Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGENALAN TEKNOLOGI INFORMASI Materi 13: Pengenalan Keamanan Komputer.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGENALAN TEKNOLOGI INFORMASI Materi 13: Pengenalan Keamanan Komputer."— Transcript presentasi:

1 PENGENALAN TEKNOLOGI INFORMASI Materi 13: Pengenalan Keamanan Komputer

2 K EAMANAN K OMPUTER M ENGAPA DIBUTUHKAN ? “information-based societ y”, menyebabkan nilai informasi menjadi sangat penting dan menuntut kemampuan untuk mengakses dan menyediakan informasi secara cepat dan akurat menjadi sangat esensial bagi sebuah organisasi, Infrastruktur Jaringan komputer, seperti LAN dan Internet, memungkinkan untuk menyediakan informasi secara cepat, sekaligus membuka potensi adanya lubang keamanan (security hol e)

3 K EJAHATAN K OMPUTER SEMAKIN MENINGKAT KARENA :  Aplikasi bisnis berbasis TI dan jaringan komputer meningkat : online banking, e- commerce, Electronic data Interchange (EDI).  Desentralisasi server.  Transisi dari single vendor ke multi vendor.  Meningkatnya kemampuan pemakai (user).  Kesulitan penegak hokum dan belum adanya ketentuan yang pasti.  Semakin kompleksnya system yang digunakan, semakin besarnya source code program yang digunakan.  Berhubungan dengan internet.

4 Menurut David Icove [John D. Howard, “An Analysis Of Security Incidents On The Internet ,” PhD thesis, Engineering and Public Policy, Carnegie Mellon University, 1997.] Berdasarkan lubang keamanan, keamanan dapat diklasifikasikan menjadi empat, yaitu: 1. Keamanan yang bersifat fisik (physical securit y): termasuk akses orang ke gedung, peralatan, dan media yang digunakan.

5 Contoh :  Wiretapping atau hal-hal yang ber-hubungan dengan akses ke kabel atau komputer yang digunakan juga dapat dimasukkan ke dalam kelas ini.  Denial of servic e, dilakukan misalnya dengan mematikan peralatan atau membanjiri saluran komunikasi dengan pesan-pesan (yang dapat berisi apa saja karena yang diuta-makan adalah banyaknya jumlah pesan).  Syn Flood Attac k, dimana sistem (hos t) yang dituju dibanjiri oleh permintaan sehingga dia menjadi ter-lalu sibuk dan bahkan dapat berakibat macetnya sistem (han g).

6 2. Keamanan yang berhubungan dengan orang (personel) Contoh :  Identifikasi user (username dan password)  Profil resiko dari orang yang mempunyai akses (pemakai dan pengelola). 3. Keamanan dari data dan media serta teknik komunikasi (communication s). 4. Keamanan dalam operasi: Adanya prosedur yang digunakan untuk mengatur dan mengelola sistem keamanan, dan juga ter-masuk prosedur setelah serangan (post attack recover y).

7 ASPEK KEAMANAN KOMPUTER : Menurut Garfinkel [Simson Garfinkel, “PGP: Pretty Good Privac y,” O’Reilly & Associ-ates, Inc., ] 1. Privacy / Confidentiality  Defenisi : menjaga informasi dari orang yang tidak berhak mengakses.  Privacy : lebih kearah data-data yang sifatnya privat, Contoh : seorang pemakai (use r) tidak boleh dibaca oleh administrator.  Confidentiality: berhubungan dengan data yang diberikan ke pihak lain untuk keperluan tertentu dan hanya diperbolehkan untuk keperluan tertentu tersebut.

8  Contoh : data-data yang sifatnya pribadi (seperti nama, tempat tanggal lahir, social security number, agama, status perkawinan, penyakit yang pernah diderita, nomor kartu kredit, dan sebagainya) harus dapat diproteksi dalam penggunaan dan penyebarannya.  Bentuk Serangan : usaha penyadapan (dengan program sniffe r).  Usaha-usaha yang dapat dilakukan untuk meningkatkan privacy dan confidentiality adalah dengan menggunakan teknologi kriptografi.

9 2. Integrity  Defenisi : informasi tidak boleh diubah tanpa seijin pemilik informasi.  Contoh : di intercep t di tengah jalan, diubah isinya, kemudian diteruskan ke alamat yang dituju.  Bentuk serangan : Adanya virus, trojan hors e, atau pemakai lain yang mengubah informasi tanpa ijin, “man in the middle attack” dimana seseorang menempatkan diri di tengah pembicaraan dan menyamar sebagai orang lain.

10 3. Authentication  Defenisi : metoda untuk menyatakan bahwa informasi betul-betul asli, atau orang yang mengakses atau memberikan informasi adalah betul-betul orang yang dimaksud.  Dukungan : Adanya Tools membuktikan keaslian dokumen, dapat dilakukan dengan teknologi watermarking(untuk menjaga “intellectual propert y”, yaitu dengan menandai dokumen atau hasil karya dengan “tanda tangan” pembuat ) dan digital signature.  Access control, yaitu berkaitan dengan pembatasan orang yang dapat mengakses informasi. User harus menggunakan password, biometric (ciri-ciri khas orang), dan sejenisnya.

11 4. Availability  Defenisi : berhubungan dengan ketersediaan informasi ketika dibutuhkan.  Contoh hambatan :  “denial of service attac k” (DoS attack), dimana server dikirimi permintaan (biasanya palsu) yang bertubi-tubi atau permintaan yang diluar perkiraan sehingga tidak dapat melayani permintaan lain atau bahkan sampai dow n, han g, cras h.  mailbom b, dimana seorang pemakai dikirimi e- mail bertubi-tubi (katakan ribuan ) dengan ukuran yang besar sehingga sang pemakai tidak dapat membuka nya atau kesulitan mengakses nya.

12 5. Access Control  Defenisi : cara pengaturan akses kepada informasi. berhubungan dengan masalah  authentication dan juga privacy  Metode : menggunakan kombinasi userid/password atau dengan  menggunakan mekanisme lain. 6. Non-repudiation  Defenisi : Aspek ini menjaga agar seseorang tidak dapat menyangkal telah melakukan sebuah transaksi. Dukungan bagi electronic commerce.

13 SECURITY ATTACK MODELS Menurut W. Stallings [William Stallings, “Network and Internetwork Securit y,” Prentice Hall, 1995.] serangan (attac k) terdiri dari :  Interruptio n: Perangkat sistem menjadi rusak atau tidak tersedia. Serangan ditujukan kepada ketersediaan (availabilit y) dari sistem. Contoh serangan adalah “denial of service attack”.  Interceptio n: Pihak yang tidak berwenang berhasil mengakses asset atau informasi. Contoh dari serangan ini adalah penyadapan (wiretappin g).

14  Modificatio n: Pihak yang tidak berwenang tidak saja berhasil mengakses, akan tetapi dapat juga mengubah (tamper) aset. Contoh dari serangan ini antara lain adalah mengubah isi dari web site dengan pesan-pesan yang merugikan pemilik web site.  Fabricatio n: Pihak yang tidak berwenang menyisipkan objek palsu ke dalam sistem. Contoh dari serangan jenis ini adalah memasukkan pesan-pesan palsu seperti palsu ke dalam jaringan komputer.

15 LAPISAN KEAMANAN : 1. Lapisan Fisik :  membatasi akses fisik ke mesin : Akses masuk ke ruangan komputer penguncian komputer secara hardware keamanan BIOS keamanan Bootloader  back-up data : pemilihan piranti back-up penjadwalan back-up

16  mendeteksi gangguan fisik : log file : Log pendek atau tidak lengkap, Log yang berisikan waktu yang aneh, Log dengan permisi atau kepemilikan yang tidak tepat, Catatan pelayanan reboot atau restart, Log yang hilang, masukan su atau login dari tempat yang janggal mengontrol akses sumber daya.

17 2. Keamanan lokal  Berkaitan dengan user dan hak-haknya :  Beri mereka fasilitas minimal yang diperlukan.  Hati-hati terhadap saat/dari mana mereka login, atau tempat seharusnya mereka login.  Pastikan dan hapus rekening mereka ketika mereka tidak lagi membutuhkan akses. 3. Keamanan File dan system file  Directory home user tidak boleh mengakses perintah mengubah system seperti partisi, perubahan device dan lain-lain.  Lakukan setting limit system file.  Atur akses dan permission file : read, writa, execute bagi user maupun group.  Selalu cek program-program yang tidak dikenal

18 4. Keamanan Password dan Enkripsi  Hati-hati terhadap bruto force attack dengan membuat password yang baik.  Selalu mengenkripsi file yang dipertukarkan.  Lakukan pengamanan pada level tampilan, seperti screen saver. 5. Keamanan Kernel  selalu update kernel system operasi.  Ikuti review bugs dan kekurang-kekurangan pada system operasi.

19 7. Keamanan Jaringan  Waspadai paket sniffer yang sering menyadap port Ethernet.  Lakukan prosedur untuk mengecek integritas data  Verifikasi informasi DNS  Lindungi network file system  Gunakan firewall untuk barrier antara jaringan privat dengan jaringan eksternal

20 KRIPTOGRAFI Cryptography adalah suatu ilmu ataupun seni mengamankan pesan, dan dilakukan oleh cryptographer. Cryptanalysis adalah suatu ilmu dan seni membuka (breaking) ciphertext dan orang yang melakukannya disebut cryptanalyst. Cryptographic system atau cryptosystem adalah suatu fasilitas untuk mengkonversikan plaintext ke ciphertext dan sebaliknya

21 ELEMEN

22 K ARAKTERISTIK CRYPTOSYSTEM YANG BAIK SEBAGAI BERIKUT :  Keamanan sistem terletak pada kerahasiaan kunci dan bukan pada kerahasiaan algoritma yang digunakan.  Cryptosystem yang baik memiliki ruang kunci (keyspace) yang besar.  Cryptosystem yang baik akan menghasilkan ciphertext yang terlihat acak dalam seluruh tes statistik yang dilakukan terhadapnya.  Cryptosystem yang baik mampu menahan seluruh serangan yang telah dikenal sebelumnya

23 T IPE - TIPE PROGRAM JAHAT : 1. Bacteria : program yang mengkonsumsi sumber daya sistem dengan mereplikasi dirinya sendiri. 2. Logic bomb : logik yang ditempelkan pada program komputer agar memeriksa suatu kumpulan kondisi di sistem. 3. Trapdoor : Titik masuk tak terdokumentasi rahasia di satu program untuk memberikan akses tanpa metode-metode otentifikasi normal. 4. Trojan horse : Rutin tak terdokumentasi rahasia ditempelkan dalam satu program berguna.

24 5. Virus : Kode yang ditempelkan dalam satu program yang menyebabkan pengkopian dirinya disisipkan ke satu program lain atau lebih, dengan cara memodifikasi program- program itu. 6. Worm : Program yang dapat mereplikasi dirinya dan mengirim kopian-kopian dari komputer ke komputer lewat hubungan jaringan.


Download ppt "PENGENALAN TEKNOLOGI INFORMASI Materi 13: Pengenalan Keamanan Komputer."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google