Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Dr. dr. YULI BUDININGSIH SpF DALAM MATERI ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DI FHUI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Dr. dr. YULI BUDININGSIH SpF DALAM MATERI ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DI FHUI."— Transcript presentasi:

1 Dr. dr. YULI BUDININGSIH SpF DALAM MATERI ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DI FHUI

2 “A person is qualified to testify as an expert if he has special knowledge, skill, experience, training, or education sufficient to qualify him as an expert on the subject to which his testimony relatives” SAKSI AHLI

3 Pasal 179 KUHAP SETIAP ORANG YG DIMINTA PENDAPATNYA SBG AHLI KEDOKTERAN KEHAKIMAN ATAU DOKTER ATAU AHLI LAINNYA WAJIB MEMBERIKAN KETERANGAN AHLI DEMI KEADILAN.

4 Kualifikasi ahli Ω Ditentukan oleh hakim Ω Tidak diatur dalam undang-undang Ω Diperlukan kompetensi: Hasil pendidikan / pelatihan Hasil pendidikan / pelatihan Lamanya tidak ditentukan Lamanya tidak ditentukan Ω Kewenangan ditentukan oleh ditunjuknya oleh hakim

5 Sikap saksi ahli Jujur Jujur Obyektif Obyektif Menyeluruh Menyeluruh Ilmiah Ilmiah Imparsial Imparsial Rapi, Santun, Siap, Tegas & Yakin Rapi, Santun, Siap, Tegas & Yakin

6 Bukti Ilmiah Bukti Transient (sementara) Bukti Transient (sementara) bau, suhu, imprints, bercak darah, dll bau, suhu, imprints, bercak darah, dll Bukti pola Bukti pola percikan darah, kebakaran, jejak ban percikan darah, kebakaran, jejak ban Bukti kondisional Bukti kondisional derajat kaku mayat, distribusi lebam derajat kaku mayat, distribusi lebam Bukti yang dipindahkan Bukti yang dipindahkan sidik jari, DNA, sidik jari, DNA,

7 Pembuktian ilmiah Biasanya bukti sirkumstansial Biasanya bukti sirkumstansial Membuktikan : Membuktikan : Telah terjadi tindak pidana: Telah terjadi tindak pidana: mis. sebab mati, bukti disetubuhi, bukti kekerasan, dll Siapa pelaku tindak pidana : Siapa pelaku tindak pidana : mis. sidik jari, sidik DNA, proyektil

8 Bahwa benar telah terjadi tindak pidana Bahwa benar telah terjadi tindak pidana Actus reus, Mens rea Actus reus, Mens rea Kausalitas Kausalitas Bahwa benar terdakwa adalah pelakunya Bahwa benar terdakwa adalah pelakunya Identifikasi korban Identifikasi korban Identifikasi pelaku Identifikasi pelaku Dapat dipertanggungjawabkan Dapat dipertanggungjawabkan Proof

9 Actus reus mens rea Actus reus Actus reus Terjadi tindak melawan hukum Terjadi tindak melawan hukum Kejahatan / Pelanggaran Kejahatan / Pelanggaran Mens rea Mens rea Suasana kebatinan pelaku Suasana kebatinan pelaku Dapat kesengajaan (Dolus) Dapat kesengajaan (Dolus) Dapat kelalaian (Culpa) Dapat kelalaian (Culpa)

10 Evidence vs Proof Bukti vs Pembuktian Bukti diajukan ke persidangan dalam bentuk alat bukti yang sah

11 Alat bukti sah Pasal 184 KUHAP : Keterangan saksi Keterangan saksi Keterangan ahli Keterangan ahli Surat Surat Petunjuk Petunjuk Keterangan terdakwa Keterangan terdakwa Hal yg umum diketahui tak perlu dibuktikan

12 Keterangan saksi ( Pasal 185 KUHAP ) “yg saksi nyatakan di sidang “yg saksi nyatakan di sidang Tentang yg dialami, dilihat, didengar sendiri Tentang yg dialami, dilihat, didengar sendiri Unus testis nullum testis Unus testis nullum testis Satu saksi + ABS Lain = ABS Satu saksi + ABS Lain = ABS Pendapat / Rekaan : Tak dibenarkan Pendapat / Rekaan : Tak dibenarkan Saksi harus kompeten Saksi harus kompeten Saksi tak disumpah: Bukan ABS Saksi tak disumpah: Bukan ABS

13 Ketentuan mengenai saksi: (Mahkamah Konstitusi RI) 1. saksi : orang yg mengetahui peristiwa atau keadaan yg didengar, dilihat dan/atau dialaminya sendiri; 2. keterangan saksi : ket. yg diberikan oleh seseorang dlm persidangan ttg suatu peristiwa atau keadaan yg didengar, dilihat, dan/atau dialaminya sendiri; 3.saksi wajib dipanggil scr sah dan patut; 4.jika saksi tdk hadir tanpa alasan yg sah meskipun sdh dipanggil scr patut mnrt hukum, mahkamah dpt meminta bantuan kepolisian utk menghadirkan saksi tsb scr paksa;

14 Ketentuan mengenai saksi: (Mahkamah Konstitusi RI) 5. saksi yg tlh dipanggil scr patut dan benar wajib hadir di persidangan yg tlh ditentukan; 6. saksi yg akan diajukan dlm persidangan, terlebih dahulu hrs menyampaikan curriculum vitae kpd kepaniteraan mahkamah sblm pelaksanaan sidang; 7. sblm memberikan ket saksi wajib mengangkat sumpah sesuai dgn agama atau kepercayaannya; 8. saksi dpt diajukan oleh pemohon, presiden/pemerintah, DPR, DPD, pihak terkait atau dipanggil atas perintah mahkamah;

15 Keterangan ahli (Pasal 186 KUHAP) “yg ahli nyatakan di sidang” “yg ahli nyatakan di sidang” Dapat diberikan pada waktu pemeriksaan oleh penyidik/P.U dalam bentuk laporan dengan mengingat sumpah Dapat diberikan pada waktu pemeriksaan oleh penyidik/P.U dalam bentuk laporan dengan mengingat sumpah (B.A.P. Saksi ahli) (B.A.P. Saksi ahli) Dapat memberikan pendapat sesuai keahliannya, berdasarkan data yang benar Dapat memberikan pendapat sesuai keahliannya, berdasarkan data yang benar

16 Keterangan ahli... Penting : Penting : Relevan / Materiel Relevan / Materiel Tidak ada sanggahan (terhadap ahli atau keterangannya) Tidak ada sanggahan (terhadap ahli atau keterangannya) Bila dokumen harus otentik Bila dokumen harus otentik Sahih dan reliable (ingat metodologi) Sahih dan reliable (ingat metodologi) Diperoleh dengan cara yang tidak melanggar hukum Diperoleh dengan cara yang tidak melanggar hukum

17 Obyek penalaran saksi ahli: Fakta: sudah diolah nalar yg menjadi unit yg utuh, objektif, self explained, sui generis; Temuan: belum diolah sesuai nalar ilmiah, inkoheren; Pengolahan sesuai prinsip ilmiah oleh ahli yg sah; Penalaran= linear causality+ proximate causality

18 Saksi a de charge =saksi ahli banding KUHAP ps 180 ayat 2: Bila timbul keberatan dari terterdakwa/ penasehat hukum thd hasil ket ahli (ayat 1)- hakim memerintahkan penelitian ulang (ayat 3) Yg dpt dilakukan oleh instansi semula dgn komposisi personil berbeda dan instansi lain RI menganut inquisitorial bukan adversarial.

19 Ciri saksi ahli banding Untuk meringankan tersangka/ terdakwa via kebenaran medik Meneguhkan yg sudah lurus, meluruskan yg partisan ( perbedaan iptekdok, pengalaman, penalaran) Krn alat bukti sah (VeR/ surat) termasuk bagian kesimpulannya dianggap memberatkan ybs / tidak objektif.

20 Cara kerja saksi ahli 1. melalui fakta objektif (di bag pemberitaan VeR/ SKM) Menyajikan / mendokumentasikan fakta2 baru hasil inferesial sebab (pelaku)- akibat(korban) dgn menggunakan tehnik terbaru yg diakui hukum Melalui kesimpulanVeR/SKM ada unsur subjekto- objektif yg nalar inferensinya.

21 Admissibility... Sesuaikah bidang keilmuan si ahli ? Sesuaikah bidang keilmuan si ahli ? Cukupkah kualifikasinya untuk membuat pendapat tersebut ? Cukupkah kualifikasinya untuk membuat pendapat tersebut ? Jenis informasi apa yang digunakan sebagai dasar membuat pendapat ? Jenis informasi apa yang digunakan sebagai dasar membuat pendapat ? Bagaimana konsensus masyarakat ilmuwan di bidangnya ? Bagaimana konsensus masyarakat ilmuwan di bidangnya ? Adakah limitasinya ? Adakah limitasinya ?

22 Daubert Ciri Ilmiah: Dapat diuji Dapat diuji Telah dibahas oleh peer/dipublikasikan Telah dibahas oleh peer/dipublikasikan Memiliki angka kesalahan yang potensial Memiliki angka kesalahan yang potensial Tingkat penerimaan yang cukup di kalangan masyarakat ilmiah terkait Tingkat penerimaan yang cukup di kalangan masyarakat ilmiah terkait

23 Surat (Pasal 187 KUHAP) Dibuat berdasarkan sumpah atau dikuatkan sumpah Dibuat berdasarkan sumpah atau dikuatkan sumpah Misal : Misal : B.A. yang dibuat pejabat umum (Akte) B.A. yang dibuat pejabat umum (Akte) Surat yang dibuat berdasarkan prosedur yang berlaku (Rekam Medis) Surat yang dibuat berdasarkan prosedur yang berlaku (Rekam Medis) Keterangan ahli atas permintaan resmi (mis. Visum et Repertum) Keterangan ahli atas permintaan resmi (mis. Visum et Repertum) Surat-surat lain Surat-surat lain

24 Petunjuk (Pasal 188 KUHAP) Perbuatan atau kejadian atau keadaan yang karena persesuaiannya, baik antara satu dengan lain, atau dengan perkaranya, membuktikan… Perbuatan atau kejadian atau keadaan yang karena persesuaiannya, baik antara satu dengan lain, atau dengan perkaranya, membuktikan… Berasal dari : Berasal dari : Keterangan saksi Keterangan saksi Surat Surat Keterangan terdakwa Keterangan terdakwa

25 Keterangan terdakwa (Pasal 189 KUHAP) Yang terdakwa nyatakan di sidang Yang terdakwa nyatakan di sidang Tentang perbuatan yang ia lakukan, ketahui atau alami Tentang perbuatan yang ia lakukan, ketahui atau alami Dapat membenarkan ataupun mengingkari dakwaan Dapat membenarkan ataupun mengingkari dakwaan Tak boleh saksi mahkota Tak boleh saksi mahkota Hanya ket. Terdakwa tak dapat membuat putusan Hanya ket. Terdakwa tak dapat membuat putusan

26 ILMU-ILMU FORENSIK BASIC SCIENCES TEKNIK, KOMPUTER KIMIA, FARMASI, FISIKA, BIOLOGI BEHAVIOURAL SCIENCES PSIKOLOGI, PSIKO-SOSIAL MEDICAL & APLLIED SCIENCES KEDOKTERAN, KEDOKTERAN GIGI, SIDIK JARI,

27 TUGAS POKOK MEMBANTU PEMBUKTIAN MELALUI PEMBUKTIAN ILMIAH DOKUMENTASI INFORMASI / PROSEDUR DOKUMENTASI FAKTA DOKUMENTASIKAN TEMUAN ANALISIS DAN KESIMPULAN PRESENTASI (sertifikasi) Maka dalam aplikasi ilmu-ilmu forensik Dokter berperan sbg koordinator kriminalistik terkait korban manusia (manager), selain sbg ahli perorangan.

28 Tugas Pokok MASA PENYELIDIKAN / PENYIDIKAN PEMERIKSAAN TKP ANALISIS MASA PENYIDIKAN : VISUM ET REPERTUM BAP SAKSI AHLI MASA PERSIDANGAN : KETERANGAN AHLI

29 DI PERSIDANGAN SEBAGAI SAKSI AHLI PEMERIKSA : MENJELASKAN VISUM ET REPERTUM MENJELASKAN KAITAN TEMUAN VER DENGAN TEMUAN ALAT BUKTI SAH LAIN SEBAGAI AHLI : MENJELASKAN SEGALA SESUATU YANG BELUM JELAS DARI SISI ILMIAH

30 TIDAK HANYA MEDIS AHLI KLINIK : MEDIKALISASI TERAPI AHLI FORENSIK BUKAN TERAPI, TAPI PEMBUKTIAN KOMPREHENSIF : PSIKO-SOSIAL, YURIDIS HASIL AKHIR : SERTIFIKASI

31 TETAPI JUGA BUKAN HUKUM TIDAK BOLEH MENGATAKAN: PEMBUNUHAN PERKOSAAN SIAPA PELAKUNYA BOLEH MENGATAKAN: PETUNJUK CARA KEMATIAN / PIDANA PETUNJUK SIAPA PELAKU

32 Mis. KEKERASAN KORBAN PELANGGARAN HAM? KORBAN PENGANIAYAAN? KORBAN SELF-INFLICTED? PEMBUNUHAN, BUNUH DIRI ATAU KECELAKAAN? ASPEK : HUKUM, SOSIAL, HAM

33 KEMATIAN CARA MATI : ALAMI (SAKIT), PEMBUNUHAN, BUNUH DIRI, KECELAKAAN, TAK DIKETAHUI SEBAB MATI : KEADAAN YG MENGAWALI RANGKAIAN PATOFIS. HINGGA KE KEMATIAN MEKANISME MATI: KEADAAN PATOFIS. YG INCOMPATIBLE WITH LIFE

34 SEBAB KEMATIAN : DI KLINIK : MEKANISME MATI ec SEBAB MATI MIS : SYOK HEMORHAGIK ec LUKA TUSUK ABDOMEN DI PATOLOGI FORENSIK : SEBAB MATI BERAKIBAT MEKANISME MATI MIS : LUKA TUSUK ABDOMEN YG MEROBEK AORTA MENGAKIBATKAN PERDARAHAN HINGGA SYOK

35 DITUSUK, DITOLONG DOKTER, DIRAWAT, MATI KARENA PNEMONIA DI KLINIK : PNEMONIA ec ___(?) PNEMONIA ec NOSOKOMIAL PNEMONIA SEBAGAI KOMPLIKASI DARI LUKA TUSUK (?) DI PATOLOGI FORENSIK : LUKA TUSUK YANG MEROBEK ___ DENGAN PENYULIT PNEMONIA

36 PERAN DAN KEWAJIBAN DOKTER MEMBANTU PENYIDIK DALAM HAL PEMERIKSAAN KORBAN TINDAK PIDANA (UNTUK MEMBUAT TERANG SUATU PERKARA) MEMBERIKAN KETERANGAN AHLI BILA DIPERLUKAN DI PERSIDANGAN

37 CONTOH PERTANYAAN: BERCAK BERWARNA MERAH PADA DINDING DAN LANTAI BERCAK APAKAH ITU? APAKAH BERCAK DARAH? BILA BENAR ADALAH BERCAK DARAH, DARAH APAKAH ITU? DARAH MANUSIA? BILA BENAR DARAH MANUSIA, DARAH SIAPAKAH ITU? SUDAH BERAPA LAMA DARAH ITU ADA DI SANA? BERASAL DARI MANAKAH DARAH TERSEBUT?

38 PERTANYAAN BERIKUTNYA: APA PENYEBAB LUKA PADA KEPALA TERSEBUT? APAKAH LUKA ITU ADALAH LUKA YANG MEMATIKAN? BAGAIMANA SAMPAI LUKA TERSEBUT TIMBUL? UPAYA PEMBUNUHAN? UPAYA BUNUH DIRI? KECELAKAAN?

39 PERTANYAAN LANJUTAN APAKAH LUKA TERJADI SEMASA YANG BERSANGKUTAN MASIH HIDUP? KAPANKAH KORBAN MENINGGAL? ADAKAH TEMUAN PENTING LAINNYA? DAN SIAPAKAH KORBAN YAMG MALANG INI?

40 JAWABAN ATAS BERBAGAI PERTANYAAN TADI DAPAT DIPEROLEH DARI SEORANG YANG AHLI TENTANG TUBUH MANUSIA: DOKTER MENGGUNAKAN PENGETAHUAN KEDOKTERAN YANG DIMILIKINYA DENGAN MENDALAMI ILMU KEDOKTERAN FORENSIK

41 PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN SETIAP DOKTER WAJIB MEMBERI BANTUANNYA BILA DIMINTA OLEH PENYIDIK DALAM HAL PEMERIKSAAN KORBAN TIDAK PIDANA SANKSI PIDANA PENJARA SELAMA LAMANYA 9 BULAN BAGI YANG TIDAK MEMENUHI KEWAJIBAN TERSEBUT

42 RUANG LINGKUP PEMERIKSAAN KEDOKTERAN FORENSIK KORBAN TINDAK PIDANA DAPAT MENGALAMI PERLUKAAN ATAU PERACUNAN TIDAK SEMUA KORBAN MENGALAMI KEMATIAN OBJEK PEMERIKSAAN KEDOKTERAN FORENSIK MELIPUTI KORBAN HIDUP KORBAN MATI BAGIAN TUBUH BENDA YANG DIDUGA BERASAL DARI TUBUH

43 CARA KEMATIAN Cara timbulnya PENYEBAB KEMATIAN pada suatu kasus apakah kekerasan yang menimbulkan kematian tersebut timbul sebagai akibat Pembunuhan, Kecelakaan atau Bunuh Diri?

44 Penentuan cara kematian Seringkali tidak dapat ditentukan hanya dari pemeriksaan tubuh korban saja Perlu data tambahan tentang keadaan TKP Didukung juga oleh keterangan tambahan lain, saksi mata, keadaan kejiwaan menjelang kematian dsb

45 Pemeriksaan di TKP Permintaan penyidik, sesuai KUHAP dan UUP Kepolisian THN 1961 NO. 13 PS 13, sesuai ketentuan psl 3 Kep Men Hankam/ Pangab no Kep/B/17/VI/1974. Motto: to toch as little as possible and to displace nothing. Foto, sketsa, Setelah pem TKP selesai maka mengumpulkan trace evidence yg ada kaitannya dgn tubuh manusia mis bercak darah, air mani yg ada di sekitar korban.

46 Ekshumasi Penggalian mayat yang dilakukan atas perintah penyidik dengan tujuan untuk membuat terang dan jelas suatu perkara, khususnya perkara pidana. Dasar psl 135 dan 136 KUHAP Terbebas dari aturan pasal 179 dan 180 KUHP tentang mengeluarkan mayat dengan melawan hukum.

47 Independensi SpF Sikap imparsialitas dokter pemeriksa harus melekat pada berbagai tugasnya. 1. yang dilibatkan pada TKP 2. yang dilibatkan pada forum konsultasi/ koordinasi 3. yang hanya menerima benda bukti/ bagian tubuh manusia resmi dari penyidik.

48


Download ppt "Dr. dr. YULI BUDININGSIH SpF DALAM MATERI ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DI FHUI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google