Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 PROYEKSI LAPORAN KEUANGAN. 2 Proyeksi Laporan Keuangan  Proyeksi Laporan keuangan merupakan bentuk dari perencanaan keuangan.  Proyeksi akan memudahkan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 PROYEKSI LAPORAN KEUANGAN. 2 Proyeksi Laporan Keuangan  Proyeksi Laporan keuangan merupakan bentuk dari perencanaan keuangan.  Proyeksi akan memudahkan."— Transcript presentasi:

1 1 PROYEKSI LAPORAN KEUANGAN

2 2 Proyeksi Laporan Keuangan  Proyeksi Laporan keuangan merupakan bentuk dari perencanaan keuangan.  Proyeksi akan memudahkan perusahaan melihat apa yang terjadi beberapa tahun yang akan datang.  Jenis dimensi proyeksi:  Waktu  Jangka pendek satu tahun atau kurang  Jangka panjang  dua tahun atau lebih  Satuan proyeksi  Proyeksi untuk tiap unit atau bagian organisasi  Proyeksi untuk setiap spesifik poyek  Proyeksi total perusahaan atau total proyek

3 3 Proyeksi Laporan Keuangan  Proyeksi laporan keuangan biasanya dibuat dalam beberapa skenario  Skenario sering juga disebut juga analisis sensitivitas.  Skenario yang biasanya digunakan dalam penyusunan proyeksi :  Kondisi buruk / worst case  Kondisi normal/ Normal case  Kondisi terbaik / best case  Untuk masing-masing kondisi tersebut dibuat kriteria keadaan yang dapat diamati dan terukur.

4 4 Proyeksi  Kegiatan untuk memperkirakan apa yang akan terjadi di masa yang akan datang yang dilakukan pada saat sekarang  Harus mengetahui data masa lalu dan kondisi yang terjadi di masa lalu  Dalam melakukan proyeksi berdasarkan data masa lalu harus diingat, bahwa di masa datang kondisi yang akan terjadi belum tentu sama dengan kondisi yang ada di masa lalu

5 5 Bagaimana Proses Penyusunan Proyeksi  Interaksi  Proyeksi dibuat dengan mengkombinasikan antara proposal investasi dan pilihan pendanaan yang digunakan  Pilihan alternatif / Options  Proyeksi dibuat dengan memberikan kesempatan perusahaan untuk menentukan beberapa alternatif pilihan berdasarkan skenario yang telah ditentukan.  Kelayakan / Feasibility  Proyeksi harus dibuat dengan pertimbangan akal sehat dan sesuai dengan kondisi dan kemampuan perusahaan  Hindarkan kejutan / Avoiding Surprises  Nobody plans to fail, but many fail to plan.

6 6 Sumber Data  Laporan keuangan  Neraca  Laporan laba rugi  Arus kas  Catatan atas laporan keuangan  Kondisi konsumen dan pasar secara umum, kondisi budaya/tradisi - asumsi  Kondisi makroekonomi - asumsi  Regulasi  Target jangka pendek dan jangka panjang perusahaan secara spesifik

7 7 Proyeksi Laporan Keuangan 1.Proyeksi penjualan 2.Pro forma laporan keuangan 3.Kebutuhan asset 4.Kebutuhan pendanaan 5.Asumsi Penyusunan Proyeksi

8 8 Proyeksi Penjualan  Semua perencanaan keuangan membutuhkan proyeksi penjualan karena penjualan merupakan titik awal aktivitas perusahaan.  Tidak ada pengetahuan yang sempurna untuk memastikan jumlah penjualan di masa mendatang karena dipengaruhi oleh:  ketidakpastian ekonomi  Pola konsumsi masyarakat yang terkadang berubah  Perkembangan teknologi  Perubahan regulasi  Setiap perusahaan memiliki sensifitas berbeda terhadap perubahan lingkungan yang terjadi

9 9 Laporan Proforma  Berisikan tentang proyeksi atas :  Neraca  Laporan laba rugi  Proyeksi penambahan asset yang diperlukan  Proyeksi penambahan dana untuk memenuhi target penjualan dan penambahan asset.

10 10 Kebutuhan Aset  Proyeksi keuangan menjelaskan tentang kebutuhan atas tambahan aset untuk mendukung proyeksi yang telah dibuat.  Peningkatan penjualan juga harus didukung peningkatan modal kerja.

11 11 Kebutuhan Pendanaan  Proyeksi keuangan akan memasukkan jumlah kebutuhan dana yang digunakan untuk mencapai pertumbuhan penjualan dan target laba yang telah ditetapkan  Kebijakan dividen dan struktur pendanaan perusahaan akan mempengaruhi jumlah dana yang dibutuhkan.  Jika tidak ada dana baru yang diharapkan dapat diperoleh melalui utang, maka perusahaan harus mempertimbangkan untuk menerbitkan tambahan saham atau jenis pendanaan lainnya.

12 12 Asumsi dalam Proyeksi  Proyeksi tidak dapat dibuat jika tidak ditentukan asumsi:  Kondisi lingkungan  ekonomi  Kondisi yang diharapkan berdasarkan evaluasi  Hubungan antar variabel berdasarkan data-data historis 

13 13 Langkah dalam menyusun Pro Forma Balance Sheet: 1.Tentukan korelasi item-item dalam neraca terhadap penjualan  hitung dalam prosentase. 2.Kalikan prosentase tersebut dengan proyeksi penjualan untuk mendapatkan nilai item-item dalam neraca pada tahun proyeksi. 3.Jika tidak terdapat korelasi antara item dalam neraca dengan penjualan maka nilai dalam neraca tahun sebelumnya dianggap sama dengan tahun proyeksi.

14 14 Langkah dalam menyusun Pro Forma Balance Sheet: 4.Hitung proyeksi retained earnings dengan rumus 5.Tambahan asset untuk mendukung proyeksi penjualan yang ditetapkan. Utang dan modal ditentukan dengan melihat perbedaan antara total asset dan pendanaan yang telah tersedia. Jika perubahan modal telah ditetapkan maka perusahaan dapat menghitung tambahan dana dari kreditur. 6.Hitung EFN (External Fund Needed) Present retained earnings + Projected net income – Cash dividends Projected retained earnings

15 15 CONTOH  PT. Rosana berencana untuk membeli mesin baru/ Mesin tersebut dapat meningkatkan penjualan dari 20 milyar menjadi 22 milyar (10%).  Perusahaan menetapkan asumsi bahwa aset dan utang akan berubah sejalan dengan pertumbuhan penjualan. Profit margin sebesar 10% dan dividend-payout ratio 50%.  Bagaimana proyeksi Neraca Perusahaan?

16 16 Contoh Current Balance SheetPro forma Balance Sheet (millions) Explanation Current assets$6$6.630% of sales Fixed assets$24$ % of sales Total assets$30$33150% of sales Short-term debt$10$1150% of sales Long-term debt$6$6.630% of sales Common stock$4 Constant Retained Earnings$10$11.1Net Income Total financing$30$32.7 $300,000 Funds needed (millions)

17 17 Menentukan EFN dengan Metode Prosentase Penjualan  Jumlah EFN untuk proyeksi 10% pertumbuhan penjualan p = Net profit margin = 0.10 d = Dividend payout ratio = 0.5  Sales = Projected change in sales = $2 million

18 18 Penentu Pertumbuhan  Pertumbuhan merupakan bagian yang penting dalam membuat proyeksi  Untuk mendukung pertumbuhan diperlukan tambahan aset. Tambahan aset akan dievaluasi dengan model capital budgeting (NPV, payback period, IRR)  Untuk merekonsiliasikan hal tersebut maka pertumbuhan harus dianggap sebagai tujuan antara untuk mencapai nilai perusahaan yang tinggi.  Jika perusahaan menerima project dengan NPV negatif, tingkat pertumbuhan dapat tercapai tetapi pemegang saham justru akan mengalami penurunan nilai kekayaan.

19 19  Terdapat hubungan antara kemampuan perusahaan untuk berkembang dan kebijakan pendanaan, jika perusahaan tidak menambah saham atau pendanaan jangka panjangnya.  Sustainable Growth Rate dalam penjualan dapat dihitung dengan rumus : Penentu Pertumbuhan T = ratio of total assets to sales p = net profit margin on sales d = dividend payout ratio

20 20 Penggunaan Sustainable Growth Rate  Kreditur dapat membandingkan tingkat pertumbuhan aktual dengan sustainable growth rate.  Jika actual growth rate lebih tinggi dibandingkan dengan sustainable growth rate, perusahaan memiliki risiko tidak memiliki dana, sehingga kreditur akan menetapkan uang muka, perjanjian kredit yang lebih ketat.

21 21 Meningkatkan Sustainability Growth Rate  Mengeluarkan saham baru  Meningkatkan utang  Mengurangi dividen payout ratio  Meningkatkan profit margin  Mengurangi rasio kebutuhan asset  meningkatkan efisiensi penggunaan asset.

22 22 Kelemahan dalam Model Proyeksi Keuangan  Model Proyeksi Keuangan tidak mengindikasikan kebijakan keuangan mana yang paling baik, namun hanya menggambarkan beberapa alternatif kondisi  Banyak simplifikasi dari keadaan sebenarnya sedangkan keadaan sebenarnya dapat berubah menjadi hal yang tidak diduga sebelumnya  Tanpa perencanaan jangka pendek perusahaan seperti dalam laut yang berombak tanpa kemudi untuk pegangan. Perencanaan keuangan harus diterjemahkan dalam detail anggaran keuangan dan operasi.

23 23 Model Proyeksi  Proyeksi keuangan berdasarkan proyeksi penjualan merupakan contoh proyeksi sederhana.  Perusahaan dapat membuat proyeksi dengan lebih detail dengan memperhatikan:  Target rasio-rasio keuangan untuk menentukan item-item dalam laporan keuangan  Memperhatikan kapasitas sumber daya yang dimiliki seperti tenaga kerja, mesin, ruang kantor, peralatan.  Tidak semua item dalam laporan keuangan memiliki hubungan linear dengan penjualan  Target pertumbuhan dan efisiensi yang diinginkan oleh manajemen  Asumsi yang dibuat harus cukup realistis

24 24 Kesimpulan  Perencanaan keuangan mengharuskan perusahaan berpikir tentang masa depan dan menyusun proyeksi  Penyusunan proyeksi meliputi  Mengembangan model keuangan perusahaan  Menjelaskan skenario yang berbeda di masa mendatang dari kondisi terburuk sampai dengan kondisi terbaik.  Menggunakan model untuk mengkonstruksi proforma laporan keuangan  Menjalankan model dengan beberapa skenario yang berbeda (analisis sensitivitas)  Mengevaluasi implikasi dari perencanaan strategis.

25 25 Latihan  Suppose this year’s sales will total $32 million.  Next year, we forecast sales of $40 million.  Net income should be 5% of sales.  Dividends should be 50% of earnings.

26 26 This year % of $32m Assets Current Assets$8m25% Fixed Assets$16m50% Total Assets$24m Liab. and Equity Accounts Payable$4m12.5% Accrued Expenses$4m12.5% Notes Payable$1mn/a Long Term Debt$6mn/a Total Liabilities$15m Common Stock$7mn/a Retained Earnings$2m Equity$9m Total Liab. & Equity$24m

27 27 ext year % of $40m  Assets  Current Assets1025%  Fixed Assets2050%  Total Assets30  Liab. and Equity  Accounts Payable 512.5%  Accrued Expenses 512.5%  Notes Payable 1n/a  Long Term Debt 6n/a  Total Liabilities17  Common Stock7n/a  Retained Earnings3 (40*5%*50%=1)+2  Equity10  Total Liab. & Equity27  EFN = 3

28 28 Latihan A  Sansar Company forecasts that sales next year will be $5,600. Assume long-term debt remains constant. What is the proforma Income Statement and Balance Sheet ?  What is the value for external funds needed (EFN)?  % COGS constant  Interest konstant  % div konstant Income statement Sales 5.600$5,000 Cost of sales ,500 Depreciation Interest Tax (35%) Net income 442$325 Dividends Balance sheet Current assets$850 Current liabilities$320 Net fixed assets3,275 Long term debt1,33 Equity2,475 Total$4,13

29 29 Latihan A  Sansar Company forecasts that sales next year will be $5,600. Assume long-term debt remains constant. What is the proforma Income Statement and Balance Sheet ?  What is the value for external funds needed (EFN)?  % COGS constant  Interest konstant  % div konstant  2, =2.740 Income statement Sales 5.600$5,000 Cost of sales ,500 Depreciation Interest Tax (35%) Net income 442$325 Dividends Balance sheet Current assets$952 Current liabilities$358 Net fixed assets2.475 Long term debt1,330 +/+ CA1.101 Equity2.740 Total$3.427 $4.428

30 30 Latihan A1  Assume that Sansar has sufficient excess capacity to support a sales level of $5,300 with no new fixed assets. What is the EFN for projected sales of $5,600?  Sansar believes that an industry slowdown is possible over the next year. In this case, sales growth will be 4%. What is the EFN? Assume no new fixed assets.  Assuming that Sansar is operating at full capacity, what is the maximum sales increase, growth rate, possible before external financing is required? Income statement Sales$5,00 Cost of sales3,5 Depreciation800 Interest200 Tax (35%)175 Net income$325 Dividends130 Balance sheet Current assets$850 Current liabilities$320 Net fixed assets3,275 Long term debt1,33 Equity2,475 Total$4,13 assume that no new equity will be sold, the dividend payout is fixed, and the debt/equity ratio is fixed; what is Sansar's maximum sustainable growth rate? In answering, assume that the debt/equity ratio is based on total debt.

31 31 Latihan B  Experience has shown that the Quahog Company’s sales are sensitive to the state of the economy. The company’s financial officer believes that sales will increase by 6% plus 1.5 times the expected change in GDP. Furthermore, the company’s financial planning staff have determined that current assets (CA), fixed assets (FA), current liabilities (CL), and net profit (NP) are related to sales by the following relationships. CA = $25, Sales FA = $50, Sales CL = $5, Sales NP =.05 Sales  Last year's balance sheet is shown below. Sales were $500,000. The firm's dividend payout ratio is 20%. Economic predictions suggest that next year GDP will increase by 4%. Calculate a pro forma balance sheet for Quahog. What is EFN, if the company assume no additional common stock issued? Quahog balance sheet Net working capital$100,00 Current liabilities$30,00 Fixed assets150 Long term debt70 Common stock100 Retained earnings50 Total$250,00

32 32 Perencanaan  Perencanaan dilakukan dengan memperhatikan :  Data-data historis dan kondisi pada saat data historis tersebut terjadi  Kondisi saat ini yang dihadapi perusahaan : kapasitas produksi, kemampuan karyawan  Asumsi-asumsi mengenai kondisi yang akan terjadi  Kondisi pasar, perekonomian, keamanan, politik dan sosial budaya

33 33 ASUMSI PROYEKSI

34 34 Asumsi  Asumsi diperlukan dalam penyusunan proyeksi laporan keuangan karena asumsi tersebut merupakan kondisi prasyarat suatu proyeksi dapat dibuat.  Tanpa sebuah asumsi maka suatu proyeksi sulit untuk dibuat, karena terlalu banyak kemungkinan yang dapat muncul.  Asumsi : Menetapkan suatu kondisi

35 35 Kegunaan Asumsi  Memudahkan penyusunan proyeksi atau anggaran  Dapat dijadikan alasan mengapa suatu proyeksi atau anggaran tidak dapat tercapai.  Sinyal diperlukannya perubahan atas anggaran yang telah dibuat.  Analisis sensitivitas  dengan melakukan perubahan dari asumsi

36 36 Bagaimana Menetapkan Asumsi  Analisis Data historis  Sumber informasi yang terpercaya: misal informasi dari pemerintah, informasi market analyst.  Mendasarkan pada perekonomian global.  Meminta seorang ahli untuk menetapkan asumsi

37 37 Jenis Asumsi  Asumsi yang bersumber pada kondisi eksternal:  Lingkungan ekonomi  Persaingan dalam industri  Konsumsi masyarakat, pertumbuhan penduduk  Kebijakan pemerintah  Perubahan teknologi  Asumsi hubungan antar variabel keuangan yang dihitung berdasarkan data-data historis  Rasio-rasio keuangan  Analisa vertikal dan horisontal  Asumsi yang didasarkan pada target yang hendak dicapai  Target pertumbuhan  Target efisiensi

38 38 Asumsi Ekonomi Proyeksi secara eksplisit harus menyatakan lingkungan ekonomi yang diharapkan akan terjadi pada tahun proyeksi tersebut: Tingkat suku bunga Tingkat harga minyak bumi Tingkat pertumbuhan ekonomi Kondisi ekonomi dipengaruhi oleh kondisi politik seperti: Pemilihan umum  potensi perubahan regulasi Pergantian kepala negara / daerah  potensi perubahan kebijakan pemerintah yang mempengaruhi perusahaan Tingkat sensitivitas perubahan ekonomi, politik terhadap perusahaan berbeda tergantung jenis perusahaannya. Proyeksi secara eksplisit harus menyatakan lingkungan ekonomi yang diharapkan akan terjadi pada tahun proyeksi tersebut: Tingkat suku bunga Tingkat harga minyak bumi Tingkat pertumbuhan ekonomi Kondisi ekonomi dipengaruhi oleh kondisi politik seperti: Pemilihan umum  potensi perubahan regulasi Pergantian kepala negara / daerah  potensi perubahan kebijakan pemerintah yang mempengaruhi perusahaan Tingkat sensitivitas perubahan ekonomi, politik terhadap perusahaan berbeda tergantung jenis perusahaannya.

39 39 Pertumbuhan ekonomi  Pertumbuhan perekonomian  Mempengaruhi pertumbuhan pendapatan dan konsumsi masyarakat.  Setiap industri dan perusahaan memiliki koefisien korelasi yang berbeda-beda dengan pertumbuhan perekonomian  Kebijakan pemerintah dalam pertumbuhan akan menentukan pertumbuhan pada sektor industri tertentu  Perusahaan harus mengantisipasi perubahan kebijakan perekonomian pemerintah terutama jika terjadi pergantian DPR, kepala pemerintah karena akan merubah orientasi kebijakan.

40 40 Asumsi Ekonomi  Tingkat suku bunga SBI  Mempengaruhi tingkat suku bunga deposito sehingga akan meningkat ekspektasi return untuk pemegang saham / cost of equity  Suku bunga pinjaman  hanya proyek dengan margin tinggi yang dapat didanai  Mempengaruhi pertumbuhan ekonomi terutama jika SBI tinggi, ada kecenderungan tidak mau melakukan.  Sensitivitas perusahaan terhadap tingkat suku bunga SBI dipengaruhi oleh struktur pendanaan perusahaan.

41 41 Contoh Asumsi  Harga bahan bakar  Dampak pengaruhnya luas  Mempengaruhi harga barang-barang lain seperti listrik, biaya transport.  Industri dan perusahaan dengan komponen biaya bahan bakar sangat tinggi perngaruhnya terhadap perubahan harga ini.

42 42 Faktor Demografi  Setiap industri memiliki hubungan dengan jumlah pemakai  jumlah penduduk.  Pola konsumsi penduduk dapat berubah, sehigga perusahaan harus mengantisipasinya dalam menentukan asumsi.  Program pemerintah dalam demografi dan tata kota harus diperhatikan karena dapat mempengaruhi asumsi

43 43 Asumsi hubungan antar variabel  Didasarkan pada analisis data historis.  Data historis yang digunakan adalah data yang memiliki persitensi yang tinggi sehingga pertumbuhan yang bersifat irreguler harus disesuaikan.  Target rasio dapat menjadi asumsi, namun hal ini harus memperhatikan kemampuan sumber daya perusahaan.  Faktor lingkungan harus dipertimbangkan dalam menentukan asumsi target rasio dan pertumbuhan

44 44 Penyusunan Asumsi  Asumsi dalam menyusun proyeksi didasarkan pada asumsi yang paling umum sampai pada asumsi detail 1. Asumsi kondisi lingkungan (sebagai dasar menyusun asumsi detail) 2. Asumsi hubungan antar variabel dan rasio yang telah mempertimbangkan asumsi kondisi lingkungan, data historis dan target manajemen

45 45 PT ABC  Asumsi makro ekonomi 2008  Pertumbuhan ekonomo 6,3%  Inflasi 6%  Kurs rata-rata  Suku bunga SBI 8%  Pertumbuhan industri makanan 12%  Asumsi internal  Pertumbuhan penjualan 20%  Biaya operasional meningkat 5% dan marketing 10%  Biaya gaji meningkat 120% dari inflasi  Kapasitas produksi pabrik masih mencukupi untuk peningkatan produksi.

46 46 Asumsi yang Bagus  Cukup rasional dan dikembangkan berdasarkan data dan informasi yang akurat.  Mempertimbangkan faktor-faktor eksternal dan internal perusahaan.  Mencerminkan kondisi yang ada

47 47


Download ppt "1 PROYEKSI LAPORAN KEUANGAN. 2 Proyeksi Laporan Keuangan  Proyeksi Laporan keuangan merupakan bentuk dari perencanaan keuangan.  Proyeksi akan memudahkan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google