Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tujuan : Mengatur pemakaian ruang memori utama yang terbatas agar dapat digunakan secara bersama oleh beberapa proses tanpa mengganggu satu sama lain.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tujuan : Mengatur pemakaian ruang memori utama yang terbatas agar dapat digunakan secara bersama oleh beberapa proses tanpa mengganggu satu sama lain."— Transcript presentasi:

1

2 Tujuan : Mengatur pemakaian ruang memori utama yang terbatas agar dapat digunakan secara bersama oleh beberapa proses tanpa mengganggu satu sama lain

3 Fungsi: o Mengelola informasi mengenai memori yang dipakai dan tidak dipakai sistem o Mengalokasikan memori ke proses yang memerlukan o Mendealokasikan memori dari proses yang telah selesai o Mengelola swapping antara memori utama dan harddisk

4 Jenis Memori : Memori Kerja ROM/PROM/EPROM/EEPROM RAM Cache memory Memori Dukung Floppy, harddisk, CD, dll.

5 Gb 1. Hubungan Cache Memory, Memori Utama dan Memori Sekunder

6 Pemograman Tunggal (Monoprogramming) Suatu pemograman yang hanya digunakan 1 proses saja pada suatu waktu Pemograman Ganda (Multiprogramming) Pemograman bisa dilakukan lebih dari 1 proses

7 Pemograman Tunggal (Monoprogramming) Ciri-ciri: 1.Hanya 1 proses pada satu saat 2.Hanya 1 proses menggunakan semua memori 3.Pemakai memuatkan program ke seluruh memori dari disk atau tape 4.Program mengambil kendali seluruh mesin

8 Pemograman Ganda (Multiprogramming) Dibedakan atas 3, yakni: 1.Multiprogramming dengan partisi tetap / statis 2.Multiprogramming dengan partisi dinamis 3.Page

9 1 memori dibagi menjadi beberapa bagian (partisi) yang tetap Mempermudah pemogram Agar dapat memberikan layanan interaktif ke beberapa orang secara simultan Efisiensi penggunaan sumber daya Eksekusi lebih murah jika proses besar dipecah menjadi beberapa proses kecil Dapat mengerjakan sejumlah proses secara simultan

10 1.Pemartisian menjadi partisi-partisi berukuran sama Ukuran semua partisi memori adalah sama 2.Pemartisian menjadi partisi-partisi berukuran berbeda ukuran semua partisi memori adalah berbeda

11 175 Kbyte 175 Kbyte 175 Kbyte 175 Kbyte 175 Kbyte Gb 2. Multiprogramming dengan Pemartisian Statis Berukuran Sama

12 Proses yang ukurannya kecil atau sama dengan ukuran partisi ditempatkan ke sembarang partisi yang tersedia Kelemahan: Saling berebut Ukuran proses tidak sama dengan ukuran partisi

13 Contoh: Suatu memori berkapasitas 1 MB. Dimana memori terbagi atas 5 partisi masing-masing berkapasitas 175 KB (sisa ruang memori digunakan untuk SO). Ada beberapa job/proses yang antri untuk masuk ke memori, yaitu: job 1 = 125 KB job 2 = 75 KB job 3 = 400 KB job 4 = 160 KB Tentukan bagan memori dengan metoda pemartisian statis ukuran sama dan tentukan fragmentasi yang terjadi!

14 Ada 2 cara penempatan proses ke memori: 1.Satu antrian untuk satu partisi 2.Satu antrian untuk seluruh partisi 50 Kbyte 100 Kbyte 75 Kbyte 200 Kbyte 150 Kbyte Gb 3. Multiprogramming dengan Pemartisian Statis Berukuran Berbeda

15 Proses ditempatkan ke partisi paling kecil yang dapat memuatnya Keuntungan : Meminimalkan pemborosan memori Kelemahan : Terjadi antrian yang panjang

16 50 Kbyte 100 Kbyte 75 Kbyte 200 Kbyte 150 Kbyte Gb 4. Multiprogramming dengan Pemartisian Statis – 1 Antrian 1 Partisi 100 Kbyte

17 Proses-proses diantrikan di satu antrian tunggal untuk semua partisi Keuntungan : Lebih fleksibel serta implementasi dan operasi lebih minimal karena hanya mengelola satu antrian Kelemahan : Proses kecil ditempatkan dipartisi yang besar

18 Gb 5. Multiprogramming dengan Pemartisian Statis – 1 Antrian Semua Partisi 50 Kbyte 100 Kbyte 75 Kbyte 200 Kbyte 150 Kbyte 100 Kbyte

19 Contoh: Memori berkapasitas 2 MB Partisi 1 = 400 KB Partisi 2 = 250 KB Partisi 3 = 450 KB Partisi 4 = 500 KB Antrian job sebagai berikut: job 1 = 475 KB job 4 = 410 KB job 7 = 60 KB job 2 = 100 KB job 5 = 500 KB job 3 = 225 KBjob 6 = 150 KB Tentukan bagan memori…! Sisa digunakan untuk SO

20 Jumlah, lokasi dan ukuran proses di memori dapat beragam sepanjang waktu secara dinamis Panjang dan jumlah partisi bersifat variabel Proses yang masuk ke memori segera dibuatkan partisi untuknya sesuai dengan kebutuhan Ukuran partisi yang dialokasikan akan disesuaikan dengan ukuran proses Meningkatkan utilitas memori

21 Dapat terjadi lubang-lubang kecil memori di antara partisi-partisi yang dipakai Merumitkan alokasi dan dealokasi memori Proses 1 selesai

22 Memory Compaction (Pemadatan Memori) Operasi menggabungkan semua lubang kecil menjadi satu lubang besar dengan memindahkan semua proses agar saling berdekatan Proses 3 selesai Proses 5 selesai

23 Kelemahan utama teknik memory compaction: Memerlukan waktu yang sangat banyak Sistem harus menghentikan sementara semua proses selagi melakukan compaction (pemadatan)

24 Alokasi harus mencari sekumpulan blok memori yang ukurannya mencukupi untuk memuat proses (lubang kosong) yang sama atau lebih besar dibanding ukuran memori yang diperlukan proses Beragam algoritma yang digunakan: o First-fit algorithm o Next-fit algorithm o Best-fit algorithm o Worst-fit algorithm

25 First-fit algorithm Melihat ketersediaan partisi (blok memori) dari pertama (awal), jika sesuai masukkan proses ke partisi pertama Sederhana dan cepat Best-fit algorithm Mencari ketersediaan blok memori (partisi) yang terkecil Fragmentasi eksternal dapat ditekan sekecil mungkin Memerlukan waktu yang lama

26 Next-fit algorithm Mencari ketersediaan blok memori (partisi) yang dimulai dari lokasi blok terakhir pada memori utama Worst-fit algorithm Mencari ketersediaan blok memori (partisi) yang terbesar

27 Sistem manajemen pada sistem operasi dalam mengatur program yang sedang berjalan Program yang berjalan harus dimuat di memori utama Kendala yang terjadi apabila suatu program lebih besar dibandingkan dengan memori utama yang tersedia

28 Dua solusi : 1.Konsep Overlay Teknik pemograman yang membagi program menjadi bagian-bagian yang lebih kecil sehingga dapat dimuat secara parsial ke dalam suatu page memori yang berukuran kecil 2.Konsep Memori Maya (virtual Memory) Adalah kemampuan mengalamati ruang memori melebihi memori utama yang tersedia. Konsep ini pertama kali dikemukakan Fotheringham pada tahun 1961 untuk sistem komputer Atlas di Universitas Manchester, Inggris.

29 Dimana program yang dijalankan dipecah menjadi beberapa bagian yang dapat dimuat memori (overlay) Overlay yang belum diperlukan pada saat program berjalan (tidak sedang di eksekusi) disimpan di disk, dimana nantinya overlay tersebut akan dimuat ke memori begitu diperlukan dalam eksekusinya

30 Pertukaran overlay masuk dan keluar memori dilakukan oleh sistem operasi Pembagian program menjadi overlay-overlay dilakukan pemogram Pembagian program menjadi potongan-potongan kecil dan modular menghabiskan banyak waktu Teknik overlay telah ditinggalkan karena teknik memori maya (virtual memori) telah dapat diimplementasikan dengan memperlihatkan kinerja bagus

31 Teknik pemetaan memori yang melibatkan memori sekunder (harddisk) Memory yang dapat dibuat oleh user (pengguna komputer), yang digunakan oleh aplikasi untuk menggunakan sebagian dari memori sekunder seolah- olah ia menggunakannya sebagai RAM fisik Virtual memory bisa dibuat dengan menggunakan memori yang ada di harddisk, jumlahnya tidak dibatasi, tergantung dari besarnya sisa memori yang ada di hard disk.

32 Konsep : Pemisahan antara “user logical memory” (virtual) dengan “physical memory” Logical address space dapat lebih besar dari alokasi memori fisik yang diberikan Hanya sebagian kecil dari program yang harus berada di memori untuk eksekusi Terdapat mekanisme untuk melakukan alokasi dan dealokasi page (swapped out dan in) sesuai dengan kebutuhan (referensi program) Terdapat bagian dari disk menyimpan sisa page (program) yang sedang dijalankan di memori.

33 Gb 8. Pemetaan memori dengan melibatkan media penyimpanan pada virtual memori

34 Gb 9. Proses swapping program ke dalam memori

35 Membagi memori fisik ke dalam blok (page, frame) dengan ukuran tertentu (fixed) yang seragam o Page  job yang dibagi kedalam ukuran yang sama o Block  memory yang dibagi ke dalam ukuran yang sama o Satu block hanya untuk satu page o Sebuah page dapat dialokasikan ke dalam lebih dari satu block o Page Map Table (PMT)  tabel yang berisikan informasi tentang alamat PAGE di dalam memory untuk menghubungkan page dan block

36 Page 0 Job A Page 1 Job B Page 0 Page 1 Page 2 PB PMT PB Block 0 Block 1 Block 2 Block 3 Block 4 Block 5 Block 6 Block 7 Gb 10. Bagan Memori – Sistem Paging

37 Mengurangi fragmentasi Meningkatkan level multiprogramming Penggunaan processor dan memory lebih optimal Ruang memory banyak ditempati oleh PMT Pemrosesan relatif lebih lambat (slow down) atau overhead processor banyak terpakai untuk menangani (mengubah) isi PMT

38 Page 0 Job 1 Page 1 Job 2 Page 0 Page 1 Page KB 2 KB 3 KB 4 KB 5 KB 6 KB 7 KB 8 KB Gb 11. Contoh Bagan Memori, dengan besarnya 10 KByte Page 0 Job KB 10 KB

39 Dari Gb. 10  apabila masih ada job lagi namun jumlah block kurang maka digunakan teknik DEMAND PAGE Teknik yang segera memuatkan page begitu page dibutuhkan Istilah-istilah pada DEMAND PAGE : 1.Page Reference 2.Page Replacement 3.Page Fetch 4.Page Succesive 5.Page Faulted

40 1.Page Reference Suatu daftar urutan page-page mana yang diminta oleh prosesor 2.Page Replacement Proses penempatan page ke dalam block 3.Page Fetch Proses penjemputan yang diminta oleh prosesor

41 4.Page Succesive Page yang di demand oleh prosesor telah berada di dalam block 5.Page Faulted Page yang di demand oleh prosesor tidak ada di dalam block

42 Metode / Algoritma yang digunakan : First In First Out (FIFO) page yangpertama kali masuk ke dalam block Yaitu : Page yang harus digantikan posisinya oleh page lain yang dibutuhkan oleh processor / dikembalikan ke Auxiliari Memory (AM) adalah page yang pertama kali masuk ke dalam block.

43 Metode / Algoritma yang digunakan : Least Recently Used (LRU) page yangtelah lama digunakan oleh processor Yaitu : Page yang harus digantikan posisinya oleh page lain yang dibutuhkan oleh processor / dikembalikan ke Auxiliari Memory (AM) adalah page yang telah lama digunakan oleh processor.

44 Metode / Algoritma yang digunakan : Optimal Replacement (OR) page yangmasih lama lagi akan dialokasikan / digunakan oleh processor Yaitu : Page yang harus digantikan posisinya oleh page lain yang dibutuhkan oleh processor / dikembalikan ke Auxiliari Memory (AM) adalah page yang masih lama lagi akan dialokasikan / digunakan oleh processor. Perbandingan tersebut dilakukan dengan melihat page reference yang ada.

45


Download ppt "Tujuan : Mengatur pemakaian ruang memori utama yang terbatas agar dapat digunakan secara bersama oleh beberapa proses tanpa mengganggu satu sama lain."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google