Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MEDIA PEMBELAJARAN PERINDUSTRIAN VERRY A.J.M. SILALAHI,S.Sos. SMAK 7 PENABUR JAKARTA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MEDIA PEMBELAJARAN PERINDUSTRIAN VERRY A.J.M. SILALAHI,S.Sos. SMAK 7 PENABUR JAKARTA."— Transcript presentasi:

1 MEDIA PEMBELAJARAN PERINDUSTRIAN VERRY A.J.M. SILALAHI,S.Sos. SMAK 7 PENABUR JAKARTA

2

3

4 1.Kelompok Aneka Industri dan Kerajinan 3. Kelompok Industri Kimia 4. Kelompok Industri Sandang dan Tekstil 2.Kelompok Industri Logam dan Elektronika  Makanan dan minuman  Kerajinan logam, mas, perak, tembaga  Kerajinan bukan logam, anyaman, kulit, tembakau  Logam Dasar - besi/baja termasuk pipa, kawat baja dan  Mesin Kendaraan, Mesin Industri  Elektronika - Radio, Televisi dan berbagai jenis peralatan elektronika - Pupuk, Ban, Gelas, Garam dan Gas  Serat sintetis (Rayon)  Pemintalan dan Pertenunan  Perajutan  Pakaian Jadi

5 Pengelompokkan Industri dapat dilakukan juga berdasarkan : 1. Luas atau Keragaman Kegiatan dan Pengorganisasiannya. 1. Luas atau Keragaman Kegiatan dan Pengorganisasiannya. 2. Ukuran Bahan Mentah, Sifat Produksi dan Penggunaan Mesin- mesin. 2. Ukuran Bahan Mentah, Sifat Produksi dan Penggunaan Mesin- mesin. a. Industri Besar ( Big Industry ) b. Industri Kecil ( Small Scale Industry )  Industri Rumah Tangga (Home Industry)  Industri Kerajinan (Handycraft Industry) a. Industri Berat (Heavy Industry)  Industri kendaraan bermotor, kapal, kereta api b. Industri Ringan (Light Industry)  Industri tekstil, industri kertas

6 3. Berdasarkan Bahan baku yang digunakan 3. Berdasarkan Bahan baku yang digunakan 4. Berdasarkan Bahan Baku dan Sifat Produksinya. 4. Berdasarkan Bahan Baku dan Sifat Produksinya. a. Industri Ekstraktif  Industri Reproduktif  Industri Manufaktur b. Industri Non Ekstraktif c. Industri Fasilitatif a. Industri Primer b. Industri Sekunder 5. Berdasarkan Daya Serap (Kemampuan Tampung) tenaga kerja dan permodalan. 5. Berdasarkan Daya Serap (Kemampuan Tampung) tenaga kerja dan permodalan. a. Industri Padat Karya  Industri Rumah Tangga  Industri Kerajinan Tangan b. Industri Padat Modal

7 6. Berdasarkan Jumlah Modal, Tenaga kerja dan Teknologinya. 6. Berdasarkan Jumlah Modal, Tenaga kerja dan Teknologinya. 7. Berdasarkan Proses Produksinya. 7. Berdasarkan Proses Produksinya. a. Industri Kecil b. Industri Menengah c. Industri Besar a. Industri Hulu b. Industri Hilir 8. Berdasarkan Sumber Modalnya. 8. Berdasarkan Sumber Modalnya. a. Industri Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) b. Industri Penanaman Modal Asing (PMA) c. Industri Patungan (Joint Venture)

8 9. Berdasarkan Subyek Pengelolanya. 9. Berdasarkan Subyek Pengelolanya. 10. Berdasarkan Ukuran ( Besar Kecilnya ) Produksi,Jumlah Tenaga kerja dan Modal yang tersedia. 10. Berdasarkan Ukuran ( Besar Kecilnya ) Produksi,Jumlah Tenaga kerja dan Modal yang tersedia. a. Industri Rakyat b. Industri Negara a. Industri Kecil b. Industri Sedang c. Industri Besar

9 Pengelompokkan Industri dapat dilakukan juga berdasarkan : 1. Luas atau Keragaman Kegiatan dan Pengorganisasiannya. Industri ini dibedakan atas :  Industri Besar (Big Industry) Industri ini berskala besar dengan kegiatan dan pengorganisasian yang kompleks, menggunakan mesin-mesin moderen dengan jumlah buruh yang besar dan menempati areal tanah yang luas

10  Industri Kecil (Small Scale Industry) Industri ini berukuran kecil, baik dilihat dari modal, kegiatan, produksi, pengorgani sasian, maupun jumlah tenaga kerja dan teknologinya. Termasuk jenis industri ini adalah jenis : - Industri Rumah Tangga (Home Industry) - Industri Kerajinan (Handycraft Industry)

11 2. Berdasarkan Ukuran Bahan Mentah, Sifat Produksi dan Penggunaan Mesin-mesin. Kegiatan industri ini dibedakan :  Industri Berat (Heavy Industries) Industri ini dalam kegiatannya menggunakan mesin-mesin berat, mengolah bahan mentah dalam jumlah sangat banyak dan umumnya memproduksi barang-barang tahan lama dan berat. Industri ini biasanya memproduksi kendaraan bermotor, kapal dan kereta api

12  Industri Ringan (Light Industries) Industri ini menggunakan mesin ringan dan membutuhkan bahan mentah yang lebih sedikit. Yang termasuk industri ini : - Industri Tekstil - Industri Kertas

13 3. Berdasarkan Bahan baku yang digunakan, kegiatan industri ini dapat dibedakan sbb:  Industri Ekstraktif Merupakan industri yang bahan bakunya diperoleh langsung dari alam, seperti dari hasil pertanian, perikanan dan kehutanan Industri ini dibedakan atas : - Industri Reproduktif Yaitu industri yang bahan bakunya berasal dari alam tetapi dalam pemanfaatannya harus ada usaha tertentu atau selalu terdapat pergantian baru dalam produk - Industri Manufaktur Merupakan industri yang mengolah bahan baku yang hasilnya digunakan untuk keperluan sehari-hari atau digunakan industri lain, misalnya : Industri Kayu lapis, Benang Tenun dan Kain

14  Industri Non Ekstraktif Adalah industri yang bahan bakunya berasal dari industri lain.  Industri Fasilitatif Yaitu industri yang menjual jasa untuk keperluan orang lain, seperti perbankan, perdagangan, transportasi dan pariwisata

15 4. Berdasarkan Bahan Baku dan Sifat Produksinya. Kegiatan industri ini dibedakan sbb:  Industri Primer Adalah industri yang mengolah bahan mentah hasil produksi sektor primer seperti pertanian, peternakan, perikanan, kehutanan, termasuk pula pertambangan.  Industri Sekunder Industri ini mengolah lebih lanjut hasil industri primer. Bahan bakunya adalah barang jadi atau atau setengah jadi yang diproduksi industri lain, contoh : Industri mobil dan industri perakitannya, Industri tekstil dan industri pakaian jadi

16 5. Berdasarkan Daya Serap (Kemampuan Tampung) tenaga kerja dan permodalan. Kegiatan industri ini dibedakan sbb:  Industri Padat Karya Adalah jenis industri yang banyak memerlukan dan menggunakan tenaga kerja manusia. Yang termasuk industri ini adalah : - Industri Rumah tangga - Industri Kerajinan tangan - Industri-industri yang menggunakan teknologi madya

17  Industri Padat Modal Adalah industri yang menggunakan modal yang besar dan mesin-mesin moderen. Yang termasuk industri ini adalah seluruh industri moderen yang menggunakan teknologi tinggi

18 6. Berdasarkan Jumlah Modal, Tenaga kerja dan Teknologinya. Industri dapat dikelompokkan sbb:  Industri Kecil Adalah industri yang menggunakan modal kecil, dengan jumlah tenaga kerja kurang dari 20 orang dan menggunakan teknologi yang masih sederhana.  Industri Menengah Adalah industri yang menggunakan modal tidak tidak terlalu besar, jumlah tenaga kerja antara 20 – 99 orang dan menggunakan mesin-mesin sederhana

19  Industri Besar Adalah industri yang menggunakan modal cukup besar, jumlah tenaga kerja di atas 100 orang dan menggunakan mesin-mesin moderen

20 7. Berdasarkan Proses Produksinya. Kegiatan industri ini dibedakan menjadi :  Industri Hulu Yaitu industri yang mengolah bahan mentah menjadi barang setengah jadi. Contoh : Industri kayu lapis dan alumunium  Industri Hilir Yaitu industri yang mengolah barang setengah jadi menjadi barang jadi yang dapat langsung dipakai konsumen. Contoh : Industri Furnitur dan Industri Pakaian jadi

21 8. Berdasarkan Sumber Modalnya. Kegiatan industri dapat dibedakan sbb :  Industri Penanaman Modal Dalam Negeri ( Pemerintah atau Pengusaha nasional )  Industri Penanaman Modal Asing  Industri Patungan ( Joint Venture ) Yaitu modal kerjasama asing dan pemerintah atau pengusaha nasional

22 9. Berdasarkan Subyek Pengelolanya. Kegiatan industri ini dapat dibedakan sbb :  Industri Rakyat Merupakan industri yang dikelola oleh rakyat. Contoh : Industri keramik, batu bata, genting atau batako  Industri Negara. Merupakan industri yang dikelola oleh negara melalui perusahaan yang dikenal dengan BUMN. Contoh : Industri perminyakan, industri pupuk, industri kertas dan industri besi baja

23 10. Berdarkan Ukuran ( Besar Kecilnya ) Produksi, Jumlah Tenaga kerja dan Modal yang tersedia. Industri ini dapat dibedakan menjadi :  Industri Rumah Tangga Merupakan kegiatan usaha yang dilakukan oleh keluarga dengan jumlah tenaga sedikit (sekitar 4 – 5 orang) dengan modal relatif terbatas dan teknologi yang sangat sederhana Contoh : Industri tenun, anyaman, batik tulis, makanan, ukiran dan souvenir

24  Industri Kecil Merupakan kegiatan usaha yang dilakukan oleh keluarga dengan jumlah tenaga sedikit (sekitar 5-19 orang Contoh : Industri gerabah, industri pembuatan alat-alat rumah tangga (pandai besi), dll. Industri Sedang Adalah industri dengan modal lebih besar dan tenagakerja yang digunakan antara 20 – 99 orang dengan sistempembagian kerja yang lebih jelas, teknologi yang digunakan sudah cukup moderen.

25  Industri Besar Adalah industri yang menggunakan modal sangat besar dan jumlah tenaga kerja yang relatif banyak ( umumnya 100 orang atau lebih ), sistem pembagian kerja dan teknologinya sudah moderen sehingga menghasilkan produk atau barang dalam jumlahbesar. Contoh : Industri pupuk, industri perakitan kendaraan, industri semen, industri tekstil atau pakaian jadi, industri makanan dan minuman dan obat-obatan.

26

27 a. Bahan Mentah b. Sumber Energi c. Ketersediaan Air d. Iklim dan Topografi a. Tenaga Kerja b. Kemampuan Menggunakan Teknologi a. Pasar b. Modal c. Transportasi d. Kebijakan pemerintah 1. FAKTOR SUMBER DAYA 2. FAKTOR SOSIAL 3. FAKTOR EKONOMI

28

29 INDUSTRI YANG BERORIENTASI PADA BAHAN BAKU ( RAW MATERIAL ORIENTED INDUSTRY ) Adalah industri yang dibangun dekat dengan persediaan bahan baku Faktor-faktor yang menyebabkan industri berorientasi pada bahan baku : 1.Bahan baku yg digunakan mudah rusak 2.Volume bahan baku lebih berat daripada produk yang dihasilkan 3.Pengangkutan bahan baku lebih mahal daripada pengangkutan barang jadi

30 INDUSTRI YANG BERORIENTASI PADA TENAGA KERJA ( LABOUR ORIENTED INDUSTRY ) Adalah industri yang didirikan di tempat-tempat pemusatan penduduk Faktor-faktor yang menyebabkan industri berorientasi pada tenaga kerja : 1.Banyak membutuhkan tenaga kerja yang murah 2.Banyak membutuhkan tenaga kerja yang terampil dengan kemampuan khusus

31 INDUSTRI YANG BERORIENTASI PADA PASAR ( MARKET ORIENTED INDUSTRY ) Adalah industri yang didirikan di dekat konsumen atau pembeli Faktor-faktor yang menyebabkan industri berorientasi pada pasar : 1.Produk yang dihasilkan mudah rusak atau tidak tahan lama 2.Bahan baku yang dibutuhkan dapat tahan lama 3.Produk yang dihasilkan memerlukan daerah pasaran yang luas 4.Biaya pengangkutan barang jadi lebih mahal dari pada pengangkutan bahan baku

32 INDUSTRI YANG BERORIENTASI PADA SUMBER ENERGI ( ENERGY ORIENTED INDUSTRY ) Adalah industri yang didirikan di dekat sumber energi Faktor-faktor yang menyebabkan industri berorientasi pada sumber energi : 1.Banyak membutuhkan energi tertentu

33 1. ALFRED WEBER Dalam bukunya Theory of Location of Industries (1909) Mendasarkan teori lokasi industri pada biaya- biaya pengangkutan yang paling sedikit untuk memperoleh laba yang paling tinggi Weber membedakan antara biaya transportasi bahan mentah ke lokasi industri (assembly cost) dan biaya transportasi pemasaran hasil produksi ke tempat penjualan (marketing cost)

34 R2 R1 P M KETERANGAN : M: Market (Pasar) R1 – R2: Asal Bahan Mentah P: Lokasi Industri Gambar di samping menggambarkan bahwa biaya pengangkutan barang jadi ke pasar sebanding dengan biaya pengangkutan bahan baku dari dua lokasi ke pabrik. Oleh karena itu, lokasi pabrik ditempatkan di pusat sehingga jarak transportasi menjadi minimum

35 P M R1R2 KETERANGAN : M: Market (Pasar) R1 – R2: Asal Bahan Mentah P: Lokasi Industri Gambar di samping menggambarkan bahwa biaya pengangkutan bahan baku jauh lebih murah daripada biaya pengangkutan barabg ke pasar. Oleh karena itu, lokasi industri ditempatkan dekat dengan bahan baku ( Raw Material Oriented )

36 R2 P M R1 KETERANGAN : M: Market (Pasar) R1 – R2: Asal Bahan Mentah P: Lokasi Industri


Download ppt "MEDIA PEMBELAJARAN PERINDUSTRIAN VERRY A.J.M. SILALAHI,S.Sos. SMAK 7 PENABUR JAKARTA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google