Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Dasar-dasar Pemodelan Dinamika Arus di Perairan Dangkal Hidrodinamika Metode Elemen Hingga Aplikasi Model.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Dasar-dasar Pemodelan Dinamika Arus di Perairan Dangkal Hidrodinamika Metode Elemen Hingga Aplikasi Model."— Transcript presentasi:

1

2 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Dasar-dasar Pemodelan Dinamika Arus di Perairan Dangkal Hidrodinamika Metode Elemen Hingga Aplikasi Model

3 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Hidrodinamika  Pemahaman hidrodinamika aliran dangkal 1-D Pemahaman hidrodinamika aliran dangkal 1-D  Kaidah yang harus dipenuhi Kaidah yang harus dipenuhi  Konservasi massa Konservasi massa  Konservasi momentum Konservasi momentum  Pemahaman hidrodinamika aliran dangkal 2-D Pemahaman hidrodinamika aliran dangkal 2-D  Gaya geser antar lapis aliran Gaya geser antar lapis aliran  Perataan vertikal Perataan vertikal  Dispersi momentum Dispersi momentum

4 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Pemahaman  Memahami dinamika aliran –Gejala aliran 1 D

5 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model 1.Konservasi massa 2. Konservasi momentum Kaidah yang harus dipenuhi

6 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model -(Selisih fluks aliran hilir dan hulu pias) Fluks hulu pias H Fluks hilir U Konservasi massa Perubahan volume dalam pias =

7 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Perubahan momentum dalam pias = Gesekan dasar Gaya hidrostatis Gesekan permukaan WaWa Konservasi Momentum Selisih aliran momentum dan gaya di hilir dan hulu pias ditambah gaya gesek dalam pias

8 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Memahami Dinamika Aliran  Gejala aliran 2 D  Kaidahnya sama dengan aliran 1D yaitu –Konservasi massa –Konservasi momentum  Diterapkan untuk sumbu x dan y  Terdapat gejala transfer momentum arah x dan y yang menyebabkan adanya pembelokan arus

9 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model pembelokan Transfer momentum Transfer momentum disebabkan oleh 1. Gerak turbulen aliran 2. Profil vertikal kecepatan yang tidak seragam 3. Gradien radiation stress gelombang Jika lapis aliran kecepatannya sama, maka penyebab sirkulasi ini “menganggur” /”unemployed” Gaya geser pada dua lapis aliran yang berdampingan

10 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model yvyv xuxu z v(z) u(z) v’(z) V yvyv z v(z) V yvyv H Perataan Vertikal depth averaging

11 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Dispersi / Transfer Momentum v’ u’ z +

12 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Koefisien Dispersi / Transfer Momentum Transfer momentum oleh turbulensi pada umumnya relatif kecil dibandingkan dengan yang ditimbulkan oleh dispersi karena variasi profil vertikal

13 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Metode Elemen Hingga  Metode penyelesaian persamaan diferensial parsial dengan kondisi awal dan kondisi batasnya  Diskretisasi Domain Komputasi / daerah hitungan –bagian dari peta perairan yang dihitung –lebih besar dari daerah studi/ obyek –Terdapat titik-titik dan elemen-elemen tempat variabel tergantung/ yang dihitung  Diskretisasi Persamaan –hubungan persamaan antar variabel di titik-titik dan elemen-elemen hasil diskretisasi domain komputasi

14 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Domain Komputasi x y Daratan Perairan di luar daerah hitungan Daerah hitungan Daerah studi

15 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Titik/Node dan Elemen Titik-titik / NodeElemen-elemen

16 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model  Penentuan daerah hitungan/Domain komputasi –Batas daerah hitungan harus cukup “ jauh ” dari batas daerah studi. Pengertian “ jauh ” di sini ada 2 yakni: –1. “ Jauh ” secara fisik Batas domain Daerah studi ½ - 1 L ½ - 1 B L B DARAT

17 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Jauh secara Numerik  20 element Daerah studi Batas domain komputasi 2. “Jauh” secara numeris

18 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Resolusi/kerapatan elemen  Semakin tinggi semakin baik, tapi computational cost juga tinggi  Elemen yang rapat pada daerah dengan perubahan u,v,h yang besar. Gunakan yang tidak rapat pada daerah yang sebaliknya.  Gunakan se banyak mungkin elemen segiempat.

19 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Pilih batas daerah komputasi yang hidrodinamikanya tidak rumit Terlalu dekat Daerah studi benar salah

20 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Pemilihan Kondisi Batas H H H Daerah studi Kalau H semua tidak “well posed” Daerah studi 12 Jika tidak paling baik Jika ada data PS akurat di 1 & 2

21 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Penerapan Gaya Angin Daerah studi Batas daerah dengan angin Sebaiknya gaya angin tidak diterapkan sampai batas terbuka

22 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Penentuan Bentuk Elemen dalam Jaring Elemen Hingga  bentuk elemen “well formed”; aspek ratio kecil lebar sempit Aspek ratio = lebar/sempit tidak baik Kecuali gradien pada arah yang sempit besar

23 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Perubahan Bentuk Elemen  perubahan ukuran elemen tidak mendadak ( ½ - 2 kali) cukuptidak baik

24 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Kualitas Pemodelan  Beberapa langkah yang harus ditempuh untuk meningkatkan kualitas pemodelan 1.Pemeriksaan alternatif diskritisasi 2.Kalibrasi pada koefisien-koefisien yang diperlukan 3.Pemeriksaan kerja model dengan data lapangan lain (verifikasi model)  Dalam praktek, butir 1 dan 2 dilakukan berulang-ulang

25 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Kalibrasi Model  Beberapa parameter yang perlu dikalibrasi antara lain: –kekasaran dasar, –koefisien drag, –koefisien difusi, –koefisien transfer panas, –koefisien peluruhan polutan, –dll.  Kalibrasi untuk Koefisien Kekasaran Manning

26 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Kalibrasi untuk Koefisien Kekasaran Manning  Letak dan pemilihan jenis kondisi batas Kondisi batas yang paling baik diterapkan adalah : pada tampang 1 diberi debit (Q) dan ditampang 2 elevasi muka air (H) atau di tampang 1 elevasi muka air (H) dan di tampang 2 debit (Q).

27 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Alternatif Kondisi Batas untuk Koefisien Kekasaran Manning Kalau ditampang 1 dan tampang 2 diberi kondisi batas elevasi muka air (H), diperlukan data yang sangat akurat, karena Q sangat sensitif terhadap  H. Data untuk kalibrasi : - salah satu di antara H atau Q di tampang 1 dan 2 yang tidak dipergunakan untuk kondisi batas, atau - data H dan Q di daerah 3

28 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Prinsip Penentuan Penempatan Titik Kalibrasi Pada prinsipnya, data untuk kalibrasi yang signifikan adalah data yang memberikan rasio antara perubahan magnitudo (selama satu siklus pasang surut) terhadap perubahan parameter yang dikalibrasi cukup besar, dan disebut data ini sensitif terhadap parameter kalibrasi. Oleh karena itu dipilih lokasi-lokasi pengukuran yang diduga akan memberikan hal tersebut di atas yang bersesuaian dengan tiap parameter yang dikalibrasi (koefisien kekasaran, transfer turbulen, peluruhan, dll.)

29 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Pemilihan Daerah Kalibrasi bila Kondisi Batas hanya 1 Bound. Cond H Bila kondisi batas hanya ada di 1 dengan variasi elevasi muka air (H), maka kalibrasi dapat dengan Q atau U,V di 1, 2 atau 3, tapi yang paling baik umumnya di 1.

30 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Kalibrasi untuk Koefisien Difusi momentum Dalam buku petunjuk penggunaan RMA2 ( berhubungan dengan karakter skema di dalam modul RMA2 ) koefisien diffusi di atur sekecil mungkin namun yang masih memberikan hasil run yang “stabil”. Hal ini menunjukkan diperlukannya diffusi numeris / artifisial dalam skema numerisnya untuk menjaga stabilitas numeris. Jika orde difusi fisis cukup besar dibandingkan dengan orde difusi numeris, maka difusi fisis perlu ditambahkan

31 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Menangkap Koefisien Difusi di Lapangan Dipilih tempat yang koefisien difusinya “bekerja”, (tidak “menganggur”). Yaitu di tempat yang alirannya mendapat gangguan misalnya oleh tonjolan / tanjung / semenanjung penyempitan / tidal inlet Difusi besarDifusi kecil

32 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Kalibrasi untuk Koefisien Drag angin Gaya geser permukaan oleh angin mendorong badan aliran Semakin dangkal perairan maka semakin mudah didorong Arus oleh angin mudah dilihat di daerah dangkal di sekitar tepi pantai. angin dalam dangkal

33 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Teknik Analisis Kalibrasi Kalibrasi dapat dilakukan secara kualitatif atau jika memungkinkan dapat dilakukan secara kuantitatif. Cara Kualitatif Plot kurva hasil hitungan dan hasil pengukuran dibandingkan secara visual Dilakukan jika data pengukuran tidak terlalu lengkap atau metode pengukuran tidak sempurna (misal : hanya diukur kecepatan permukaan saja).

34 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Cara Kualitatif Lanjutan Cara Kualitatif Keputusan tidak hanya berdasarkan perbandingan data hitungan dan pengukuran tetapi harus pula berdasarkan kaidah-kaidah hidrodinamika yang logis dan wajar.

35 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Cara Kuantitatif Metode ini menggunakan ukuran tertentu untuk membandingkan “jarak” antara vektor hasil hitungan dan vektor data pengukuran. Misalnya: Bila “n manning ” diubah maka “jarak” tersebut akan berubah, dan dicari “n manning ” yang memberikan “jarak” yang terkecil.

36 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Ukuran untuk Kalibrasi Dalam bahasa matematika, jarak dua vektor disebut norm yang simbolnya (misalnya jarak antara vector U h dengan vector U p ditulis ). Cara menghitung “jarak” ini bermacam- macam cara dan rumusan norm ini harus mengikuti kaidah property norm (syarat- syarat suatu norm) tertentu Contoh: max norm atau infinity norm yaitu :

37 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Contoh Norm L 2 norm = jumlah kuadrat

38 HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Verifikasi Model Pada prinsipnya verifikasi model adalah membandingkan hasil model dengan suatu data lapangan. Verifikasi model lebih ditujukan pada pemeriksaan kehandalan dari suatu model. Verifikasi model dengan data lapangan seperti pada kalibrasi model, hanya saja tidak dilakukan apa-apa pada model. Tujuannya untuk memberi komentar kualitatif atau kuantitatif kemampuan model.


Download ppt "HidrodinamikaMetode Elemen HinggaAplikasi Model Dasar-dasar Pemodelan Dinamika Arus di Perairan Dangkal Hidrodinamika Metode Elemen Hingga Aplikasi Model."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google