Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Epidemiologi Asma Bronkiale M. Atoillah. DEFINISI Penyakit yang ditandai adanya respon berlebihan dari trakhea dan bronkus terhadap berbagai macam rangsangan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Epidemiologi Asma Bronkiale M. Atoillah. DEFINISI Penyakit yang ditandai adanya respon berlebihan dari trakhea dan bronkus terhadap berbagai macam rangsangan."— Transcript presentasi:

1 Epidemiologi Asma Bronkiale M. Atoillah

2 DEFINISI Penyakit yang ditandai adanya respon berlebihan dari trakhea dan bronkus terhadap berbagai macam rangsangan yang mengakibatkan penyempitan saluran pernafasan yang tersebar luas di seluruh paru dan yang derajatnya dapat berubah secara spontan setelah pengobatan Penyakit yang ditandai adanya respon berlebihan dari trakhea dan bronkus terhadap berbagai macam rangsangan yang mengakibatkan penyempitan saluran pernafasan yang tersebar luas di seluruh paru dan yang derajatnya dapat berubah secara spontan setelah pengobatan ( American Thoracis Society, 1962)

3 Asma (dari bahasa yunani άσθμα (ásthma, "terengah- engah") adalah penyakit inflamasi yang umum kronis saluran napas yang ditandai dengan gejala berulang obstruksi aliran udara reversibel, dan bronkospasme. Asma (dari bahasa yunani άσθμα (ásthma, "terengah- engah") adalah penyakit inflamasi yang umum kronis saluran napas yang ditandai dengan gejala berulang obstruksi aliran udara reversibel, dan bronkospasme. Gejala-gejala termasuk mengi, batuk, sesak dada, dan sesak. Napas. Gejala-gejala termasuk mengi, batuk, sesak dada, dan sesak. Napas. Asma secara klinis diklasifikasikan menurut frekuensi gejala., volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (FEV1), dan laju aliran ekspirasi puncak. Asma secara klinis diklasifikasikan menurut frekuensi gejala., volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (FEV1), dan laju aliran ekspirasi puncak. Asma juga dapat diklasifikasikan sebagai atopik (ekstrinsik) atau non-atopik (intrinsik) Asma juga dapat diklasifikasikan sebagai atopik (ekstrinsik) atau non-atopik (intrinsik)

4

5

6 Epidemiologi Asma penyakit kronis paling umum pada anak-anak penyakit kronis paling umum pada anak-anak Morbiditas dan mortalitas yang sangat berkorelasi dengan Kemiskinan, kualitas udara perkotaan, alergen dalam ruangan, kurangnya pendidikan pasien, dan perawatan medis yang tidak memadai Morbiditas dan mortalitas yang sangat berkorelasi dengan Kemiskinan, kualitas udara perkotaan, alergen dalam ruangan, kurangnya pendidikan pasien, dan perawatan medis yang tidak memadai Penyebab sekitar 5000 kematian setiap tahunnya di dunia Penyebab sekitar 5000 kematian setiap tahunnya di dunia

7

8 EPIDEMIOLOGI Prevalensi global berkisar antara 1% – 18% dari populasi di negara yang berbeda. Prevalensi global berkisar antara 1% – 18% dari populasi di negara yang berbeda. Prevalensi asma adalah 8-10 kali lebih tinggi di negara maju (US, Inggris, New Zealand) daripada di negara berkembang. Prevalensi asma adalah 8-10 kali lebih tinggi di negara maju (US, Inggris, New Zealand) daripada di negara berkembang. Di negara maju, prevalensi asma lebih tinggi pada kelompok yang berpenghasilan rendah di area urban daripada kelompok lain. Di negara maju, prevalensi asma lebih tinggi pada kelompok yang berpenghasilan rendah di area urban daripada kelompok lain.

9 Epidemiologi Prevalensi nasional Penyakit Asma adalah 4,0% (berdasarkan diagnosis tenaga kesehatan dan gejala Riskesdas 2007). Prevalensi nasional Penyakit Asma adalah 4,0% (berdasarkan diagnosis tenaga kesehatan dan gejala Riskesdas 2007). Sebanyak 9 provinsi mempunyai prevalensi Penyakit Asma diatas prevalensi nasional, yaitu Nanggroe Aceh Darussalam, Jawa Barat, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Gorontalo, dan Papua Barat. Sebanyak 9 provinsi mempunyai prevalensi Penyakit Asma diatas prevalensi nasional, yaitu Nanggroe Aceh Darussalam, Jawa Barat, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Gorontalo, dan Papua Barat.

10 Secara nasional, 10 kabupaten/kota dengan prevalensi Penyakit Asma tertinggi adalah Aceh Barat (13,6%), Buol (13,5%), Pohuwato (13,0%), Sumba Barat (11,5%), Boalemo (11,0%), Sorong Selatan (10,6%), Kaimana (10,5%), Tana Toraja (9,5%), Banjar (9,2%), dan Manggarai (9,2%). Secara nasional, 10 kabupaten/kota dengan prevalensi Penyakit Asma tertinggi adalah Aceh Barat (13,6%), Buol (13,5%), Pohuwato (13,0%), Sumba Barat (11,5%), Boalemo (11,0%), Sorong Selatan (10,6%), Kaimana (10,5%), Tana Toraja (9,5%), Banjar (9,2%), dan Manggarai (9,2%). Sedangkan 10 kabupaten/kota dengan prevalensi Penyakit Asma terendah adalah Yakuhimo (0,2%), Langkat (0,5%), Lampung Tengah (),5%), Tapanuli Selatan (0,6%), Lampung Utara (0,6%), Kediri (0,6%), Soppeng (0,6%), Karo (0,7%), Serdang Bedagai (0,7%), dan Kota Binjai (0,7%). Sedangkan 10 kabupaten/kota dengan prevalensi Penyakit Asma terendah adalah Yakuhimo (0,2%), Langkat (0,5%), Lampung Tengah (),5%), Tapanuli Selatan (0,6%), Lampung Utara (0,6%), Kediri (0,6%), Soppeng (0,6%), Karo (0,7%), Serdang Bedagai (0,7%), dan Kota Binjai (0,7%).

11 Epidemiologi Prevalensi : Prevalensi : Pada golongan usia dan jenis kelamin Pada golongan usia dan jenis kelamin <5 tahun : sering pada laki-laki <5 tahun : sering pada laki-laki 5-9 tahun : wanita sama dengan laki-laki 5-9 tahun : wanita sama dengan laki-laki tahun : wanita lebih besar dari laki-laki tahun : wanita lebih besar dari laki-laki >60 tahun : laki-laki > wanita >60 tahun : laki-laki > wanita

12 The Respiratory System

13 Mekanisme timbulnya asma

14

15 Penyebab asma/ inducer dari aspek AHE Host : Host : Riwayat alergi Riwayat alergi Faktor Keturunan : Faktor Keturunan : Ayah ibu alergi : 75% anak alergi Ayah ibu alergi : 75% anak alergi Ayah atau ibu alergi : 50% anak alergi Ayah atau ibu alergi : 50% anak alergi Faktor ibu lebih kuat menurunkan asma dibandingkan dengan bapak Faktor ibu lebih kuat menurunkan asma dibandingkan dengan bapak orangtua asma berkemungkinan 8-16 kali menurunkan asma dibandingkan dengan orangtua yang tidak asma, terlebih lagi bila si anak alergi terhadap tungau debu rumah. orangtua asma berkemungkinan 8-16 kali menurunkan asma dibandingkan dengan orangtua yang tidak asma, terlebih lagi bila si anak alergi terhadap tungau debu rumah.

16 Penyebab asma/ inducer dari aspek AHE Agen : Agen : Alergen inhalasi : Alergen inhalasi : Tungau debu rumah Tungau debu rumah Tepung sari Tepung sari Bulu binatang Bulu binatang Air liur Air liur Kecoa Kecoa jamur jamur

17 Penyebab asma/ inducer dari aspek AHE Agen : Agen : Alergen ingestan : Alergen ingestan : Bahan makanan Bahan makanan Obat-obatan Obat-obatan Alergen kontaktan : Alergen kontaktan : Salep Salep Logam (perhiasan, dll) Logam (perhiasan, dll)

18 Pencetus Asma Alergen : Alergen : Debu tungau, jamur spora, bulu binatang, kecoa, serbuk sari, polusi indoor dan outdoor, iritan (asap, parfum, bahan pembersih) Debu tungau, jamur spora, bulu binatang, kecoa, serbuk sari, polusi indoor dan outdoor, iritan (asap, parfum, bahan pembersih) Agen farmakologis (ASA, beta-bloker) Agen farmakologis (ASA, beta-bloker) pemicu fisik (latihan, udara dingin) pemicu fisik (latihan, udara dingin) faktor fisiologis faktor fisiologis Stres, GERD, virus dan bakteri ISK, rinitis Stres, GERD, virus dan bakteri ISK, rinitis

19 Allergen Dianggap sebagai penyebab utama Dianggap sebagai penyebab utama Bentuk allergen: Bentuk allergen: Ingestan (masuk melalui mulut) Ingestan (masuk melalui mulut) Inhalan (masuk melalui hidung atau mulut) Inhalan (masuk melalui hidung atau mulut) Kontak dengan kulit Kontak dengan kulit

20 Patogenesis Penyempitan saluran nafas, terjadi ok : Penyempitan saluran nafas, terjadi ok : 1. Kontraksi otot polos bronkus 1. Kontraksi otot polos bronkus 2. Edema mukosa bronkus 2. Edema mukosa bronkus 3. Akumulasi dahak yang kental 3. Akumulasi dahak yang kental

21 Airway Inflammation and Smooth Muscle Reactivity

22 Pathology of Asthma Merck Pharmaceuticals

23 GEJALA Nafas berat yang berbunyi ngik-ngik pada saat ekspirasi (wheezing) Nafas berat yang berbunyi ngik-ngik pada saat ekspirasi (wheezing) Sesak Sesak Kadang disertai batuk Kadang disertai batuk Pada asma yang berat : Pada asma yang berat : Dapat terjadi sianosis ( kebiruan terutama pada sekitar mulut) Dapat terjadi sianosis ( kebiruan terutama pada sekitar mulut) Kontraksi otot bantu pernafasan Kontraksi otot bantu pernafasan

24

25 KLASIFIKASI Asma allergen/asma ekstrinsik Asma allergen/asma ekstrinsik Asma non allergen/intrinsik Asma non allergen/intrinsik

26

27

28 Klasifikasi Asma ekstrinsik Asma ekstrinsik Allergen p.u. diketahui Allergen p.u. diketahui Test kulit positif Test kulit positif IgE meningkat pada 60% penderita IgE meningkat pada 60% penderita Onset biasanya pada anak-anak dan dewasa muda Onset biasanya pada anak-anak dan dewasa muda Asma intermitten Asma intermitten Derajat asma bervariasi Derajat asma bervariasi Riwayat alergi keluarga positif Riwayat alergi keluarga positif terjadi oleh karena adanya interaksi antara Antigen – Antibodi yang spesifik terjadi oleh karena adanya interaksi antara Antigen – Antibodi yang spesifik

29 Klasifikasi Asma intrinsik Asma intrinsik Allergen tidak diketahui Allergen tidak diketahui Test kulit negatif Test kulit negatif IgE normal atau rendah IgE normal atau rendah Onset biasanya pada orang tua Onset biasanya pada orang tua Asma terus menerus Asma terus menerus Asma pada umumnya berat Asma pada umumnya berat Jarang ada riwayat alergi pada keluarga Jarang ada riwayat alergi pada keluarga

30 Aktifitas fisik merupakan “Exercise induced Asthma”. Aktifitas fisik merupakan “Exercise induced Asthma”. Dapat menyebabkan kelelahan fisik. Golongan ini sering terjadi pada anak-anak dan orang dewasa terutama pada saat suhu rendah dengan kelembaban udara kurang. Dapat menyebabkan kelelahan fisik. Golongan ini sering terjadi pada anak-anak dan orang dewasa terutama pada saat suhu rendah dengan kelembaban udara kurang. Obat-obatan dan bahan kimia Obat-obatan dan bahan kimia – aspirin (dewasa 10%) – aspirin (dewasa 10%) – zat warna : tartrazin – zat warna : tartrazin Ketegangan mental emosional Ketegangan mental emosional -  50% serangan asma -  50% serangan asma Faktor lain yang dikenal dengan factor intrinsic Faktor lain yang dikenal dengan factor intrinsic

31 Klasifikasi Derajat Penyakit GINA (Global Initiative for Asthma):membagi derajat penyakit asma menjadi 4, yaitu Asma Intermiten, Asma Persisten Ringan, Asma Persisten Sedang, dan Asma Persisten Berat. Dasar pembagiannya adalah gambaran klinis, faal paru dan obat yang dibutuhkan untuk mengendalikan penyakit. GINA (Global Initiative for Asthma):membagi derajat penyakit asma menjadi 4, yaitu Asma Intermiten, Asma Persisten Ringan, Asma Persisten Sedang, dan Asma Persisten Berat. Dasar pembagiannya adalah gambaran klinis, faal paru dan obat yang dibutuhkan untuk mengendalikan penyakit. Konsensus Internasional III membagi derajat penyakit asma anak berdasarkan keadaan klinis dan kebutuhan obat menjadi 3, yaitu, Asma episodik jarang yang meliputi 75 % populasi anak asma, Asma episodik sering meliputi 20 % populasi, dan Asma persisten meliputi 5 % populasi. Konsensus Internasional III membagi derajat penyakit asma anak berdasarkan keadaan klinis dan kebutuhan obat menjadi 3, yaitu, Asma episodik jarang yang meliputi 75 % populasi anak asma, Asma episodik sering meliputi 20 % populasi, dan Asma persisten meliputi 5 % populasi.

32

33 Pengobatan Asma Pengobatan Asma dapat dilakukan dengan Pengobatan Asma dapat dilakukan dengan Menghindari rangsangan Menghindari rangsangan Mengurangi / meniadakan akibat rangsangan Mengurangi / meniadakan akibat rangsangan Pengobatan serangan sesak Pengobatan serangan sesak Pencegahan serangan sesak dengan obat Pencegahan serangan sesak dengan obat Menghindari Rangsangan Menghindari Rangsangan Hal-hal yang dapat mengakibatkan seseorang sesak, antara lain : Hal-hal yang dapat mengakibatkan seseorang sesak, antara lain : Keradangan / infeksi jalan nafas Keradangan / infeksi jalan nafas Rangsangan bahan yang berakibat alergik Rangsangan bahan yang berakibat alergik Rangsangan bahan non alergik Rangsangan bahan non alergik Stress / kelelahan psikis – fisik Stress / kelelahan psikis – fisik

34 TERAPI Terapi awal: 1. Oksigen 2. terapi farmakologis Terapi awal: 1. Oksigen 2. terapi farmakologis Tindakan tidak spesifik 1. Pembersihan saluran napas, mengeluarkan sputum, sumbatan- sumbatan mukus antara lain dengan nebulasi larutan garam. 2. Mengontrol lingkungan. a. Alergen yang mengganggu  harus dijauhkan, antara lain binatang, debu rumah, jamur, dan makanan. b. Iritan, harus pula dijauhkan antara lain polusi udara, asap rokok, bau dapur dan semprotan semprotan obat atau bahan-kimia. Penderita sendiri dilarang merokok dan mengurangi latihan fisik berat. Tindakan tidak spesifik 1. Pembersihan saluran napas, mengeluarkan sputum, sumbatan- sumbatan mukus antara lain dengan nebulasi larutan garam. 2. Mengontrol lingkungan. a. Alergen yang mengganggu  harus dijauhkan, antara lain binatang, debu rumah, jamur, dan makanan. b. Iritan, harus pula dijauhkan antara lain polusi udara, asap rokok, bau dapur dan semprotan semprotan obat atau bahan-kimia. Penderita sendiri dilarang merokok dan mengurangi latihan fisik berat.

35 3. antibiotik bila ada infeksi 4. Tindakan fisik/fisioterapi -Berenang 3. antibiotik bila ada infeksi 4. Tindakan fisik/fisioterapi -Berenang - senam asma. 5. Penanggulangan psikologik 6. Tindakan suportif lain - senam asma. 5. Penanggulangan psikologik 6. Tindakan suportif lain

36 Prognosis Sulit diramalkan pada asma bronkial tanpa komplikasi. Sulit diramalkan pada asma bronkial tanpa komplikasi. Tergantung pada usia, pengobatan, lama observasi dan definisi. Tergantung pada usia, pengobatan, lama observasi dan definisi. Pada anak 26% – 78% menetap sampai dewasa. Pada anak 26% – 78% menetap sampai dewasa. Umumnya lebih muda usia permulaan timbulnya asma, prognosis lebih baik, kecuali kalau mulai pada usia kurang dari 2 tahun. Umumnya lebih muda usia permulaan timbulnya asma, prognosis lebih baik, kecuali kalau mulai pada usia kurang dari 2 tahun. Asma yang mulai timbul pada usia lanjut biasanya berat dan sukar ditanggulangi. Asma yang mulai timbul pada usia lanjut biasanya berat dan sukar ditanggulangi.

37 Arigato Gozaimasu


Download ppt "Epidemiologi Asma Bronkiale M. Atoillah. DEFINISI Penyakit yang ditandai adanya respon berlebihan dari trakhea dan bronkus terhadap berbagai macam rangsangan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google