Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PAJAK PENGHASILAN PASAL 22. Tujuan Pembelajaran  Mengetahui secara jelas dan lengkap tentang dasar hukum dari pajak penghasilan pasal 22  Mampu menjelaskan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PAJAK PENGHASILAN PASAL 22. Tujuan Pembelajaran  Mengetahui secara jelas dan lengkap tentang dasar hukum dari pajak penghasilan pasal 22  Mampu menjelaskan."— Transcript presentasi:

1 PAJAK PENGHASILAN PASAL 22

2 Tujuan Pembelajaran  Mengetahui secara jelas dan lengkap tentang dasar hukum dari pajak penghasilan pasal 22  Mampu menjelaskan mengenai konsep pajak penghasilan pasal 22  Mampu memahami cara menghitung transaksi yang berkaitan pajak penghasilan pasal 22

3 Dasar Hukum  UU PPh No. 36 Tahun 2008 Permenkeu RI No. 08/PMK.03/2008  Surat Dirjen Pajak No. S-1637/PJ.532/2000 tentang Pembebasan PPN dan PPh Pasal 22 Impor  Permenkeu No. 253/PMK.03/2008 tentang Wajib Pajak Badan Tertentu sebagai pemungut pajak penghasilan dari Pembeli atas Penjualan Barang yang tergolong sangat mewah

4 Pengertian Pajak Penghasilan Pasal 22  PPh Pasal 22  salah satu bentuk pemotongan dan pemungutan PPh yang dilakukan oleh pihak lain terjadap wajib pajak yang melakukan penyerahan barang  Ketika perusahaan melakukan transaksi penyerahan barang/jasa kena pajak kepada bendaharawan pemerintah maka selain dipungut PPN, juga dipungut PPh Pasal 22

5 PPh Pasal 22  Pihak yang berhak memungut PPh Pasal 22 diatur dalam UU No. 36 tahun 2008 pasal 22  Dijabarkan secara lebih luas pada ketentuan baru yang mengatur tentang PPh Pasal 22, yang berlaku mulai 1 Januari 2009  Beberapa barang yang tergolong mewah yang dikenakan pajak penghasilan pasal 22 diatur dalam Permenkeu No. 253/PMK.03/2008

6 Tarif PPh Pasal 22 – ketentuan untuk WP yang memiliki NPWP  Atas impor:  Yang menggunakan Angka Pengenal Impor (API), sebesar 2,5% dari nilai impor  Yang tidak menggunakan API, sebesar 7,5% dari nilai impor  Yang tidak dikuasai, sebesar 7,5% dari harga jual lelalng  Atas pembelian barang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1butir 2,3, dan 4 sebesar 1,5% dari harga pembelian  Atas penjualan hasil produksi atau pembelian bahan-bahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 butir 5,6,7 berdasarkan ketentuan yang ditetapkan lebih lanjut dengan Keputusan Dirjen Pajak

7 Tarif PPh Pasal 22 – bagi WP yang tidak memiliki NPWP  Ketentuan bagi WP yang tidak tidak mempunyai NPWP akan lebih tinggi 100% dari tarif pajak semula jika mempunyai NPWP  Misalnya, suatu transaksi terutang PPh Pasal 22 sebesar 1,5% dari harga jual tidak termasuk PPN, bagi WP yang tidak ber-NPWP akan dipungut PPh Pasal 22 dengan tarif 2x lipat (lebih tinggi 100%) yaitu sebesar 3%

8 Dasar Pengenaan Pajak – Harga Jual Beli  Harga jual beli adalah nilai berupa uang, termasuk semua biaya yang diminta atau seharusnya diminta oleh penjual karena penyerahan Barang Kena Pajak, tidak termasuk Pajak Pertambahan Nilai yang dipungut menurut Undang- Undang ini dan potongan harga yang dicantumkan dalam Faktur Pajak  Contoh: PT. ABC sebagai penjual barang elektronik, menjual TV kepada Departemen Keuangan dengan harga jual Rp sudah termasuk PPN. Berapakah besarnya pajak penghasilan yang harus dipungut oleh Departemen Keuangan ?

9 Dasar Pengenaan Pajak – Harga Jual Beli  Karena Departemen Keuangan adalah salah satu badan yang ditunjuk sebagai pemungut Pajak Penghasilan Pasal 22, maka atas transaksi penjualan di atas harus dipungut PPH Pasal 22 sebesar 1,5% dari harga jual sebelum dikenakan PPN 10% harga jual = 100/110 x nilai pejualan harga jual = 100/110 x Rp = PPh pasal 22 = 1,5% x PPh pasal 22 =

10 Dasar Pengenaan Pajak – Nilai Impor  Nilai impor adalah nilai berupa uang yang menjadi dasar penghitungan bea masuk ditambah pungutan berdasarkan ketentuan dalam peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai kepabeanan dan cukai untuk impor Barang Kena Pajak, tidak termasuk Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah yang dipungut menurut Undang-Undang ini Nilai Impor = (Cost + Insurance + Freight) + Bea Lainnya

11 Dasar Pengenaan Pajak – Nilai Impor  Contoh: PT. ABC mengimpor barang elektronik dari Taiwan sebanyak 100 unit dengan harga US$ 100, ditambah bea masuk 1%, bea lainnya sebesar 0,5% dari harga jual. Pada saat itu kurs yang berlaku Rp /$. Berapakah besarnya Pajak Penghasilan yang harus dipungut oleh Dirjen Bea Cukai?  Karena Dirjen Bea Cukai adalah salah satu badan yang ditunjuk sebagai pemungut Pajak Penghasilan Pasal 22. jika PT. ABC diasumsikan mempunyai API maka atas transaksi penjualan di atas harus dipungut PPh Pasal 22 sebesar 2,5% dari harga jual sebelum dikenakan PPN 10%.

12 Dasar Pengenaan Pajak – Nilai Impor Cost = 100 unit x 100 x Cost = Bea masuk = 1% x = Bea lainnya = 0,5 x = Nilai Impor = (Cost + Insurance + Freight) + Bea lainnya Nilai Impor = =

13 Dasar Pengenaan Pajak – Nilai Impor PPh pasal 22 = 2,5% x Rp PPh pasal 22 = PPN = 10% x Rp =

14 Latihan 1  PT. ABC sebagai penjual barang elektronik, menjual 3 buah AC kepada Pemerintah Daerah setempat dengan harga Rp belum termasuk PPN.  Diminta:  Berapakah besarnya Pajak Penghasilan yang harus dipungut oleh pemerintah daerah ?

15 Latihan 2  PT. ABC mengimpor barang elektronik dari Taiwan sebanyak 10 unit dengan harga US$ 1.000, ditambah bea masuk 1 %, bea lainnya sebesar 0,5% dari harga jual. Pada saat itu kurs yang berlaku Rp 9.000/$. Diasumsikan PT. ABC mempunyai API.  Diminta:  Berapakah besarnya Pajak Penghasilan yang harus dipungut oleh Dirjen Bea Cukai ?


Download ppt "PAJAK PENGHASILAN PASAL 22. Tujuan Pembelajaran  Mengetahui secara jelas dan lengkap tentang dasar hukum dari pajak penghasilan pasal 22  Mampu menjelaskan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google