Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

STRUKTUR JARINGAN LEMAK COKLAT. Jaringan lemak coklat mulai teridentifikasi pada bayi usia sekitar 26 minggu gestasi (Okken, 1995, page 5). Jaringan lemak.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "STRUKTUR JARINGAN LEMAK COKLAT. Jaringan lemak coklat mulai teridentifikasi pada bayi usia sekitar 26 minggu gestasi (Okken, 1995, page 5). Jaringan lemak."— Transcript presentasi:

1 STRUKTUR JARINGAN LEMAK COKLAT

2 Jaringan lemak coklat mulai teridentifikasi pada bayi usia sekitar 26 minggu gestasi (Okken, 1995, page 5). Jaringan lemak coklat berbeda dari jaringan lemak putih secara umum dalam banyak hal, antara lain : 1. Sel lemak coklat mempunyai banyak vakuola lemak dan mengelilingi inti yang ada ditengah, sedangkan sel lemak putih hanya mempunyai satu vakuola lemak besar dan satu inti berbentuk perak terletak pada perimeter (Gambar 1 ) ( Davis, 1980; Oya, 1997 ).

3 2. Sel lemak coklat berisi glikogen dan banyak mengandung mitokondria dengan multipel cristae untuk menghasilkan bahan bakar dan energi yang dibutuhkan guna produksi panas dengan cepat, sedangkan sel lemak putih tidak berisi glikogen dan mitokondria relatif sedikit (Davis, 1980, Astrup, 1986 ).

4

5 3. Jaringan lemak coklat berisi simpanan trigliserida konsentrasi tinggi. 4. Jaringan lemak coklat mempunyai banyak vaskularisasi dan penuh persarafan

6 LETAK JARINGAN LEMAK COKLAT Jaringan lemak coklat ditemukan pada bayi baru lahir, mamalia kecil dan mekanisme homeoterm untuk menyesuaikan diri terhadap lingkungan dingin Saat lahir, seorang bayi keluar dari suatu hangat, menuju lingkungan dunia yang dingin, sehingga perlu untuk bayi beradaptasi terhadap pendinginan, peningkatan oksigenasi dan pemisahan dari plasenta dalam suatu pakaian efisien secara ekstrem (Gunn et al, 1995).

7 Bayi baru lahir mempunyai area permukaan besar terhadap masa dibanding orang dewasa (0,066m2/ kg untuk 3 kg bayi dibanding 0,025 m2/kg untuk 70 kg dewasa), yang menyebabkan bayi baru lahir kehilangan panas lebih cepat ( Davis, 1980 ). Pada bayi, lemak coklat banyak terdapat pada bagian leher posterior, disekitar otot leher dan memanjang dibawah clavikula sekitar trakea, esofagus, ginjal dan kelenjar adrenal (Davis, 1980).

8 FUNGSI JARINGAN LEMAK COKLAT Banyaknya vakuola lemak meningkatkan “rongga sitoplasma terhadap lemak“, membuat penggunaan lemak lebih banyak efisien (Davis, 1980). Glikogen dalam sel lemak coklat menghasilkan glukosa untuk sejumlah mitokondria, yang digunakan untuk menghasilkan energi terutama untuk produksi panas (Davis, 1980).

9 Jaringan lemak coklat kaya vaskularisasi, sehingga memberikan dua manfaat : 1. Membawa nutrient seluler dan sampah metabolik ke tempat semestinya. 2. Menyebarkan panas yang dihasilkan dalam jaringan lemak coklat untuk tubuh (Davis, 1980). Suplai saraf menghasilkan jalur untuk stimulasi jaringan lemak coklat (Davis, 1980

10 PROCESS Dingin merupakan salah satu stressor yang memicu aktivitas saraf simpatis. Saraf simpatis yang terangsang akan menyebabkan pelepasan norepinephrin pada ujung sarafnya dipermukaan sel lemak coklat. Norepinephrin akan ditangkap oleh reseptor dipermukaan sel lemak coklat sehingga terjadi aktivasi protein kinase dan menstimulasi aktivitas uncoupling protein 1 (zat termogenin) di membran mitokondria sel lemak coklat. Uncoupling protein menyebabkan asam lemak dalam sel lemak dioksidasi menjadi panas yang kemudian dialirkan keseluruh tubuh melalui pembuluh darah, sehingga tubuh bayi menjadi hangat. Stimulasi simpatis pada pembuluh darah lemak coklat menyebabkan vasodilatasi pembuluh darah sehingga panas lebih cepat dihantarkan keseluruh tubuh.

11 Zat Gizi pada Wortel

12 Serat Makanan Serat makanan merupakan bagian makanan yang tidak dapat dicerna oleh cairan pencernaan (enzim), sehingga tidak menghasilkan energi atau kalori. Serat makanan ini termasuk golongan karbohidrat yang terdiri dari selulosa, hemiselulosa, pektin dan gum. Selulosa dan hemiselulosa tedapat pada bekatul atau sekam padi, kacang-kacangan, dan hampir pada semua buah dan sayuran.

13 Serat makanan mempunyai daya serap air yang tinggi. Adanya serat makanan dalam feses menyebabkan feses dapat menyerap air yang banyak sehingga volumenya menjadi besar dan teksturnya menjadi lunak. Adanya volume feses yang besar akan mempercepat konstraksi usus untuk lebih cepat buang air – waktu transit makanan lebih cepat. Volume feses yang besar dengan tekstur lunak dapat mengencerkan senyawa karsinogen yang terkandung di dalamnya, sehingga konsentrasinya jauh lebih rendah.

14 Chlorofil Secara kimia Klorofil memiliki struktur yang serupa dengan sel darah merah manusia (hemoglobin), hanya berbeda pada pusat atomnya yang berupa magnesium (Mg), sedangkan pada darah manusia adalah zat besi (Fe). Kesamaan struktur inilah yang membuat klorofil bisa bekerja secara efektif di dalam darah manusia & tidak dianggap "benda asing".

15

16 Chlorophyll memiliki bagian Kepala & Ekor dengan fungsinya masing-masing. Bagian Kepala: bersifat Hydrophilic (sangat suka air), akan menarik keluar bagian Ekor yang telah mengikat senyawa Hidrokarbon & membawanya keluar bersama-sama dengan kotoran (feses). Bagian Ekor: Bersifat Lipophilic (sangat suka lemak) & Hydrophobic (tidak suka air). Mampu masuk kedalam sel/jaringan & mengangkat senyawa Hidrokarbon (pewarna & pengawet makanan, pestisida, timbunan obat-obatan, nikotin), logam berat, bakteri & virus. Oleh karena itu, Chlorophyll sangat efektif untuk membantu proses Pembersihan atau Detoksifikasi dalam tubuh.

17

18

19

20

21

22

23


Download ppt "STRUKTUR JARINGAN LEMAK COKLAT. Jaringan lemak coklat mulai teridentifikasi pada bayi usia sekitar 26 minggu gestasi (Okken, 1995, page 5). Jaringan lemak."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google