Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Teori Produksi Yeni Puspita, SE., ME. Produsen mengalokasikan dananya untuk penggunaan faktor produksi atau yang akan diproses menjadi output. Keseimbangan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Teori Produksi Yeni Puspita, SE., ME. Produsen mengalokasikan dananya untuk penggunaan faktor produksi atau yang akan diproses menjadi output. Keseimbangan."— Transcript presentasi:

1 Teori Produksi Yeni Puspita, SE., ME

2 Produsen mengalokasikan dananya untuk penggunaan faktor produksi atau yang akan diproses menjadi output. Keseimbangan produsen tercapai pada saat seluruh anggaran habis terpakai untuk membeli faktor produksi, dalam penggunaan faktor produksi berlaku the law of diminishing return (LDR). Produsen jug memiliki pengetahuan yang lengkap (perfect knowledge) atas faktor produksi yang dibelinya. Free template from

3 Dimensi jangka pendek dan jangka panjang Faktor produksi dibedakan menjadi faktor produksi tetap (fixed input) dan faktor produksi variabel (variable input) Faktor produksi tetap: faktor produksi yang jumlah penggunaannya tidak tergantung pada jumlah produksi (mesin pabrik) Jumlah penggunaan faktor produksi variabel tergantung pada tingkat produksinya (tenaga kerja musiman) Berkaitan dengan waktu yg dibutuhkan untuk menambah dan mengurangi faktor produksi tersebut. Free template from

4 Model produksi dengan satu faktor produksi variabel Dalam analisis jangka pendek, dimana ada faktor produksi yang tidak dapat diubah, dibagi menjadi barang modal (capital) dan tenaga kerja (labour), hubungan matematis penggunaan faktor produksi yang menghasilkan output maksimum disebut fungsi produksi: Q = f(K, L) Dimana: Q= tingkat output K= barang modal L= tenaga kerja / buruh = Free template from

5 5 Produksi total (total product) adalah banyaknya produksi yang dihasilkan dari penggunaan total faktor produksi TP = f(K, L) TP akan maksimum pada saat MP sama dengan nol MP = TP’ Ձ TP/ Ձ L Perusahaan dapat terus menambah tenaga kerja selama MP > 0. jika MP sudah < 0, penambahan tenaga kerja justru mengurangi produksi total. Penurunan MP merupakan indikasi terjadinya LDR AP = TP/L AP akan maksimum bila AP’ = 0. AP maksimum tercapai pada saat AP = MP

6 Gambar dibawah menunjukkan tiga tahap penting dari perubahan nilai TP 1.Tahap I, sampai pada saat kondisi AP maksimum 2.Tahap II, antara AP maksimum sampai saat MP sama dengan nol 3.Tahap III, saat MP sudah bernilai < nol (negatif) Free template from

7 7 8 Tahap 1 Tahap 2 Output Tenaga Kerja TP MP = 0 MP maks AP maks Output Tenaga Kerja AP MP 34 Tahap 3 348

8 Tahap I, penambahan L akan meningkatkan TP maupun produksi rata-rata. Perusahaan rugi jika berhenti di tahap ini (slope kurva TP meningkat tajam) Tahap II, karena berlakunya LDR, baik produksi marjinal maupun produksi rata-rata mengalami penurunan, namun nilai keduanya msih positif (slope kurva TP datar sejajar dengan sumbu horizontal) Tahap III, perusahaan tidak mungkin melanjutkan produksi karena penambahan L justru menurunkan produksi total. Perusahaan akan mengalami kerugian (slope kurva TP negatif) Free template from

9 9 Output Tenaga Kerja TP3 TP2 TP 1 L1 Q3 Q2 Q1 Pengaruh kemajuan Tekhnologi terhadap Output

10 Kemajuan tekhnologi dapat membuat tingkat produktivitas meningkat. Secara grafis dapat digambarkan dengan semakin luasnya bidang yang dibatasi kurva TP. Gambar diatas, akibat kemajuan tekhnologi luas kurva TP3 > TP2 > TP1, artinya jumlah output yang dihasilkan per unit produksi semakin besar Free template from

11 Model produksi dengan dua faktor produksi variabel a)Isoquant Adalah kurva yang menggambarkan berbagai kombinasi penggunaan dua macam faktor produksi variabel secara efisien dengan tingkat tekhnologi tertentu, yang menghasilkan tingkat produksi yang sama Free template from

12 Free template from Mesin Tenaga Kerja MesinTenaga Kerja

13 Asumsi Isokuan Produsen dapat melakukan berbagai kombinasi penggunaan dua macam faktor produksi untuk menjaga agar tingkat produksi tetap. Kesediaan produsen untuk mengorbankan faktor produksi yang satu demi menambah penggunaan faktor produksi yang lain untuk menjaga tingkat produksi pada isokuan yang sama disebut Marginal Rate of Technical Substitution (MRTS)  bilangan yang menunjukkan berapa unit faktor produksi L harus dikorbankan untuk menambah 1 unit faktor produksi K pada tingkat produksi yang sama. Free template from

14 Free template from X = Tenaga Kerja Y = Barang Modal Isokuan A B 0

15 Penurunan nilai MRTS (Diminishing of MRTS) Produsen menganggap makin mahal faktor produksi yang semakin langka, menjadi penyebab nilai MRTS menurun. MRTS konstan bila kedua faktor produksi bersifat substitusi sempurna (perfect substitution). MRTS adalah nol bila kedua faktor produksi memiliki hubungan proporsional tetap seperti gambar dibawah Free template from

16 16 Q1 Q2 Q3 Mesin Tenaga Kerja 0 A B C Mesin Tenaga Kerja M2 M1 K1K2 C B A Q1 Q2 Q3 (a) Faktor Produksi Subsitusi Sempurna (b) Faktor Produksi Proporsional Sempurna

17 Hukum pertambahan hasil yang semakin menurun (The Law of Diminishing Return) Penurunan hasil tenaga kerja (L) dapat dilihat dengan menarik garis ABC. Jika berproduksi dengan faktor produksi mesin (K) sebanyak G unit, penambahan L sebanyak AB unit menambah output sebanyak 20 unit. Namun penambahan berikutnyadengan jumlah yang sama (BC = AB) hanya menambah output sebanyak 10 unit. Free template from

18 Free template from B D C Mesin Tenaga Kerja M G 0 Q60 Q80 Q90 A E

19 Daerah Produksi yang Ekonomis (Relevance Range of Production) Gambar di bawah menggambarkan batas antara titik A dan B adalah batas daerah produksi yang ekonomis. Jika perusahaan berproduksi diluar batas area itu (A ke C atau B ke D), penambahan faktor produksi tidak meningkatkan produksi. Jika perusahaan ingin melakukan ekspansi produksi, batas ruang gerak ekonomis adalah daerah yang diapit garis lengkung M dan N Free template from

20 Free template from Mesin Tenaga Kerja D B C A Mesin Tenaga Kerja M N Batas Produksi Ekonomis (Tahap II)

21 Perubahan output karena perubahan skala penggunaan produksi (Return to Scale) Perubahan output karena perubahan skala penggunaan faktor produkslai (return of scale) adalah konsep yang ingin menjelaskan seberapa besar output berubah bila jumlah faktor produksi dilipatgandakan. 1) Skala Hasil Menaik (Increasing Return to Scale) Jika penambahan faktor produksi sebanyak 1 unit menyebabkan output meningkat lebih dari satu unit, memiliki skala hasilmenaik (Increasing return to Scale) Gambar dibawah menunjukkan bila penggunaan mesin dan L dilipatgandakan (K 1 ke K 2 ), output meningkat lebih dari dua kali lipat Free template from

22 22 A B C D E Mesin Tenaga Kerja K3 K1 K2 Q50 Q60 Q90 Q150 Q220 L1L3L2

23 2) Skala hasil konstan (Constant Return to Scale) jika pelipatgandaan faktor produksi menambah output sebanyak dua kali lipat juga, fungsi produksi memiliki karakter Skala Hasil Konstan (Constant Return to Scale) seperti gambar di bawah Free template from

24 Free template from Q90 Q60 Q80 Q70 Mesin Tenaga Kerja K3 K2 K1 L1L2L3

25 3 ) Skala hasil menurun (Decreasing Return to Scale) jika penambahan 1 unit faktor produksi menyebabkan output bertambah kurang dari 1 unit, fungsi produksi memiliki karakter skala hasil menurun (Decreasing Return to Scale) seperti pada gambar dibawah Free template from

26 Free template from Mesin Tenaga Kerja Q115 Q110 Q100 K3 K2 K1 L1L2L3

27 Perkembangan tekhnologi Kemajuan tekhnologi memungkinkan peningkatan efisiensi penggunaan faktor produksi. Tingkat produksi yang sama dapat dicapai dengan penggunaan faktor produksi yang lebih sedikit. Gambar dibawah menjelaskan, karena ada kemajuan tekhnologi, tingkat produksi 90 unit (Q90 periode pertama) dapat dicapai dengan penggunaan faktor produksi yang lebih sedikit (Q90 periode kedua) Free template from

28 Free template from Q90 (periode 2) Mesin Tenaga kerja Q90 (periode 1) 0

29 Bila kemajuan tekhnolgi mengakibatkan porsi penggunaan barang modal menjadi lebih besar dibanding tenaga kerja, disebut tekhnologi padat modal (capital intensive) Jika penggunaan tenaga kerja menjadi lebih besar, disebut tekhnologi padat karya (labour intensive) Jika tidak mengubah porsi (rasio faktor produksi tetap) disebut tekhnologi netral (neutral technology) Perubahan dapat dilihat dari perubahan sudut kemiringan isokuan. Seperti pada gambar dibawah Free template from

30 Free template from Mesin Tipe Kemajuan Tekhnologi Mesin Tenaga Kerja Capital Intensive (Padat Modal) Neutral (netral) Labour Intensive (Padat Karya) (a) Porsi penggunaan barang modal (mesin) makin besar (b) Porsi penggunaan barang modal (mesin) tetap (c) Posi penggunaan tenaga karja makin besar

31 Tekhnologi harus melewati tahap sebelum mempengaruhi efisiensi Free template from

32 Free template from Kurva Penyebaran Inovasi Waktu 0 Persentase penerimaan inovasi oleh perusahaan

33 Kurva Anggaran Adalah kurva yang menggambarkan berbagai kombinasi penggunaan dua macam faktor produksi yang memerlukan biaya yang sama. Jika harga faktor produksi tenaga kerja aalah upah (w) dan harga faktor produksi barang modal adalah sewa (r), maka kurva isocost (I): I = rK + wL Sudut kemiringan kurva isocost adalah rasio harga kedua faktor produksi, jika terjadi perubahan harga faktor produksi, kurva I berotasi, jika yang berubah adalah kemampuan anggaran, kurva isocost bergeser sejajar Free template from

34 34 I1I3I1I3I2 Mesin Tenaga kerja Mesin Tenaga kerja (a) Rotasi Kurva Isocost(b) Pergeseran Kurva Isocost Kurva Anggaran produksi (Isocost)

35 Keseimbangan produsen Keseimbangan produsen terjadi ketika kurva I bersinggungan dengan kurva Q, di titik persinggungan itu kombinasi penggunaan kedua faktor produksi akan memberikan hasil output yang maksimum. Dalam mencapai keseimbangan produsen selalu berdasarkan prinsip efisienai, maksimalisasi output dan minimalisasi biaya. Perusahaan umumnya memiliki tujua maksimalisasi laba, sehingga prinsip efisiensi perusahaan adalah maksimalisasi output. Sedangkan yang tidak berorientasi laba contohnya lembaga swadaya masyarakat, menggunakan prinsip minimalisasi biaya. Free template from

36 Free template from K1 I1 I3 I2 Q3 Q2 Q1 Mesin Tenaga Kerja L1 0 I K1 Q (a) Maksimalisasi Output ( b) Minimalisasi Biaya

37 Pola Jalur Ekspansi (Expantion Path) Tujuan perusahaan adalah maksimalisasi laba, untuk mencapai tujuan itu, dalam jangka pendek maupun jangka panjang perusahaan harus tetap mempertahankan efisiensinya. Gambar dibawah menunjukkan keseimbangan awal dititik A, persinggungan garis anggaran I1 dengan isoquan Q1. jika perusahaan ingin mengubah kombinasi faktor produksi seperti di titik B atau C, anggaran produksi harus ditingkatkan sampai I2. padahal dalam jangka panjang dengan anggran I2, output dapat dinaikkan ke Q2, dengan kombinasi penggunaan faktor produksi di titik D. Free template from

38 Free template from Garis Isoklin B Mesin Q4 Q1 Q2 Q3 I4I3I2I1 A B C D R Q4 Q3 Q2 Q1 I4I3 i2 I1 S C D A 0 Tenaga kerja Mesin Tenaga kerja (a) Kasus Umum (b) Kasus Skala Hasil Konstan (CSR)

39 Bila ekspansi produksi berdasarkan asumsi bahwa harga faktor produksi tidak berubah, isoklin merupakan garis jalur ekspansi (Expantion Path). Garis ini menunjukkan bagaimana proporsi penggunaan faktor produksi berubah karena perubahan (penambahan) tingkat produksi, bila harga faktor produksi dianggap tetap. Gambar (a) dibawah menunjukkan jalur ekspansi pada umumnya, sedangkan (b) untuk kasus skala hasil konstan (CSR) Free template from

40 Free template from E Q3 Q1 Q2 I1I2I3 Q1 Q2 Q3 I2 Mesin Tenaga Kerja E I3 I1 (a) Kasus Umum ( b) Kasus Skala Hasil Konstan (CSR) Jalur Ekspansi (Expantion Path)

41 Free template from


Download ppt "Teori Produksi Yeni Puspita, SE., ME. Produsen mengalokasikan dananya untuk penggunaan faktor produksi atau yang akan diproses menjadi output. Keseimbangan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google