Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MK. DASAR ILMU TANAH. Smno.jursntnh.fpub.febr2014 Foto: smno.kampus.ub.janu2013.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MK. DASAR ILMU TANAH. Smno.jursntnh.fpub.febr2014 Foto: smno.kampus.ub.janu2013."— Transcript presentasi:

1 MK. DASAR ILMU TANAH. Smno.jursntnh.fpub.febr2014 Foto: smno.kampus.ub.janu2013

2 Sumber: HORISON TANAH Horizon Master (Utama) Huruf kapital O, A, E, B, C, R, dan W mewakili horison (lapisan tanah) utama. Huruf-huruf ini adalah simbol-dasar yang biasanya ditambahi dengan karakter lain untuk melengkapi sebutanmya. Kebanyakan horison dan lapisan diberi simbol satu huruf tunggal, namun ada beberapa yang diberi simbol, dua huruf

3 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horizons atau lapisan O : Lapisan yang didominasi oleh bahan organik. Di beberapa lokasi horison ini jenuh dengan air untuk waktu yang lama atau yang pernah jenuh tetapi sekarang dikeringkan, di lokasi lain tidak pernah jenuh. Horison O terdiri dari bahan seresah yang belum terdekomposisi atau sebagian terdekomposisi ( seperti daun, jarum, ranting, lumut, dan lumut ) yang telah diendapkan pada permukaan. Mereka mungkin berada di atas salah satu tanah mineral atau tanah organik. Horison O lainnya terdiri dari bahan organik yang diendapkan dalam kondisi jenuh air dan telah mengalami dekomposisi pada tingkat yang berbeda-beda. Fraksi mineral hanya sebagian kecil dari volume material dan umumnya kurang dari setengah berat. Beberapa tanah seluruhnya terdiri dari bahan organik sebagai horison O. Horison O mungkin berada di permukaan tanah mineral, atau mungkin pada setiap kedalaman di bawah permukaan jika ia dikuburkan. Sebuah horison yang dibentuk oleh illuviation (pencucian) bahan organik ke dalam lapisan tanah mineral bukan horison O, meskipun beberapa horison yang telah terbentuk dengan cara ini mengandung sejumlah besar bahan organik.

4 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horizons A : Horison Mineral yang telah terbentuk di permukaan atau di bawah horison O. Mereka ini menunjukkan kehilangan seluruh atau sebagian besar structur batuan asli dan menunjukkan salah satu atau kedua hal berikut : ( 1 ) akumulasi bahan organik lapuk bercampur dengan fraksi mineral dan tidak didominasi oleh sifat karakteristik dari horison E atau B ; atau ( 2 ) sifat hasil budidaya tanaman, penggembalaan, atau jenis pengelolaan lainnya. Jika horizon permukaan memiliki sifat dari horison A dan E tetapi fitur yang ditekankan adalah akumulasi bahan organik, maka ia ditetapkan sebagai Horizon A. Di beberapa daerah, seperti daerah yang iklim hangat, iklim kering, horison permukaan kurang gelap daripada horison di bawahnya dan hanya mengandung sedikit bahan organik. Ia memiliki morfologi yang berbeda denagan lapisan C, meskipun fraksi mineral tidak berubah atau hanya sedikit diubah oleh proses-proses pelapukan. Horizon seperti ini ditetapkan sebagai Horizon A karena ia berada di permukaan.

5 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horizons E : horizonss Mineral dimana fitur utamanya adalah hilangnya liat silikat, besi, aluminium, atau kombinasinya, dengan menyisakan konsentrasi partikel pasir dan debu. Horison ini menunjukkan kehilangan seluruh atau sebagian besar dari struktur batuan asli nya. Horizon E ini paling sering dibedakan dari horizon B yang mendasarinya berdasarkan perbedaan warna, nilai khromasnya lebih tinggi atau lebih rendah, atau keduanya, perbedaan tekstur kasar, atau dengan kombinasi sifat-sifat ini. Dalam beberapa tanah warna horison E adalah warna dari partikel pasir dan debunya, tetapi dalam banyak tanah lainnya ternyata warna horison E ini ditentukan oleh lapisan oksida besi atau senyawa lain yang menyelimuti partikel primer. Horizon E paling sering dibedakan dari Horizon A di atasnya dengan warna yang lebih terang. Hal ini biasanya mengandung bahan organik lebih rendah dari Horison A. Horizon E umumnya dekat dengan permukaan, di bawah Horison O atau horizon A dan di atas Horison B, tetapi horison eluvial yang berada di dalam atau di antara bagian-bagian Horison B atau meluas ke kedalaman yang lebih dalam daripada pengamatan normal dapat disimbolkan dengan huruf E jika mereka pedogenic.

6 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horizons B: Horizons yang telah terbentuk di bawah Horison A, E, atau O. Horison B didominasi oleh kahilangan seluruh atau sebagian besar struktur batuan aslinya dan menunjukkan satu atau lebih hal berikut: 1.Konsentrasi Illuvial liat silikat, besi, aluminium, humus, karbonat, gipsum, atau silika, sendirian atau dalam kombinasinya; 2.Bukti penghilangan atau penambahan karbonat; 3.Konsentrasi residu oksida; 4.Penyelimutan oleh seskuioksida yang membuat horison yang warnanya mencolok, VALEU lebih rendah, KHROMA lebih tinggi, atau HUE lebih merah, tanpa adanya illuviasi besi secara jelas; 5.ALTERASI yang membentuk liat silikat atau membebaskan oksida, atau keduanya, dan yang membentuk struktur granular, blocky, atau struktur prismatik jika perubahan volume mengikuti perubahan kadar air; 6.Kerapuhan, atau 7.Gleysasi yang sanagat kuat.

7 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horison B: Semua jenis Horison B adalah, atau pada awalnya, horison bawah permukaan. Termasuk sebagai Horison B, kalau berdekatan dengan horison genetik lain, adalah lapisan konsentrasi Illuvial karbonat, gipsum, atau silika yang merupakan hasil dari proses pedogenic (dan mungkin mengalami sementasi atau tidak disemen) dan lapisan rapuh yang menunjukkan bukti lain dari proses alterasi, seperti struktur prismatik atau akumulasi liat illuvial. Contoh lapisan yang bukan Horison B adalah lapisan dimana selaput (film) liat baik pada fragmen batuan atau menutupi sedimen yang tidak dikonsolidasi material halus, terlepas dari apakah film terbentuk di tempat atau illuviation; lapisan dimana karbonat telah mengalami illuviasi tetapi yang tidak berdekatan ke horizon genetik di atasnya, dan lapisan dengan gleying tetapi tidak ada perubahan pedogenik lainnya.

8 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horizons C : Horizon atau lapisan, yang disemen kuat dan batuan dasar keras, yang sedikit terpengaruh oleh proses pedogenik dan kurangnya sifat-sifat Horison O, A, E, atau B. Sebagian besar adalah lapisan mineral. Material Horison C mungkin seperti bahan dari mana solum tanah terbentuk. Horison C mungkin telah dimodifikasi, meskipun tidak ada bukti-bukti pedogenesis. Termasuk sebagai Horison C adalah sedimen, saprolit, batuan dasar, dan bahan geologi lainnya yang cukup disemen atau kurang disemen. Tingkat kesulitan Penggalian bahan-bahan ini umumnya rendah atau sedang. Beberapa tanah terbentuk pada material yang sudah sangat lapuk, dan jika bahan tersebut tidak memenuhi persyaratan untuk Horison A, E, atau B, maka ia disimbolkan dengan huruf C. Perubahan yang tidak dianggap pedogenic adalah mereka tidak berhubungan dengan yang horison yang berada di atasnya. Beberapa lapisan yang memiliki akumulasi silika, karbonat, gipsum, atau garam lebih larut termasuk dalam Horison C, bahkan jika disemen. Jika lapisan semen terbentuk melalui proses pedogenic, maka ia dianggap sebagai Horizon B.

9 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horison (Lapisan) R : Sangat disemen ke batuan-dasar yang kompak. Granit, basal, kuarsit, batu kapur, dan batu pasir adalah contoh dari batuan-dasar yang ditunjuk oleh huruf R. Tingkat kesulitan Penggalian umumnya lebih tinggi. Lapisan R cukup kompat (padat) ketika lembab sehingga penggalian manual dengan sekop tidak praktis, meskipun lapisan dapat terkelupas atau tergores. Beberapa lapisan R dapat dirobek dengan peralatan berat. Batuan-dasar mungkin telah retak-retak, tetapi ini umumnya terlalu sedikit dan terlalu kecil untuk memungkinkan penetrasi akar. Celah-celah ini dapat dilapisi atau diisi dengan partikel liat atau bahan lainnya.

10 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Lapisan W : Air Simbol ini menunjukkan lapisan air di dalam dan di bawah tanah. Lapisan air disi,bolkan sebagai Wf jika dibekukan secara permanen dan sebagai W jika tidak membeku secara permanen. Sebutan W (atau Wf) tidak digunakan untuk air dangkal, es, atau salju di atas permukaan tanah.

11 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horison Transisi dan Kombinasi Horizons ini didominasi oleh sifat dari satu Horison utama tetapi jua memiliki beberapa sifat horison lainnya. Dua simbol huruf kapital digunakan untuk horison peralihan tersebut, misalnya, AB, EB, BE, atau BC. Huruf pertama dari simbol-simbol ini menunjukkan bahwa sifat- sifat horison yang mendominasi horison transisi. Sebuah Horison AB, misalnya, memiliki karakteristik Horison A dan horizon B yang mendasarinya, tetapi lebih dominan sifat Horison A daripada horizon B.

12 Sumber: DESKRIPSI HORISON TANAH Horizons dengan dua bagian yang berbeda yang memiliki sifat dari dua jenis horison-utama ditunjukkan oleh huruf kapital. Dua huruf menunjuk horison kombinasi tersebut dipisahkan oleh garis miring (/), misalnya, E/B, B/E, atau B/C. Sebagian besar dari komponen suatu horizon dikelilingi oleh komponen horison yang lain. Penyebutan ini dapat digunakan ketika horison yang mirip dengan salah satu atau kedua komponen tersebut tidak hadir, asalkan komponen-komponen tersebut dapat dikenali pada kombinasi. Simbol pertama adalah mencerminkan horison utama dengan volume yang lebih besar.

13 Pengenalan horison utama Horison Organik: H atau O H = basah - wet O = kering - dry Sumber: Soil Profile Description. Otto Spaargaren. ISRIC-World Soil Information. Wageningen The Netherlands DESKRIPSI HORISON TANAH

14 Pengenalan horison utama Horison Mineral: A (bahan organik) E (eluviasi) B (iluviasi) C (bahan induk, tidak- padu) Sumber: Soil Profile Description. Otto Spaargaren. ISRIC-World Soil Information. Wageningen The Netherlands DESKRIPSI HORISON TANAH

15 Pengenalan horison utama Horison Mineral: R (batuan induk) Sumber: Soil Profile Description. Otto Spaargaren. ISRIC-World Soil Information. Wageningen The Netherlands DESKRIPSI HORISON TANAH

16 Diunduh dari: …. 13/2/2013 DESKRIPSI PROFIL TANAH ………. Selanjutnya ….….


Download ppt "MK. DASAR ILMU TANAH. Smno.jursntnh.fpub.febr2014 Foto: smno.kampus.ub.janu2013."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google