Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DIAH AYUNANI, 3450407024 Implikasi Hukum Pertanggungjawaban Publik Kepala Daerah Pasca Berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DIAH AYUNANI, 3450407024 Implikasi Hukum Pertanggungjawaban Publik Kepala Daerah Pasca Berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan."— Transcript presentasi:

1 DIAH AYUNANI, Implikasi Hukum Pertanggungjawaban Publik Kepala Daerah Pasca Berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Studi Yuridis di Kabupaten Batang Provinsi Jawa Tengah Tahun 2010)

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : DIAH AYUNANI - NIM : PRODI : Ilmu Hukum - JURUSAN : Hukum dan Kewarganegaraan - FAKULTAS : Hukum - ayzoneus pada domain ymail.com - PEMBIMBING 1 : Dr. Nurul Akhmad, S.H., M.Hum - PEMBIMBING 2 : Arief Hidayat, S.Hi., M.H. - TGL UJIAN :

3 Judul Implikasi Hukum Pertanggungjawaban Publik Kepala Daerah Pasca Berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Studi Yuridis di Kabupaten Batang Provinsi Jawa Tengah Tahun 2010)

4 Abstrak Diah Ayunani Implikasi Hukum Pertanggungjawaban Publik Kepala Daerah Pasca Berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah, Studi Yuridis di Kabupaten Batang Tahun Bagian HTN-HAN Fakultas Hukum Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I: Dr. Nurul Akhmad, S.H., M.Hum. Pembimbing II : Arif Hidayat, SHI.,M.H. Kata Kunci: Implikasi Hukum, Pertanggungjawaban Publik, Pemerintahan Daerah Dengan berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagai pengganti Undang-undang Nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah mengakibatkan berubah pula bentuk pertanggungjawaban yang dilakukan oleh Kepala Daerah. Sebagaimana diketahui bahwa setiap pejabat publik yang dipilih maupun diangkat untuk kepentingan publik serta menggunakan dana publik wajib mempertanggungjawabkan kegiatannya. pertanggungjawaban tersebut pada dasarnya merupakan perwujudan dari kontrak sosial yang dibuatnya dengan pemilik kedaulatan (rakyat) yang pelaksanaanya harus bernaung pada regulasi yang berlaku maupun asas-asas penyelenggaraan pemerintahan daerah misalnya Asas-asas Umum Pemerintahan Yang Baik, asas partisipasi masyarakat dan sebagainya. Permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini adalah: 1) Apa sajakah bentuk- bentuk pertanggungjawaban kepala daerah? 2) Bagaimanakah implikasi hukum pertanggungwaban publik kepala daerah di Kabupaten Batang tahun 2010? Penelitian ini bertujuan: 1) Untuk mengetahui bentuk-bentuk pertanggungjawaban kepala daerah 2) Untuk mengetahui implikasi hukum pertanggungjawaban publik kepala daerah di Kabupaten Batang tahun Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kualitatif. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan wawancara, dan dokumentasi. Wawancara dilakukan dengan DPRD Kabupaten Batang, Kabag Hukum Kabupaten Batang, dan Staf bagian Hukum Kabupaten Batang, Kasubag dan staf Bagian Tata Pemerintahan Sekretariat Daerah Kabupaten Batang. Bagian Humas Sekretariat daerah Kabupaten Batang, dan beberapa responden yang terdiri dari LSM dan masyarakat. Berkaitan dengan pertanggungjawaban, kepala daerah memiliki tiga bentuk pertanggungjawaban yaitu Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (LPPD) kepada Pemerintah, Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) kepada DPRD, dan khusus untuk penginformasian keada masyarakat bentuk pertanggungjawaban kepala daerah adalah Informasi Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan daerah (ILPPD) kepada masyarakat. Dari bentuk-bentuk pertanggungjawaban yang disampaikan kepala daerah, memiliki dampak atau implikasi, yaitu dampak secara hukum maupun dampak secara sosial. Dampak hukum berkaitan dengan pertanggungjawaban keuangan kepala daerah. Jika pertanggungjawaban keuangan dianggap bertentangan dengan hukum, atau pertanggungjawaban tersebut memiliki dampak hukum, maka pertanggungjawaban tersebut diproses melalui ranah pidana atau perdata. namun, ada dampak lain selain dampak hukum, yaitu dampak sosial, misalnya kepala daerah menjadi tidak popular dan menjadi jelek dimata publik apabila kinerjanya dinilai kurang baik dan dianggap tidak representatif oleh masyarakat. Berdasarkan hasil penelitian, pembahasan, dan penarikan simpulan, peneliti merekomendasikan saran bahwa perlu peningkatan partisipasi masyarakat dalam penginformasian ILPPD serta perlunya peran media masa untuk menginformasikan laporan penyelenggaraan pemerintahan daerah karena terbukti media masa adalah media yang selama ini menjadi media paling efektif di Indonesia.

5 Kata Kunci Implikasi Hukum, Pertanggungjawaban Publik, Pemerintahan Daerah

6 Referensi A.Sumber dari buku-buku: Arikunto, Suharsimi, Prosedur Penelitan Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta Arikunto, Suharsimi, Prosedur Penelitan Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta Kaloh, Mencari Bentuk Otonomi Daerah. Jakarta: Rineka Cipta Kamus Besar Bahasa Indonesia (Edisi Ketiga) Jakarta: Balai Pustaka Kansil,1984. Hukum Pemerintahan Indonesia. Jakarta: Ghalia Indonesia Moleong, Lexy J Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja Posdakarya Moleong, Lexy J Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja Posdakarya Miles dan Huberman, 1984, Analisis data Penelitian Kualitatif, Diterjemahkan oleh Tjejep Rohendi Rohidi. Jakarta: UI Press Pedoman Penulisan Skripsi Fakultas Hukum,2010.Semarang: FH UNNES Ridwan,HR.2006.Hukum Administrasi Negara, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Saifudin,2009.Partisipasi Publik dalam Pembentukan Peraturan Perundang- undangan.Yogyakarta: FH UII Press Sirajudin, Hukum Pelayanan Publik. Malang: Setara Press Suyitno dan Murhadi, Pengenalan Penelitian, Yogyakarta: UKM Penelitian UNY Sahlan dan Hidayat, Paparan Kuliah/Buku Ajar Hukum Otonomi Daerah. Semarang: FH UNNES SF. Marbun dan Mahfud MD Pokok-Pokok Hukum Administrasi Negara.Yogyakarta: Liberty Sabarno, Hari Memandu Otonomi Daerah Menjaga Kesatuan Bangsa. Jakarta: Sinar Grafika Sujamto, Otonomi daerah yang Nyata dan Bertanggungjawab (edisi revisi). Jakarta: Ghalia Indonesia. Widjaja, Otonomi Daerah dan Daerah Otonom. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada

7 Terima Kasih


Download ppt "DIAH AYUNANI, 3450407024 Implikasi Hukum Pertanggungjawaban Publik Kepala Daerah Pasca Berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google