Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PEMBINAAN NASIONALISME MELALUI JALUR PENDIDIKAN. KATEGORI NEGARA MAJU MISKIN BERKEMBANG.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PEMBINAAN NASIONALISME MELALUI JALUR PENDIDIKAN. KATEGORI NEGARA MAJU MISKIN BERKEMBANG."— Transcript presentasi:

1 PEMBINAAN NASIONALISME MELALUI JALUR PENDIDIKAN

2 KATEGORI NEGARA MAJU MISKIN BERKEMBANG

3 PERTANYAAN Mengapa ada negara yang maju, berkembang dan miskin ? Di manakah posisi Indonesia ? Apa yang menyebabkan mereka menjadi negara maju, sedangkan rasanya kita sangat sulit menjadi negara maju ? Dapatkan kita menjadi negara maju ? Bagaimanakah caranya agar menjadi negara yang maju ?

4 Perbedaan antara negara berkembang (miskin) dan negara maju (kaya) tidak tergantung pada umur negara itu

5 Contohnya: Negara India dan Mesir, yang umurnya lebih dari 2000 tahun, tetapi mereka tetap terbelakang (dan miskin) Contohnya: Negara India dan Mesir, yang umurnya lebih dari 2000 tahun, tetapi mereka tetap terbelakang (dan miskin)

6 Di sisi lain : Singapura, Kanada, Australia & New Zealand, negara yang umurnya kurang dari 150 tahun dalam membangun, saat ini mereka adalah bagian dari negara maju di dunia, dan penduduknya tidak lagi miskin

7 Ketersediaan sumber daya alam dari suatu negara juga tidak menjamin negara itu menjadi kaya atau miskin Ketersediaan

8 Jepang mempunyai area yang sangat terbatas. Daratannya, 80% berupa pegunungan dan tidak cukup untuk meningkatkan pertanian & peternakan Jepang mempunyai area yang sangat terbatas. Daratannya, 80% berupa pegunungan dan tidak cukup untuk meningkatkan pertanian & peternakan

9 Tetapi, saat ini Jepang menjadi raksasa ekonomi nomor dua di dunia. Jepang laksana suatu negara “industri terapung” yang sangat besar. Mengimpor bahan baku dari semua negara di dunia dan mengekspor barang jadinya

10 Swiss tidak mempunyai perkebunan coklat tetapi terkenal sebagai negara pembuat coklat terbaik di dunia.Swiss tidak mempunyai perkebunan coklat tetapi terkenal sebagai negara pembuat coklat terbaik di dunia. Negara Swiss sangat kecil, hanya 11% daratannya yang bisa ditanami.Negara Swiss sangat kecil, hanya 11% daratannya yang bisa ditanami.

11 Swiss juga mengolah susu dengan kualitas terbaik.Swiss juga mengolah susu dengan kualitas terbaik. (Nestle adalah salah satu perusahaan makanan terbesar di dunia). Swiss juga tidak mempunyai cukup reputasi dalam keamanan, integritas, dan ketertiban – tetapi saat ini bank-bank di Swiss menjadi bank yang paling aman dan paling disukai untuk berinvestasi.Swiss juga tidak mempunyai cukup reputasi dalam keamanan, integritas, dan ketertiban – tetapi saat ini bank-bank di Swiss menjadi bank yang paling aman dan paling disukai untuk berinvestasi.

12 Para eksekutif dari negara maju yang berkomunikasi dengan rekannya dari negara terbelakang akan sependapat bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hal kecerdasan mereka

13 Ras atau warna kulit juga bukan faktor penting.Ras atau warna kulit juga bukan faktor penting. Para imigran yang dinyatakan pemalasPara imigran yang dinyatakan pemalas di negara asalnya ternyata menjadi sumber daya yang sangat produktif di negara- negara maju dan kaya di Eropa, Amerika, dan Australia

14 Lalu……. apa perbedaannya?

15 Perbedaannya adalah pada sikap dan perilaku masyarakatnya, yang telah dibentuk sepanjang tahun melalui kebudayaan dan pendidikan.

16 Berdasarkan analisis terhadap perilaku masyarakat di negara maju  mayoritas penduduknya sehari- harinya mengikuti dan mematuhi prinsip-prinsip dasar kehidupan sebagai berikut:

17 1.Etika, sebagai prinsip dasar dalam kehidupan sehari-hari 2.Kejujuran dan integritas 3.Bertanggung jawab 4.Hormat pada aturan & hukum masyarakat 5.Hormat pada hak orang/warga lain 6.Cinta pada pekerjaan 7.Berusaha keras untuk menabung & investasi 8.Mau bekerja keras 9.Tepat waktu Prinsip Dasar Kehidupan

18 Di negara terbelakang/miskin/ berkembang, hanya sebagian kecil masyarakatnya mematuhi prinsip dasar kehidupan tersebut minoritas mayoritas tidak patuh

19 Kita bukan miskin (terbelakang) karena kurang sumber daya alam, atau karena alam yang kejam kepada kita.

20 Kita terbelakang, lemah, dan miskin karena perilaku kita yang kurang dan tidak baik. Kita kurang kemauan untuk mematuhi dan mengajarkan prinsip dasar kehidupan yang akan memungkinkan masyarakat kita pantas membangun masyarakat, ekonomi, dan negara.

21 Jika Anda tidak meneruskan pesan ini, tidak akan terjadi apa-apa pada diri Anda!!! Hewan peliharaan Anda tidak akan mati, Anda tidak akan kehilangan pekerjaan, Anda tidak akan mendapat kesialan dalam 7 tahun, karir Anda tidak akan terganggu, juga Anda tidak akan sakit. Jika Anda tidak meneruskan pesan ini, tidak akan terjadi apa-apa pada diri Anda!!! Hewan peliharaan Anda tidak akan mati, Anda tidak akan kehilangan pekerjaan, Anda tidak akan mendapat kesialan dalam 7 tahun, karir Anda tidak akan terganggu, juga Anda tidak akan sakit.

22 TETAPI….. jika Anda tidak meneruskan pesan ini, tidak akan terjadi perubahan apa-apa dalam negara kita. Negara kita akan tetap berlanjut dalam kemiskinan…... dan akan menjadi lebih miskin lagi.

23 Jika Anda mencintai negara kita, teruskan pesan ini kepada teman- teman Anda.Jika Anda mencintai negara kita, teruskan pesan ini kepada teman- teman Anda. Biarlah mereka merefleksikan hal ini.Biarlah mereka merefleksikan hal ini. Kita harus mulai dari mana saja. Kita ingin BERUBAH dan BERTINDAK!Kita harus mulai dari mana saja. Kita ingin BERUBAH dan BERTINDAK! dan ……. PERUBAHAN DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI

24 PEMBINAAN NASIONALISME DALAM RANGKA PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA

25 PEMBINAAN NASIONALISME Proses pendidikan yang menitikberatkan pada upaya menumbuhkembangkan karakter dan kepribadian bangsa. Berorientasi pada identitas, karakter, dan integritas bangsa yang selaras dengan tujuan pendidikan nasional

26 TUJUAN MENDUKUNG PEMBANGUNAN SDM INDONESIA MELALUI PEMBINAAN DALAM RANGKA MENUMBUHKAN, MEMELIHARA DAN MENGEMBANGKAN : 1.Kesadaran Berbangsa dan Bernegara 2.Kecintaan Terhadap Tanah Air 3.Keyakinan Terhadap Pancasila 4.Kerelaan Berkorban 5.Kesiapan Awal Bela Negara

27 RUANG LINGKUP PEMBINAAN KEJIWAAN PEMBINAAN KEROHANIAN PEMBINAAN KEPRIBADIAN PEMBINAAN KEJUANGAN PEMBINAAN JASMANI

28 MATERI KESADARAN BERBANGSA DAN BERNEGARA KECINTAAN TERHADAP TANAH AIR KEYAKINAN PANCASILA SBG IDEOLOGI, DASAR DAN FALSAFAH KERELAAN BERKORBAN DEMI NEGARA KESIAPAN AWAL BELA NEGARA

29 PENDEKATAN EDUKATIF PERSUASIF KOMUNIKATIF MENYENANGKAN SESUAI TINGKAT USIA DAN PERKEMBANGAN JIWA/MENTAL PESERTA DIDIK

30 STRATEGI IMPLEMENTASI STRATEGI 4 REL (QUARTER TRACK)

31 REL 1 : PENGINTEGRASIAN KURIKULUM ASUPKAN PADA SK DAN KD MAPEL YG RELEVAN Pembelajaran Berbasis Karakter 2010

32 REL 2 : EKSTRAKURIKULER PENGEMBANGAN EKSTRAKURIKULER, PEMBINAAN KESISWAAN DAN PENGUATAN LINGKUNGAN SEKOLAH PEMBINAAN WAWASAN KEBANGSAAN TINGKAT SEKOLAH 2011

33 REL 3 : KEMITRAAN PEMB. MASY. DESA KERJA SAMA DENGAN LEMBAGA/INSTANSI TERKAIT SEPERTI POLRI, TNI, PRAMUKA, ORMAS, PERGURUAN TINGGI, TOGA/TOMA DSB. 2012

34 REL 4 : PENGEMBANGAN PENGEMBANGAN KEGIATAN KREATIF YANG TERPADU SESUAI TINGKAT PERKEMBANGAN PESERTA DIDIK (PARADE, KARNAVAL, JAMBORE NASIONALISME DIK) PUNCAK2 AKTIVITAS PEMBINAAN NASIONALISME 2013

35 INDIKATOR KEBERHASILAN KELEMBAGAAN KURIKULUM SARPRAS PEMBINAAN SISWA PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

36 DISEMINASI NILAI DALAM PEMBINAAN NASIONALISME

37 LEBIH BAIK DIKERJAKAN DARIPADA SEKEDAR BERPIKIR Dr. Irianto Widisuseno, M.Hum (UNDIP)

38 TUJUAN PENDIDIKAN NILAI ADALAH MASALAH AFEKTIF, MENGUATKAN PERILAKU Prof. Dr. H. AT. Soegito, SH, MM (Guru Besar Unnes)

39 PEKERJAAN BIASA, JIKA DIKERJAKAN DENGAN CARA LUAR BIASA AKAN MENGHASILKAN KARYA YANG LUAR BIASA STARBUCK COFFE

40 KITA BUKANLAH ORANG BESAR. KITA TIDAK DAPAT MENGHASILKAN KARYA BESAR. NAMUN KITA DAPAT MENGERJAKAN HAL-HAL YANG KECIL DENGAN TJINTA YANG BESAR (Bunda Theresa)

41 BANYAK HAL YANG INGIN KITA LAKUKAN. TAPI TETAP HARUS ADA YANG DIPRIORITASKAN

42 MULAILAH MENGERJAKAN APA YANG PERLU, KEMUDIAN LAKUKAN APA YANG DAPAT DIKERJAKAN, DAN TIBA-TIBA SAJA ANDA AKAN MAMPU MENGERJAKAN APA YANG TIDAK MUNGKIN ANDA KERJAKAN (JOHN MAXWELL)

43 PROVINSI KAB SEK TEORI GEAR DALAM PEMBINAAN NASIONALISME

44 PROMOSI NILAI

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54 BERSYUKURLAH SEBENARNYA KITA SUNGGUH BAHAGIA

55 CLOSING KITA SUDAH SAMPAI DI AKHIR CERITA, MESKIPUN CERITA ITU SENDIRI TIDAK PERNAH BERAKHIR. KITA SUDAH BERJALAN CUKUP JAUH DAN TIDAK MUNGKIN UNTUK KEMBALI. HANYA ADA SATU PILIHAN LANJUTKAN.


Download ppt "PEMBINAAN NASIONALISME MELALUI JALUR PENDIDIKAN. KATEGORI NEGARA MAJU MISKIN BERKEMBANG."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google