Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Siti Azizah 2. PENGERTIAN PENYULUHAN.  Penyebarluasan (informasi)  Penerangan/Penjelasan  Pendidikan non formal (luar sekolah)  Perubahan Prilaku.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Siti Azizah 2. PENGERTIAN PENYULUHAN.  Penyebarluasan (informasi)  Penerangan/Penjelasan  Pendidikan non formal (luar sekolah)  Perubahan Prilaku."— Transcript presentasi:

1 Siti Azizah 2. PENGERTIAN PENYULUHAN

2  Penyebarluasan (informasi)  Penerangan/Penjelasan  Pendidikan non formal (luar sekolah)  Perubahan Prilaku  Rekayasa Sosial  Pemasaran Inovasi (teknis dan sosial)  Perubahan Sosial (perilaku individu, kelembagaan, nilai-nilai, hubungan antar individu, dll)  Pemberdayaan masyarakat (community empowerment)  Penguatan Komunitas (community strengthening)  Komunikasi Pembangunan PEMAHAMAN TENTANG PENYULUHAN

3  Penyuluhan dapat diartikan sebagai proses penyebarluasan yang dalam hal ini, merupakan peyebarluasan informasi tentang ilmu pengetahuan, teknologi dan seni yang dihasilkan oleh perguruan tinggi ke dalam praktek atau kegiatan praktis.  Implikasi dari pengertian ini adalah: 1.Sebagai agen penyebaran informasi:  penyuluh tidak boleh hanya menunggu aliran informasi dari sumber-sumber informasi melainkan harus secara aktif berburu informasi yang bermanfaat dan atau dibutuhkan oleh kliennya.  Dalam hubungan ini, penyuluh harus mengoptimalkan pemanfaatan segala sumberdaya yang dimiliki serta segala media/ saluran informasi yang dapat digunakan (media-masa, internet, dll) PENYULUHAN SEBAGAI PENYEBARLUASAN (INFORMASI)

4 2.Penyuluh harus aktif untuk menyaring informasi yang diberikan atau yang diperoleh kliennya dari sumber-sumber yang lain, baik yang menyangkut kebijakan, produk, metoda, nilai-nilai perilaku, dll.  Penting, karena di samping dari penyuluh, masyarakat seringkali juga memperoleh informasi/inovasi dari sumber-sumber lain (aparat pemerintah, produsen/ pelaku bisnis, media masa, LSM) yang tidak selalu “benar” dan bermanfaat/ menguntungkan masyarakat/kliennya.

5 3.Penyuluh perlu lebih memperhatikan informasi dari “dalam” baik yang berupa “kearifan tradisional” maupun “endegenuous technology”.  Hal ini penting, karena informasi yang berasal dari dalam, di samping telah teruji oleh waktu, seringkali juga lebih sesuai dengan kondisi setempat, baik ditinjau dari kondisi fisik, teknis, ekonomis, sosial/budaya, maupun kesesuainnya dengan kebutuh-an pengembangan komunitas setempat.

6 4.Pentingnya informasi yang menyangkut hak-hak politik masyarakat, di samping: inovasi teknologi, kebijakan, manajemen, dll.  Hal ini penting, karena yang untuk pelaksanaan kegiatan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat seringkali sangat tergantung kepada kemauan dan keputusan politik.  Sebagai contoh, program intensifikasi padi terbukti tidak banyak memberikan perbaikan kesejahteraan petani. Demikian juga yang terjadi kaitannya dengan kebijakan impor beras, gula, daging, dll.

7  ”Penyuluhan” berasal dari kata ”suluh” yang berarti pemberi terang di tengah kegelapan. Dalam hal ini, penyuluhan dapat diartikan Proses untuk memberikan penerangan kepada masyarakat (petani) tentang segala sesuatu yang belum diketahui (dengan jelas) untuk dilaksanakan/ diterapkan dalam rangka peningkatan produksi dan pendapatan/keuntungan melalui proses pembangunan pertanian.  Penyuluh harus terus-menerus menerangkannya sebelum segala sesuatu yang disuluhkan benar-benar dipahami, dihayati, dan dilaksanakan/diterapkan oleh sasarannya. PENYULUHAN SEBAGAI PENERANGAN/PENJELASAN

8  Penyuluhan adalah sistem pendidikan non formal (di luar sistem sekolah) yang: 1.terencana/terprogram, 2.dapat dilakukan di mana saja (dalam ruangan dan di luar ruangan) bahkan dapat dilakukan sambil bekerja (learning by doing), 3.tidak terikat, baik penyelenggaraan maupun jangka waktunya, 4.disesuaikan dengan kebutuhan sasaran, 5.pendidik dapat berasal dari salah satu anggota peserta didik. PENYULUHAN SEBAGAI PENDIDIKAN NON FORMAL (LUAR SEKOLAH)

9  Penyuluhan merupakan pendidikan orang dewasa, yang: 1.metode pendidikan lebih banyak bersifat lateral yang saling mengisi dan berbagi pengalaman dibanding yang sifatnya vertikal atau menggurui/ceramah; 2.keberhasilan tidak ditentukan oleh jumlah materi/informasi yang disampaikan, tetapi seberapa jauh tercipta dialog antara pendidik dengan peserta didik; 3.sasaran utamanya adalah orang dewasa (dewasa dalam arti biologis maupun psikologis).

10  Proses perubahan perilaku (pengetahuan, sikap dan keterampilan) di kalangan masyarakat (petani), agar mereka tahu, mau, dan mampu melaksanakan perubahan-perubahan dalam usahataninya, demi tercapainya peningkatan produksi, pendapatan/keuntungan dan perbaikan kesejahteraan keluarga/masyarakat melalui pembangunan pertanian.  ”Tahu” berarti benar-benar memahami dengan pikirannya tentang segala ilmu/teknologi dan informasi (yang disampaikan oleh Penyuluh) yang harus ia kerjakan.  Pengertian ”tahu” tidak hanya sekadar dapat mengemukakan atau mengucapkan apa yang dia ketahui, tetapi dapat menggunakan pengetahuannya itu dalam praktek usahataninya. Sampai tahap menganalisis, mensintesis dan mengevaluasi segala sesuatu yang terkait dengan pengetahuan yang dimilikinya. PENYULUHAN SEBAGAI PERUBAHAN PRILAKU

11  ”Mau”, dengan suka rela dan atas kemauan sendiri mencari, menerima, memahami, menghayati, dan menerapkan/melaksanakan segala infomasi (baru) yang diperlukan untuk peningkatan produksi, pendapatan/keuntungan, dan perbaikan kesejahteraan keluarga/masyarakat.

12  ”Mampu”, yaitu terampil dalam melakukan semua kegiatan dan dapat mengupayakan sendiri sumberdaya (input) yang diperlukan demi tercapainya peningkatan produksi, pendapatan/ keuntungan, dan perbaikan kesejahteraan keluarga/ masyarakatnya.  Penyuluh hanya sebagai fasilitator dan dinamisator untuk memperlancar proses pembangunan pertanian yang direncanakan.  Masyarakat/petani yang memiliki pengetahuan luas di berbagai ilmu dan teknologi yang terkait dengan usahatani, memiliki sikap yang progresif untuk melakukan perubahan dan inovatif terhadap sesuatu informasi baru, serta terampil dan mampu berswadaya mewujudkan keinginan dan harapannya demi tercapainya kesejahteraan keluarga/masyarakat.

13  Pelaksanaan penyuluhan pertanian memerlukan pengorganisasian lengkap dengan aturan tentang hubungannya dengan subsistem lain.  Penyuluhan semakin berkembang sebagai salah satu upaya untuk mengatur, menggerakkan dan mengarahkan serta menciptakan sistem sosial tertentu yang beranggotakan orang-orang dengan perilaku tertentu sesuai dengan fungsi dan peran yang harus dimainkannya di dalam sistem itu. PENYULUHAN SEBAGAI REKAYASA SOSIAL (SOCIAL ENGINEERING)

14  Penyuluhan merupakan proses rekayasa sosial, yang mengandung pengertian: Proses rekayasa sosial untuk terciptanya perubahan perilaku yang dikehendaki anggota-anggotanya, seperti tercapainya peningkatan produksi, pendapatan/keuntungan, dan perbaikan kesejahteraan keluarga dan masyarakatnya.  Penyuluhan (di dalam praktek) sering tidak dapat terlepas dari perlakuan-perlakuan yang bersifat pemaksaan. Hal ini mengakibatkan terjadinya ketergantungan dan sering tidak membuat petani sasarannya menjadi lebih sejahtera.

15  Pengertian rekayasa sering lebih mengacu kepada kehendak perekayasa daripada mengacu kepada kebutuhan sasaran. Masyarakat sasaran sering (terpaksa) dikorbankan demi keberhasilan pembangunan yang bertujuan memperbaiki mutu hidup masyarakatnya.  Karena itu, di kalangan sosiolog ada yang berkeberatan digunakannya istilah ”rekayasa sosial” dan lebih suka menggunakan istilah ”TRANSFORMASI SOSIAL” yang lebih manusiawi.

16  Yang dimaksud dengan “pemasaran sosial” adalah penerapan konsep dan atau teori-teori pemasaran dalam proses perubahan sosial.  Berbeda dengan rekayasa-sosial yang lebih berkonotasi untuk “membentuk” (to do to) atau menjadikan masyarakat menjadi sesuatu yang “baru” sesuai yang dikehendaki oleh perekayasa, proses pemasaran sosial dimaksudkan untuk “menawarkan” (to do for) sesuatu kepada masyarakat.  Jika dalam rekayasa-sosial proses pengambilan keputusan sepenuhnya berada di tangan perekayasa, pengambilan keputusan dalam pemasaran-sosial sepenuhnya berada di tangan masyarakat itu sendiri. PENYULUHAN SEBAGAI PEMASARAN SOSIAL (SOCIAL MARKETING)

17  penyuluhan tidak sekadar merupakan proses perubahan perilaku pada diri seseorang, tetapi merupakan proses perubahan sosial, yang mencakup banyak aspek, termasuk politik dan ekonomi yang dalam jangka panjang secara bertahap mampu diandalkan menciptakan pilihan-pilihan baru untuk memper-baiki kehidupan masyarakatnya.  Yang dimaksud dengan perubahan sosial di sini adalah, tidak saja perubahan (perilaku) yang berlangsung pada diri seseorang, tetapi juga perubahan-perubahan hubungan antar individu dalam masyarakat, termasuk struktur, nilai-nilai, dan pranata sosialnya, seperti: demokratisasi, transparansi, supremasi hukum, dll. PENYULUHAN SEBAGAI PERUBAHAN SOSIAL

18  Inti dari kegiatan penyuluhan adalah memberdayakan masyarakat.  Memberdayakan berarti member daya kepada yang tidak berdaya dan atau mengembangkan daya yang sudah dimiliki menjadi sesuatu yang lebih bermanfaat bagi masyarakat yang bersangkutan.  Pemberdayaan masyarakat dimaksudkan untuk memperkuat kemampuan masyarakat agar mereka dapat berpartisipasi secara aktif dalam keseluruhan proses pembangunan terutama pembangunan yang ditawarkan penguasa dan atau pihak lain (Penyuluh, LSM, dll). PENYULUHAN SEBAGAI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT (COMMUNITY EMPOWERMENT)

19  Penguatan kapasitas maksudnya adalah penguatan kemampuan yang dimiliki oleh setiap individu (dalam masyarakat), kelembagaan, maupun hubungan antar individu,kelompok organisasi sosial, serta pihak lain diluar sistem masyarakatnya sampai secara global.  Sedangkan kapasitas masyarakat diartikan sebagai daya atau kekuatan yang dimiliki individu dan masyarakat untuk memobilisasi dan memanfaatkan sumberdaya yang dimiliki secara lebih efektif dan efisien secara berkelanjutan.  Daya atau kekuatan yang dimiliki setiap individu dan masyarakat disini adalah bersifat aktif artinya terus menerus dikembangkan untuk menghasilkan sesuatu yang lebih bermanfaat. PENYULUHAN SEBAGAI PENGUATAN KOMUNITAS (COMMUNITY STRENGTHENING)

20  Penyuluhan tidak sekedar memberikan informasi pembangunan tetapi juga menumbuh kembangkan partisipasi masyarakat dalam pembangunan. Dalam “menumbuh kembangkan” terdapat upaya-upaya seperti: 1.Menyadarkan masyarakat agar mau berpartisipasi secara suka rela 2.Meningkatkan kemampuan masyarakat agar mampu dalam intelegensi, mental, ekonomi dan non ekonomi 3.Menunjukkan terbukanya kesempatan pada masyarakat untuk berpartisipasi  Partisipasi masyarakat dalam pembangunan yaitu dimulai dari pengambilan keputusan tentang pentingnya pembangunan, perencanaan kegiatan, pelaksanaan kegiatan, pemantauan dan evalauasi, dan pemanfaatan hasil-hasil pembangunan. PENYULUHAN SEBAGAI KOMUNIKASI PEMBANGUNAN

21  Dalam UU No. 16 Tahun 2006 rumusan tentang penyuluhan pertanian adalah Proses pembelajaran bagi pelaku utama serta pelaku usaha agar mereka mau dan mampu menolong dan mengorganisasikan dirinya dalam mengakses informasi pasar, teknologi permodalan, dan sumberdaya lainnya, sebagai upaya untuk meningkatkan produktivitas, efisiensi usaha, pendapatan, dan kesejahteraannya, serta meningkatkan kesadaran dalam pelestarian fungsi lingkungan hidup. REDEFINISI PENYULUHAN PERTANIAN

22 Beberapa hal yang perlu dikritisi dari pengertian diatas yaitu:  Penyuluhan pertanian merupakan bagian yang tak terpisah dari proses pembangunan masyarakat dalam arti luas. Dalam prakteknya, pendidikan selalu dikonotasikan sebagai pengajaran yang bersifat “menggurui”. Pemangku kepentingan agribisnis tidak terbatas hanya petani dan keluarganya.  Penyuluhan pertanian bukanlah kegiatan karitatif (bantuan cuma-cuma atas dasar belas kasih) yang menciptakan ketergantungan.  Pembangunan pertanian harus selalu dapat memperbaiki produktivitas, pendapatan, dan kehidupan petani secara berkelanjutan.

23 Dari pernyataan diatas, memberikan pemahaman bahwa penyuluhan dapat diartikan sebagai: Proses perubahan sosial, ekonomi dan politik untuk memberdayakan dan memperkuat kemampuan masyarakat melalui proses belajar bersama yang partisipatip, agar terjadi perubahan perilaku pada diri semua stakeholders (individu, kelompok, kelembagaan) yang terlibat dalam proses pembangunan, demi terwujudnya kehidupan, yang semakin berdaya, mandiri, dan partisipatip yang semakin sejahtera secara berkelanjutan. Proses belajar bersama dalam penyuluhan merupakan penumbuhan dan pengembangan semangat belajar seumur hidup secara mandiri dan berkelanjutan.


Download ppt "Siti Azizah 2. PENGERTIAN PENYULUHAN.  Penyebarluasan (informasi)  Penerangan/Penjelasan  Pendidikan non formal (luar sekolah)  Perubahan Prilaku."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google