Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pendidikan Untuk Anak Tunagrahita Ringan. Berbagai cara menyusun program pendidikan bagi tunagrahita ringan, dan kebanyakan sistem sekolah membagi menjadi:

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pendidikan Untuk Anak Tunagrahita Ringan. Berbagai cara menyusun program pendidikan bagi tunagrahita ringan, dan kebanyakan sistem sekolah membagi menjadi:"— Transcript presentasi:

1 Pendidikan Untuk Anak Tunagrahita Ringan

2 Berbagai cara menyusun program pendidikan bagi tunagrahita ringan, dan kebanyakan sistem sekolah membagi menjadi: kelas prasekolah Kelas dasar awal kelas dasar lanjut/menengah wal dan kelas sekunder/menengah lanjut

3 Ada beberapa sekolah menambah dengan terdapat kelas stimulasi bayi dan program postschool. Pada sekolah ini difokuskan untuk mendorong perkembangan sensorik dan intelektual anak sejak lahir sampai 3 tahun, dan lebih lanjut berkonsentrasi pada persiapan masa remaja dan awal dewasa dengan keterampilan pekerjaan, kemandirian hidup. (Hallahan & Kauffman, 1988: 70).

4 ACCEPTS (A Curriculum for children’s Effective Peer and Teacher Skill) Goldstein (1974) misalnya, telah mengembangkan Kurikulum keterampilan sosial yang diperuntukkan tingkat dasar awal. Walker dan rekan-rekannya telah menerbitkan kurikulum ACCEPTS yaitu menekankan pada ketrampilan sosial untuk digunakan pada anak (Walker, Mc Connell, Holmes, Toclis, dan Golden, 1983).

5 Kurikulum ACCEPTS Kurikulum ACCEPTS, distrukturkan dan ditahapkan sebagai rangkaian aktivitas yang berfokus pada lima keterampilan sebagai berikut: (1) keterampilan kelas (misalnya mengikuti instruksi langsung) (2) kemampuan interaksi dasar (3) bergaul (4) berteman, dan (5) mengatasi keterampilan. (Hallahan & Kauffman, 1983: 70-78).

6 Mengelola Kelas Tahun-tahun anak usia dini dipandang oleh banyak pendidik dan perkembangan setiap anak, terutama yang kemungkinan diidentifikasi mengalami keterbelakangan mental setelah ia mencapai usia sekolah dasar. Mereka sering merujuk pada anak-anak "beresiko", gagasan bahwa mereka beresiko menjadi diklasifikasikan sebagai keterbelakangan mental setelah mereka masuk sekolah dasar. (Hallahan & Kauffman, 1988: 70).

7 Periode prasekolah juga merupakan saat yang tepat untuk mulai melibatkan orang tua dalam pendidikan anak-anak mereka. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang tua dapat menjadi guru yang efektif untuk anak- anak prasekolah. Karnes, Teska, Hodgins, dan Badger (1970) ibu melatih anak prasekolah “beresiko” untuk merangsang perkembangan kognitif dan verbal pada anak-anak mereka. IQ anak-anak 16 poin tersebut lebih tinggi daripada IQ dari kelompok yang ibunya tidak di bawah pelatihan (Hallahan & Kauffman, 1983: 71).

8 Program bervariasi sesuai dengan bagaimana layanan disampaikan. Ramey dan Bryant (1983) mencatat bahwa beberapa bentuk yang paling umum dari program penghantaran adalah kunjungan rumah pendidikan / kombinasi penitipan, dan sesi kelompok orang tua.Beberapa program juga telah menawarkan pelatihan kerja untuk orang tua dan perawatan medis bagi anak-anak.

9 Banyak kelas untuk anak-anak prasekolah tunagrahita ringan menekankan apa yang sering disebut sebagai keterampilan kesiapan, prasyarat untuk belajar lanjut. Pada kelas TK untuk anak-anak yang tidak cacat juga fokus pada kegiatan tersebut, tetapi kelas prasekolah untuk anak-anak tunagrahita ringan mulai pada tingkat yang lebih rendah, dan pelatihan dapat memakan waktu selama dua atau tiga tahun.

10 Kesiapan keterampilan termasuk kemampuan untuk: 1. Duduk diam dan memperhatikan guru. 2. Diskriminasi pendengaran dan rangsangan visual. 3. Ikuti arah. 4. Mengembangkan bahasa. 5. Meningkatkan koordinasi motorik kasar dan halus (memegang pensil, memotong dengan gunting).

11 6. Mengembangkan keterampilan menolong diri sendiri (mengikat sepatu, mengancingkan dan membuka kancing, zipping dan unzip, toilet). 7. Berinteraksi dengan rekan-rekan dalam situasi kelompok. (Hallahan & Kauffman, 1980: 70-71).

12 Kelas Dasar Awal Kelas awal sekolah dasar juga sangat berorientasi untuk memberikan anak tunagrahita ringan dengan keterampilan kesiapan. Dengan usia kronologis dari 6 sampai 10 tahun dan usia mental dari sekitar 4 sampai 6 tahun, sebagian besar anak-anak ini perlu diberi pengalaman kelas khusus untuk anak-anak TK yang tidak cacat.

13 Kelas Dasar Menengah Kelas Menengah untuk anak-anak antara usia sekitar 9 dan 13 tahun (usia mental dari sekitar 6 sampai 9 tahun) lebih umum daripada kelas utama untuk anak retardasi (Robinson dan Robinson, 1976). Hal ini terutama karena anak-anak tunagrahita ringan sering tidak teridentifikasi sampai mereka telah berada di sekolah selama beberapa tahun.

14 Sehingga karena dianggap sebagai anak yang tidak cacat diajarkan pelajaran akademis, seperti membaca, untuk belajar pelajaran akademis lainnya yang diasumsikan penting peranannya. Anak-anak yang retarded diajarkan membaca dalam rangka kemandirian dan sering disebut akademik fungsional. Seperti membaca koran, nomor telepon, label makanan di toko, dan aplikasi pekerjaan.

15 Kelas Sekolah Menengah Pada saat anak tunagrahita ringan mencapai SMP atau SMA kemungkinan kurikulum menekankan akademisi fungsional jauh lebih besar dari pada tingkat usia yang lebih muda. Pendidikan sosial dan pekerjaan juga sekarang sangat penting dan program transisi atau persiapan anak terbelakang untuk dunia kerja setelah sekolah menengah.

16 Salah satu kunci untuk siswa retardasi mental mencapai transisi yang sukses setelah sekolah menengah adalah sejauh mana mereka telah mengembangkan keterampilan sosial yang tepat. Keterampilan tersebut memungkinkan mereka untuk membentuk persahabatan sosial yang bermakna dan abadi.

17 Model Pendidikan Karir Brolin Keterampilan hidup harian a. Mengelola keuangan keluarga. b. Merawat perabot rumah tangga dan peralatan. c. Merawat kebutuhan pribadi. d. Hidup berkeluarga dan membesarkan anak-anak. e. Membeli dan menyiapkan makanan. f. Membeli dan membuat pakaian. g. Terlibat dalam kegiatan kemasyarakatan. h. Menggunakan rekreasi dan bersantai. i. Bepergian bersama masyarakat.

18 Keterampilan Personal Sosial j. Mencapai kesadaran diri. k. Mendapatkan kepercayaan diri. l. Mencapai perilaku bertanggung jawab secara sosial. m. Mempertahankan keterampilan interpersonal yang baik. n. Mencapai kemandirian. o. Membuat keputusan yang baik dalam pemecahan masalah. p. Berkomunikasi dengan orang lain secara memadai.

19 Bimbingan dan Persiapan Kerja q. Mengetahui dan menjajaki peluang kerja. r. Membuat keputusan kerja yang tepat. s. Menunjukkan perilaku kerja yang sesuai. t. Menunjukkan keterampilan fisik dan manual yang memadai. u. Memperoleh keterampilan pekerjaan tertentu untuk dijual. v Mencari, mengamankan, dan mempertahankan pekerjaan yang memuaskan.

20 6. Program Studi Bekerja Salah satu model layanan yang paling sering untuk mengembangkan keterampilan sosial, pekerjaan, dan transisi pada siswa tunagrahita ringan adalah program studi kerja. Siswa ditempatkan dalam situasi kerja di masyarakat dan program akademis mereka berorientasi untuk melengkapi pengalaman kerja. Beirne, Smith, Coleman, dan Payne (1986) konsep program kerja studi sebagai mengandung lima fase: eksplorasi kejuruan, evaluasi kejuruan, pelatihan kejuruan, penempatan kejuruan, dan tindak lanjut.


Download ppt "Pendidikan Untuk Anak Tunagrahita Ringan. Berbagai cara menyusun program pendidikan bagi tunagrahita ringan, dan kebanyakan sistem sekolah membagi menjadi:"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google