Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MANAJEMEN PIUTANG DAGANG DAN PERSEDIAAN LAILI FAIZA ULFA, SE, MM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MANAJEMEN PIUTANG DAGANG DAN PERSEDIAAN LAILI FAIZA ULFA, SE, MM."— Transcript presentasi:

1 MANAJEMEN PIUTANG DAGANG DAN PERSEDIAAN LAILI FAIZA ULFA, SE, MM

2 MANAJEMEN PIUTANG DAGANG Mencakup : 1. Faktor yang mempengaruhi besarnya piutang 2. Kebijakan pemberian piutang 3. Monitoring posisi piutang dagang

3 MANAJEMEN PERSEDIAAN 1. Tipe-Tipe persediaan 2. Penentuan Tingkat Persediaan yang Optimal 3. Sistem Pengendalian Persediaan

4 . Investasi dalam piutang dagang dan persediaan mempunyai konsekuensi manfaat dan biaya, sehingga bisa dilihat sebagai trade off antara manfaat dan biaya.

5 FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PIUTANG 1. Kenapa Perusahaan Mempunyai Piutang Piutang dagang muncul ketika penjualan terjadi, tetapi perusahaan belum menerima kas. Piutang diharapkan bisa meningkatkan penjualan dan keuntungan, tetapi dilain pihak, piutang juga menyebabkan peningkatan biaya yang berkaitan dengan piutang. Biaya tersebut antara lain biaya kesempatan karena dana tetanam dalam investasi piutang dan biaya piutang tidak terbayar. Kebijakan piutang yang baik adl kebijakan yg bisa mengoptimalkan trade-off keuntungan dan resiko (kerugian)dari piutang tersebut.. Pada akhirnya pembeli melunasi utangnya sehingga piutang akan segera terbayar

6 Besarnya piutang dagang dagang tergantung dari penjualan kredit per periode dan lamanya periode pengumpulan piutang. Sebagai contoh, jika suatu perusahaan mempunyai penjualan rata-rata sebesar Rp 1jt per hari,kemudian periode pengumpulan piutang adalah 30 hari,maka piutang dagang perusahaan tersebut, jika kondisi sudah mulai stabil, adalah Rp1jtx 30 hari = 30 juta. Jika perusahaan mempunyai kebijakan kredit yang berubah, misal mengurangi tingkat penjualan kredit atau mempercepat periode pengumpulan piutang, maka piutang dagang perusahaan tersebut juga akan berubah

7 1.2 siklus piutang dagang Tingkat piutang suatu perusahaan dalm suatu periode dapat dipecah dalam dua hal : 1. Besarnya piutang rata-rata 2. Rata-rata lamanya periode pengumpulan piutang. sebagai contoh, jika suatu perusahaan mempunyai penjualan kredit rata-rata harian Rp. 1jt,kemudian lamanya periode pengumpulan piutang adalah 30 hari, maka piutang perusahaan pada saat perusahaan sdah mulai stabil adalah : Piutang = 30 hari x Rp 1 jt = Rp 30jt

8 Neraca perusahaan akan tampak sebagai berikut : Persediaan Saham Biasa Piutang2.000 Saham biasa Persediaan 0 Laba yang ditahan 500 Piutang2.000 Utang wesel Saham biasa1.500 Persediaan Laba yang ditahan 500 Kas Utang wesel1.500 Saham biasa1.500 Piutang2.000 Laba yang ditahan kas500 Saham biasa1.500 Piutang Laba yang ditahan 1.000

9 Faktor yng mempengaruhi besarnya piutang Faktor eksternal Faktor internal Misal : Permintaan thdp produk Karakteristik industri Misal : Kebijakan promosi dan iklan Kebijakan piutang PIUTANG

10 1.3.1 Faktor Eksternal Besarnya piutang bervarisai dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya dan dari satu industri ke industri lainnya. Sebagai contoh Perusahaan RETAIL cenderung mempunyai tingkat piutang dan persediaan yang lebih besar dibangdingkan dengan perusahaan manufaktur. Kenapa satu industri meempunyai tingkat piutang dan persediaan yang lebih tinggi????? Beberapa kemungkinan jawabannya 1.Karakteristik produk dan proses produksi 2.Faktor kompetisi 3.Faktor musiman

11 1.3.2 Faktor Internal Disamping faktor eksternal, faktor internal juga akan menentukan besar kecilnya persediaan piutang. Sebagai contoh, manajer keuangan mempunyai pilihan apakah akan melaksanakan kebijakan kredit yang longgar (meningkatkan piutang) atau ketat (meminimumkan piiutang). Tentunya kebijakan piutang akan menciptakan trade off antar keuntungan dan biaya(resiko) Faktor internal lain juga mempengaruhi piutang, sebagai contoh, perusahaan cukup sukses mengelola promosi sehingga penjualan akan meningkat, maka piutang akan meningkat.

12 2. KEBIJAKAN PIUTANG Kebijakan pemberian kredit merupakan trade off antara tambahan keuntungan (penjualan) dan tambahan biaya. Tambahan biaya berasal dari jangka waktu kredit, potongan kas yang ditawarkan, dan kualitas langganan (yang akan terlihat dari piutang yang tidak terbayar)

13 Analisis Kuantitatif manfaat dan Biaya Misalkan PT ONE saat ini menjual dengan tunai. Penjualan saat ini adalah 100jt. Perusahaan mempertimbangkan pemberian kredit untuk meningkatkan penjualan. Penggunaan kredit diperkirakan akan meningkatkan penjualan sebesar 20jt. Harga produk adl Rp.1.000,sedangkan biaya variabel adl, Rp750. Tingkat keuntungan yang disyaratkan adl 20% sblm Pajak. Rata-rata pengumpulan piutang adalh 2 blan. Maka bagan berikut menunjukkan analisis untuk melhat apakh pemberian kredit tersebut pantas untuk dilakukan.

14 I.Tambahan Keuntungan : Tambahan Penjualan = Rp Tambahan Keuntungan = 0,25 x Rp = Rp II.Tambahan Biaya Tambahan piutang = Rp120jt/6 = Rp 20jta Tambahan investasi pada piutang = 0,75 x Rp 20jta = Rp 15 jta Keuntungan yng disyaratkan = 0,2 x Rp 15jta = Rp 3 Jta Dalam bagan diatas,margin kontribusi dihitung sebagai berikut ((harga – biaya variabel )/harga) x 100 % = 25

15 Pelonggaran Moderat Pelanggaran Ekstrem Tambahan Penjualan Rata-rata periode pengumpulan piutang Piutang tidak terbayar Perputaran piutang dalam satu tahun (12/rata-rata periode pengumpulan piutang ) Rp. 20 Jta 3bulan 1% 4 kali Rp. 30 Jta 4 Bulan 3 % 3 kali

16 2.2 ANALISIS KUALITATIF KEBIJAKAN KREDIT INFORMASI DIPEROLEH DARI: 1.Laporan Keuangan 2. Bank 3. Asosiasi Perdagangan 4. Pengalaman Perusahaan 5. Informasi Lainnya

17 Analisis 5 C 1. Character 2. Capacity 3. Capital 4. Collateral 5. Condition


Download ppt "MANAJEMEN PIUTANG DAGANG DAN PERSEDIAAN LAILI FAIZA ULFA, SE, MM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google