Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

VI. PERUSAHAAN PEMBIAYAAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KLASIFIKASI PERUSAHAAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "VI. PERUSAHAAN PEMBIAYAAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KLASIFIKASI PERUSAHAAN."— Transcript presentasi:

1

2 VI. PERUSAHAAN PEMBIAYAAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KEPUTUSAN SUMBER & ALOKASI DANA KEPUTUSAN SUMBER & ALOKASI DANA SUMBER PENDAPATAN & BIAYA SUMBER PENDAPATAN & BIAYA KONDISI UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN DI INDONESIA KONDISI UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN DI INDONESIA TUGAS TERSTRUKTUR TUGAS TERSTRUKTUR

3 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN Perusahaan pembiayaan (PP): lembaga keuangan yang memberikan pembiayaan dalam pengadaan aktiva tetap kepada pihak lain, baik individu maupun perusahaan, & dananya tidak dikumpulkan secara langsung dari masyarakat. Perusahaan pembiayaan (PP): lembaga keuangan yang memberikan pembiayaan dalam pengadaan aktiva tetap kepada pihak lain, baik individu maupun perusahaan, & dananya tidak dikumpulkan secara langsung dari masyarakat. Dalam operasinya, PP mempunyai perbedaan dengan bank, terutama dalam sisi pasivanya. Dalam operasinya, PP mempunyai perbedaan dengan bank, terutama dalam sisi pasivanya.

4 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN Tidak seperti bank, PP dilarang: Tidak seperti bank, PP dilarang: 1. Menghimpun dana secara langsung dari masyarakat; 1. Menghimpun dana secara langsung dari masyarakat; 2. Menerbitkan surat sanggup bayar, kecuali sebagai jaminan atas utang kepada bank yang menjadi kreditornya; 2. Menerbitkan surat sanggup bayar, kecuali sebagai jaminan atas utang kepada bank yang menjadi kreditornya; 3. Memberikan jaminan dalam segala bentuknya kepada pihak lain. 3. Memberikan jaminan dalam segala bentuknya kepada pihak lain.

5 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN Manajemen perusahaan pembiayaan: proses pengambilan keputusan keuangan dalam perusahaan pembiayaan dalam rangka untuk mencapai tujuan. Manajemen perusahaan pembiayaan: proses pengambilan keputusan keuangan dalam perusahaan pembiayaan dalam rangka untuk mencapai tujuan. Tujuan Manajemen perusahaan pembiaya- an: mendapatkan keuntungan & memaksimumkan kekayaan pemilik. Tujuan Manajemen perusahaan pembiaya- an: mendapatkan keuntungan & memaksimumkan kekayaan pemilik.

6 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN Arti penting manajemen PP: Arti penting manajemen PP: 1. Persaingan antar perusahaan pembiayaan & dengan lembaga keuangan lain semakin ketat; 1. Persaingan antar perusahaan pembiayaan & dengan lembaga keuangan lain semakin ketat; 2. Bisnis yang dilakukan oleh perusahaan pembiayaan adalah bisnis kepercayaan; 2. Bisnis yang dilakukan oleh perusahaan pembiayaan adalah bisnis kepercayaan; 3. Mayoritas aset perusahaan pembiayaan adalah aset2 keuangan; & 3. Mayoritas aset perusahaan pembiayaan adalah aset2 keuangan; & 4. Peraturan yang mengatur perusahaan pembiayaan mulai ketat. 4. Peraturan yang mengatur perusahaan pembiayaan mulai ketat.

7 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (1) PP dapat diklasifikasi berdasarkan perspektif: 1. Dari segi tujuan pembiayaan, & 2. Dari segi bidang usaha. PP dapat diklasifikasi berdasarkan perspektif: 1. Dari segi tujuan pembiayaan, & 2. Dari segi bidang usaha. Berdasarkan segi tujuan pembiayaannya, perusahaan pembiayaan diklasifikasi menjadi: Berdasarkan segi tujuan pembiayaannya, perusahaan pembiayaan diklasifikasi menjadi: 1. Lembaga pembiayaan penjualan: perusahaan pembiayaan yang mengkhususkan diri dalam pinjaman kepada para konsumen eceran atau manufakturer khusus. Contoh FIF. 1. Lembaga pembiayaan penjualan: perusahaan pembiayaan yang mengkhususkan diri dalam pinjaman kepada para konsumen eceran atau manufakturer khusus. Contoh FIF.

8 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (2) 2. Lembaga kredit personal: perusahaan pembiayaan yang menspesialisasikan diri dalam pinjaman cicilan & lainnya kepada para konsumen. Contoh: kartu kredit. 2. Lembaga kredit personal: perusahaan pembiayaan yang menspesialisasikan diri dalam pinjaman cicilan & lainnya kepada para konsumen. Contoh: kartu kredit. 3. Lembaga kredit bisnis: perusahaan pembiayaan yang menspesialisasikan diri dalam pinjaman bisnis. Contoh: sewa guna usaha dan anjak piutang. 3. Lembaga kredit bisnis: perusahaan pembiayaan yang menspesialisasikan diri dalam pinjaman bisnis. Contoh: sewa guna usaha dan anjak piutang.

9 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (3) Berdasarkan segi bidang usaha pembia- yaannya, PP diklasifikasi menjadi: Berdasarkan segi bidang usaha pembia- yaannya, PP diklasifikasi menjadi: 1. Sewa guna usaha (SGU): perjanjian antara lessor dengan lessee, di mana lessor menyerahkan suatu barang kepada lessee untuk digunakan dengan imbalan pembayaran sewa selama jangka waktu tertentu. 1. Sewa guna usaha (SGU): perjanjian antara lessor dengan lessee, di mana lessor menyerahkan suatu barang kepada lessee untuk digunakan dengan imbalan pembayaran sewa selama jangka waktu tertentu.

10 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (4) 2. Anjak piutang (AP): badan usaha yang melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian & atau pengalihan serta pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari transaksi perdagangan dalam atau luar negeri. 2. Anjak piutang (AP): badan usaha yang melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian & atau pengalihan serta pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari transaksi perdagangan dalam atau luar negeri. 3. Kartu kredit (KK): kartu yang dikeluarkan oleh bank atau lembaga pembiayaan yang diberikan kepada nasabah yang dapat digunakan sebagai alat pembayaran di berbagai tempat. 3. Kartu kredit (KK): kartu yang dikeluarkan oleh bank atau lembaga pembiayaan yang diberikan kepada nasabah yang dapat digunakan sebagai alat pembayaran di berbagai tempat.

11 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (5) Di Indonesia, PP pada umumnya mengga- bungkan ketiga bidang usaha: sewa guna usaha, anjak piutang, dan kartu kredit, menjadi satu perusahaan. Di Indonesia, PP pada umumnya mengga- bungkan ketiga bidang usaha: sewa guna usaha, anjak piutang, dan kartu kredit, menjadi satu perusahaan. PP yang umumnya berusaha pada lebih dari satu jenis usaha pembiayaan sering disebut dengan perusahaan multifinance. PP yang umumnya berusaha pada lebih dari satu jenis usaha pembiayaan sering disebut dengan perusahaan multifinance.

12 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (6) Kegiatan SGU dapat dilakukan dengan dua cara: 1. Dengan hak opsi bagi lessee (finance lease), & 2. Tanpa hak opsi bagi lessee (operating lease). Kegiatan SGU dapat dilakukan dengan dua cara: 1. Dengan hak opsi bagi lessee (finance lease), & 2. Tanpa hak opsi bagi lessee (operating lease). Jenis perusahaan sewaguna usaha: 1. Indepen- dent leasing (SGU mandiri), 2. Captive lessor (SGU yang merupakan perusahaan anak dari suatu manufakturer), & 3. Lease broker (SGU perantara). Jenis perusahaan sewaguna usaha: 1. Indepen- dent leasing (SGU mandiri), 2. Captive lessor (SGU yang merupakan perusahaan anak dari suatu manufakturer), & 3. Lease broker (SGU perantara).

13 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (7) AP dapat diklasifikasi berdasar berbagai macam perspektif: AP dapat diklasifikasi berdasar berbagai macam perspektif: Berdasar pemberitahuan: 1. Disclosed/ notification factoring, & 2. Undisclosed/ non- notification. Berdasar pemberitahuan: 1. Disclosed/ notification factoring, & 2. Undisclosed/ non- notification. Berdasar penanggungan risiko: 1. Recource factoring, & 2. Without recource factoring. Berdasar penanggungan risiko: 1. Recource factoring, & 2. Without recource factoring. Berdasar pelayanan: 1. Full service factoring, 2. Finance factoring, 3. Bulk factoring, & 4. Maturity factoring. Berdasar pelayanan: 1. Full service factoring, 2. Finance factoring, 3. Bulk factoring, & 4. Maturity factoring.

14 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (8) Berdasarkan lingkup kegiatan: 1. Domestic factoring, & 2. International factoring. Berdasarkan lingkup kegiatan: 1. Domestic factoring, & 2. International factoring. Berdasarkan pembayaran kepada klien: 1. Advanced payment, 2. Maturity, & 3. Collection. Berdasarkan pembayaran kepada klien: 1. Advanced payment, 2. Maturity, & 3. Collection. Klasifikasi kartu kredit menurut fungsinya: Klasifikasi kartu kredit menurut fungsinya: 1. Charge card (pelunasan sekaligus), 1. Charge card (pelunasan sekaligus), 2. Credit card (pelunasan sekaligus atau angsuran), 2. Credit card (pelunasan sekaligus atau angsuran),

15 KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN (8) 3. Debit card (pembayaran dengan mendebet rekening yang ada), 3. Debit card (pembayaran dengan mendebet rekening yang ada), 4. Cash credit (alat penarikan tunai/ATM), 4. Cash credit (alat penarikan tunai/ATM), 5. Check guarantee (jaminan atas penarikan cek). 5. Check guarantee (jaminan atas penarikan cek). Klasifikasi kartu kredit menurut wilayah: Klasifikasi kartu kredit menurut wilayah: 1. Kartu lokal (digunakan untuk wilayah domestik), 1. Kartu lokal (digunakan untuk wilayah domestik), 2. Kartu internasional (digunakan untuk wilayah antarnegara). 2. Kartu internasional (digunakan untuk wilayah antarnegara).

16 KEPUTUSAN SUMBER & ALOKASI DANA (1) Sumber dana yang digunakan untuk membelanjai aktifitas bisnis PP dapat dilihat pada sisi pasiva neraca, yang secara umum diklasifikasikan menjadi kewajiban & modal sendiri. Sumber dana yang digunakan untuk membelanjai aktifitas bisnis PP dapat dilihat pada sisi pasiva neraca, yang secara umum diklasifikasikan menjadi kewajiban & modal sendiri. Perincian sumber dana perusahaan pembiayaan: Perincian sumber dana perusahaan pembiayaan: 1. Pinjaman bank: sumber dana terbesar bagi PP di Indonesia. 1. Pinjaman bank: sumber dana terbesar bagi PP di Indonesia.

17 KEPUTUSAN SUMBER & ALOKASI DANA (2) 2. Penerbitan kertas komersial: digunakan oleh PP yang mempunyai peringkat utang tinggi. 2. Penerbitan kertas komersial: digunakan oleh PP yang mempunyai peringkat utang tinggi. 3. Utang kepada perusahaan induk: jika PP merupakan perusahaan anak. 3. Utang kepada perusahaan induk: jika PP merupakan perusahaan anak. 4. Utang selain klasifikasi sebelumnya: penerbitan obligasi, dsb. 4. Utang selain klasifikasi sebelumnya: penerbitan obligasi, dsb. 5. Semua kewajiban lainnya: 5. Semua kewajiban lainnya: 6. Modal saham: setoran modal dari para pemegang saham. 6. Modal saham: setoran modal dari para pemegang saham. 7. Laba ditahan: laba yang tidak dibagi. 7. Laba ditahan: laba yang tidak dibagi.

18 KEPUTUSAN SUMBER & ALOKASI DANA (3) Dana PP yang bersumber dari pinjaman diatur sebagai berikut: Dana PP yang bersumber dari pinjaman diatur sebagai berikut: 1. PP dapat menerima pinjaman baik dari dalam maupun luar negeri; 1. PP dapat menerima pinjaman baik dari dalam maupun luar negeri; 2. Jumlah pinjaman maksimum 15x jumlah modal sendiri; & 2. Jumlah pinjaman maksimum 15x jumlah modal sendiri; & 3. Jumlah pinjaman luar negeri maksimum 5x jumlah modal sendiri setelah dikurangi penyertaan. 3. Jumlah pinjaman luar negeri maksimum 5x jumlah modal sendiri setelah dikurangi penyertaan.

19 KEPUTUSAN SUMBER & ALOKASI DANA (4) Dana PP yang bersumber dari penyertaan diatur sebagai berikut: Dana PP yang bersumber dari penyertaan diatur sebagai berikut: 1. Penyertaan pada setiap PP maksimum 25% dari modal disetor PP yang disertainya; 1. Penyertaan pada setiap PP maksimum 25% dari modal disetor PP yang disertainya; 2. Jumlah seluruh penyertaan modal maksimum 40% dari modal sendiri PP. 2. Jumlah seluruh penyertaan modal maksimum 40% dari modal sendiri PP.

20 KEPUTUSAN SUMBER & ALOKASI DANA (5) Hasil keputusan alokasi & penyaluran dananya dapat dilihat pada sisi aktiva neraca PP. Hasil keputusan alokasi & penyaluran dananya dapat dilihat pada sisi aktiva neraca PP. Perincian atas alokasi & penyaluran dana: Perincian atas alokasi & penyaluran dana: 1. Rekening piutang kotor: a. Konsumen, b. Bisnis, & c. Real estate. 1. Rekening piutang kotor: a. Konsumen, b. Bisnis, & c. Real estate. 2. Dikurangi: 1. Cadangan untuk pendapa- tan yang belum diterima, & 2. Cadangan untuk kerugian. 2. Dikurangi: 1. Cadangan untuk pendapa- tan yang belum diterima, & 2. Cadangan untuk kerugian.

21 KEPUTUSAN SUMBER & ALOKASI DANA (5) Kedua cadangan ini sebagai antisipasi terhadap piutang tidak tertagih). Kedua cadangan ini sebagai antisipasi terhadap piutang tidak tertagih). 3. Kas dan deposito bank: 3. Kas dan deposito bank: 4. Sekuritas: biasanya sekuritas jangka pendek. 4. Sekuritas: biasanya sekuritas jangka pendek. 5. Aset2 lain: terutama aset2 riel, seperti perlengkapan & peralatan kantor, inventaris, tanah & bangunan, & kendaraan angkut. 5. Aset2 lain: terutama aset2 riel, seperti perlengkapan & peralatan kantor, inventaris, tanah & bangunan, & kendaraan angkut.

22 SUMBER PENDAPATAN DAN BIAYA (1) Pendapatan PP bersumber dari: Pendapatan PP bersumber dari: 1. Hasil atau pengembalian atas dana yang disalurkan. Hal ini bergantung pada bidang usaha pembiayaan yang dilakukan. 1. Hasil atau pengembalian atas dana yang disalurkan. Hal ini bergantung pada bidang usaha pembiayaan yang dilakukan. 2. Fee yang diperoleh atas penjualan jasa2 yang dilakukan. 2. Fee yang diperoleh atas penjualan jasa2 yang dilakukan. Hasil atas penyaluran dana melalui SGU berupa pendapatan sewa atau bunga sewa; Hasil atas penyaluran dana melalui SGU berupa pendapatan sewa atau bunga sewa;

23 SUMBER PENDAPATAN DAN BIAYA (2) Hasil atas penyaluran dana melalui AP berupa pendapatan bunga. Hasil atas penyaluran dana melalui AP berupa pendapatan bunga. Hasil atas penyaluran dana melalui KK berupa pendapatan bunga. Hasil atas penyaluran dana melalui KK berupa pendapatan bunga. Jasa2 yang dijual oleh PP dapat berupa jasa non pembiayaan, seperti jasa: Jasa2 yang dijual oleh PP dapat berupa jasa non pembiayaan, seperti jasa: 1. Analisis kelayakan suatu kredit, 1. Analisis kelayakan suatu kredit, 2. Melakukan administrasi kredit, 2. Melakukan administrasi kredit,

24 SUMBER PENDAPATAN DAN BIAYA (3) 3. Pengawasan terhadap kredit termasuk pengendaliannya, & 3. Pengawasan terhadap kredit termasuk pengendaliannya, & 4. Perlindungan terhadap suatu risiko kredit. 4. Perlindungan terhadap suatu risiko kredit. Biaya utama PP: Biaya utama PP: 1. Pembayaran bunga kepada kreditor (bank dan kreditor lainnya), 1. Pembayaran bunga kepada kreditor (bank dan kreditor lainnya),

25 SUMBER PENDAPATAN DAN BIAYA (4) 2. Biaya tenaga kerja, 2. Biaya tenaga kerja, 3. Biaya operasional, 3. Biaya operasional, 4. Biaya pajak, dsb. 4. Biaya pajak, dsb. Besarnya pendapatan dan pengeluaran perusahaan asuransi secara umum bergantung pada skala & jenis usahanya. Besarnya pendapatan dan pengeluaran perusahaan asuransi secara umum bergantung pada skala & jenis usahanya.

26 TUGAS TERSTRUKTUR 1. Apa perbedaan mendasar antara perusahaan pembiayaan (PP) dengan bank? Jelaskan. 1. Apa perbedaan mendasar antara perusahaan pembiayaan (PP) dengan bank? Jelaskan. 2. Jelaskan arti & tujuan manajemen PP! 2. Jelaskan arti & tujuan manajemen PP! 3. Jelaskan tentang pernyataan: Peraturan yang mengatur PP mulai ketat. 3. Jelaskan tentang pernyataan: Peraturan yang mengatur PP mulai ketat. 4. Sebutkan dan jelaskan klasifikasi PP menurut segi tujuan pembiayaannya! 4. Sebutkan dan jelaskan klasifikasi PP menurut segi tujuan pembiayaannya! 5. Mengapa PP di Indonesia sering disebut dengan perusahaan multifinance? Jelaskan. 5. Mengapa PP di Indonesia sering disebut dengan perusahaan multifinance? Jelaskan. 6. Sebutkan dan jelaskan klasifikasi SGU, AP, & KK! 6. Sebutkan dan jelaskan klasifikasi SGU, AP, & KK!

27 TUGAS TERSTRUKTUR 7. Mengapa tingkat bunga yang dikenakan oleh PP di Indonesia lebih tinggi daripada bank? Jelaskan. 7. Mengapa tingkat bunga yang dikenakan oleh PP di Indonesia lebih tinggi daripada bank? Jelaskan. 8. Sebutkan ketentuan yang mengatur tentang pinjaman yang dilakukan oleh PP! 8. Sebutkan ketentuan yang mengatur tentang pinjaman yang dilakukan oleh PP! 9. Untuk apa cadangan pendapatan yang belum diterima & cadangan kerugian diadakan? 9. Untuk apa cadangan pendapatan yang belum diterima & cadangan kerugian diadakan? 10. Sebutkan dan jelaskan secara singkat sumber pendapatan & biaya PP! 10. Sebutkan dan jelaskan secara singkat sumber pendapatan & biaya PP!


Download ppt "VI. PERUSAHAAN PEMBIAYAAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KLASIFIKASI PERUSAHAAN PEMBIAYAAN KLASIFIKASI PERUSAHAAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google