Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 Antibodi Dr. Shirly kumala, M.Biomed, Apt 08/09.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 Antibodi Dr. Shirly kumala, M.Biomed, Apt 08/09."— Transcript presentasi:

1

2 1 Antibodi Dr. Shirly kumala, M.Biomed, Apt 08/09

3 2 Antibody Immunoglobulins are glycoprotein, that function as antibodies. They are found in the blood and tissue fluids, as well as many secretions. In structure, they are globulin

4 3 They are synthesized and secreted by plasma cells that are derived from the B cells of the immune system. B cells are activated upon binding to their specific antigen and differentiate into plasma cells. Interaction of the B cell with a T helper cell is also necessary.

5 antibodi Ciri yang penting : spesifitas dan aktivitas biologik Dibentuk oleh sel plasma berasal dari proliferasi sel B akibat kontak dengan antigen. Antibodi yang terbentuk secara spesifik akan mengikat antigen baru lainnya yang sejenis

6 5

7 6

8 7 Ig M ( µ ) Pertama kali dibentuk ( jumlah dalam serum no 2 terbanyak ) Pada rangsangan ke 2 menurun Struktur – pentamer –Bm dalton –10 antigen “ combining sites ( valensi) jadi sangat efisien untuk mengikat dan mengaglutinasi m.o Peranannya terbatas dalam sistem pembuluh darah berfungsi sebagai reseptor antigen pada sel B

9 8

10 9 Ig G Bm dalton Konsentrasi tertinggi dalam serum Sebagai mekanisme pertahanan tubuh utama yang diperantarai antibodi. Proses opsonisasi ( Fc berikatan dengan C1q pada reseptor fagositik berikatan dengan sel mast – Hyp I ) Dapat menembus plasenta Dapat keluar masuk pembuluh darah

11 10 Ig A Terdapat dalam sekresi air mata, keringat, usus paru-paru, sal pencernaan, urine, kel susu. Berfungsi untuk mencegah terjadinya invasi antigen Tidak mengaktifkan complemen, tidak bertindak sebagai opsonin Mengaglutinasi partikulat antigen Menetralisasi virus Memblok dan mncegah melekatnya Ag pada permukaan tubuh

12 11

13 12 Ig EE Bm dalton Konsentrasi dalam serum sedikit Sebagai perantara pada reaksi hyp I ( alergi dan anfilaksis) Pada infeksi cacing Fc berikatan dengan sel jaringan tertentu ( sel mast dan basofil) dan antigen zat vasoaktif keluar Meningkat pada pada alergi seperti eksim dan asma

14 13 Ig D Terdapat pada permukaan limfosit B Diduga berfungsi untuk merangsang pembentukan antibodi oleh sel plasma dan bergfungsi sebagai reseptor antigen Ditemukan bersama Ig M pada permukaan sel B

15 14 Varian struktural dari molekul dasar imunoglobulin Isotip Berdasarkan struktur daerah konstan rantai berat Ig dapat dikelompokan menjadi kelas-kelas, menjadi subkelas.( i.e IgG, A, E ) Karena semua struktur daerah konstan rantai berat (CH) yang menentukan kelas dan subkelas diekspresikan bersama dalam serum individu normal, maka digunakan istilah isotip rantai berat.

16 15 Daerah ringan (CL), dikenal bentuk isotipik  dan yang berasosiasi dengan semua isotip rantai berat. Rantai ringan pada tiap antibodi identik, maka mol Ig hanya terdiri dari  saja atau saja tidak pernah campuran

17 16 Alotip Variasi ini ditentukan oleh adanya bentuk2 alelik sehingga dapat ditetapkan marka genetik, sama dengan sel darah merah. Individu dengan alotip mempunyai sekuens peptida Asp, Glu, Leu, Thr, Lys pada mol Ig G nya, individu dengan alotip negatif mempunyai sekuens V Glu, dan Met. Thr, Lis jadi ada perbedaan dua asam amino. Saat ini dikenal 25 macam gol Gm pada ranatai berat  dan tiga gol km pada daerah konstan

18 17 Suatu individu dapat homozigot atau heterozigot untuk gen yang menjadi marka tersebut.

19 18 Idiotip Antibodi dapat diperoleh terhadap varian isotipik dan alotipik. Selain itu dapat juga dibuat antiserum yang spesifik terhadap molekul antibodi individual dan dapat membedakan antara satu anti bodi monokonal dengan lainnya tanpa tergantung dari sturktur isotipik maupun alotipik

20 Pembentukan antibodi Bila antigen pertama kali masuk ke dalam tubuh respon imun primer Munculnya Ig M Lag phase Kdr mencapai puncak 7 hari 6-7 hari pemaparan dalam serum dapat terdeteksi Ig G IgM mulai turun sebelaum IgG mencapai puncak kadarnya hari Kadarnya akan berkurang, 4-5 mgg setelah pemaparan 19

21 Bila pemaparan antigen terjadi ke 2 kali, respon imun sekunder/respons anamnestik/booster IgM maupun IgG cepat meningkat, lag phasenya pendek. Puncak kadar IgM pada respons sekunder < puncak kadar respon imun primer Kadar IgG lebih tinggi dan lebih lama Sek B dan Sel T memory Afinitas antibodi dan antigen makin besar komplek Ab-Ag makin stabil 20

22 Akan tetapi antibodi yang dibentuk makin poliklonal., kurang spesifik, terjadi reaksi silang. Perbedaan respon imun dan sekunder : –Kadar antibodi yang dibentuk –Lamanya fase lag Tergantung pada jenis, dosis dan cara masuk antigen Sensitivitas teknik pengukuran 21

23 Pembentukan antibodi tdk berlangsung tanpa batas: –Ada mekanisme kontrol yang mengendalikan dan menghentikan pembentukan antibodi berlebih Mekanisme kontrol : Berkurangnya kadar antigen Pengaturan oleh idiotip dan penekanan oleh sel T penekan. 22

24 23 The key to a healthy immune system is its remarkable ability to distinguish between the body’s own cells (self) and foreign cells (nonself). The body’s immune defenses normally coexist peacefully with cells that carry distinctive "self" marker molecules. But when immune defenders encounter cells or organisms carrying markers that say "foreign," they quickly launch an attack.

25 24


Download ppt "1 Antibodi Dr. Shirly kumala, M.Biomed, Apt 08/09."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google