Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB 4 ANALISIS KEBUTUHAN PERANGKAT LUNAK. AAAAnalisis kebutuhan perangkat lunak (software requirement analysis) merupakan aktivitas awal dari siklus.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB 4 ANALISIS KEBUTUHAN PERANGKAT LUNAK. AAAAnalisis kebutuhan perangkat lunak (software requirement analysis) merupakan aktivitas awal dari siklus."— Transcript presentasi:

1 BAB 4 ANALISIS KEBUTUHAN PERANGKAT LUNAK

2 AAAAnalisis kebutuhan perangkat lunak (software requirement analysis) merupakan aktivitas awal dari siklus hidup pengembangan perangkat lunak. UUUUntuk proyek-proyek perangkat lunak yang besar,analisis kebutuhan dilaksanakan setelah aktivitas Sistem Information Engineering dan Software Project Planning.

3  Tahapan analisis adalah tahapan pengumpulan kebutuhan-kebutuhan dari semua elemen sistem perangkat lunak yang akan dibangun.  Pada tahap ini dibentuk spesifikasi kebutuhan perangkat lunak,fungsi perangkat lunak yang dibutuhkan, performansi perangkat lunak, penjadwalan proyek,identifikasi sumber daya dan taksiran biaya pengembangan perangkat lunak.

4  Kegunaan analisis adalah untuk memodelkan permasalahan dunia nyata agar dapat dimengerti.  Permasalahan dunia nyata harus dimengerti dan dipelajari supaya spesifikasi kebutuhan perangkat lunak dapat diungkapkan.  Tujuan aktivitas ini adalah untuk mengetahui ruang lingkup produk dan pemakai yang menggunakannya.

5  Analisis yang baik akan mengungkapkan hal-hal yang penting dari permasalahan dan mengabaikan yang tidak penting.  Setiap metode analisis mempunyai pandangan yang berbeda,tetapi pada dasarnya semua metode analisis memiliki prinsip analisis yang sama yaitu :

6 1.M enggambarkan domain informasi masalah. 2.M endefenisikan fungsi perangkat lunak. 3.M enghasilkan model yang menggambarkan informasi,fungsi dan kelakuan yang dibagi secara rinci pada sebuah model lapisan (hierarkhi) 4.I nformasi pokok pada tahap analisis memudahkan tahap implementasi yang lebih rinci.

7  Tujuan analisis adalah : 1. Menjabarkan kebutuhan pemakai 1. Menjabarkan kebutuhan pemakai 2. Meletakkan dasar-dasar untuk 2. Meletakkan dasar-dasar untuk tahap perancangan perangkat tahap perancangan perangkat lunak lunak 3. Mendefenisikan semua kebutuhan 3. Mendefenisikan semua kebutuhan pemakai sesuai dengan lingkup pemakai sesuai dengan lingkup kontrak yang disepakati. kontrak yang disepakati.

8 4.1.Apa Kebutuhan PL MMMMenurut arti kamus,kebutuhan adalah sesuatu yang diminta,sesuatu yang dibutuhkan. MMMMenurut IEEE(Insitute of Electric and Electric Engineers) kebutuhan adalah:

9 1.Kondisi atau kemampuan yang diperlukan pemakai untuk menyelesaikan suatu persoalan atau untuk mencapai sebuah objek. 2.Kondisi atau kemampuan yang harus dipenuhi oleh sistem,dalam arti memenuhi kontrak,standard, spesifikasi atau dokumen formal lain yang diinginkan.

10  Tahap kebutuhan akan perangkat lunak dimulai dengan : 1. Dikenalinya adanya sebuah permasalahan yang membutuhkan sebuah penyelesaian. Identifikasi sebuah permasalahan mungkin dapat dilakukan dengan berorientasi pada aplikasi,bisnis atau kenaikan produktivitas. 1. Dikenalinya adanya sebuah permasalahan yang membutuhkan sebuah penyelesaian. Identifikasi sebuah permasalahan mungkin dapat dilakukan dengan berorientasi pada aplikasi,bisnis atau kenaikan produktivitas. 2. Munculnya ide untuk membuat sebuah perangkat lunak baru (sebagai sebuah kemajuan) 2. Munculnya ide untuk membuat sebuah perangkat lunak baru (sebagai sebuah kemajuan)

11 AAAAda 2 jenis kebutuhan : 1. Behavioral Apa yang dilakukan oleh sistem (input & output dari dan ke sistem). Hubungan informasi antara input dan output sehingga menghasilkan sebuah fungsi transformasi.

12 2.N on Behavioral. Mendefenisikan atribut sistem yang terkait untuk membentuk pekerjaan tersebut. Termasuk deskripsi lengkap tentang tentang effisiensi, keamanan dan portability.

13 4.2. Tahap Analisis Kebutuhan Perangkat Lunak TTTTahap pekerjaan analisis kebutuhan PL pada dasarnya terdiri dari urutan aktivitas : 1. Menentukan Kebutuhan. Lebih banyak berhubungan dengan user. Hasil belum terstruktur. a. Data atau informasi apa yang akan diproses. b. Fungsi apa yang diinginkan.

14 c. Kelakuan sistem apa yang c. Kelakuan sistem apa yang diharapkan. diharapkan. d. Antarmuka apa yang tersedia d. Antarmuka apa yang tersedia (user interfaces,hardware inter- (user interfaces,hardware inter- faces,software inteface, dan faces,software inteface, dan communications interface). communications interface).

15 2. Sintesis. 2. Sintesis. Mengubah kebutuhan yang belum Mengubah kebutuhan yang belum terstruktur menjadi model atau terstruktur menjadi model atau gambar dengan memanfaatkan gambar dengan memanfaatkan teknik dan metode analisis. teknik dan metode analisis. 3. Membuat dokumen Software 3. Membuat dokumen Software Requirement Spesification (SRS). Requirement Spesification (SRS). Sudah merupakan analisis yang Sudah merupakan analisis yang lebih rinci sebagai tahap awal disain. lebih rinci sebagai tahap awal disain.

16 4.3. Metode Analisis  Metode atau teknik untuk melakukan analisis kebutuhan perangkat lunak dikelompokkan berdasarkan pendekatan yang diambil pada saat melakukan aktivitas tersebut. 1. Berorientasi Aliran Data (Data Flow Oriented atau Functional Oriented) 1. Berorientasi Aliran Data (Data Flow Oriented atau Functional Oriented) Sudut pandang analisis pada pendekatan ini difokuskan pada aspek fungsional dan behavioral (perilaku )sistem. Sudut pandang analisis pada pendekatan ini difokuskan pada aspek fungsional dan behavioral (perilaku )sistem.

17 Pengembang harus mengetahui fungsi-fungsi atau proses-proses apa saja yang ada dalam sistem,data apa yang menjadi masukannya,dimana data tersebut disimpan,transformasi apa yang dilakukan terhadap data tersebut dan apa yang menjadi hasil transformasinya.

18 Selain itu pengembang harus mengetahui keadaan(state), perubahan (transition),kondisi (condition) dan aksi(action) sistem. Salah satu metode yang paling populer untuk pendekatan ini adalah Analisis Terstruktur.

19 Pada metode ini hasil analisis dan perancangan dimodelkan dengan menggunakan beberapa perangkat permodelan seperti : a. Data Flow Diagram dan Kamus Data untuk menggambarkan fungsi-fungsi dari sistem.

20 b. Entity Relationship Diagram untuk b. Entity Relationship Diagram untuk menggambarkan data yang menggambarkan data yang disimpan. disimpan. c. State Transition Diagram untuk c. State Transition Diagram untuk menggambarkan perilaku sistem. menggambarkan perilaku sistem. d. Structure Chart untuk menggam- d. Structure Chart untuk menggam- barkan struktur program. barkan struktur program.

21 2. Berorientasi Struktur Data. 2. Berorientasi Struktur Data. Analisis pendekatan ini difokuskn Analisis pendekatan ini difokuskn pada struktur data,dimana pada struktur data,dimana struktur tersebut dinyatakan struktur tersebut dinyatakan secara hierarki dengan meng- secara hierarki dengan meng- gunakan konstruksi sequence, gunakan konstruksi sequence, selection dan repetion. selection dan repetion.

22 Beberapa Metode berorientasi struktur data ini diantaranya : a. Data Structured System a. Data Structured System Developtment (DSSD). Developtment (DSSD). Metode ini disebut juga Metode Metode ini disebut juga Metode Warnier-Orr. Metode ini memakai Warnier-Orr. Metode ini memakai perangkat Entity Diagram, perangkat Entity Diagram, Assembly Line Diagram dan Assembly Line Diagram dan Warnier-Orr diagram untuk membuat Warnier-Orr diagram untuk membuat model analisis dan rancangan. model analisis dan rancangan.

23 b. Jackson System Development b. Jackson System Development Menggunakan Perangkat Pemo- Menggunakan Perangkat Pemo- delan yang disebut Structure delan yang disebut Structure Diagram dan System Spesification Diagram dan System Spesification Diagram. Diagram.

24 3. Berorientasi Objek Pendekatan berorientasi objek memandang sistem yang akan dikembangkan sebagai suatu kumpulan objek yang berkorespon- densi dengan objek-objek dunia nyata. Pada pendekatan ini informasi dan proses yang dipunyai objek dienskapsulasi dalam suatu kesatuan

25 Beberapa metode pengembangan sistem yang berorientasi objek ini diantaranya : 1. Object Oriented Analysis (OAA) 1. Object Oriented Analysis (OAA) dan Object Oriented Desin (OOD) dan Object Oriented Desin (OOD) 2. Object Modelling Technique (OMT) 2. Object Modelling Technique (OMT) 3. Object Oriented Software 3. Object Oriented Software Engineering (OOSE) Engineering (OOSE)

26 4.4. Analisis Berorientasi Aliran Data Pendekatan dari sisi bisnis (DeMarco, Yourdan dan Senn). Analisis aliran data adalah analisis yang dilakukan untuk mempelajari pemanfaatan data pada setiap aktivitas. Menampilkan hasil pengamatan dalam Data Flow Diagram (DFD).

27 Data Fow Diagram (DFD) Suatu tampilan grafis yang memunculkan relasi/hubungan antara proses dan data beserta kamus data yang menjelaskan rincian data yang dipergunakan. Diagram untuk menggambarkan aliran data dalam sistem,sumber dan tujuan data,proses yang mengolah data tersebut dan tempat penyimpanan datanya. Representasi jaringan dari sistem yang menggambarkan sistem berdasarkan komponen-komponennya dengan antar muka diantara komponen-komponen.

28 Perangkat pemodelan yang dapat menggambarkan sistem sebagai sebuah jaringan proses-proses fungsional yang satu dengan lainnya. Diagram yang merepresentasikan bagaimana informasi keluar masuk dari ke sistem,proses apa yang mengubah informasi tersebut dan dimana informasi disimpan.

29 Merupakan salah satu teknik yang cukup penting dalam menganalisis sistem karena : 1. Dapat mendefenisikan batasan 1. Dapat mendefenisikan batasan sistem. sistem. 2. Membantu memeriksa kebenaran 2. Membantu memeriksa kebenaran dan kelengkapan aliran informasi. dan kelengkapan aliran informasi. 3. Merupakan dasar perancangan 3. Merupakan dasar perancangan dengan memunculkan proses-proses dengan memunculkan proses-proses pengolahan data. pengolahan data.

30 Elemen-Elemen DFD  Ada empat elemen yang membentuk DFD : 1. Aliran Data (Data Flow) 1. Aliran Data (Data Flow) 2. Proses 2. Proses 3. Penyimpanan Data (Data Store) 3. Penyimpanan Data (Data Store) 4. Entitas Eksternal/Terminator/ 4. Entitas Eksternal/Terminator/ Source atau Sink. Source atau Sink.

31 Aliran Data (Data Flow)  Penghubung antar proses yang merepresentasikan informasi yang dibutuhkan proses sebagai masukan atau informasi yang dihasilkan proses sebagai keluaran.  Aliran paket informasi dari satu bagian sistem ke bagian sistem lainnya.  Umumnya mengalir antar proses tetapi dapat juga mengalir keluar masuk dari ke file atau kesumber tujuan data.

32  Data yang dinyatakan dengan aliran data boleh datang dari beberapa dokumen,jadi tidak perlu dirinci.  Diberi nama sesuai dengan substansi isi dari paket informasi (bukan nama dokumen yang mengalir).  Jumlah aliran data yang masuk dan keluar proses harus sama.

33 Proses  Transformasi aliran data yang datang menjadi aliran data yang keluar.  Transformasi bagaimana satu atau beberapa masukan diubah menjadi keluaran.  Menjelaskan proses-proses transformasi data apa saja yang ada dalam sistem atau yang harus dikerjakan sistem. Komponen fisik tidak dapat diidentifikasikan sebagai proses.

34  Diberi nama dan nomor yang akan dipergunakan untuk keperluan identifikasi. Nama yang diberikan harus dapat menjelaskan apa yang dilakukan oleh proses. Nama proses biasanya ditulis dalam kata kerja.

35 Penyimpanan Data (Data Store)  Tempat penyimpanan data atau tempat data yang dirujuk oleh proses  Kumpulan paket data yang harus diingat oleh sistem dalam periode waktu tertentu.  Pada akhir pembangunan sistem, data store biasanya diimplementasi sebagai file atau basis data.

36 Entitas Eksternal /Terminator/ Source atau Sink  Menggambarkan entitas yang berin- teraksi dengan sistem yang berada diluar ruang lingkup sistem (bukan yang menjalankan sistem tersebut) atau entitas yang berfungsi sebagai producer/consumer dari sistem (sumber atau tujuan data).  Jumlah entitas/terminator yang terkait pada satu level akan muncul dalam jumlah yang sama pada level lainnya.

37  Dapat berupa orang,unit organisasi, komputer eksternal,organisasi eksternal atau sistem lain. Operator yang memasukkan data dalam sistem termasuk entitas internal karena ia bukan consumer/producer sistem.  Antara terminator tidak boleh berkomunikasi langsung.

38 Penggambaran DFD Ada dua pendekatan penggambaran/ pembuatan DFD : Ada dua pendekatan penggambaran/ pembuatan DFD : 1. Pendekatan Fisik 1. Pendekatan Fisik 2. Pedekatan Logika 2. Pedekatan Logika

39 Pendekatan Fisik  Mengerjakan apa atau siapa yang mengerjakan proses-proses dalam sistem.  Cukup effektif dalam mengkomuni- kasikan sistem pada pihak lain.

40 Biasanya penggambaran DFD fisik dilakukan untuk alasan : 1. Kemudahan tahap awal dalam 1. Kemudahan tahap awal dalam menguraikan interaksi antar menguraikan interaksi antar komponen fisik suatu sistem. komponen fisik suatu sistem. 2. Memberi kemudahan bagi pihak 2. Memberi kemudahan bagi pihak pemakai untuk memahami sistem. pemakai untuk memahami sistem. 3. Merupakan salah satu cara untuk 3. Merupakan salah satu cara untuk pengesahan dan verifikasi pemakai. pengesahan dan verifikasi pemakai.

41 Pendekatan Logika  Menggambarkan proses atau fungsi transformasi data yang ada dalam sistem.  Dapat dibuat dari DFD fisik dengan cara menstranslasikan menjadi deskripsi logika yang difokuskan pada data dan proses.  Diuat hanya untuk menggambarkan proses yang akan dikerjakan oleh komputer bukan proses yang sifatnya fisik atau manual.

42  Aturan dasar menggambarkan diagram logic aliran data Setiap aliran data yg meninggalkan proses harus berdasarkan pada data yang masuk ke dalam proses tersebut. Setiap aliran data yg meninggalkan proses harus berdasarkan pada data yang masuk ke dalam proses tersebut. Semua aliran data diberi nama dimana pemberian nama mereflek- sikan data yang mengalir tersebut antara proses,penyimpanan data dan sumber lainnya. Semua aliran data diberi nama dimana pemberian nama mereflek- sikan data yang mengalir tersebut antara proses,penyimpanan data dan sumber lainnya.

43 Hanya data yang akan dipergunakan dalam proses yang digambarkan sebagai masukan pada satu proses. Satu proses tidak perlu mengetahui proses lainnya dalam sistem jadi hanya tergantung pada masukan dan keluarannya saja. Proses selalu berjalan dalam arti tidak ada awal atau akhir.

44 BBBBeberapa hal yang perlu diperhatikan dalam DFD Logika Perhatikan data aktual bukan dokumen yang brhubungan dengan proses. Hilangkan aliran informasi melalui orang/unit organisasi,munculkan prosedur. Hilangkan proses yang tidak penting yang tidak mengubah data.

45 Diagram Konteks  Menggambarkan secara umum konteks yang terjadi dalam sistem antara dunia internal dan dunia eksternal yang berbatasan. Merupakan lapisan teratas terhadap sistem yang akan dibahas.

46 Diagram Level Nol  Merupakan gambaran utama proses – proses sistem. Diagram Rinci Diagram Rinci  Merupakan gambaran rinci dari diagram level nol,makin tinggi levelnya maka makin dalam penjabaran rincian prosesnya.

47 Evaluasi Ketelitian DFD Apakah ada komponen dalam DFD yang belum diberi nama ? Apakah ada komponen dalam DFD yang belum diberi nama ? Apakah ada data yang disimpan yang tidak direfer sebagai masukan/ keluaran dari suatu proses ? Apakah ada data yang disimpan yang tidak direfer sebagai masukan/ keluaran dari suatu proses ? Apakah ada proses yang tidak menerima masukan sama sekali ? Apakah ada proses yang tidak menerima masukan sama sekali ? Apakah ada proses yang tidak memproduksi keluaran sama sekali ? Apakah ada proses yang tidak memproduksi keluaran sama sekali ?

48  Apakah masih ada proses yang melayani beberapa tujuan proses ?  Apakah ada data yang disimpan dan tidak pernah direfer ?  Apakah masukan data sesuai/relevan untuk dijalankan pada proses ?  Apakah ada Item data yang disimpan berlebihan (lebih dari yang dibutuhkan) ?

49 Kamus Data (Data Dictionary)  Merupakan alat bantu untuk menjelaskan karakteristik logic data yang disimpan dalam sistem yang “current” termasuk nama,deskripsi, alias,isi dan organisasinya.  Merupakan suatu tempat penyimpanan (gudang) dari data dan informasi yang dibutuhkan oleh sistem informasi.

50  Digunakan untuk mendeskripsikan rincian aliran data atau informasi yang mengalir dalam sistem,elemen –elemen data,file maupun basis data.  Ada aturan (konvensi) penulisannya dengan menggunakan notasi atau simbol tertentu.

51 = Terdiri dari atau terbentuk dari = Terdiri dari atau terbentuk dari + Dan + Dan [ ] Pilih salah satu [ ] Pilih salah satu { } Iterasi atau pengulangan { } Iterasi atau pengulangan ( ) Pilihan (option) ( ) Pilihan (option) * Komentar * Komentar / Pemisah / Pemisah

52 DD berisi struktur Data yang mengalir Antara simbol

53 Contoh Kamus Data : Id_Barang = Kode_Brg + Satuan +Hrg_Beli + Hrg_Jual + Banyak. Id_Barang = Kode_Brg + Satuan +Hrg_Beli + Hrg_Jual + Banyak. Kode_Brg = 1 {Character} 6 Kode_Brg = 1 {Character} 6 Nama_Brg = 1 {character} 20 Nama_Brg = 1 {character} 20 Satuan = 1 {character} 3 Satuan = 1 {character} 3 Hrg_Beli = 3{numeric} 10 Hrg_Beli = 3{numeric} 10 Hrg_Jual = 3 {numeric} 10 Hrg_Jual = 3 {numeric} 10 Banyak = 1 {numeric} 6 Banyak = 1 {numeric} 6

54 Spesifikasi Proses (Process Spesification)  Digunakan untuk menggambarkan deskripsi dan spesifikasi dari setiap proses yang paling rendah (proses atomik) yang ada pada sistem.  Menggunakan notasi yang disebut Structured English atau Pseudocode.  Penulisannya cukup sederhana sehingga dapat digunakan sebagai media untuk mengkomunikasikan proses yang dilakukan sistem kepada pemakai.

55 Contoh : Nomor : 3.0 Nomor : 3.0 Nama Proses : Buat laporan penjln Nama Proses : Buat laporan penjln Jenis : Pembuatan laporan Jenis : Pembuatan laporan Masukan : File Barang,file jual Masukan : File Barang,file jual dan periode transaksi dan periode transaksi Keluaran : Laporan penjualan Keluaran : Laporan penjualan

56 Deskripsi Begin Begin Buka file BARANG dan file JUAL Buka file BARANG dan file JUAL Baca data periode tanggal transaksi Baca data periode tanggal transaksi Saring(filter) data pada file JUAL Saring(filter) data pada file JUAL sesuai periode transaksi sesuai periode transaksi Cetak laporan Penjualan Cetak laporan Penjualan Tutup file BARANG dan file JUAL Tutup file BARANG dan file JUAL End End

57 Secara Ringkas Proses 3.0 Buat Laporan Penjualan Proses 3.0 Buat Laporan Penjualan Begin Begin Buka file BARANG dan file JUAL Buka file BARANG dan file JUAL Baca data periode tanggal transaksi Baca data periode tanggal transaksi Saring data pada file JUAL sesuai Saring data pada file JUAL sesuai perode tanggal transaksi perode tanggal transaksi Cetak Laporan Penjualan Cetak Laporan Penjualan Tutup file BARANG dan file JUAL Tutup file BARANG dan file JUAL End End

58 4.5. Analisis Berorientasi Struktur Data  Metode analisis yang berorientasi struktur data mempunyai fokus utama pada struktur data dan bukan pada aliran datanya.  Metode yang dapat digunakan untuk analisis cukup beragam,tetapi masing-masing memiliki karakteristik umum yaitu : 1. Masing-masing mempunyai tujuan 1. Masing-masing mempunyai tujuan untuk membantu analisis dalam mengi- untuk membantu analisis dalam mengi- dentifikasikan objek informasi (item/ dentifikasikan objek informasi (item/ entitas) yang penting dan operasinya. entitas) yang penting dan operasinya.

59 2. Struktur informasinya berbentuk 2. Struktur informasinya berbentuk hierarkhi. hierarkhi. 3. Masing-masing membutuhkan 3. Masing-masing membutuhkan penggambaran struktur data penggambaran struktur data dalam bentuk urutan,pemilihan dalam bentuk urutan,pemilihan dan pengulangan. dan pengulangan. 4. Menyediakan sekumpulan langkah 4. Menyediakan sekumpulan langkah untuk pemetaan struktur data untuk pemetaan struktur data hierarki ke struktur program. hierarki ke struktur program.

60

61


Download ppt "BAB 4 ANALISIS KEBUTUHAN PERANGKAT LUNAK. AAAAnalisis kebutuhan perangkat lunak (software requirement analysis) merupakan aktivitas awal dari siklus."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google