Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERENCANAAN USAHA DRA. ENTRI SULISTARI, M.Si. 1.Pentingnya Perencanaan Seorang pengusaha yang tidak bisa membuat perencanaan sebenarnya merencanakan kegagalan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERENCANAAN USAHA DRA. ENTRI SULISTARI, M.Si. 1.Pentingnya Perencanaan Seorang pengusaha yang tidak bisa membuat perencanaan sebenarnya merencanakan kegagalan."— Transcript presentasi:

1 PERENCANAAN USAHA DRA. ENTRI SULISTARI, M.Si

2 1.Pentingnya Perencanaan Seorang pengusaha yang tidak bisa membuat perencanaan sebenarnya merencanakan kegagalan Suatu rencana yang dibuat tertulis dan resmi guna menjalankan perusahaan (business plan) merupakan perangkat tepat untuk memgang kendali perusahaan dan menjaga agar fokus usaha perusahaan tidak menyimpang

3 2.Pengertian Business Plan Menurut Bygrave (1994) : “A better difinition : A business plan is a selling document that conveys the exicitement and promise of your business to any potential backers or stakeholders Busieness Plan merupakan suatu dokumen yang menyatakan keyakinan akan kemampuan sebuah bisnis untuk menjual barang atau jasa dengan menghasilkan keuntungan yang memuaskan dan menarik bagi penyandang dana

4 Definisi yang lebih baik menyatakan bahwa Business Plan adalah sebuah selling document (dokumen penjualan) yang mengungkapkan daya tarik dan harapan sebuah bisnis kepada penyandang dana potensial Perencanaan Usaha/Business Plan adalah dokumen tertulis yang disiapkan oleh pengusaha yang menggambarkan semua unsur-unsur yang relevan baik internal maupun eksternal mengenai perusahaan untuk memulai sewaktu usaha Isinya sering merupakan perencanaan terpadu menyangkut pemasaran, permodalan, manufaktur dan sumber daya manusia.

5 Mengapa perlu disusun Business Plan ? Ada 8 alasan yaitu : 1.To self yourself on the business (untuk menjual bisnis anda sendiri) 2.To obtain bank financing (untuk memperoleh pembiayaan dari bank) 3.To obtain investment funds (untuk memperoleh dana investasi) 4.To arrange strategic alliances (untuk menyusun sekutu strategis) 5.To obtain large counyracts (untuk memperoleh kontrak besar)

6 6.To attract key employes (untuk menarik karyawan kunci) 7.To complete mergers and acquisitions (untuk menyempurnakan merger dan akuisisi) 8.To motivate and focus your management team (untuk memtivasi dan memokuskan tim manajemen anda TUJUAN MENYUSUN BUSINESS PLAN : 1.Menyatakan bahwa anda sebagai pemilik dan pemegang inisiatif dalam membuka usaha baru.

7 2. Mengatur dan membentuk kerjasama dengan perusahaan- perusahaan lain yang sudah ada dan saling menguntungkan 3.Dapat mengundang orang-orang tertentu yang potensial atau mempunyai keahlian untuk bergabung bekerja sama dengan anda 4.Berguna untuk melakukan merger dan akusisi 5.Bertujuan untuk menjamin adanya fokus tujuan dari berbagai personil yang ada dalam perusahaan

8 Bagi sebuah perencaan usaha yang akan mengoperasikan sebuah pabrik tentu akan mencantumkan secara jelas dan rinci informasi menyangkut :  Lokasi pabrik  Proses produksi  Masalah bahan baku  Masalah mesin dan perlengkapan  Masalah karyawan yang terlatih  Masalah tempat, tanah, ruangan yang tersedia sekarang ini dan buat perluasan dimasa yang akan datang  Hal-hal lain yang diperlukan untuk menunjang agar pabrik berjalan lancar

9 KERANGKA USAHA Rencana usaha yang akan disusun memuat pokok-pokok pikiran perencanaan yang mencakup a.l : 1)Nama Perusahaan Nama yang diciptakan untuk sebuah usaha harus dipikirkan baik-baik karena nama perusahaan ini akan berdampak panjang. Nama yang diberikan jangan hanya berorientasi kepada faktor-faktor yang sedang hangat masa kini akan tetapi lebih mementingkan prospek masa depannya.

10 Canon dan Wichert menyatakan ciri-ciri merk yang baik adalah : 1.Short – pendek 2.Simple – sederhana 3.Easy to spell – mudah dieja 4.Easy to remember - mudah diingat 5.Pleasing when read – enak dibaca 6.No disagreeble sound – tak ada nada sumbang 7.Does not go out of date – tak ketinggalan jaman 8.Ada hubungan dengan barang dagangan 9.Bila diekspor gampang dibaca oleh orang luar negeri

11 10. Tindak menyinggung perasaan kelompok/orang lain atau tidak negatif 11. Membayangkan apa produk itu atau memberi sugesti penggunaan produk tsb 2)Lokasi a. Lokasi perusahaan Ada dua hal penting menyangkut lokasi yang akan dipilih yaitu : 1.Lokasi Perkantoran, disebut tempat kedudukan 2.Lokasi Perusahaan, disebut tempat kediaman

12 Tempat kedudukan berarti tempat (kantor) badan usaha, biasanya mengelola perusahaan yang berada di tempat lain. Tempat kediaman berarti tempat perusahaan beroperasi Antara tempat kedudukan dan tempat kediaman ada beberapa perbedaan sbb : 1.Tempat yang baik untuk tempat usaha belum tentu baik untuk perusahaan

13 2. Memilih tempat badan usaha lebih mudah daripada memilih tempat perusahaan 3.Suatu badan usaha yang mempunyai beberapa perusahaan harus memilih tempat yang berlainan untuk tiap-tiap perusahaan itu, sebab faktor-faktor yang mempengaruhi tiap-tiap perusahaan itu tidak sama (ada pertimbangan yang berbeda) 4.Pemilihan tempat kediaman perusahaan banyak tergantung pada rentabilitas yang diharapkan, seperti keuntungan yang ditimbulkan oleh proses produksi, murahnya bahan baku, transport tenaga kerja, dsb

14 b.Lokasi Pertokoan Untuk memilih lokasi pertokoan harus diingat bahwa konsumen umumnya tertarik belanja ke toko atau ke lokasi yang mempunyai banyak jenis dan persediaan barang dagangan dan memiliki reputasi sebagai lokasi yang memiliki barang bermutu dengan harga bersaing. Letak toko akan terakumulasi pada daerah terminal bis, pusat perbelanjaan di sekitar alun-alun

15 c.Lokasi Pabrik/industri Untuk menetapkan lokasi pabrik yang perlu diperhatikan adalah : Dekat dengan sumber material Dekat dengan pasar Mudah mendapat tenaga kerja Mudah fasilitas transportasi Mudah mempeoleh bahan bakar Mudah memperoleh air Sikap pemerintah setempat serta masyarakatnya

16 Ada dua hal utama yang harus diperhatikan dalam memilih lokasi : 1. Backward linkage (pertalian kebelakang) : bagaimana sumber daya (resources) yang akan digunakan (bahan baku, tenaga kerja, suasana dan kondisi masyarakat setempat 2.Forward linkage (pertalian ke depan) : daerah pemasaran hasil produksi. Apakah tersedia konsumen yang cukup untuk menyerap hasil produksi

17 3) Komoditi yang akan diusahakan Mengenai komoditi yang akan diusahakan tergantung kepada pemilik. Kesempatan untuk memilih komoditi yang akan diusahakan dapat mempertimbangkan hal-hal sbb : a.Membanjirnya permintaan masyarakat terhadap jenis-jenis hasil usaha tertentu, baik berupa barang- barang ataupun jasa b.Teridentifikasinya kebutuhan tersembunyi masyarakat akan barang-barang atau jasa c.Kurangnya saingan dalam bidang usaha yang ingin kita kerjakan

18 d. Adanya kemampuan yang meyakinkan untuk bersaing usaha dengan orang lain dalam mengembangkan suatu bidang usaha yang sama 4) Konsumen yang dituju Perlu dianalisa calon-calon konsumen yang diharapkan. Apakah konsumen bertempat tinggal di lingkungan usaha ? Ataukah perusahaan akan menjangkau konsumen yang lebih jauh. Prosepek konsumen didasarkan atas bentuk usaha dan jenis usaha. Jika jenis usaha yang dijalankan berbentuk industri tentu jangkauan konsumen yang akan dituju lebih jauh dibandingkan dengan usaha bentuk pertokoan

19 Usaha bentuk pertokoan sangat mengandalkan konsumen dari lingkungan toko tsb. Namun perlu menganalisa total permintaan yang diharapkan Total permintaan yang dimaksud bukanlah suatu jumlah permintaan yang bersifat permanen tetapi perlu mempertimbangkan kondisi-kondisi tertentu, misalnya usaha transportasi, dalam menghitung total permintaan harus mempertimbangkan masa libur untuk meramalkan jumlah permintaannya

20 5) Pasar yang akan dimasuki Sebuah perusahaan yang akan memasuki pasar akan menempatkan perusahaannya sebagai :  Pemimpin pasar (market leader): memiliki pangsa pasar dalam produk sejenis. Perusahaan ini dapat mengendalikan harga, membuat produk baru, dan menggunakan promosi secara gencar, namun haru senantiasa berjaga-jaga untuk memperta-hankan pangsa pasarnya.  Penantang pasar (market chellenger): penantang pasar adalah perusahaan- perusahaan yang berada dibawah pemimpin pasar, dan selalu berusaha untuk mengejar bahkan melampaui pemimpin pasar

21  Pengikut pasar (market follower): sangat mengetahui cara-cara untuk mempertahankan langganan yang sudah ada dan selalu mencari pelanggan baru  Perelung pasar (market nicher): berasal dari pengikut pasar yang berusaha untuk menjadi pemimpin di pasar kecil atau memasuki relung pasar. Umumnya perusahaan kecil menghindari persaingan melawan perusahaan besar dan mereka melarikan diri untuk memasuki relung pasar.

22 6) Partner yang akan diajak kerjasama  Partnership ialah suatu asosiasi atau persekutuan dua orang atau lebih untuk menjalankan suatu usaha mencari keuntungan. Bentuk ini dapat mengatasi beberapa kelemahan yang terdapat pada bentuk usaha perorangan Ada dua macam partnership : 1.General partnership : semua anggota ikut secara aktif mengoperasikan bisnis sama-sama bertanggungjawab, termasuk tanggung jawab yang tidak terbatas terhadap utang-utang bisnis

23 2. Limited partnership : memiliki anggota sekurang- kurangnya satu orang bertanggung jawab tidak terbatas dan anggota lainnya bertanggung jawab terbatas. 7) Personil yang dipercaya untuk menjalankan tugas Memilih personil yang dipercaya memang agak sulit, sebab ini menyangkut masalah karakter, kejujuran, dan kemampuan seseorang. 8) Jumlah Modal yang diharapkan dan yang tersedia Pada umumnya modal yang tersedia untuk membuka usaha sangat minim atau malah nihil, modal utama adalah semangat dan kejujuran. Akan tetapi banyak yang mampu mengumpulkan modal dari tabungan, menjual harta, pinjaman dari orang tua dan famili lainnya.

24 9) Peralatan Perusahaan yang perlu disediakan Peralatan yang disediakan adalah sesuai dengan kepentingan usaha. Peralatan usaha pertokoan akan berbeda dengan usaha kerajinan dan industri Untuk pertama kali membuka usaha, pikirkan peralatan yang sangat diperlukan, di luar itu jangan membeli, sebab mengganggu uang kas

25 Ada dua hal yang dipertimbangkan dalam menyediakan peralatan : i)Ekonomis : sangat memperhatikan efisiensi dalam membeli peralatan ii)Prestise : akan selalu membeli peralatan terlengkap dan baru serta mahal 10) Penyebaran Promosi Sebagai usaha baru, belum tentu dikenal oleh masyarakat, oleh sebab itu harus direncanakan apakah usaha ini perlu diperkenalkan/dipromosikan atau tidak

26 Jika akan dipromosikan harus direncanakan bentuk promosi, tempat/media mempromosikan, keunggulan apa yang akan ditunjukkan, apakah akan menonjolkan harga murah, kualitas prima, lokasi strategis dsb Elemen-elemen promosi : advertising, personal selling, sales promotion, dan public relation Bentuk-bentuk advertising : papn reklame, poster, katalog, folder, spanduk, slide, iklan dan papan nama perusahaan Dengan promosi secara sederhana kan menarik konsumen datang ke lokasi usaha, jika mereka puas, terpenui needs dan wants-nya, maka lain kali mereka akan datang kembali

27

28

29

30


Download ppt "PERENCANAAN USAHA DRA. ENTRI SULISTARI, M.Si. 1.Pentingnya Perencanaan Seorang pengusaha yang tidak bisa membuat perencanaan sebenarnya merencanakan kegagalan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google