Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB 6 NERACA SALDO. Pengertian dan Kegunaan Neraca Saldo Setelah proses transaksi dipindahkan dari buku harian ke akun – akun yang bersangkutan di buku.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB 6 NERACA SALDO. Pengertian dan Kegunaan Neraca Saldo Setelah proses transaksi dipindahkan dari buku harian ke akun – akun yang bersangkutan di buku."— Transcript presentasi:

1 BAB 6 NERACA SALDO

2 Pengertian dan Kegunaan Neraca Saldo Setelah proses transaksi dipindahkan dari buku harian ke akun – akun yang bersangkutan di buku besar maka saldo setiap akun dapat dihitung. Saldo adalah selisih antara jumlah sisi debit dengan jumlah sisi kredit. Jika jumlah sisi debit lebih besar, maka saldo akun tersebut dinamakan saldo debit. Sebaliknya apabila jumlah kredit lebih besar dibanding jumlah debit, maka saldo akun dinamakan bersaldo kredit. Berarti saldo selalu menunjukkan jumlah sisa dari setiap akun yang ada di buku besar. Dengan demikian, saldo merupakan jumlah sisa dari akun yang ada di buku besar. Dengan demikian neraca saldo merupakan daftar dari saldo-saldo akun di buku besar. Neraca saldo yang biasanya juga disebut dengan trial balance disiapkan pada akhir setiap periode. Formulir neraca saldo berbentuk kolom-kolom yang terdiri dari kolom nomor akun, kolom nama akun, kolom debit dan kolom kredit. Neraca saldo dalam bentuk formulir dapat dilihat sbb.

3 Neraca saldo merupakan salah satu tahapan yang harus dilalui dalam proses akuntansi (siklus akuntansi). Penyusunan Neraca Saldo bermanfaat untuk Menunjukkan ringkasan akun – akun buku besar, sehingga dapat menjadi sumber informasi yang benar untuk menyusun laporan laba rugi, perubahan ekuitas dan neraca. Melakukan pengujian keseimbangan jumlah debit dan kredit dalam buku besar dan ketepatan perhitungannya dalam pembukuan selama tahun berjalan. Prosedur Menyiapkan Neraca Saldo Setelah melakukan pemindahan dari buku harian ke buku besar langkah berikutnya adalah membuat neraca saldo. Sesuai dengan siklus akuntansi, neraca saldo disiapkan setelah proses posting selesai padaakhir periode. Sebagai pengingat kembali, proses akuntansi (siklus akuntansi) pada halaman berikut menunjukkan tahapan yang harus dilakukan dalam proses penyiapan laporan keuangan. Neraca saldo disiapkan setelah proses posting selesai dilakukan yang akan digunakan sebagai dasar penyusunan laporan keuangan.

4 Prosedur penyiapan neraca saldo akun-akun buku besar tergantung pada bentuk akun di buku besar. Jika akun buku besar menggunakan bentuk stafel, saldo setiap akun bisa diketahui setiap saat sehingga neraca saldo dapat disusun dengan mengutip jumlah saldo yang telah tersedia pada setiap akun. Jika akun buku besar menggunakan bentuk skontro atau bentuk akun T, maka saldo setiap akun harus dihitung terlebih dahulu. Langkah pertama yang dilakukan adalah menjumlahkan kolom debit atau kolom kredit yang mempunyai dua atau lebih pendebitan atau pengkreditan. Untuk akun yang hanya memiliki satu pengkreditan atau pendebitan tidak perlu dilakukan penjumlahan. Langkah kedua adalah menghitung selisih antara jumlah debit dengan jumlah kredit untuk menghitung terjadinya saldo debit atau saldo kredit. Langkah ketiga adalah memindahkan masing- masing saldo debit atau saldo kredit ke kolom debit atau kredit yang ada di neraca saldo.

5

6

7

8 Keterbatasan Neraca Saldo. Seperti yang telah diilustrasikan pada siklus akuntansi di atas, setelah neraca saldo disusun maka laporan keuangan perusahaan bisa dibuat. Laporan keuangan yang dibuat pada akhir periode harus menunjukkan kondisi yang sebenarnya. Bila neraca saldo sudah menunjukkan kondisi yang sebenarnya, maka laporan keuanganpun siap untuk dikerjakan. Namun pada kenyataannya, neraca saldo sering tidak menunjukkan kondisi yang sebenarnya. Hal ini disebabkan oleh beberapa keterbatasan yang melekat dalam neraca saldo. Neraca saldo hanya menunjukkan saldosaldo akun yang sudah dicatat, sedangkan pada akhir periode ada beberapa transaksi yang belum dicatat dan harus diakui seperti, gaji yang belum dibayar, penyusutan, suplies yang digunakan dan sebagainya. Transaksi yang bersifat akrual ini perlu penyesuaian. Dengan demikian neraca saldo belum dapat digunakan sebagai dasar penyusunan laporan keuangan karena perlu penyesuaian.

9 Menyiapkan Neraca Saldo Neraca saldo disiapkan berdasar pada informasi saldo akun di buku besar. Seperti telah diuraikan sebelumnya bahwa informasi saldo untuk setiap akun bisa dilihat pada saldo masing-masing akun di buku besar. Jika buku besar berbentuk stafel, maka informasi saldo bisa diketahui secara langsung. Namun bila akun buku besar berbentuk T atau skontro, maka informasi saldo bisa diketahui setelah dilakukan perhitungan saldo untuk setiap akun. Berikut adalah akun-akun yang ada di buku besar Konsultan Cipta Jasa Karya yang dipakai dasar untuk menyusun Neraca Saldo perusahaan.

10

11

12

13

14

15 Berdasarkan informasi saldo akun di buku besar tersebut selanjutnya disusun neraca saldo. Informasi saldo di buku besar bentuk T ini, sama dengan informasi saldo bentuk stafel di bagian sebelumnya

16

17 Mendeteksi Neraca Saldo yang Tidak Seimbang Secara normal neraca saldo harus seimbang (balance). Namun ada kalanya neraca saldo yang dibuat perusahaan tidak seimbang (tidak ballance). Oleh karena itu dalam mencatat transaksi dan memindah (posting) ke buku besar serta menghitung saldo membutuhkan ketelitian yang tinggi. Kesalahan- kesalahan yang sering terjadi yang menyebabkan jumlah neraca saldo menjadi tidak seimbang diantaranya adalah: Kesalahan Posting :Jumlah yang dimasukkan kesuatu akun salah, Debit diposting sebagai kredit dan sebaliknya. Posting debit atau kredit diabaikan Kesalahan Saldo Akun : Kesalahan menghitung saldo, Saldo dimasukkan ke dalam akun yang salah Kesalahan Menyiapkan Neraca Saldo : Kesalahan penjumlahan kolom, Kesalahan dalam mencatat angka-angka ke neraca saldo, Saldo dimasukkan ke kolom yang salah atau lupa dicatat. Mendeteksi kesalahan-kesalahan yang menyebabkan neraca saldo menjadi tidak seimbang mutlak dilakukan, karena apabila neraca saldo tidak seimbang, maka proses akuntansi berikutnya menjadi tidak dapat dilakukan, sampai ditemukannya kesalahan dan dilakukan penyesuaian ataupun pembetulan (koreksi) kesalahan. Bagaimana mendeteksi kesalahan yang biasanya terjadi? Terdapat beberapa langkah yang diperlukan untuk menelusuri kesalahan dalam proses penyusunan neraca saldo sehingga menyebabkan neraca saldo menjadi tidak seimbang.

18 1.Periksa kebenaran penjumlahan kolom-kolom debit kredit neraca saldo dengan cara melakukan penjumlahan ulang. 2.Bandingkan nama-nama akun di neraca saldo dengan akun yang ada di buku besar, untuk memeriksa apakah tidak ada akun yang terlewat dimasukkan dalam neraca saldo. 3.Periksa kebenaran penjumlahan debit kredit dan selisihnya untuk setiap akun buku besar. 4.Bandingkan angka yang ada di akun dan di neraca saldo dengan hati-hati. 5.Bila semua langkah di atas sudah dilakukan, dan hasilnya menunjukkan kebenaran, maka langkah terakhir adalah memeriksa jumlah debit dan kredit pada ayat-ayat jurnal yang telah dibuat


Download ppt "BAB 6 NERACA SALDO. Pengertian dan Kegunaan Neraca Saldo Setelah proses transaksi dipindahkan dari buku harian ke akun – akun yang bersangkutan di buku."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google