Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PROSPEK BISNIS WARALABA BAGI UKM DAN PERATURAN DALAM BISNIS WARALABA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PROSPEK BISNIS WARALABA BAGI UKM DAN PERATURAN DALAM BISNIS WARALABA."— Transcript presentasi:

1 PROSPEK BISNIS WARALABA BAGI UKM DAN PERATURAN DALAM BISNIS WARALABA

2 Perkembangan Bisnis Waralaba di Indonesia Waralaba mulai dikenal pada tahun 1950-an (dealer kendaraan bermotor) Tahun an masuk waralaba asing : KFC, McDonald’s, Burger King dan Wendys Waralaba lokal : Es Teler 77 Sebelum 1997, waralaba dikuasi asing : McDonald’s, KFC, Bread Talk, Starbuck, Pizza Hut Era Krisis Moneter (tahun 1997), 64% waralaba asing menutup usahanya dan mendorong munculnya waralaba lokal : Primagama, Alfamart, Martha Tilaar, Roti Buana, Edward Forrer dan Boga Sari Baking Center

3 Perkembangan Waralaba di Indonesia (Data Deperindag, 2001) TahunJumlah Waralaba Asing Jumlah Waralaba Lokal Total

4 Jumlah Gerai Beberapa Waralaba (Litbang Kompas, Kompas, 16 Feb 2013) KFC : sekitar 400 McDonald’s : sekitar 250 Pizza Hut : Eleven : 118 Starbuck : 85 A&W : 58 Alfamart : Indomart : 6.700

5 Peluang Waralaba Bagi UKM UU No. 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil dan Menengah : 1. Kriteria Usaha Mikro adalah sebagai berikut: a. Memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp ,00 (lima puluh juta rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau b. Memiliki hasil penjualan tahunan paling banyak Rp ,00 (tiga ratus juta rupiah).

6 2. Kriteria Usaha Kecil adalah sebagai berikut : a. Memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp ,00 (lima puluh juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp ,00 (lima ratus juta rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau b. Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp ,00 (tiga ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp ,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah).

7 3. Kriteria Usaha Menengah adalah sebagai berikut : a. Memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp ,00 (lima ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp ,00 (sepuluh milyar rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau b. Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp ,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp ,00 (lima puluh milyar rupiah).

8 Manfaat Waralaba bagi UKM : a. UKM mendapatkan pelatihan khusus dari franchisor b. UKM akan mengeluarkan biaya yang lebih rendah dibandingkan menjalankan sendiri c. UKM mendapatkan keuntungan intangible dengan risiko yang relatif lebih rendah d. UKM dapat memanfaatkan hasil riset dan pengembangan franchisor e. UKM mendapatkan bantuan dari franchisor dalam melakukan studi kelayakan usaha

9 Kelemahan UKM sebagai Franchisee : a. Adanya keharusan untuk membayar royalti fee kepada franchisor b. Kemungkinan kerjasama dan kualitas dukungan franchisor yang tidak konsisten sesuai dengan kontrak kerjasama c. Ketergantungan yang besar kepada francisor sehingga kurang mandiri d. Refutasi dan citra bisnis yang diwaralabakan menurun di luar kontrol franchisor dan franchisee

10 UKM Sebagai Franchisor Keuntungannya : a. UKM akan lebih cepat dalam perluasan usahanya dengan lebih efektif dan efisien b. UKM hanya memerlukan modal lebih sedikit c. UKM akan lebih mudah dalam mengelola outlet d. Biaya operasional relatif berkurang karena biaya outlet ditanggung oleh franchisee e. Posisi tawar menawar dengan supplier maupun dalam hal pemasaran semakin kuat f. UKM akan menerima royalti fee.

11 Pengembangan Mitra Bisnis (Analisis SWOT) Strengths: 1. Jumlah Penduduk yang besar 2. Struktur usia muda < 30 th mencapai 50% 3. Jumlah kelas menengah yang terus berkembang 4. Adanya urbanisasi dan mobilitas penduduk Weaknesses : 1. Pebisnis Waralaba lokal kurang memahami sistem waralaba 2. Tidak ada kebiasaan keterbukaan 3. Tidak ada enforcement hukum 4. Tidak ada insentif dari pemerintah Opportunity : Besarnya pasar domestik yang memberikan peluang bisnis waralaba lokal untuk berkembang Threat : 1. Tidak mempunyai konsep 2. Kurang terbuka 3. Instant Franchising 4. Usaha yang dikembangkan belum matang 5. Masalah perpajakan

12 UU dan Peraturan Mengenai Waralaba 1. UU No. 14 Tahun 2001 tentang Paten 2. UU No. 15 Tahun 2001 tentang Merek 3. UU No. 30 Tahun 2000 tentang Rahasia Dagang 4. PP No. 42 Tahun 2007 tentang Waralaba 5. Permendag No. 07/M-Dag/Per/2/2013 tentang Pengembangan Kemitraan Dalam Waralaba Jenis Usaha Jasa Makanan dan Minuman 6. Permendag No. 68/M-Dag/Per/10/2001 tentang Waralaba untuk Jenis Usaha Toko Modern dan Pembeitaan Media

13 Pasal 3 PP NO. 42 Tahun 2007 Waralaba harus memenuhi kriteria sebagai berikut : a) Memiliki ciri khas usaha b) Terbukti sudah memberikan keuntungan c) Memiliki standard atas pelayanan dan barang dan/atau jasa yang ditawarkan yang dibuat secara tertulis d) Mudah diajarkan dan diaplikasikan e) Adanya dukungan yang berkesinambungan f) Hak kekayaan intelektual yang telah terdaftar


Download ppt "PROSPEK BISNIS WARALABA BAGI UKM DAN PERATURAN DALAM BISNIS WARALABA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google