Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MODUL 1 KONSEP KEWIRAUSAHAAN DAN PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN Tim Penyusun: 1. Winarso Drajad Widodo 2. Nurhayati HSA 3. Yani Hadiroseyani 4. Rokhani Hasbullah.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MODUL 1 KONSEP KEWIRAUSAHAAN DAN PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN Tim Penyusun: 1. Winarso Drajad Widodo 2. Nurhayati HSA 3. Yani Hadiroseyani 4. Rokhani Hasbullah."— Transcript presentasi:

1 MODUL 1 KONSEP KEWIRAUSAHAAN DAN PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN Tim Penyusun: 1. Winarso Drajad Widodo 2. Nurhayati HSA 3. Yani Hadiroseyani 4. Rokhani Hasbullah

2 TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS Menjelaskan konsep, pengertian dan pengembangan kewirausahaan

3 Membentuk mahasiswa IPB menjadi sumberdaya manusia handal yang profesional, memiliki kepekaan sosial dan kepedulian lingkungan yang tinggi, berjiwa wirausaha yang dilandasi dengan moral dan etika yang baik Kuliah Kewirausahaan, perlukah? Lima Pilar Pendidikan IPB: 1. Academic professionalism 2. Social awareness 3. Environmental concern 4. Entrepreneurships 5. Moral and ethics

4 Umumnya, mahasiswa PT dipersiapkan dan mempersiapkan diri untuk kelak bekerja di sektor formal (menjadi pegawai, orang gajian), bukan sebagai pekerja mandiri. Kenyataannya, peluang bekerja di sektor formal semakin menyempit, struktur perusahaan sudah mengarah pada bentuk yang lebih ramping dengan sedikit pekerja. PT menyadari perlunya menumbuhkan jiwa wirausaha bagi mahasiswa untuk menghadapi dunia kerja nanti. Lulusan PT perlu dibekali dengan kemampuan untuk membuka lapangan kerja mandiri, terutama untuk dirinya sendiri dan orang lain (Job Seeker Job Creator). Untuk itu PT saat ini telah memasukkan mata kuliah kewirausahaan dalam kurikulumnya.

5 30% 55% Studi ke PTBekerjaKemana ….? TANTANGAN KERJA TAMATAN SLTA: % Menganggur ( ) (Sumber: Soesarsono Wiyandi, 2002)

6 TAMATAN PT: % 50% 20% BekerjaMelanjutkan StudiKemana…? Menganggur ( ) (Sumber: Soesarsono Wiyandi, 2002)

7 PeriodeJumlah Angkatan Kerja (juta) Angkatan Kerja Baru (juta) Pertum- buhan Ekonomi (persen) Jumlah Orang bekerja (juta) Tambahan Lapangan Kerja (Juta) Pengangguran Terbuka (juta)(%) Pertumbuhan Ekonomi dan Pengangguran Terbuka Sumber: Kompas Minggu, 21 September 2003 hlm. 31

8 Tingkat Pendidikan Struktur Angkatan Kerja Struktur PekerjaStruktur Pengangguran Terbuka (juta)(%)(juta)(%)(juta)(%) SD dan SD ke bawah SLTP SMU SMK Diploma dan Akademi Universitas JUMLAH Struktur Angkatan Kerja, Pekerja, dan Pengangguran Terbuka Menurut Pendidikan Tertinggi Tamatan 2002 Sumber: Kompas Minggu, 21 September 2003 hlm. 31

9 Pentingnya Kewirausahaan di PT Data struktur tenaga kerja tersebut sangat penting untuk diperhatikan. Sangat relevan dengan program DP2M DIKTI: Pengembangan Budaya Kewirausahaan di Perguruan Tinggi Lulusan PT tidak hanya berorientasi job seeker tetapi juga mampu menjadi job creator.

10 PENGEMBANGAN BUDAYA KEWIRAUSAHAAN PERGURUAN TINGGI - DIKTI 1. Untuk menumbuh-kembangkan jiwa Kewirausahaan para mahasiswa dan staf pengajar 2. Menjadi wahana pengintegrasian sinergis penguasaan IPTEK dengan Kewirausahaan 3. Hasil-hasil LITBANG bernilai akademis seklaigus mempunyai nilai tambah bagi kemandirian perekonomian bangsa Apa dan Siapa Wirausahawan?

11 1. Entrepreneurs tidak punya atasan Wirausahawan Dua jenis: 2. Intrapreneurs punya atasan (kelompok karyawan)

12 Entrepreneur Seseorang yang mengorganisasikan dan mengelola perusahaan (enterprise ) - bisnis. Biasanya menyangkut inisiatif usaha dan mempertimbangkan risiko. (Random House Wbster’s Unbridged Dictionary, 1999) sangat luas cakupannya mencakup sembarang usaha

13 Contoh Entrepreneur Chie Yoshikawa "lari dari rumah" bersama ibunya. Yoshikawa Building (Chie Yoshikawa) Ketika kuliah bersama temannya (kakak kelas) buka warung masakan murah di depan salah satu stasiun di Nagoya (laris dan berkembang) Menjadi Restoran. Kemudian pindah bisnis ke mansion, appartment dan hotel.

14 Seorang pegawai ( employee ), umumnya dalam korporasi besar, yang diberi kebebasan berkreasi dan dukungan finansial untuk menciptakan (to create) sesuatu yang baru yang dapat berupa produk, jasa, sistem, proses dan sebagainya; dan tidak harus mengikuti aturan dan rutinitas (kebiasaan) (Random House Wbster’s Unbridged Dictionary, 1999) Banyak terjadi di perusahaan 2 besar di Jepang (dokumenter NHK: Project X). Intrapreneur

15 Contoh Intrapreneurs: Instant UdonInstant Noodle dari Nissin Aneka Rasa Bermula dari kegagalan pemasaran mie kering Jepang di Amerika (tidak punya cawan ) Boss Nissin menugasi "Kepala bagian- Kabag" pembuatan mie untuk menyiapkan mie kering yang siap konsumsi setelah direndam air panas 2-3 menit.

16 Contoh Intrapreneurs: Kabag pembuatan mie melakukan uji pemanasan mie, sambil menyiapkan tim pendukungnya: Pembuat: sayuran kering, flavor kering (udang, daging, telor), kemasan (cawan), dan tim pencari PASAR. memadukan teknologi dehidratasi (panas dan dingin) jadilah mie instant (Pop Mie mengadopsi teknologi ini); Pasar pertama Pasar berikutnya para pekerja malam pengunjung pertokoan di Osaka

17 Beberapa Sifat Penting dari Contoh yg dikemukakan: Jeli melihat peluang bisnis Mampu memanfaatkan potensi diri Memanfaatkan teknologi di bidang lain Tekun dan tidak putus asa Kreatif dan inovatif Dinamis, berorientasi ke depan Terkait dengan konsep dasar Entrepreneur

18 Konsep dasar Entrepreneur Jean Baptiste SAY ( ): Entrepreneur : memindahkan sumberdaya ekonomi dari wilayah produktivitas rendah (sekarang) ke kawasan produktivitas tinggi dan hasil yang lebih besar Konsep dasar Entrepreneur SAY sangat luas dan menjadi kabur. Menyebabkan interpretasi yang menyimpang, seperti yang terjadi di Eropa dan Amerika

19 Intrepretasi Entrepreneur "SAY" Amerika, Inggris, Jerman: Entrepreneur : seseorang yang memulai bisnis baru, kecil dan milik sendiri Dampak: (terutama di Amerika) Mampu menjawab kemerosotan industri cerobong asap ketika ‘embargo minyak’ Mampu melepaskan diri dari siklus Kondratieff.

20 Nikolai D. Kondratieff ( ): Ekonom Rusia yang membuat teori pertumbuhan perusahaan (bisnis): lahir - tumbuh - kejayaan - keemasan - puncak - menurun - runtuh Dia dipidana mati, karena meramalkan: tanpa inovasi, maka pertanian kolektif Rusia akan bangkrut 50/60 thn kemudian Sayangnya, teori Kondratieff itu BENAR! Bahkan untuk negaranya. Akhir abad XX Soviet rontok

21 Kunci Pokok Entre/Intrapreneur Seseorang yang selalu mencari perubahan, menanggapinya dan memanfaatkannya menjadi peluang usaha (bisnis) Entrepreneur = Innovator Peter Drucker (1985), Bapak Ilmu Manajemen

22 Pengertian Wirausaha Wijandi (1996) Wirausahawan: Seseorang yang mempunyai sikap mental wiraswasta Gambaran orang yang ideal karena kemampuannya untuk sukses dalam pemenuhan kebutuhan lahir dan batin seimbang, selaras dan serasi, baik dalam segi moral spiritual maupun dalam aspek kehidupan lainnya.

23 Pengertian Wirausaha Emma Satriaty (2002): Wiraswasta = Wirausaha = Entrepreneur 1. Wira = manusia unggul, utama, berbudi luhur, berjiwa besar, berani, teladan, arif, ksatria, memiliki keagungan watak dan sejenisnya! 2. Swa = sendiri 3. Sta = berdiri 4. Swasta = BERDIKARI

24 Konsep Lain Wiraswasta kata bentukan dari: wira pemberani) swasta (svasti) sejahtera) Seorang pemberani dalam mengelola bisnis (usaha) dalam rangka mencapai kesejahteraan.

25 Syarat Menjadi Wiraswasta: 1.Wirya: berguna karena berhasil menciptakan kemudahan hidup bagi masyarakat (berkemanusiaan yang terhormat) 2.Kerta (Arta): kaya, memiliki kelebihan dana dalam berbagai bentuk (finansial, harta benda) 3.Winasis: pandai, cendekiawan, arif bijaksana. Satu syarat saja tidak dimiliki, maka hakekat manusia itu hilang, lebih berarti “daun jati kering” ajaran Wedhatama Konsep Lain

26 Wirya Kerta Winasis sebagai pemimpin, panutan dan tauladan sebagai sumber dana untuk berbagai hal dalam kehidupan bermasyarakat (biasanya atau potensial menjadi sumber pekerjaan. sebagai tempat bertanya tentang segala hal dalam hidup bermasyarakat Para cendekiawan sumber perubahan IPTEKS dan inovasi Masyarakat perlu orang yang:

27 3 E:Konsep entrepreneur (Kyosaki) 1. Experienced 2. Excessive cash flow 3. Educated Konsep Lain ~ Konsep Barat 3E wirausahawan millenium III Setara dengan Wirya - Arta - Winasis

28 Bila 3E tidak lengkap………? usaha selalu cuci tangan! Memunculkan tabiat buruk: 1. Si Pembohong Bila terjadi kesalahan atau keburukan dalam suatu organisasi usaha, meskipun sebenarnya dia terlibat, sering muncul pernyataan: " bukan aku yang melakukan"

29 2. Si Pencari Kambing Hitam Bila ada kejelekan pada pihaknya (organisasi) apalagi yang menimpa pesaingnya; maka muncul pernyataannya: "Salahmu sendiri! Kan sudah ku katakan sebelumnya?" - dan varian-nya cuci tangan dan tunjuk hidung. 3. Si Pembenaran diri Jika terbukti salah, maka muncullah ungkapan yang bernada: "A h, semua juga salah, kok" Artinya sebenarnya bahwa dia merasa benar, sehingga kalau salah pun menganggap itu hal yang wajar, karena juga dilakukan oleh orang lain. Kesalahan akhirnya menjadi kewajaran! Bila 3E tidak lengkap………?

30 4. Si Pecundang Senang bila orang lain (pesaingnya) mengalami kesialan atau kegagalan. Maka ungkapan yang sering muncul: " Nah, apa kubilang?" Jeleknya, kalau orang lain berhasil, sering muncul sikap sinis atau bahkan mencari-cari kejelekannya. 5. Si Kucing Berak Tabiat ini mungkin yang paling buruk dibanding 4 lainnya. Dia selalu menutupi kesalahan sendiri. Bila ada dakwaan kesalahan kepadanya, lalu muncul ungkapan: " Kesalahan? Kesalahan apa? Buktikan saja kalau aku salah!" Bila 3E tidak lengkap………? Bila 3E seimbang, dapat tercipta masyarakat KOSMOPOLITAN

31 Dari 5 Be(r)3 P yang KOSMOPOLIT 1. Ber’syukur’ - pemberian-Nya 2. Ber’temu’ - silaturahmi 3. Be’lajar’ bersama 4. Be’kerja’ bersama 5. Ber’kah’ - berkecukupan 1. People 2. Planet 3. Profit Meningkatkan Keindahan Dunia

32 Wirausaha Wirausaha (wiraswasta) dipadankan dengan entrepreneur (dirumuskan pertama oleh Say) Wiraswasta lebih luas dibanding Wirausaha Wirausaha: sembarang usaha yang dilaksanakan dengan sifat-sifat kewiraan

33 AS, negara asal ekonomi entrepreneur, mengartikannya dengan agak salah menjadi: seseorang yang memulai usaha baru, kecil-kecilan, dan milik sendiri Berangkat dari definisi menyimpang itu, di AS segera bermunculan lembaga pelatihan dan pendidikan tentang memulai usaha baru; karena desakan depresi pasca PD II ILMU MANAJEMEN (teknologi ekonomi) Perkembangan Wirausaha

34 Dengan “ilmu manajemen” (Peter Drucker), entreprenership (kewirausahaan) menjadi “ilmu gado-gado”. Ilmu praktis, tapi bukan buku resep, dan bukan panduan usaha! Ilmu gabungan antara keterampilan praktis ekonomi dan manajerial (kognitif sekaligus afektif). Di AS berkembang PT untuk bachelor hingga magister (BA dan MBA) yang “ngetop” malah dari MIT ( Massachusetts Institute of Technology ) Perkembangan Wirausaha

35 Mc Donald’s vs Warteg KELUARGA ‘Warteg Keluarga’ sangat sukses dengan omset jutaan rupiah/hari (wirausahakah?) Mc Donald’s juga sangat sukses, padahal produknya mungkin lebih tidak enak dibanding warung “hamburger” lain tetangga/saingannya (wirausahakah?) MD : “waktu” (delivery time) sebagai nilai tambah bagi pelanggan Pioneer WARALABA Perkembangan Wirausaha

36 Mc Donald’s, setelah menentukan waktu sebagai nilai "kepuasan pelanggan" lalu melakukan standarisasi produk, standarisasi proses dan manajemen kemudian membuka cabang-cabang. Menjadi pelopor WARALABA. Konsumen dibuat tergantung kepadanya. Keberhasilan Mc Donald's: jeli membaca kepuasan pelanggan, memanfaatkannya sebagai peluang bisnis untuk mengendalikan konsumen. Perkembangan Wirausaha

37 Bagaimana dengan: 1. Rumah Makan Trio atau Simpang Raya 2. Rumah Makan Sederhana Wirausahakah? RMS : memperbaharui sistem “berjualan” warung padang (adopsi Waralaba) Perkembangan Wirausaha

38 Inovasi RM Sederhana: 1. Membuka cabang-cabang (adopsi waralaba) 2. Mencantumkan harga pada daftar menu masakan 3. Melayani pesanan "makanan-box" yang dilengkapi dengan daftar menu yang dapat dipesan dan harganya. Perkembangan Wirausaha

39 Kewirausahaan, Perekonomian dan Sosial Budaya Kisah Amerika dan Jepang AMERIKA representasi dari dunia barat, empiris, sekuler, individualis, kapitalis, liberalis JEPANG representasi dunia timur yang berhasil menanggalkan faham fasisme menjadi negara industrialis dengan warna tradisional-religius yang tetap kuat

40 AS goncang akibat embargo minyak (musim semi 1973) industri cerobong asap gulung tikar. Keemasan Fortune 500 berakhir, tetapi salah langkah dengan paradigma alih teknologi tinggi. Teknologi tinggi kurang berhasil menciptakan lapangan pekerjaan. Yang berhasil justru perusahaan kecil-menengah! Selamat dari siklus Kondratieff Kewirausahaan, Perekonomian dan Sosial Budaya

41 Jepang (Asosiasi Cendekiawan dan Insinyur Jepang) mendatangkan guru-guru “MUTU” dari Amerika: W. E. Deming J. M. Juran A. V. Feigenbaum ajaran 2 disintesis dan diperbaharui dengan memperhatikan sifat-sifat khas bangsa Jepang. Yang terkenal adalah Kaoru Ishikawa dengan nama KAIZEN 「改善」ー (“What is Total Quality Control?, Ishikawa 1985) Kewirausahaan, Perekonomian dan Sosial Budaya

42 Kewirausahaan Jepang adalah contoh terbaik tentang peranan KW dengan SOSBUD Orientasinya bukan perekonomian individualis atau sektarian, melainkan demi seluruh bangsa! Peran Cendekiawan dan Insinyur sangat besar dalam memikirkan perekonomian bangsa Kewirausahaan, Perekonomian dan Sosial Budaya

43 PD II, Hiroshima dan Nagasaki hancur luluh karena bom atom sekarang kesannya sudah hilang kecuali jejak-jejak monumental yang dijadikan “peringatan” 1960an, jalan-jalan kampung belum aspalan sekarang sudah beraspal sampai desa-desa 1995 Kobe luluh lantak kena gempa, 1 tahun kemudian bekasnya tak tampak lagi. Kewirausahaan, Perekonomian dan Sosial Budaya

44 Bandingkan dengan Indonesia tentang: Peristiwa kerusuhan MEI-98 G30S PKI Konflik Ambon 1999/2000 TSUNAMI Aceh Lumpur Lapindo Banjir Jabodetabek Kewirausahaan, Perekonomian dan Sosial Budaya

45 Tonggak Kewirausahaan Jepang 1. Meiji Restorasi (1868 – 1912; Mutsuhito) Shogunate pintu terbuka, samurai tak boleh berpedang di publik, kucir dipotong, pelayanan pos modern, kalender berubah dari LUNAR ke Gregorian, dibangun RAIL- Way (1872) dan Bank Nasional (1882) menerapkan budaya barat tanpa meninggalkan tradisinya sendiri.

46 2. Mitologi Sozo: tulisan Oh no Yasumaro (712 M) Akhir Hajimari adalah suasana chaos lumpur- kayangan tempat kelahiran para dewa (TAKAMAGAHARA). Izanagi – Izanami (sepasang dewa bungsu) menciptakan kepulauan Jepang (tanpa sengaja) yang indah kemudian tinggal di situ, beranak pinak (bangsa Jepang) dalam rangka menjaga keindahannya. Padahal Jepang tidak subur, tetapi bangsa Jepang terobsesi oleh keindahan pulau kayangan itu hingga sekarang Tonggak Kewirausahaan Jepang

47 Kesetaraan Jepang dan Indonesia Paralel dengan Indonesia: 1. sama-sama kepulauan 2. samna-sama punya guru budaya: Cina dan India) 3. bangsa suka belajar! 4. sama-sama punya kronikel: Kojiki dan Negarakartagama 5. sama-sama “pernah” punya penguasa bijak: Hayam Wuruk dan Mutsuhito 6. sama-sama pernah punya pemersatu bangsa: Gajah Mada dan Tokugawa 7. Sama-sama RELIGIUS

48 Suatu kegiatan inovasi yg berisiko utk mendatangkan nilai tambah baik bagi si wirausahawan maupun bagi masyarakat (konsumen) Kewirausahaan dapat terjadi dalam “sembarang bisnis” Prinsipnya? Orientasi pada kemajuan bisnis yang dinamis, sedapat mungkin faktor lingkungan dieliminasi, atau diubah oleh wirausahawan Kewirausahaan adalah sifat usaha! RANGKUMAN KEWIRAUSAHAAN

49 Tim Penyusun: Winarso Drajad Widodo Nurhayati HSA Yani Hadiroseyani Rokhani Hasbullah


Download ppt "MODUL 1 KONSEP KEWIRAUSAHAAN DAN PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN Tim Penyusun: 1. Winarso Drajad Widodo 2. Nurhayati HSA 3. Yani Hadiroseyani 4. Rokhani Hasbullah."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google