Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Aplikasi Perlindungan Tenaga Kerja Perempuan dalam Industri Juni 2014.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Aplikasi Perlindungan Tenaga Kerja Perempuan dalam Industri Juni 2014."— Transcript presentasi:

1 Aplikasi Perlindungan Tenaga Kerja Perempuan dalam Industri Juni 2014

2 Daftar Isi Pengertian Pekerja Perempuan itu spesial Demografi Kenapa Perempuan ? Perempuan dalam Undang- Undang Etika Perempuan di tempat kerja

3 Definisi Tenaga kerja adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna menghasilkan barang dan/atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk masyarakat. Pekerja/buruh adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima upah atau imbalan dalam bentuk lain. Pekerja Perempuan = Pekerja Laki-laki

4 Demografi Perempuan yang bekerja 47.91% – Kota 44.74% – Desa 51,1% Ibu rumah tangga 36.97% – Kota 38.52% – Desa 35,41% Data BPS Agustus 2012

5 Demografi Rata-rata penghasilan pekerja pria perempuan seluruh indonesia Perempuan Laki-laki

6 Perempuan itu Spesial Perempuan... Berperan sebagai » Ibu » Anak » Istri » Guru » Menteri Keuangan » Menteri Sosial » Menteri...

7 Perempuan itu Spesial Sebagai Perempuan... akan mengalami tahun25 – 40 tahun > 25 tahun Ijin haid hari pertama & kedua Cuti melahirkan & keguguran 1,5 bulan sebelum & 1,5 bulan sesudah

8 Kenapa Perempuan ? Lebih telaten Lebih teliti Lebih rapi Lebih detail Lebih hati-hati

9 Etika Perempuan di tempat kerja Gadis Menikah Hamil Menyusui Mengurus Keluarga

10 Etika Perempuan di tempat kerja Gadis Sopan Jaga diri Selalu dalam koridor norma, baik tertulis maupun tidak tertulis Mencari teman yang baik

11 Etika Perempuan di tempat kerja Menikah Membagi waktu untuk suami Tetap mempertahankan kinerja Menyesuaikan diri dalam interaksi sosial

12 Etika Perempuan di tempat kerja Hamil Berpikir positif – saya bisa & kuat Memeriksa kehamilan secara teratur Belajar cara untuk – Menjaga kehamilan – Managemen menyusui – Persiapkan penjaga anak di rumah

13 Etika Perempuan di tempat kerja Menyusui ASI adalah yang terbaik Anak sehat = ibu tenang Asi perah – Perah  Tangan / Pompa Minim 3x, subuh – istirahat kerja – sebelum tidur – Simpan  non freezer (3 hari), freezer kulkas 1 pintu (1 bulan), kulkas 2 pintu (3 bulan), kulkas daging (6 bulan) – Meminumkan ke bayi  bayi < 3 bulan, no dot, bahaya bingung puting Telaten

14 Perempuan dalam Undang-Undang Pasal 76 – Jam kerja Pasal 81 - Cuti haid Pasal 82 – Cuti melahirkan dan keguguran Pasal 83 – Kesempatan menyusui anaknya Pasal 84 – Upah penuh untuk dispensasi diatas Pasal 93 – Penekanan pasal 84 Pasal 153 – Larangan Pemutusan hubungan kerja

15 Pasal 76 (1) umur kurang dari 18, dilarang bekerja pukul sampai (2) hamil yang rentan, dilarang bekerja pukul sampai (3) Bekerja pukul sampai 07.00, pengusaha wajib : a. memberikan makanan dan minuman bergizi; dan b. menjaga kesusilaan dan keamanan selama di tempat kerja (4) Wajib menyediakan angkutan antar jemput bagi jika berangkat dan pulang bekerja antara pukul sampai 05.00

16 Pasal Pasal 81 (1) dalam masa haid merasakan sakit dan memberitahukan kepada pengusaha, tidak wajib bekerja pada hari pertama dan kedua pada waktu haid. (2) Pelaksanaan diatur dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan, atau perjanjian kerja bersama. Pasal 82 (1) berhak istirahat selama 1,5 bulan sebelum dan 1,5 sesudah melahirkan menurut perhitungan dokter kandungan atau bidan. (2) yang mengalami keguguran berhak memperoleh istirahat 1,5 (satu setengah) bulan atau sesuai dengan surat keterangan dokter kandungan atau bidan.

17 Pasal Pasal 83 yang anaknya masih menyusu diberi kesempatan sepatutnya untuk menyusui anaknya jika hal itu harus dilakukan selama waktu kerja. Pasal 84 yang menggunakan hak waktu istirahat Pasal 79 Pasal 80 dan Pasal 82 berhak mendapat upah penuh.

18 Pasal 153 Pengusaha dilarang melakukan pemutusan hubungan kerja dengan alasan : pekerja/buruh menikah; pekerja/buruh perempuan hamil, melahirkan, gugur kandungan, atau menyusui bayinya;

19 Peraturan ttg ASI Peraturan bersama tahun 2008 – Menteri Pemberdayaan Perempuan – Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi – Menteri Kesehatan Tentang Peningkatan Pemberian Air Susu Ibu selama waktu kerja di tempat kerja Yang intinya Mendorong pegusaha/pengurus, serikat pekerja untuk mengatur tatacara pelaksanaan pemberian ASI dalam Peraturan Perusahaan Mengkoordinasikan pemasyarakatan pemberian ASI di tempat kerja

20 Saya BISA, pekerja perempuan yg lain pun BISA Lebih dari 150 botol

21 Terimakasih Ibu...

22 LAMPIRAN

23 Pasal 76 (1) Pekerja/buruh perempuan yang berumur kurang dari 18 (delapan belas) tahun dilarang dipekerjakan antara pukul sampai dengan pukul (2) Pengusaha dilarang mempekerjakan pekerja/buruh perempuan hamil yang menurut keterangan dokter berbahaya bagi kesehatan dan keselaman kandungannya maupun dirinya apabila bekerja antara pukul sampai dengan pukul (3) Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh perempuan antara pukul sampai dengan pukul wajib : a. memberikan makanan dan minuman bergizi; dan b. menjaga kesusilaan dan keamanan selama di tempat kerja (4) Pengusaha wajib menyediakan angkutan antar jemput bagi pekerja/buruh perempuan yang berangkat dan pulanag bekerja antara pukul sampai dengan pukul (5) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (3) dan ayat (4) diatur dengan

24 Pasal 93 & 153 Pasal 93 (1) Pekerja/buruh perempuan yang dalam masa haid merasakan sakit dan memberitahukan kepada pengusaha, tidak wajib bekerja pada hari pertama dan kedua pada waktu haid. (2) Pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan, atau perjanjian kerja bersama. Pasal 82 (1) Pekerja/buruh perempuan berhak memperoleh istirahat selama 1,5 (satu setengah) bulan sebelum saatnya melahirkan anak dan 1,5 (satu setengah) bulan sesudah melahirkan menurut perhitungan dokter kandungan atau bidan. (2) Pekerja/buruh perempuan yang mengalami keguguran berhak memperoleh istirahat 1,5 (satu setengah) bulan atau sesuai dengan surat keterangan dokter kandungan atau bidan. Pasal 83 Pekerja/buruh perempuan yang anaknya masih menyusu harus diberi kesempatan sepatutnya untuk menyusui anaknya jika hal itu harus dilakukan selamawaktu kerja. Pasal 84 Setiap pekerja/buruh yang menggunakan hak waktu istirahata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 79 ayat (2) huruf b, c, dan d, Pasal 80 dan Pasal 82 berhak mendapat upah penuh.


Download ppt "Aplikasi Perlindungan Tenaga Kerja Perempuan dalam Industri Juni 2014."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google