Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB 5 KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN ANAK USIA SEKOLAH A.Perkembangan Fisik-Motorik fase atau usia sekolah dasar(7-12 tahun) ditandai dengan gerak atau aktivitas.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB 5 KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN ANAK USIA SEKOLAH A.Perkembangan Fisik-Motorik fase atau usia sekolah dasar(7-12 tahun) ditandai dengan gerak atau aktivitas."— Transcript presentasi:

1 BAB 5 KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN ANAK USIA SEKOLAH A.Perkembangan Fisik-Motorik fase atau usia sekolah dasar(7-12 tahun) ditandai dengan gerak atau aktivitas motorik yang lincah Motorik halusMotorik kasar 1.Menulis 2.Menggambar atau melukis 3.Mengetik (komputer) 4.Merupa (seperti membuat kerajinan dari tanah liat) 5.Menjahit 6.Membuat kerajinan dari kertas 1.Baris berbaris 2.Seni bela diri (seperti pencak silat, dan karate) 3.Senam 4.Berenang 5.Atletik 6.Main sepak bola dsb Tabel. Perkembangan motorik anak

2 Upaya-upaya sekolah untuk menfasilitasi perkembangan motorik secara fungsional: 1.Sekolah merancang pelajaran ketrampilan yang bermanfaat bagi perkembangan atau kehidupan anak 2.Sekolah memberikan pelajaran senam atau olahraga kepada para siswa, yan jenisnya disesuaikan dengan usia siswa 3.Sekolah perlu merekrut (mengangkat) guru-guru yang memiliki keahlian dalam bidang-bidang tersebut di atas 4.Sekolah menyediakan sarana untuk keberlangsungan penyelenggaraan pelajaran tersebut

3 B.Perkembangan Intelektual Untuk mengembangkan kemampuan intelektual, sekolah harus: 1.Memberi dasar-dasar keilmuan, seperti membaca, menulis, dan berhitung (CALISTUNG) 2.Memberi dasar-dasar pengetahuan yang terkait dengan kehidupan manusia, hewan, lingkungan alam, lingkungan sosial budaya dan agama

4 3.Memberi peluang-peluang untuk bertanya, berpendapat, atau menilai (memberikan kritik) tentang berbagai hal yang terkait dengan pelajaran atau peristiwa yang terjadi di lingkungannya. 4.Menyelenggarakan kegiatan-kegiatan, seperti perlombaan-perlombaan

5 C. Perkembangan bahasa Bahasa adalah sarana komunikasi dengan orang lain. Di sekolah, perkembangan bahasa anak diberikannya mata pelajaran bahasa ibu dan bahasa indonesia. Para siswa diharapkan dapat menguasai dan menggunakan bahasa sebagai alat untuk: 1.Berkomunikasi secara baik dengan orang lain 2.Mengekspresikan pikiran, perasaan, sikap, atau pendapatnya 3.Memahami isi dari setiap bahan bacaan yang dibacanya.

6 D. Perkembangan Emosi Pada usia sekolah (khususnya di kelas-kelas tinggi, Kelas 4,5, dan 6), anak mulai menyadari bahwa pengungkapan emosi secara kasar tidaklah diterima, atau tidak disenangi oleh orang lain sehingga perlu Kemampuan mengendalikan dan mengontrol ekspresi emosi yang diperoleh melalui peniruan dan pelatihan (pembiasaan).

7 Karakteristik emosi yang stabil (sehat)Karakteristik emosi yang tidak stabil (tidak sehat) 1.Menunjukan wajah yang ceria 2.Mau bergaul dengan teman secara baik 3.Bergairah dalam belajar 4.Dapat berkonsentrasi dalam belajar 5.Bersikap respek (menghargai) terhadap diri sendiri dan orang lain 1.Menunjukan wajah yang murung 2.Mudah tersinggung 3.Tidak mau bergaul dengan orang lain 4.Suka marah-marah 5.Suka mengganggu teman 6.Tidak percaya diri tabel. Karakteristik emosi anak

8 Upaya yang dapat ditempuh guru dalam menciptakan suasana belajar-mengajar yang kondusif : Mengembangkan iklim (suasana) kelas yang bebas dari ketegangan Memperlakukan siswa sebagai individu yang mempunyai harga diri (self esteem) Memberikan nilai secara adil dan objektif Menciptakan kondisi kelas yang tertib, bersih dan sehat (ventilasi udara dan pencahayaannya baik)

9 E. Perkembangan sosial adalah pencapaian kematangan dalam hubungan atau interaksi sosial atau proses belajar untuk menyesuaikan diri dengan norma-norma kelompok, tradisi dan moral agama. Dalam proses belajar di sekolah, kematangan perkembangan sosial ini dapat dimanfaatkan atau dimaknai dengan memberikan tugas-tugas kelompok, baik yang membutuhkan tenaga fisik (seperti membersihkan kelas dan halaman sekolah) maupun tugas yang membutuhkan pikiran (seperti merencanakan kegiatan campling dan membuat laporan study tour)

10 F. Perkembangan kesadaran beragama Pada masa ini kesadaran beragama anak ditandai dengan ciri-ciri sbb: 1.Sikap keagamaan anak masih bersifat reseptif namun sudah disertai dengan pengertian 2.Pandangan dan paham ketuhanan diperolehnya secara rasional berdasarkan kaidah-kaidah logika yang berpedoman kepada indikator-indikator alam semesta sebagai manifestasi dari keagunganNya. 3.Penghayatan secara rohaniah semakin mendalam, pelaksanaan kegiatan ritual diterimanya sebagai keharusan moral

11 G. Hubungan abtara aspek perkembangan siswa dengan pembelajaran 1.Hubungan perkembangan intelektual dengan pembelajaran Untuk mengembangkan kemampuan intelektual atau ketrampilan berpikir siswa, guru dapat merujuk pendapat Jones et. al. (1990, dalam Ediasri Toto Atmodiwirjo, 2008: 52-53) yaitu tentang “core thinking skills” antara lain: a.Mengasah ketajaman panca indra untuk menerima masukan informasi dari luar (information gathering) b.Mengarahkan persepsi dan perhatian (focusing) untuk menjaring informasi

12 c.Mengevaluasi, melakukan penilaian (evaluation) d.Mengabstraksi, restrukturisasi, membuat ringkasan (integrating) e.Menyimpulkan, menduga, elaborasi (generating) f.Mengidentifikasi ciri penting (analyzing) g.Mengurutkan, membedakan, mengelompokan (organizing) h.Mengingat (remembering), dengan strategi antara lain pengulangan, memberi makna, membuat catatan, melakukan asosiasi pengalaman sehari-hari

13 2. Hubungan perkembangan bahasa dengan pembelajaran Ada 2 faktor penting yang mempengaruhi perkembangan bahasa yaitu a.Proses jadi matang dengan perkataan lain anak itu menjadi matang (ogan-organ suara/bicara sudah berfungsi) untuk berkata-kata b.Proses belajar anak yang telah matang untuk berbicara dapat mempelajari bahasa orang lain dengan jalan mengimitasi atau meniru ucapan atau kata-kata yang didengarnya.

14 3. Hubungan perkembangan sosial dengan pembelajaran Berkat diperolehnya perkembangan sosial, anak dapat menyesuaikan dirinya dengan kelompok teman sebaya ataupun dengan lingkungan masyarakat sekitarnya

15 4. Hubungan perkembangan emosi dengan pembelajaran emosi yang positif, seperti perasaan senang, bergairah, bersemangat, atau rasa ingin tahu akan mempengaruhi individu untuk mengonsentrasikan dirinya terhadap aktivitas belajar seperti memerhatikan penjelasan guru, membaca buku-buku, aktif dalam berdiskusi, mengerjakan tugas-tugas dan disiplin dalam belajar

16 Emosi yang negatif, seperti perasaan tidak senang, perasaan kecewa, dan perasaan tidak bergairah, maka proses belajar itu akan mengalami hambatan, dalam arti individu tidak dapat memusatkan perhatiannya untuk belajar, sehingga kemungkinan besar dia akan mengalami kegagalan belajarnya. Sehingga guru seyogyanya mempunyai kepedulian untuk menciptakan situasi belajar yang menyenangkan, atau kondusif bagi terciptanya proses belajar mengajar yang efektif

17 5. Hubungan perkembangan keagamaan dengan Pembelajaran Kualitas keagamaan siswa akan sangat dipengaruhi oleh poses pembentukan atau pendidikan yang diterimanya. Menurut Zakiah Daradjat (1986 : 58), pendidikan agama di sekolah dasar merupakan dasar bagi pembinaan sikap dan jiwa agama pada anak.

18 Di samping itu perlu membiasakan melaksanakan ibadah sosial yaitu Hormat kepada kedua orang tua, guru, dan orang lain Memberikan bantuan kepada orang yang memerlukan pertolongan Memelihara kebersihan dan kesehatan Bersikap jujur ( tidak berdusta) Bersikap amanah (bertanggung jawab)

19 Anak SD atau MI perlu diperkenalkan juga hukum-hukum agama : a.Halal- haram yang menyangkut makanan, minuman dan perbuatan. b.Wajib-sunah yang menyangkut ibadah

20 6. Hubungan perkembangan fisik (motorik) dengan pembelajaran Kematangan perkembangan motorik pada usia sekolah dasar umumnya telah dicapainya, maka mereka sudah siap menerima pelajaran ketrampilan. Untuk memfasilitasi perkembangan motorik, maka sekolah perlu menyiapkan guru khusus dan sarana prasarana


Download ppt "BAB 5 KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN ANAK USIA SEKOLAH A.Perkembangan Fisik-Motorik fase atau usia sekolah dasar(7-12 tahun) ditandai dengan gerak atau aktivitas."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google