Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

List Proportional Representation System Materi kuliah Pemilu & Perilaku

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "List Proportional Representation System Materi kuliah Pemilu & Perilaku"— Transcript presentasi:

1 List Proportional Representation System Materi kuliah Pemilu & Perilaku

2 List PR System Di dalam sistem pemilu List PR setiap partai politik atau kelompok menampilkan sebuah daftar calon untuk daerah pemilihan beranggota banyak (multi member electoral distrik. Pemilih memilih untuk partai dan partai akan mendapatkan jumlah kursi yang proporsional sesuai dengan prosentasi perolehan suara yang dimenangkannya di daerah pemilihan tersebut

3 List PR System Dalam sistem List PR yang tertutup kandidat yang memenangkan kursi ditentukan dalam urutan nomor kandidat dalam list (daftar) yang disediakan. Makin kecil angka calon dalam daftar makin besar peluangnya untuk terpilih. Dalam sistem List PR yang terbuka, pemilih dapat mempengaruhi dan menentukan keterpilihan seorang calon berdasarkan preferensi yang mereka berikan di dalam surat suara.

4 List PR System Ada dua macam model atau cara mengalokasikan kursi dalam sistem List PR yaitu : highest average (rata-rata tertinggi) dan largest remainder method (sisa suara terbanyak). Highest Average method adalah sebuah cara mengkonversi suara menjadi kursi dalam sistem PR. Satu kursi dialokasikan di dalam sebuah distrik pemilihan melalui serangkaian penghitungan berdasarkan perolehan suara tertinggi. Apabila satu kursi dialokasikan perolehan suara orisinil partai dikurangi dengan pembagian. Formula yang lazim digunakan di dalam sistem Highest Average ini adalah formula D’Hondt dan Formula Sainte- Lague.

5 List PR System Largest Remainder method: adalah cara alokasi kursi dalam sistem PR yang didasarkan pada quota tertentu. Jika sebuah partai mencapai quota tertentu seperti yang ditetapkan maka otomatis mendapatkan kursi, jika masih ada kursi yang belum dialokasikan dan masih ada sisa suara yang belum dikonversi, maka kursi yang belum dialokasikan itu dialokasikan kepada partai berdasarkan sisa suara terbanyak yang belum dikonversi sampai tidak tersisa lagi kursi di dapil tersebut.

6 Keuntungannya Sistem List PR memungkinkan perwakilan kelompok minoritas terpilih. Hal ini memungkinkan jika partai politik dapat didorong untuk menyiapkan daftar kandidat yang seimbang yang mengacu pada spektrum kepentingan pemilih. Memungkinkan kandidat perempuan memiliki peluang terpilih lebih besar. Sistem ini lebih friendly terhadap kandidat perempuan dibanding dalam sistem pluralitas/mayoritas. Pada prinsipnya sepanjang partai mau menempatkan kandidat perempuan di nomor kecil partai dapat mempromosikan keterpilihan kandidat perempuan dalam pemilu.

7 kerugiannya Lemahnya kaitan antara legislator dengan konstituennya. Makin besar district magnitude makin rusak hubungan antara pemilih dengan legislator terpilihnya. Apalagi jika satu wilayah negara dijadikan satu daerah pemilihan maka akan cenderung mengaburkan hubungan antara pemilih dengan kandidat. Memberikan kekuasaan yang eksesif kepada DPP parpol, dan para senior di dalam partai untuk menentukan keterpilihan kandidat melalui penyusunan daftar kandidat sesuai dengan kepentingan mereka. Terutama di dalam sistem list tertutup. Sistem ini ditengarai menyulitkan munculnya kandidat muda yang berprestasi. Sistem ini sulit diterapkan terutama di negara-negara yang sistem kepartaiannya masih lemah dan sangat awal. Karena menuntut kemampuan partai untuk exist.


Download ppt "List Proportional Representation System Materi kuliah Pemilu & Perilaku"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google