Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ASET TETAP (Fixed Assets) Perolehan dan Penggunaan 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ASET TETAP (Fixed Assets) Perolehan dan Penggunaan 1."— Transcript presentasi:

1 ASET TETAP (Fixed Assets) Perolehan dan Penggunaan 1

2 Pengertian Aset Tetap Yang dimaksud dengan aset tetap berwujud adalah aset-aset yang berwujud yang sifatnya relatif permanen yang digunakan dalam operasi normal perusahaan. Untuk tujuan akuntansi, jangka waktu penggunaan aset tetap dibatasi dengan “lebih dari satu periode akuntansi” 2

3 Klasifikasi Aset Tetap  Aset Tetap dengan umur terbatas Adalah aset tetap yang memberikan jasa penggunaan bagi operasi perusahaan dalam jangka waktu tertentu. Aset semacam ini disebut depreciable assets Contoh: Bangunan, mesin dan peralatan yang lain.  Aset Tetap dengan umur tidak terbatas Adalah aset tetap yang tidak akan habis digunakan atau tidak diketahui kapan jasa yang diberikan oleh aset tetap tersebut akan habis Aset semacam ini disebut nondepreciable assets Contoh: Tanah 3

4 Pengeluaran Modal dan Pendapatan Perlakuan akuntansi terhadap pengeluaran yang berhubungan dengan aset tetap dibagi menjadi dua: 1.Pengeluaran modal (capital expenditure): pengeluaran untuk memperoleh suatu manfaat yang akan dirasakan lebih dari satu periode akuntansi 2.Pengeluaran pendapatan (revenue expenditure): pengeluaran untuk memperoleh suatu manfaat yang hanya dirasakan dalam periode yang bersangkutan 4

5 Harga Perolehan Aset Tetap Untuk menentukan besarnya harga perolehan suatu aset, berlaku prinsip yang menyatakan bahwa; semua pengeluaran yang terjadi sejak pembelian sampai aset itu siap dipakai harus dikapitalisasi. Karena jenis aset bermacam-macam, maka masing-masing jenis aset tetap mempunyai masalah khusus 5

6 Tanah Tanah yang dimiliki dan digunakan sebagai tempat berdirinya perusahaan dicatat dalam rekening tanah. Apabila tanah tidak digunakan dalam usaha perusahaan, maka dicatat dalam rekening investasi jangka panjang. Harga perolehan tanah terdiri dari: Harga beli, komisi pembelian, bea balik nama, biaya penelitian tanah, pajak selama tanah belum dipakai, biaya merobohkan bangunan lama, biaya perataan tanah, pajak saat pembelian tanah. 6

7 Bangunan Gedung yang diperoleh dari pembelian, harga perolehannya harus dialokasikan pada tanah dan gedung. Biaya yang dikapitalisasi sebagai harga perolehan gedung adalah: Harga beli, biaya perbaikan gedung sebelum dipakai, komisi pembelian, bea balik nama, pajak saat pembelian 7

8 Apabila gedung dibuat sendiri, maka harga perolehan gedung terdiri dari: Biaya pembuatan gedung, biaya perencanaan gambar dll, biaya pengurusan ijin bangunan, pajak selama masa pembangunan, asuransi selama masa pembangunan. Alat perlengkapan gedung seperti; eskalator, lift dan lain-lain dicatat tersendiri dalam rekening alat-alat gedung dan didepresiasi selama umur ekonomis alat tersebut 8

9 Mesin dan Peralatan Yang menjadi haraga perolehan mesin dan peralatan adalah: Harga beli, pajak yang menjadi beban pembeli, biaya angkut, asuransi selama dalam perjalanan, biaya pemasangan, biaya-biaya yang dikeluarkan selama masa percobaan mesin 9

10 Alat-alat Kerja Alat kerja yang dimaksud di sini adalah alat untuk mesin atau alat tangan seperti pukul besi, obeng, dll. Karena harga perolehannya relatif kecil, maka biasanya alat-alat ini tidak didepresiasi tetapi diperlakukan sebagai berikut: 1.Saat pembelian dikapitalisasi, kemudian tiap akhir periode dihitung fisiknya, selisihnya dicatat sebagai biaya untuk periode yang bersangkutan dan rekening alat-alat kerja dikredit 2.Dikapitalisasi sebagai aset dengan jumlah tertentu dan dianggap sebagai persediaan normal, kemudian tiap kali pembelian baru dibebankan sebagai biaya 10

11 Pattern (cetakan) Cetakan yang dipakai dalam beberapa produksi dicatat dalam rekening aset tetap dan didepresiasi selama umur ekonomisnya. Tetapi jika hanya untuk produksi pesanan tertentu, harga perolehannya dibebankan sebagai biaya produksi pesanan tersebut 11

12 Perabot dan Alat-alat Kantor Perabot (meja, kursi, almari, dll) dan alat-alat kantor (komputer, kalkulator, dll) harus dipisahkan untuk fungsi-fungsi produksi, penjualan dan administrasi, sehingga depresiasinya dibebankan ke masing-masing fungai tersebut. Harga perolehannya adalah; hrga beli, biaya angkut, dan pajak yang menjadi tanggungan pembeli. 12

13 Kendaraan Kendaraan yang dimiliki juga harus dipisahkan berdasar fungsi yang berbeda. Harga perolehan kendaraan adalah; harga faktur, bea balik nama, dan biaya angkut. Pajak yang dibayar setiap periode seperti pajak kendaraan bermotor, jasa raharja dll dibebankan sebagai biaya pada periode yang bersangkutan. Harga perolehan didepresiasi selama umur ekonomis 13

14 Akuntansi Perolehan Aset Tetap Aset Tetap dapat diperoleh dengan berbagai cara : Pembelian Aset: 1. Tunai (kas) 2. Kredit (angsuran) Perolehan dengan pertukaran (trade in) Perolehan dengan sewa guna usaha modal (leasing) Perolehan dengan membangun sendiri Perolehan dengan hibah, bantuan, atau pemberian 14

15 1. Pembelian Tunai Dalam jumlah uang yang dikeluarkan untuk memeperoleh aset tetap termasuk harga faktur dan semua elemen biaya yang dikeluarkan agar aset tersebut siap dipakai. Dalam hal aset tetap diperoleh secara tunai, maka catatan pertama kali atas perolehan aset tetap adalah: Aset TetapRpxxx KasRpxxx 15

16 Pembelian secara Lump-Sum (Gabungan) Apabila dalam pembelian diperoleh lebih dari satu macam aset tetap, maka harga perolehan harus dialokasikan pada masing-masing jenis aset tetap. Menurut PSAK no 16: “Harga perolehan dari setiap aktiva yang diperoleh secara gabungan ditentukan dengan mengalokasikan harga gabungan tersebut berdasarkan perbandingan nilai wajar setiap aktiva yang bersangkutan”. 16

17 Contoh: PT. EBAY membeli aset tetap dari sebuah perusahaan yang dalam proses likuidasi. Aset tetap yang dibeli terdiri dari tanah, bangunan dan mesin-mesin. Pembelian dilakukan secara paket (lumpsum) dengan harga Rp ,00. Harga pasar setiap AT tersebut diketahui sebagai berikut: Gedung: Rp ,00 Tanah: ,00 Mesin: ,00 17

18 Maka harga perolehan masing AT yang diakui oleh PT. EBAY dihitung dengan cara sebagai berikut: Gedung : Tanah : Mesin : Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00x Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00x Rp ,00= Rp ,00= Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00xRp ,00 = 18

19 2. Pembelian Angsuran Apabila AT diperoleh melalui pembelian angsuran, maka dalam harga perolehan AT tidak boleh termasuk bunga. Bunga selama periode angsuran harus dikeluarkan dari harga perolehan dan dibebankan sebagai biaya bunga. 19

20 Contoh PT. Sharesale membeli mesin seharga Rp ,00 pada tgl 1 Januari Pembayaran pertama Rp ,00 dan sisanya diangsur tiap tgl 31 Desember selama 3 tahun dengan bunga 12% per tahun. Pencatatan harga perolehan mesin dan pembayaran angsuran sebagai berikut: 20

21 1 Jan 2005 Pembelian mesin 31 Des 2005 Pembayaran Angs. I Rp ,00 Bunga: 12% x Rp , ,00 Rp ,00 31 Des 2006 Pembayaran Angs. II Rp ,00 Bunga: 12% x Rp , ,00 Rp ,00 31 Des 2007 Pembayaran Angs. III Rp ,00 Bunga: 12% x Rp , ,00 Rp ,00 Mesin Rp ,00 Utang Rp ,00 Kas ,00 Utang Rp ,00 Biaya ,00 Kas Rp ,00 Utang Rp ,00 Biaya ,00 Kas Rp ,00 Utang Rp ,00 Biaya ,00 Kas Rp ,00 21

22 3. Perolehan Melalui Pertukaran A.Ditukar dengan surat berharga Aset tetap yang diperoleh dengan cara ditukar dengan saham atau obligasi perusahaan, dicatat dalam buku sebesar harga pasar saham atau obligasi tersebut. Apabila harga pasar saham atau obligasi tidak diketahui, maka harga perolehan AT ditentukan sebesar harga pasar AT tersebut. Jika harga pasar surat berharga maupun AT tidak diketahui, maka nilai pertukaran ditentukan oleh keputusan pimpinan perusahaan 22

23 Pertukaran AT dengan saham atau obligasi perusahaan akan dicatat dalam rekening modal saham atau utang obligasi sebesar nilai nominalnya, selisih nilai pertukaran dengan nominal dicatat dalam rekening agio/disagio. Contoh: PT. Clickbank menukar sebuah mesin dengan lembar saham biasa Pada saat penukaran, harga pasar saham sebesar Rp11.000,00 per lembar. Jurnal: 23

24 MesinRp ,00 Modal saham biasa Rp ,00 Agio saham ,00 Apabila dalam pertukaran ini perusahaan menambah dengan uang, maka harga perolehan mesin adalah jumlah kas yang dibayarkan ditambah dengan harga pasar surat berharga yang dijadikan penukar. 24

25 PSAK No. 16 menyatakan bahwa harga perolehan AT yang diperoleh dinilai sebesar nilai wajar AT yang dilepas atau yang diperoleh, mana yang lebih andal, ekuivalen dengan nilai wajar AT yang dilepaskan setelah disesuaikan jumlah kas atau setara kas yang ditransfer. Jika nilai pasar AT lama maupun baru tidak dapat ditentukan, maka nilai buku AT lama yang akan digunalan sebagai dasar pengakuan. B.Ditukar dengan Aset Tetap yang lain 25

26 Untuk pertukaran AT sejenis, maka PSAK No. 16 menyatakan tidak mengakui adanya keuntungan atau kerugian. Sedang untuk pertukaran AT yang tidak sejenis, maka diakui adanya keuntungan atau kerugian. 26

27 Adalah pertukaran AT yang sifat dan fungsinya tidak sama, misalnya pertukaran tanah dengan mesin, tanah dengan gedung dll. Perbedaan antara nilai wajar AT yang diserahkan dengan nilai wajar yang digunakan sebagai dasar pencatatan AT yang diperoleh pada tanggal transaksi harus diakui sebagai laba atau rugi pertukaran. 1)Pertukaran Aset Tetap yang Tidak Sejenis 27

28 Penentuan harga perolehan dalam pertukaran seperti ini harus didasarkan pada nilai wajar AT yang diserahkan ditambah uang yang dibayarkan. Jika nilai wajar AT yang diserahkan tidak dapat diketahui, maka harga perolehan AT baru didasarkan pada nilai wajar AT baru. 28

29 Contoh: Awal tahun 2006 PT. Clickbank menukarkan mesin produksi dengan truk baru. Harga perolehan mesin sebesar Rp ,00, akumulasi depresiasi sampai dengan tanggal pertukaran sebesar Rp ,00 sehingga nilai bukunya sebesar Rp ,00. Nilai wajar mesin tersebut sebesar Rp ,00 dan PT. Clickbank harus membayar uang sebesar Rp ,00. Maka harga perolehan truk adalah: 29

30  Nilai wajar mesin produksi:Rp ,00  Uang tunai yg dibayarkan: ,00  Harga Perolahan Truk:Rp ,00 Jurnal : TrukRp ,00 Akumulasi depr. Mesin ,00 Kas Rp ,00 Mesin ,00 Laba pertukaran mesin ,00 30

31 Laba pertukaran mesin sebesar Rp ,00 dihitung sebagai berikut: Nilai wajar mesinRp Harga perolehan mesinRp Akumulasi depresiasi mesin Laba pertukaran mesinRp

32 Pedoman Pertukaran Aset tetap 32 HP = Harga Pasar Aset dilepas; NB = Nilai Buku Aset dilepas; KM = Kas Masuk; KK = Kas Keluar; LBD = Laba Diakui Aset dipertukarkan 1.Aset sejenis1.Aset tidak sejenis Harga pasar dari nilai buku Lebih rendahLebih tinggiLebih rendah Lebih tinggi Aliran kasmembayarmenerimamembayarmenerima Membayar/ menerima Kondisirugi laba rugiLaba Pengakuan rugi/laba Diakui total Diakui proposional Diakui total Jumlah laba/rugi diakui HP - NB - (KM/HP) x (HP-NB) HP - NBHP – NB Harga perolehan aset diterima HP + KKHP - KMNB + KK NB – KM + LBD HP +/- KK/KM


Download ppt "ASET TETAP (Fixed Assets) Perolehan dan Penggunaan 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google