Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kebakaran dan ledakan merupakan kejadian yang memakan banyak korban di Indonesia, bahkan di dunia sekalipun. Di Amerika pada tahun 2001 telah terjadi 1.734.500.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kebakaran dan ledakan merupakan kejadian yang memakan banyak korban di Indonesia, bahkan di dunia sekalipun. Di Amerika pada tahun 2001 telah terjadi 1.734.500."— Transcript presentasi:

1 Kebakaran dan ledakan merupakan kejadian yang memakan banyak korban di Indonesia, bahkan di dunia sekalipun. Di Amerika pada tahun 2001 telah terjadi kejadian kebakaran yang melukai orang. Kebakaran ini menyebabkan orang masyarakat umum dan pekerja serta petugas pemadam kebakaran meninggal dunia. Kejadian ini mengakibatkan kerugian sebesar $ (ABS, 2000) Selain itu di Indonesia sendiri data yang dikumpulkan oleh Dinas Kebakaran DKI Jakarta sejak tahun telah terjadi kebakaran sebanyak kasus, di mana lebih dari 50% yaitu sekitar 2135 kasus disebabkan oleh konsleting listrik (elektro Indonesia, 1998). elektro Indonesia, 1998 Kebakaran adalah terjadinya api yang tidak dikehendaki (energi yang tidak terkendali). Menurut Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No.10/2000 bahwa bahaya kebakaran diakibatkan oleh adanya ancaman potensial dan derajat terkena percikan api sejak awal terjadi kebakaran hingga penjalaran api, asap dan gas yang ditimbulkan. Untuk mencegah kerugian akibat kebakaran maka penting adanya penanggulangan kebakaran yakni segala daya upaya untuk mencegah dan memberantas kebakaran. RINGKASAN PENGETAHUAN DASAR KEBAKARAN.

2 Tetrahedron Sebelumnya penting kita memahami bahwa Kebakaran bisa dapat terjadi karena reaksi kimia berantai dari 3unsur yakni nyala api (panas), oksigen dan bahan bakar (fuel), reaksi ini disebut dengan Fire Tetrahedron.

3 Secara nasional telah ditetapkan klasifikasi Kebakaran menurut KEPMENAKER NO. PE- 04/MEN/1980 Tentang Syarat – Syarat Pemasangan dan Pemeliharaan Alat Pemadam Api Ringan. Sedangkan dalam ranah internasional terdapat lembaga NFPA (National Fire Protection Association) sebagai wadah mengatur dan memberikan pengembangan pada pencegahanNFPA (National Fire Protection Association) kebakaran. Berikut ini Jenis kebakaran yang dikelompokkan berdasarkan jenis bahan bakarnya:

4

5

6 Klasifikasi Kebakaran Apabila keadaan darurat yakni kebakaran tidak dapat terhindar, maka perlu adanya langkah-langkah penyelamatan terhadap Bahaya Kebakaran (prosedur kebakaran). Berikut ini beberapa alat pemadam kebakaran dan tanda peringatan kebakaran :

7

8 1.AlarmKebakaran Alarm kebakaran adalah komponen yang bertujuan memberikan isyarat adanya kebakaran pada tingkat awal yang dipasang di setiap ruangan dalam bangunan, termasuk ruangan khusus dimana suara-suara dari luar tidak dapat terdengar. Alarm kebakaran berupa: a. Alarm Kebakaran Audio yang memberikan isyarat berupa bunyi khusus. b. Alarm kebakaran Visual yang memberikan isyarat yang terlihat jelas, dipasang pada ruangan khusus, seperti pada perawatan orang tuli.. 2. Hidran Hidran adalah salah satu sarana yang digunakan untuk memadamkan kebakaran dengan bahan utama adalah air. Hidran gedung, yaitu hidran yang teletak di dalam suatu gedung/bangunan dan sistem serta peralatanya disediakan serta dipasang di dalam bangunan/gedung tersebut. Syarat pemasangan hidran gedung antara lain: kotak hidran dipasang dengan ketinggian 75 cm dari permukaan lantai, mudah terlihat, mudah dicapai, tidak terhalang benda lain dan dicat warna merah. Ditengan kotak hidran diberi tulisan ”HIDRAN” dengan warna putih, tulisan minimum 10 cm..

9

10 3. Alat Pemadam Api Ringan (APAR)

11 Alat pemadam api ringan adalah alat yang ringan dan mudah digunakan oleh satu orang untuk memadamkan api pada mula terjadi kebakaran (tahap dini atau awal). Alat pemadam api ringan dapat pula diartikan sebagai alat yang dipergunakan untuk memadamkan api, seringkali pada kondisi darurat dan terdiri dari wadah bertekanan dengan bahan kimia yang dapat memadamkan api. Jenis media yang digunakan untuk memadamkan api adalah sebagai berikut: a. Air (water tipe) b. Tepung Kimia (dry chemical powder) c. Busa kimia (foam) d. Gas CO2 (Carbondioxide Extingisher) e. Halogen (Halogenated Agent). Bagaimana menggunakan APAR?

12

13 4. Pemercik Air (Sprinkler) Sistem sprinkler lebih dikenal penggunaannya secara otomatis merupakan cara efektif untuk mengendalikan kebakaran. Prinsipnya dari penyemprotan air otomatis dalam keadaan penuh kepadatan adalah untuk memadamkan kebakaran sedini mungkin. Sistem sprinkler akan membunyikan alarm jika air mengalir melalui sistemnya (Depnaker-UNDP-ILO 1987). 5. Pencahayaan Darurat Pencahayaan darurat dimaksudkan untuk menyediakan penerangan yang memadai pada saat penerangan utama tidak berfungsi ketika terjadi peristiwa kebakaran. Pencahayaan darurat menggunakan sumber daya listrik darurat yang bekerja secara otomatis.. 6.TandaPetunjukArah

14

15 Bila arah menuju keluar tidak dapat terlihat langsung dengan jelas oleh penghuni atau pengguna bangunan maka harus dipasang tanda petunjuk dengan tanda panah papan menunjukkan arah. Dipasang di koridor, jalan menuju ruang besar dan semacamnya yang memberikan indikasi penunjuk arah keluar. Setiap tanda petunjuk arah harus memenuhi syarat yakni jelas dan pasti, diberi pencahayaan cukup dan dipasang sedemikian rupa sehingga bila terjadi gangguan listrik, maka pencahayaan darurat segera menggantikannya. Ketika anda melihat awal kebakaran, segera cari bantuan atau Berteriaklah : Kebakaran! Kebakaran! Kebakaran!… Penting untuk anda menghafal nomor telepon darurat pemadam kebakaran. Jika asap sudah memenuhi ruangan, lakukan gerakan Menundukkan badan untuk menghindari asap dan gas. Merangkak jika perlu, udara yang terbaik berada dekat lantai JANGAN mengunci pintu atau jalan keluar. Ingat yang terpenting dari segalanya adalah anda menyelamatkan nyawa.


Download ppt "Kebakaran dan ledakan merupakan kejadian yang memakan banyak korban di Indonesia, bahkan di dunia sekalipun. Di Amerika pada tahun 2001 telah terjadi 1.734.500."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google