Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LOGIKA Sumber : Filsafat ilmu sebuah pengantar populer Jujun.S Suriasumantri.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LOGIKA Sumber : Filsafat ilmu sebuah pengantar populer Jujun.S Suriasumantri."— Transcript presentasi:

1

2 LOGIKA Sumber : Filsafat ilmu sebuah pengantar populer Jujun.S Suriasumantri

3 Adalah seorang peneliti ingin menemukan apa yang sebenarnya menyebabkan manusia itu mabuk, untuk itu dia mengadakan penyelidikan dengan mencampur berbagai minuman keras. Mula-mula dicampur air dg wiski luar negeri yang setelah dg habis ditengguknya maka iapun mabuk. Setelah siuman dia mencampur air dengan TKW wiski lokal ternyata campuran itupunmenyebabkan dia mabuk. Akhirnya dia mencampur air dengan tuak yang juga menyebabkan dia mabuk. Berdasarkan penelitian ini maka dia menyimpulkan bahwa airlah yang menyebabkan manusia mabuk. Benar-benar masuk akal, namun apakah itu benar ?

4 4-3 Penalaran Merupakan suatu proses berpikir yang membuahkan pengetahuan.”Agar pengetahuan yg dihasilkan penalaran itu mempunyai dasar kebenaran maka proses berpikir itu harus dilakukan suatu cara tertentu. Suatu penarikan kesimpulan baru dianggap sahih (valid) kalau proses penarikan kesimpulannya dilakukan menurut cara tertentu.

5 4-4 Logika Secara luas logika diartikan sebagai “ pengkajian untuk berpikir secara sahih” Logika induktif erat hubungannya dengan penarikan kesimpulan dari kasus-kasus individual nyata menjadi kesimpulan yg bersifat umum Logika deduktif membantu kita menarik kesimpulan dari hal yang bersifat umum menjadi kasus yang bersifat individual (khsusus )

6 4-5 Kesimpulan yg bersifat umum punya 2 keuntungan Bersifat ekonomis. Kehidupan yg sangat beragam dg berbagai corak dan segi dapat direduksikan menjadi beberapa pernyataan Bersifat ekonomis. Kehidupan yg sangat beragam dg berbagai corak dan segi dapat direduksikan menjadi beberapa pernyataan Dimungkinkan proses penalaran selanjutnya baik secara induktif maupun deduktif. Dimungkinkan proses penalaran selanjutnya baik secara induktif maupun deduktif.

7 SUMBER PENGETAHUAN

8 Namun segala yang ada dalam hidup ini dimulai dengan meragukan sesuatu bahkan Hamlet si peragu, yang berseru kepada Ophelia Ragukan bahwa bintanang-bintang itu api Ragukan bahwa matahari itu bergerak Ragukan bahwa kebenaran itu dusta Tapi jangan ragukan cintaku Kebenaran adalah pernyataan tanpa ragu Kebenaran adalah pernyataan tanpa ragu

9 4-8 Terdapat 2 cara untuk mendapatkan pengetahuan yg benar Mendasarkan diri pada rasio Mendasarkan diri pada rasio –Kaum rasionalis –Mempergunakan metode deduktif Mendasarkan diri pada pengalaman Mendasarkan diri pada pengalaman - kaum empiris - mempergunakan metode induktif

10 4-9 Masalah yg timbul dari penyusunan pengetahuan secara empiris Pengetahuan yg dikumpulkan cenerung untuk menjadi suatu kumpulan fakta-fakta Pengetahuan yg dikumpulkan cenerung untuk menjadi suatu kumpulan fakta-fakta Hakikat pengalaman yg merupakan cara dalam menemukan pengetahuan Hakikat pengalaman yg merupakan cara dalam menemukan pengetahuan

11 4-10 cara lain untuk mendapatkan pengetahuan yg benar Intuisi. Pengetahuan yg didapat tanpa melalui proses tertentu Intuisi. Pengetahuan yg didapat tanpa melalui proses tertentu Wahyu.merupakan pengetahuan yg disampaikan oleh Tuhan kepada manusia Wahyu.merupakan pengetahuan yg disampaikan oleh Tuhan kepada manusia

12 4-11 Intuisi Bersifat personal dan tidak bisa diramalkan. Sebagai dasar untuk menyusun pengetahuan secara teratur maka intuisi ini tidak bisa diandalkan. Pengetahuan intuitif dapat dipergunakan sebgai hipotesis bagi analisis selanjutnya. Kegiatan intuitif dan analitik bisa bekerja saling membantu dalam menemukan kebenaran Bersifat personal dan tidak bisa diramalkan. Sebagai dasar untuk menyusun pengetahuan secara teratur maka intuisi ini tidak bisa diandalkan. Pengetahuan intuitif dapat dipergunakan sebgai hipotesis bagi analisis selanjutnya. Kegiatan intuitif dan analitik bisa bekerja saling membantu dalam menemukan kebenaran

13 4-12 Wahyu Pengetahuan ini disalurkan lewat nabi-nabi yg diutusnya sepanjang zaman. Agama merupakan pengetahuan bukan saja mengenai kehidupan sekarang yg terjangkau pengalaman, namun juga mencakup masalah-masalah yg transedental. Pengetahuan ini disalurkan lewat nabi-nabi yg diutusnya sepanjang zaman. Agama merupakan pengetahuan bukan saja mengenai kehidupan sekarang yg terjangkau pengalaman, namun juga mencakup masalah-masalah yg transedental. Kepercayaan kepada Tuhan yang merupakan sumber pengetahuan, kepercayaan terhadap nabi sebagai perantara dan kepercayaan terhadap wahyu sebagai cara penyampaian, merupakan dasar dari penyusunan pengetahuan ini. Kepercayaan kepada Tuhan yang merupakan sumber pengetahuan, kepercayaan terhadap nabi sebagai perantara dan kepercayaan terhadap wahyu sebagai cara penyampaian, merupakan dasar dari penyusunan pengetahuan ini.

14 KriteriaKebenaran

15 Seorang anak tiba-tiba mogok tidak mau belajar. Orang tuanya mencoba membujuk dia dengan segala macam daya. Setelah didesak dia berterus terang bahwa sudah kehilangan hasrat untuk belajar, sebab ternyata gurunya adalah seorang pebohong…….. “ tiga hari yg lalu dia berkata bahwa = 7. dua hari yg lalu dia berkata = 7, kemarin dia bilang = 7, bukankah semua ini tidak benar ?”

16 Bagi kita tidak sukar untuk menerima kebenaran bahwa 3+4=7, 5+2=7, dan 6+1 = 7. mengapa hal itu disebut benar ? Sebab pernyataan dan kesimpulan yang ditariknya adalah konsisten dengan pernyataan dan kesimpulan terdahulu yang dianggap benar

17 4-16 Kriteria kebenaran Berdasarkan teori koherensi suatu pernyataan dianggap benar bila pernyataan itu bersifat koherensi atau konsisten dengan pernyataan- pernyataan sebelumnya yang dianggap benar. Berdasarkan teori koherensi suatu pernyataan dianggap benar bila pernyataan itu bersifat koherensi atau konsisten dengan pernyataan- pernyataan sebelumnya yang dianggap benar. Bila kita menganggap semua “manusia pasti akan mati” adalah suatu pernyataan yg benar. Maka pernyataan bahwa “ si polan adalah seorang manusia dan si Polan akan mati “ adalah benar pula sebab pernyataan kedua adalah konsisten dengan pernyataan yang pertama Bila kita menganggap semua “manusia pasti akan mati” adalah suatu pernyataan yg benar. Maka pernyataan bahwa “ si polan adalah seorang manusia dan si Polan akan mati “ adalah benar pula sebab pernyataan kedua adalah konsisten dengan pernyataan yang pertama

18 4-17 Kriteria kebenaran Bagi penganut teori korespondensi maka suatu pernyataan adalah benar jika materi pengetahuan yang dikandung pernyataan itu berkorespondensi (berhubungan) dengan obyek yang dituju oleh pernyataan tersebut.maksudnya jika seseorang mengatakan bahwa “ibu kota RI adalah jakarta” maka pernyataan itu adalah benar sebab pernyataan itu dengan obyek yg bersifat faktual yakni jakarta yang memang menjadi ibu kota RI Bagi penganut teori korespondensi maka suatu pernyataan adalah benar jika materi pengetahuan yang dikandung pernyataan itu berkorespondensi (berhubungan) dengan obyek yang dituju oleh pernyataan tersebut.maksudnya jika seseorang mengatakan bahwa “ibu kota RI adalah jakarta” maka pernyataan itu adalah benar sebab pernyataan itu dengan obyek yg bersifat faktual yakni jakarta yang memang menjadi ibu kota RI

19 4-18 Kriteria kebenaran Sekiranya orang lain yang menyatakan bahwa “ ibu kota RI adalah Bandung” maka pernyataan itu adalah tidak benar sebab tidak terdapat obyek yang dengan pernyataan tersebut. Dalam hal ini maka secara faktual “ ibu kota RI adalah bukan Bandung melainkan Jakarta “ Sekiranya orang lain yang menyatakan bahwa “ ibu kota RI adalah Bandung” maka pernyataan itu adalah tidak benar sebab tidak terdapat obyek yang dengan pernyataan tersebut. Dalam hal ini maka secara faktual “ ibu kota RI adalah bukan Bandung melainkan Jakarta “

20 4-19 Kriteria kebenaran Kedua teori kebenaran yakni teori koherensi dan teori korespondensi kedua-duanya dipergunakan dalam ara berpikir ilmiah. Penalaran teoretis yang berdasarkan logika deduktif jelas mempergunakan teori koherensiini. Sedangkan proses pembuktian secara empiris dalam bentuk pengumpulan fakta-fakta yang mendukung suatu pernyataan tertentu mempergunakan teori kebenaran yang disebut kebenaran pragmatis Kedua teori kebenaran yakni teori koherensi dan teori korespondensi kedua-duanya dipergunakan dalam ara berpikir ilmiah. Penalaran teoretis yang berdasarkan logika deduktif jelas mempergunakan teori koherensiini. Sedangkan proses pembuktian secara empiris dalam bentuk pengumpulan fakta-fakta yang mendukung suatu pernyataan tertentu mempergunakan teori kebenaran yang disebut kebenaran pragmatis

21 4-20 Kriteria kebenaran Bagi seorang pragmatis maka kebenaran suatu pernyataan diukur dengan kriteria apakah pernyataan tersebut bersifat fungsional dalam kehidupan pratis. Artinya suatu pernyataan adalah benar, jik peernyatan itu atau konsekwensi dari pernyataan itu mempunyai kegunaan praktis dalam kehidupan manusia Bagi seorang pragmatis maka kebenaran suatu pernyataan diukur dengan kriteria apakah pernyataan tersebut bersifat fungsional dalam kehidupan pratis. Artinya suatu pernyataan adalah benar, jik peernyatan itu atau konsekwensi dari pernyataan itu mempunyai kegunaan praktis dalam kehidupan manusia


Download ppt "LOGIKA Sumber : Filsafat ilmu sebuah pengantar populer Jujun.S Suriasumantri."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google