Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

AKTIVA LANCAR Aktiva lancar atau current assets ialah harta perusahaan yang dapat ditukarkan dengan uang tunai dalam waktu relatif singkat. Golongan aktiva.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "AKTIVA LANCAR Aktiva lancar atau current assets ialah harta perusahaan yang dapat ditukarkan dengan uang tunai dalam waktu relatif singkat. Golongan aktiva."— Transcript presentasi:

1 AKTIVA LANCAR Aktiva lancar atau current assets ialah harta perusahaan yang dapat ditukarkan dengan uang tunai dalam waktu relatif singkat. Golongan aktiva lancar: 1. Kas dan Bank Yang tidak termasuk dalam kas adalah Deposito, perangko dan meterai, kas bon dan uang muka, cek mundur dan cek kosong. 2. Investasi Jangka Pendek

2 3. Nilai Investasi di Neraca 4. Pajak Penghasilan atas Keuntungan Transaksi Saham 5. Sekuritas (Saham, Obligasi, Sekuritas yang lain) 6. Deposito 7. Wesel Tagih 8. Piutang

3 a. Piutang Usaha Untuk jenis usaha tertentu (bank dan asuransi) SKMK No.80/KMK.04/1995, memperkenankan pembentukan cadangan dengan pendekatan neraca: 1)Bank baik pemerintah maupun swasta 3% dari rata-rata saldo piutang awal dan akhir 2)Perusahaan sewa guna dengan hak opsi 2,5% dari rata-rata saldo awal dan akhir 3)Asuransi kerugian 40% dari premi

4 Contoh 1: Tahun 2006 Bank Citra mempunyai piutang awal Rp ,00 sedangkan saldo akhir Rp ,00. Dalam tahun 2006 ada penghapusan piutang Rp ,00 dan saldo akhir piutang th 2007 Rp ,00. Dari data tersebut dapat dihitung:

5 Cadangan penghapusan th %(10jt+25jt):2 = Rp ,00 Cad piutang yang dpt dibebankan ke rugi Laba Rp ,00 + Rp ,00 = Rp ,00 Cadangan penghapusan piutang th %(25jt + 5jt):2 = Rp ,00 Saldo cad penghapusan piutang > ketentuan Rp ,00 > Rp ,00 Selisih Rp dipindahkan sebagai penghasilan kena pajak ke rugi laba th 2007

6 Contoh 2: Soal hal 187 Akt Pajak (Shopar L) Jawab: Tgl 1 Jan 2005 Cad Piutang Ragu-ragu Rp ,00 Piutang UsahaRp ,00 Jurnal Penyesuaian Piutang UsahaRp ,00 Cad piutang ragu-raguRp ,00

7 Tgl 31 Januari 2005 Rata-rata piutang Rp 120jt + 90jt = Rp 105jt 2 Cad Piutang dapat dibentuk = 3% X Rp 105jt = Rp ,00 = Rp ,00Jurnalnya: Piutang tak tertagih Rp ,00 Cad penghapusan piutangRp ,00

8 Cad penghapusan piutang Rp ,00 Piutang UsahaRp ,00 Jurnal penyesuaian: Piutang usahaRp ,00 Kerugian PiutangRp ,00

9 Koreksi Fiskal Th 2005 dan Th 2006: Cad kerugian piutang th 2005 Rp ,00 Cad kerugian piutang th 2006 Rp ,00 Jadi pementukan cadangan < Realisasi Rp ,00 < Rp ,00 Selisih Rp ,00 di bebankan sebagai biaya

10 b.Piutang diluar usaha c.Piutang dalam hubungan istimewa d.Nilai piutang di neraca e.Cadangan piutang tak tertagih 9. Persediaan a.Jenis persediaan 1) Bahan baku dan bahan pelengkap 2) Barang dalam pengolahan 3) Barang jadi

11 b.Sistem pencatatan 1) Sistem periodik 2) Sistem perpetual c.Metode penilaian persediaan 1) First in, first out (FIFO) 2) Last in, first out (LIFO) 3) Metode rata-rata 4) Tehnik menghitung nilai persediaan akhir 5) Metode laba bruto 6) Metode harga eceran

12 10. Konstruksi jangka panjang Konstruksi jangka panjang diselesaikan beberapa tahun buku atau tahun pajak. Untuk menghitung nilai persediaan dan penghasilan ada 2 metode yaitu: a.Metode kontrak selesai b.Metode persentase penyelesaian kontrak 1) Rasio biaya terhadap seluruh taksiran penyelesaian kontrak 2) Tingkat penyelesaian proyek berdasar penghitungan tehnis

13 Contoh Suatu proyek dikerjakan dari tahun denganharga kontrak Rp ,00 Biaya yang terjadi tiap-tiap tahun sbb : ► Th 2004 biaya s/d 31 des 2004Rp.60 jt Taksiran biayaRp.340 jt ► Th 2005 biaya s/d 31 des 2005Rp.340 jt Taksiran biayaRp.85 jt ► Th 2006 biaya s/d 31 des 2006Rp.415 jt Dari data tersebut hitunglah penghasilan dan pajak tiap tiap tahun ?

14 Metode Persentase Penyelesaian Kontrak Penyelesaian Laba bruto th 2004th 2005 Harga kontrak Rp.500 jtRp.500 jt Akm biaya : s/d akhir tahunRp. 60 jt Rp.340jt Taksiran Rp.340 jt Rp. 85jt Rp.400 Rp.425 jt Rp.400 Rp.425 jt Rp.100 jt Rp. 75 jt Rp.100 jt Rp. 75 jt Laba bruto Rp.60 jtRp.340 jt Rp.400 jtxRp.100jt=Rp15 jt Rp.425 jt xRp75 jt=Rp.60 jt Pph psl 21:10%x15 jt=Rp.1,5jt laba bruto th 2004=Rp15 jt laba bruto th 2005 =Rp45 jt laba bruto th 2005 =Rp45 jt Pphpsl21:10%x45jt=Rp4,5 jt Pphpsl21:10%x45jt=Rp4,5 jt

15 Laba bruto tahun Harga kontrakRp.500 jt Akm biaya sampai akhir thRp.415 jt- SelisihRp. 85 jt Laba th 2004Rp.15 jt Laba th 2005Rp.45 jt Rp. 60 jt Rp. 25 jt Pph psl 21: 10%x 25 jt =Rp.2,5 jt

16 Tingkat penyelesaian berdasar penghitungan teknis adalah 14%, 75%dan100% untuk masing- masing tahun Laba bruto th 2004 Tingkat penyls proyek, 14%xRp.500 jtRp 70jt Akm biayaRp 60jt LabaRp 10jt Pph psl 21: 10%x10 jt =Rp. 1 jt

17 Laba bruto th 2005 Tingkat penyelesaian proyek, 75%x(500 jt-70 jt) =Rp ,- Akm biaya (340 jt-60 jt)=Rp ,- Laba=Rp ,- Pph psl 21: 10%x42,5 jt =Rp ,-

18 Laba bruto th 2006 Tingkat penyelesaian proyek 100% Rp.500 jt-(Rp.70+Rp.322,5 jt)Rp Akm biayaRp LabaRp Pph psl 21:10%xRp ,- =Rp ,-

19 Contoh 2: PT Jaya Arsitek perusahaan bergerak dibidang usaha jasa konstruksi pd tgl 1 maret 2004 memperoleh kontrak pekerjaan jembatan senilai Rp.7,5 m, tgl 1 nopember 2004 pekerjaan dimulai dan selesai tgl 30 oktober 2006 dengan total biaya Rp.6 m, pada tahun 2005 kondisi ekonomi berubah sehingga mempengaruhi total biaya semula.

20 Transaksi yang terjadi sbb : Th 2004 pengeluaran biaya untuk kontruksi dan perencanaan Rp.500 jt, penerimaan termin pertama Rp.450 jt. Th 2005 pengeluaran biaya kontruksi Rp.4 m perubahan taksiran biaya kontruksi Rp ,-penerimaan termin ke dua Rp ,- Th 2006 pengeluaran biaya untuk penyelesaian kontruksi Rp ,- sehingga total biaya menjadi Rp ,- penerimaan dana pelunasan Rp ,- Biaya operasi per tahun Rp ,-

21 Langkah-langkah untuk menghitung penghasilan atas kontrak pengerjaan jembatan oleh PT.Jaya Arsitek untuk tahun 2004, 2005, dan 2006 dihitung sbb : 1. Taksiran penyelesaian pekerjaan th : Biaya yang dikeluarkan Rp 500jt dan jumlah taksiran seluruh biaya penyelesaian kontrak Rp 6M. Dengan demikian persentase penyelesaian tahun 2004 : x 100% =8,33 % x 100% =8,33 %

22 2. Taksiran penyelesaian pekerjaan sampai dengan : biaya yang telah dikeluarkan dari 2004 s/d 2005 adalah Rp 4,5 M x100% = 70,33 % Penghasilan yang telah diperhitungkan di tahun ,33 % Penghasilan tahun ,33 % 3. Penyelesaian pekerjaan jembatan 2006:pghsln tahun 2003 = 100 %- 70,33 % = 29,67 %

23 Tabel Laba Kontrak Jangka Panjang Keterangan Penghasilan kontruksi pd th: 2004: 8,33% x Rp , : 62,33% x Rp , : 29,67% x Rp , Harga pokok konstruksi: Material, Besi, Tenaga kerja, Kas dll Laba kotor konstruksi Biaya operasi Laba sebelum pajak Tarif pajak(pasal 17 Pph) 10% x Rp % x Rp 5jt s/d Rp 100jt % x diatas Rp 100jt Pph Badan Laba Bersih


Download ppt "AKTIVA LANCAR Aktiva lancar atau current assets ialah harta perusahaan yang dapat ditukarkan dengan uang tunai dalam waktu relatif singkat. Golongan aktiva."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google