Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Iman Kristen dan Kebudayaan Oleh: Ricky A.A Dumbela682014088 Menuha Calvin 672014159 Hani Sandi Aji562014054 Candrayani Sugiono672014001 Yohana Dimara.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Iman Kristen dan Kebudayaan Oleh: Ricky A.A Dumbela682014088 Menuha Calvin 672014159 Hani Sandi Aji562014054 Candrayani Sugiono672014001 Yohana Dimara."— Transcript presentasi:

1 Iman Kristen dan Kebudayaan Oleh: Ricky A.A Dumbela Menuha Calvin Hani Sandi Aji Candrayani Sugiono Yohana Dimara Rodi Yonas Sagita Adi C Fakultas Teknologi Informasi Universitas Kristen Satya Wacana 2014

2 Kebudayaan Prof.Dr.Koentjoroningrat (1985:) Kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik dari manusia dengan belajar. Menurut Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi, kebudayaan adalah sarana hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat. Melville J. Herskovits dan Bronislaw Malinowski mengemukakan bahwa segala sesuatu yang terdapat dalam masyarakat ditentukan oleh kebudayaan yang dimiliki oleh masyarakat itu sendiri Andreas Eppink, kebudayaan mengandung keseluruhan pengertian nilai sosial,norma sosial, ilmu pengetahuan serta keseluruhan struktur-struktur sosial, religius, dan lain-lain, tambahan lagi segala pernyataan intelektual dan artistik yang menjadi ciri khas suatu masyarakat. Edward Burnett Tylor, kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan- kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat. Ki Hajar Dewantara Kebudayaan berarti buah budi manusia adalah hasil perjuangan manusia terhadap dua pengaruh kuat, yakni zaman dan alam yang merupakan bukti kejayaan hidup manusia untuk mengatasi berbagai rintangan dan kesukaran di dalam hidup dan penghidupannya guna mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang pada lahirnya bersifat tertib dan damai.

3 Ondel-ondel (Betawi) Tari Musyoh (Papua Timur) Tari piring (padang) Kabasaran (Manado)Tari perang (Kaltim) Tari kecak (Bali)

4 Iman Kristen Di dalam Perjanjian Lama kata iman berasal dari kata kerja aman yang berarti “memegang teguh”. ”. Kata ini dapat muncul dalam bentuk yang bermacam-macam, umpamanya dalam arti “memegang teguh kepada janji” seseorang, karena janji itu dianggap teguh atau kuat, sehingga dapat diamini, dipercaya. Jika diterapkan kepada Tuhan Allah, maka kata iman berarti, bahwa Allah harus dianggap sebagai Yang Teguh atau Yang Kuat. Orang harus percaya kepada-Nya, berarti ia harus mengamini bahwa Allah adalah teguh atau kuat. Oleh karena itu, menurut Perjanjian Lama, beriman kepada Allah berarti mengamini, bukan hanya dengan akalnya, melainkan juga dengan segenap kepribadian dan cara hidupnya, kepada segala janji Allah yang telah diberikan dengan perantaraan firman dan karya-Nya. Ibrani 11:1 : Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat. Ibrani 11:6 Tetapi tanpa iman tidak mungkin orang berkenan kepada Allah. Sebab barangsiapa berpaling kepada Allah, ia harus percaya bahwa Allah ada, dan bahwa Allah memberi upah kepada orang yang sungguh-sungguh mencari Dia.

5 Pandangan Alkitab terhadap kebudayaan a. Tugas Manusia dan Kebudayaan Dalam Kejadian 1 : 28 dikatakan “ Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka : “ beranak cuculah dan bertambah banyak, penuhilah bumi dan taklukanlah itu”. Kata “taklukan: dalam bahasa ibrani diambil dari kata “kabash”. Istilah ini dipakai sekitar lima belas kali dalam perjanjian lama yang berarti menundukkan lawan, atau menaklukkan musuh. Namun menaklukkan alam, sebenarnya Adam harus memikirkan, mengerjakan, mengusahakan, mengelola alam ini dan melestarikannya. Mengalahkan bukan membinasakan, melainkan menjadikan alam bermanfaat untuk memenuhi kebutuhan hidupnya serta mengusahakan kesejahteraan dirinya dan alam semesta. Manusia mengembangkan cipta dan karsanya bagi kesejahteraan hidupnya. Inilah mandat yang dipercayakan Allah kepada manusia. b. Tujuan kebudayaan Kebudayaan yang dinyatakan dalam alkitab, pada mulanya dan seharusnya bertujuan untuk memuliakan Allah (Vertikal).Tujuan selanjutnya untuk meningkatkan kehidupan manusia (Horizontal). Hal yang tidak dapat dipungkiri bahwa kebudayaan yang diberikan Allah untuk meningkatkan, mempermudah manusia untuk melaksanakan pekerjaannya. Contoh dulu, kalau manusia ingin bekerja di sawah hanya mengandalkan cangkul tetapi di zaman modern ini manusia dipermudah dengan kehadiran alat – alat pertanian yang serba modern. Kenyataan yang kita lihat banyak sekali hasil kebudayaan yang dipergunakan bukan untuk mengasihi Allah dan sesama manusia, melainkan untuk penyembahan berhala dan kebanggaan atau ambisi diri. c. Kuasa Dosa dan iblis dalam Kebudayaan Setelah manusia jatuh ke dalam dosa, kebudayaan telah menjadi bagian integral keberdosaan manusia. Manusia yang mengelola kebudayaan adalah manusia yang berdosa, maka kebudayaan pun ikut jatuh ke dalam dosa. Sehingga manusia dapat mengarahkan kebudayaan itu bukan untuk memuliakan Allah. Manusia dapat menciptakan kebudayaan untuk menjadikan hasil kebudayaan sebagai berhala misalnya uang. Dalam kenyataannya tidak sedikit orang yang menganggap uang adalah segala- galanya. Mereka melakukan dan menghalalkan segala cara demi mendapatkan uang. Uang sudah menggantikan Tuhan bagi dirinya. 1 Timotius 6 : 10 “Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka”.

6 Hubungan Iman Kristen Terhadap Kebudayaan Ada 5 macam sikap umat Kristen terhadap kebudayaan, yakni: 1. Antagonistis atau oposisi Sikap antagonistis atau oposisi terhadap kebudayaan ialah sikap yang melihat pertentangan yang tidak terdamaikan antara agama kristen dan kebudayaan Sebab akibatnya, sikap ini menolak dan menyingkirkan kebudayaan pada semua ungkapannya. Gereja dan umat beriman memang harus berkata tidak atau menolak ungkapan kebudayaan tertentu, yakni kebudayaan yang menghina Tuhan, menyembah berhala dan, yang merusak kemanusiaan. 2. Akomodasi atau persetujuan Kebalikan dari sikap antagonis adalah mengakomodasi, menyetujui atau menyesuaikan diri dengan kebudayaan yang ada. Terjadilah sinkritisme. Salah satu sikap demikian ditujukan untuk membawa orang pada cara berpikir, cara hidup dan berkomunikasi atau berhubungan dengan orang lain sedemikian rupa sehingga seolah-olah semua agama sama saja. 3. Dominasi atau sintesis Dalam gereja yang mendasari ajarannya pada teologi Thomas Aquinas. Ia menganggap bahwa sekalipun kejatuhan manusia ke dalam dosa telah membuat citra ilahinya merosot pada dasarnya manusia tidak jatuh total, manusia masih memiliki kehendak bebas yang mandiri. Itulah sebabnya di dalam menghadapi kebudayaan kafir sekalipun, umat bisa melakukan akomodasi secara penuh dan menjadikan kebudayaan kafir itu sebagai bagian imam, namun kebudayaan itu disempurnakan dan disucikan oleh sakramen yang menjadi anugerah Ilahi. 4. Dualisme Yang dimaksud dengan sikap dualistis terhadap kebudayaan ialah pendirian yang hendak memisahkan iman dari kebudayaan ialah terdapat pada kehidupan kaum beriman kepercayaan kepada karya Allah kepada Tuhan Yesus Kristus, namun manusia tetap berdiri di dalam kebudayaan kafir. Peran penebusan Tuhan Yesus yang mengubah hati manusia berdosa menjadi manusia yang hidup di dalam iman tidak lagi berarti menghadapi kebudayaan. 5. Pengudusan atau pertobatan Sikap pengudusan adalah sikap yang tidak menolak, namun tidak juga menerima, tetapi sikap keyakinan yang teguh bahwa kejatuhan manusia ke dalam dosa tidak menghilangkan kasih Allah atas manusia. Manusia dapat menerima kebudayaan selama hasil hasil itu memuliakan Allah, tidak menyembah berhala, mengasihi sesama dan kemanusiaan. Sebaliknya, bila kebudayaan itu memenuhi salah satu atau keempat sikap budaya yang salah satu itu, umat beriman harus menggunakan firman Tuhan untuk menguduskan kebudayaan itu, sehingga terjadi transformasi budaya ke arah budaya yang, memuliakan Allah.

7 Kesimpulan Iman merupakan hal yang tidak dapat terpisahkan dari diri setiap manusia, tinggal dari kita saja yang mau mempertahankan iman kita tetap kuat atau goyah. Sedangkan, Iman Kristen merupakan kepercayaan kita terhadap Kristus sang penyelamat. Kebudayaan merupakan adat atau kebiasaan sekelompok orang yang diturunkan secara turun temurun yang mempengaruhi perilaku orang yang memiliki kebudayaan itu sendiri. Iman Kristen dan kebudayaan memiliki hubungan yang sangat erat yang keduanya tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lain. Keduanya saling mempengaruhi kehidupan setiap orang.


Download ppt "Iman Kristen dan Kebudayaan Oleh: Ricky A.A Dumbela682014088 Menuha Calvin 672014159 Hani Sandi Aji562014054 Candrayani Sugiono672014001 Yohana Dimara."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google