Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PEPIN N, S.KEP.,NS.,M.KEP Konsep teori Jean Watson : CARING.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PEPIN N, S.KEP.,NS.,M.KEP Konsep teori Jean Watson : CARING."— Transcript presentasi:

1 PEPIN N, S.KEP.,NS.,M.KEP Konsep teori Jean Watson : CARING

2 Cara Menyusun Latar Belakang Masalah : Polemik Pelayanan Keperawatan Tuntutan Kebutuhan Masyarakat Kesalahan Pelayanan Keperawatan Skala : angka kejadian, insiden kejadian masalah Kronologis : How, When, What, Why, Effect Solusi : Konsep Model teori Keperawatan

3 Sejarah Jean Watson Dr. Watson : Cendekiawan di American Academy of Nursing menerima beberapa gelar kehormatan dan doctoral di tingkat nasional dan internasional. Publikasi sejumlah tulisan  pandangan dan teori Human Caring, yang dipelajari oleh perawat di berbagai Negara (Cara, 2003)

4 Dr. Jean Watson Perawat Amerika yang dilahirkan di Virginia Barat dan sekarang tinggal di Boulder, Colorado sejak Dari Univ. Colorado  memperoleh gelar BSN di bidang keperawatan dan psikologi Master di bidang Keperawatan Kesehatan Jiwa Melanjutkan PhD di bidang psikologi dan konseling pendidikan. Profesor Keperawatan di bidang Ilmu Caring di Univ. Colorado, Fakultas Keperawatan. Pendiri Pusat Human Caring di Colorado.

5 Caring Berkembang dari kepercayaan, nilai dan asumsi Watson tentang perawatan. Menurut Watson (1985), merawat dan cinta menyusun jiwa dan merupakan inti dari sifat perikemanusiaan. Keperawatan melibatkan caring dan berkembang dari caring. Caring akan menentukan kontribusi keperawatan dalam memanusiakan manusia di dunia (De Laune dan Ladner, 2002).

6 Caring  Fc. Carative Pengetahuan dan praktik perawatan diintegrasikan dengan proses penyembuhan dari dalam diri dan pengalaman hidup klien Faktor ini bersifat melengkapi, tapi berbeda dengan faktor kuratif. Kuratif dikembangkan oleh dokter, sementara carative dikembangkan oleh perawat (Parker, 2001).

7 Evolusi teori caring yang digagas oleh Jean Watson : 1979Nursing: the philosophy and science of caring 1985Nursing: human science and human care 1988New dimensions of human caring theory 1989Watson’s philosophy and theory of human caring in nursing

8 Caring Suatu ilmu utk orientasi human science dan kemanusiaan terhadap proses, fenomena, dan pengalaman perawatan manusia. Meliputi seni dan kemanusiaan. Caring merupakan proses interpersonal yang terdiri dari intervensi yang menghasilkan pemenuhan manusia (Torres, 1986; Potter dan Perry, 2005).

9 Transpersonal caring Kesatuan dalam hidup dan hubungan-hubungan yang terdapat dalam lingkaran perawatan yang konsentrik–dari individu, pada orang lain, pada masyarakat, pada dunia, pada planet Bumi, pada alam semesta (Watson, 2004).

10 Caring Caring sebagai esensi dari keperawatan berarti juga pertanggungjawaban hubungan antara perawat- klien, di mana perawat membantu partisipasi klien, membantu klien memperoleh pengetahuan, dan meningkatkan kesehatan (Cara, 2003).

11 10 factor Carative Sistem nilai humanistik dan altruistik (mengutamakan kepentingan orang lain). Kejujuran dan harapan. Sensitifitas pada pribadi seseorang dan orang lain. Rasa tolong menolong-Saling percaya, hubungan antar sesama manusia. Mengekspresikan perasaan positif dan negatif. Proses pemecahan masalah keperawatan yang kreatif. Proses belajar mengajar transpersonal. Lingkungan fisik, social, spiritual dan mental yang supportif, protektif, dan korektif. Pertolongan dalam memenuhi kebutuhan manusia. Kekuatan spiritual-fenomenologikal-eksistensial (Watson, 1979/1985).

12 translasi faktor carative dalam proses caritas klinis Mendukung proses belajar-mengajar transpersonal yang menggunakan pengalaman untuk mempersatukan pemahaman, dan melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain. Menyediakan lingkungan fisik, psikis, sosial, dan spiritual yang supportif, protektif, dan korektif yang kondusif untuk proses perawatan pada setiap level (lingkungan fisik sebaik lingkungan non fisik, lingkungan yang penuh energi positif di mana kebersamaan, kenyamanan, harga diri, dan kedamaian tumbuh dengan maksimal). Membantu pemenuhan kebutuhan dasar manusia dengan memuaskan, dengan penuh kesadaran, memberikan perawatan dengan body language yang baik, dengan memperhatikan seluruh aspek perawatan, merawat baik kesadaran jiwa maupun spiritual. Mengijinkan kekuatan spiritual-fenomenal-eksistensial menjadi pembuka dimensi misteri-spiritual dan eksistensial kehidupan dan kematian seseorang, perawatan jiwa bagi diri sendiri dan orang yang diberikan perawatan.

13 Mendukung proses belajar-mengajar transpersonal yang menggunakan pengalaman untuk mempersatukan pemahaman, dan melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain. Menyediakan lingkungan fisik, psikis, sosial, dan spiritual yang supportif, protektif, dan korektif yang kondusif untuk proses perawatan pada setiap level (lingkungan fisik sebaik lingkungan non fisik, lingkungan yang penuh energi positif di mana kebersamaan, kenyamanan, harga diri, dan kedamaian tumbuh dengan maksimal). Membantu pemenuhan kebutuhan dasar manusia dengan memuaskan, dengan penuh kesadaran, memberikan perawatan dengan body language yang baik, dengan memperhatikan seluruh aspek perawatan, merawat baik kesadaran jiwa maupun spiritual. Mengijinkan kekuatan spiritual-fenomenal-eksistensial menjadi pembuka dimensi misteri-spiritual dan eksistensial kehidupan dan kematian seseorang, perawatan jiwa bagi diri sendiri dan orang yang diberikan perawatan.

14 Transpersonal Caring Relationship hubungan perawatan transpersonal mencirikan jenis hubungan perawatan spesial, yang tergantung pada: Komitmen moral perawat dalam melindungi dan meningkatkan harga diri manusia yang setinggi- tingginya.

15 Kesadaran perawat dalam berkomunikasi untuk memelihara dan menghargai jiwa seseorang, sehingga tidak menyamakan status seseorang tersebut dengan obyek (benda). Kesadaran perawat dalam memberikan perawatan berpotensi menyembuhkan, sehubungan dengan pengalaman, persepsi, dan hubungan yang intensif berperan dalam penyembuhan.

16 Momen/Waktu Caring saat di mana (terbatas pada waktu dan tempat) perawat dan orang yang diberi perawatan bersama- sama dalam suatu kondisi pemberian perawatan. pandangan uniknya, dimungkinkan untuk saling tukar menukar perasaan dan pemahaman. pandangan unik seseorang  emosi, sensasi tubuh, pemikiran, kepercayaan, tujuan, pengharapan, kondisi lingkungan dan persepsi seseorang

17 manusia memiliki empat cabang kebutuhan yang saling berhubungan Kebutuhan Dasar Biofisikal (Kebutuhan untuk hidup) yang meliputi kebutuhan Makan dan Cairan, Kebutuhan Eliminasi, dan Kebutuhan Ventilasi. Kebutuhan Dasar Psikofisikal (Kebutuhan Funsional) yang meliputi Kebutuhan Aktifitas dan Istirahat, serta Kebutuhan Seksualitas. Kebutuhan dasar Psikososial (Kebutuhan untuk Integrasi) yang meliputi Kebutuhan untuk Berprestasi dan Berorganisasi. Kebutuhan dasar Intrapersonal dan Interpersonal (Kebutuhan untuk Pengembangan) yaitu Kebutuhan Aktualisasi Diri.

18

19 Asumsi mayor Manusia Kesehatan Keperawatan Lingkungan

20 TERIMA KASIH.....


Download ppt "PEPIN N, S.KEP.,NS.,M.KEP Konsep teori Jean Watson : CARING."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google