Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pendidikan Politik Faktor-faktor Pendukung Partisipasi Politik Sosialisasi PolitikBudaya Politik Kesadaran Politik Slides before 1st Section Divider.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pendidikan Politik Faktor-faktor Pendukung Partisipasi Politik Sosialisasi PolitikBudaya Politik Kesadaran Politik Slides before 1st Section Divider."— Transcript presentasi:

1 Pendidikan Politik Faktor-faktor Pendukung Partisipasi Politik Sosialisasi PolitikBudaya Politik Kesadaran Politik Slides before 1st Section Divider

2 1. Pendidikan Politik 2. Kesadaran Politik 3. Budaya Politik 4. Sosialisasi Politik

3 pptPlex Section Divider Pendidikan Politik The slides after this divider will be grouped into a section and given the label you type above. Feel free to move this slide to any position in the deck.

4  Menurut Ramdlon Naning, pendidikan politik adalah usaha untuk memasyarakatkan politik, dalam arti mencerdaskan kehidupan politik rakyat, meningkatkan kesadaran setiap warga negara dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, serta meningkatkan kepekaan dan kesadaran rakyat terhadap hak, kewajiban dan tanggung jawabnya terhadap bangsa dan negara

5 Pendidikan politik dapat diartikan sebagai usaha yang sadar untuk mengubah proses sosialisasi politik masyarakat sehingga mereka memahami dan menghayati betul- betul nilai-nilai yang terkandung dalam suatu sistem politik yang ideal yang hendak dibangun. Hasil dari penghayatan itu akan melahirkan sikap dan tingkah laku politik baru yang mendukung sistem politik yang ideal itu, dan bersamaan dengan itu lahir pulalah kebudayaan politik baru

6 1. Dapat memperluas pemahaman, penghayatan dan wawasan terhadap masalah-masalah atau isu-isu yang bersifat politis 2. Mampu meningkatkan kualitas diri dalam berpolitik dan berbudaya politik sesuai dengan pertauran perundang-undangan yang berlaku 3. Lebih meningkatkan kualitas kesadaran politik rakyat menuju peran aktif dan partisipoasinya terhadap pembangunan politik bangsa secara keseluruhan

7 Agar pendidikan politik berjalan dengan baik, maka salah satu kuncinya adalah dengan menanamkan disiplin yang benar kepada anak, mulai dari pemupukan disiplin pribadi yang dinamis dan pemberian keteladanan, sehinga diharapkan dapat menumbuhkan disiplin sosial dan disiplin nasional yang polsitif dan kuat Penanaman landasan kepribadian yang sehat sejak dini secara tidak langsung telah meletakkan dasar bagi pendidikan politik masyarakat dan pembentukan kader bangsa (generasi muda/penerus), yang selanjutnya secara mutlak diperlukan dalam mempertahankan eksistensi dan kelangsungan kehidupan berbangsa dan bernegara

8 1. Memiliki idelisme dan daya kritis 2. Memiliki dinamika dan kreativitas 3. Berani mengambil resiko 4. Bersifat optimis, dan memiliki semangat yang tinggi 5. Memiliki sikap kemandirian dan disiplin murni 6. Terdidik dan terpelajar 7. Patriotisme dan nasionalisme yang tinggi 8. Jasmani kuat dan jumlahnya banyak 9. Mempunyai sikap ksatria 10. Memiliki kemampuan penguasaan iptek

9 pptPlex Section Divider Kesadaran Politik The slides after this divider will be grouped into a section and given the label you type above. Feel free to move this slide to any position in the deck.

10 Menurut Drs. M. Taopan, kesadaran politik adalah suatu proses batin yang menampakkan keinsafan dari setiap warga negara akan urgensi urusan kenegaraan dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Kesadaran politik atau keinsafan hidup bernegara menjadi penting dalam kehidupan kenegaraan, mengingat tugas- tugas negara bersifat menyeluruh dan kompleks. Karena itu, tanpa dukungan positif dari seluruh warga masyarakat, akan banyak tugas-tugas negara yang terbengkalai

11 Hal itu sangat tergantung pada latar belakang pendidikannya. Kaum elit dan kelompok menengah nampak relatif lebih baik. Sedangkan kelompok masyarakat yang tingkat pendidikannya rendah memerlukan pembinaan yang intensif.

12 Kesadaran politik rakyat tidak hanya diukur dari tingkat partisipasi mereka dalam pemilu (di Indonesia sekali dalam lima tahun), melainkan juga sejauhmana mereka aktif mengawasi atau mengoreksi kebijakan dan perilaku pemerintah selama lima tahun pemerintahan itu berjalan. Inilah yang lazim disebut gerakan ekstraparlementer.

13 Dalam hal kesadaran politik masyarakat, Drs. Arbi sanit antara lain menyatakan: ”….Sekalipun sudah bangkit kesadaran nasional dan meningkatnya kegiatan kehidupan politik di tingkat pedesaan, namun masyarakat tani masih belum terkait secara aktif kepada pemerintah nasional dalam hubungan timbal balik yang aktif dan responsif. Hubungan yang ada baru berat sebelah, yaitu dari atas ke bawah (top down).

14 1. Bidang Politik : Setiap warga negara dapat ikut serta secara langsung ataupun tidak langsung dalam kegiatan-kegiatan a.l: a. Ikut memilih dalam pemilihan umum b. Menjadi anggota aktif dalam partai politik, kelompok penekan (presure group),maupun kelompok kepentingan tertentu c. Duduk dalam lembaga politik, seperti MPR, Presiden,DPR,Menteri dsb. d. Mengadakan komunikasi (dialog) dengan wakil-wakil rakyat e. Berkampanye, menghadiri kelompok diskusi dll. f. Mempengaruhi para pembuat keputusan sehingga produk- produk yang dihasilkan/dikeluarkan sesuai dengan aspirasi atau kepentingan masyarakat

15 Setiap warga negara dapat ikut serta secara aktif dalam kegiatan a.l: a. Menciptakan sektor-sektor ekonomi produktif baik dalam bentuk jasa, barang,transportasi, komunikasi dsb. b. Melalui keahlian masing-masing menciptakan produk-produk unggulan yang inovatif, kreatif, dan kompetitif c. Kesadaran untuk membayar pajak secara teratur demi kesejahteraan dan kemajuan bersama

16 a. Sebagai pelajar atau mahasiswa, menunjukkan prestasi belajar yang tinggi b. Menjauhkan diri dari perbuatan-perbuatan yang melanggar hukum, seperti melakukan tawuran, memakai narkoba, merampok, berjudi, berzina,memalak/memeras dsb. c. profesional dalam bidang pekerjaannya, disiplin, dan berproduktivitas tinggi untuk menunjang keberhasilan pembangunan nasional

17 a. Bela negara dalam arti luas, sesuai dengan kemampuan dan profesinya masing- masing b. Senantiasa memelihara ketertiban dan keamanan wilayah atau lingkungan tempat tinggalnya c. Memelihara persatuan dan kesatuan bangsa demi tetap tegak negara RI d. Menjaga stabilitas dan keamanan nasional agar pelaksanaan pembangunan dapat berjalan sesuai dengan rencana

18 pptPlex Section Divider Budaya Politik The slides after this divider will be grouped into a section and given the label you type above. Feel free to move this slide to any position in the deck.

19 Budaya politik merupakan perwujudan nilai- nilai politik yang dianut oleh sekelompok masyarakat, bangsa dan negara yang diyakini sebagai pedoman dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan politik kenegaraan.

20 Budaya politik adalah nilai-nilai keyakinan dan sikap-sikap emosi tentang bagaimana pemerintahan seharusnya dilaksanakan dan tentang apa yang harus dilakukan oleh pemerintah

21 Budaya politik adalah suatu sikap orientasi yang khas warga negara terhadap sistem politik dan aneka ragam bagiannya, dan sikap terhadap peranan warga negara yang ada di dalam sistem itu.

22 Budaya politik tidak lain adalah pola tingkah laku individu dan orientasinya terhadap kegiatan politik yang dihayati oleh para anggota suatu sistem politik.

23 1. Mengetahui sikap-sikap warga negara terhadap sistem politik yang akan mempengaruhi tuntutan-tuntutan, tanggapannya, dukungannya serta orientasinya terhadap sistem politik itu. 2. Dengan memahami hubungan antara budaya politik dengan sistem politik, maksud-maksud individu melakukan kegiatanya dalam sistem politik atau faktor-faktor apa yang menyebabkan terjadinya pergeseran politik dapat dimengerti.

24 1. Parochial political culture (budaya politik parokial)., tingkat partisipasi sangat rendah, hal itu disebabkan oleh faktor kognitif (rendahnya tingkat pendidikan) 2. Subject political culture (budaya politik kaula), masyarakat yang bersangkutan sudah relatif maju (baik sosial maupun ekonominya), tetapi masih bersifat pasif. 3. Participant political culture (Budaya politik partisipan), yaitu budaya politik yang ditandai dengan kesadaran politik yang sangat tinggi.

25 Orientasi pendidikan politik yang melahirkan kesadaran dan partisipasi politik tentu ikut mewarnai budaya politik yang lahir. Oleh sebab itu, suatu saat nanti rangkaian budaya politik yang terdapat di dalam masyarakat sangat mungkin mengalami perubahan dan perkembangan ke arah yang lebih baik, menuju ke tingkat yang mapan (budaya partisipatif) yang sesuai dengan etika dan norma-norma di dalam masyarakat suatu negara.

26 pptPlex Section Divider Sosialisasi Politik The slides after this divider will be grouped into a section and given the label you type above. Feel free to move this slide to any position in the deck.

27 Studi tentang sosialisasi politik telah menjadi bidang kajian yang sangat menarik akhir- akhir ini. Ada dua alasan yang melatarbelakangi sehingga sosialisasi politik menjadi kajian tersendiri dalam politik kenegaraan:

28 Sosialisasi politik dapat berfungsi untuk memelihara agar suatu sistem berjalan dengan baik dan positif. Dengan demikian, sosialisasi merupakan alat agar individu sadar dan merasa cocok dengan sistem serta kultur (budaya) politik yang ada.

29 Sosialisasi politik ingin menunjukkan relevansinya dengan sistem politik dan data mengenai orientasi anak-anak terhadap kultur politik orang dewasa, dan pelaksanaannya di masa mendatang mengenai sistem politik

30 1. Keluarga Wadah penanaman (sosialisasi) nilai-nilai politik yang paling efisien dan efektif adalah keluarga. Dalam keluarga, orangtua dan anak sering melakukan obrolan ringan tentang segala hal menyangkut politik, sehingga tanpa disadari terjadi transfer pengetahuan dan nilai-nilai politik tertentu yang diserap oleh si anak

31 Di sekolah, melalui pelajaran civics education (pendidikan kewarganegaraan), siswa dan gurunya saling bertukar informasi dan berinteraksi dalam membahas topik-topik tertentu yang mengandung nilai-nilai politik teoritis dan praktis. Dengan demikian, siswa telah memperoleh pengetahuan awal tentang kehidupan berpolitik secara dini dan nilai-nilai politik yang benar dari sudut pandang akademis.

32  Salah satu fungsi dari partai politik adalah memainkan peran sebagai agen sosialisasi politik. Ini berarti, partai politik tersebut, setelah merekrut para anggota kader dan simpatisannya, mampu menanamkan nilai- nilai dan norma-norma dari satu generasi ke generasi berikutnya baik pada saat kampanye maupun secara periodik. Partai politik harus mampu menciptakan image (citra) memperjuangkan kepentingan umum agar mendapat dukungan luas dari masyarakat.

33 Selain melalui sarana keluarga, sekolah dan partai politik, sosialisasi politik juga dapat dilakukan : 1. melalui peristiwa sejarah yang telah berlangsung (pengalaman tokoh-tokoh politik yang telah tiada). 2. Melalui berbagai seminar, dialog, debat, dan sebagainya yang disiarkan ke masyarakat 3. Tokoh-tokoh politik juga secara tidak langsung melakukan sosialisasi politik 4. Salah satu agen yang cukup efektif melakukan sosialisasi politik adalah media massa.

34 Apabila sosialisasi politik bisa dilaksanakan dengan baik melalui berbagai sarana yang ada, maka masyarakat dalam kehidupan politik kenegaraan sebagai satu sistem akan melahirkan budaya politik yang bertanggungjawab. Ini berarti tanggung jawab masyarakat sesuai dengan hak dan kewajibannya, yaitu bagaimana dirinya mampu berperan dan berpartisipasi dalam kehidupan politik kenegaraan atas dasar kesadaran politik yang baik dan tinggi. Tolak ukur keberhasilan sosialisasi politik terletak pada sejauhmana pendidikan politik yang telah dilakukan (melalui berbagai sarana), sehingga menghasilkan masyarakat yang mempunyai kesadaran dan budaya politik “etis” dan “normatif” dalam mewujudkan partisipasi politiknya.


Download ppt "Pendidikan Politik Faktor-faktor Pendukung Partisipasi Politik Sosialisasi PolitikBudaya Politik Kesadaran Politik Slides before 1st Section Divider."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google