Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Secara etimologi “ Salam ” adalah “ Salaf ” (pendahuluan) Definisi ( Bai’ as-Salam ) adalah akad jual beli suatu barang dimana harganya dibayar dengan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Secara etimologi “ Salam ” adalah “ Salaf ” (pendahuluan) Definisi ( Bai’ as-Salam ) adalah akad jual beli suatu barang dimana harganya dibayar dengan."— Transcript presentasi:

1 Secara etimologi “ Salam ” adalah “ Salaf ” (pendahuluan) Definisi ( Bai’ as-Salam ) adalah akad jual beli suatu barang dimana harganya dibayar dengan segera, sedangkan barangnya akan diserahkan kemudian dalam jangka waktu yang disepakati

2 Al-Qur’an …HWbtKAf]msmLj(Aa_ANyDbMtnyADtAV)AA WnmA*NyVlAAwy(Ay  “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermuamalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya….” (al-Baqarah: 282).  Dalam kaitan ayat tersebut, Ibnu Abbas menjelaskan keterkaitan ayat tersebut dengan transaksi ba’I as-salam. Hal inni tampak jelas dari ungkapan beliau, “Saya bersaksi bahwa salaf (salam) yang dijamin untuk jangka waktu tertentu telah dihalalkan oleh Allah pada kitab-Nya dan diizinkan-Nya.” Ia lalu membaca ayat tersebut di atas

3 Al-Hadits MWldmLjAaAMWldmNZWWMWldmLyKYff*]i]fF lsANm  Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa Rasulullah saw, datang ke Madinah di mana penduduknya melakukan salah (salam) dalam buah-buahan (untuk jangka waktu) satu, dua, dan tiga tahun. Beliau berkata, “Barangsiapa yang melakukan salaf (salam), hendaknya ia melakukan dengan takaran yang jelas dan timbangan yang jelas pula, untuk jangka waktu yang diketahui.”  Dari Shuhaib r.a. bahwa Rasulullah saw bersabda; “Tiga hal yang di dalamnya terdapat keberkahan; jual beli secara tangguh, muqaradhah (mudharabah), dan mencampur dengan tepung untuk keperluan rumah, bukan untuk dijual.” (HR. Ibnu Majah).

4 Muslam atau pembeli Muslam ilaih atau penjual Modal atau uang Muslam fiihi atau barang Sighat atau ucapan Syarat

5  Modal Harus Diketahui Barang yang akan disuplai harus diketahui jenis, kualitas, dan jumlahnya. Hukum awal mengenai pembayaran adalah bahwa ia harus dalam bentuk uang tunai.  Penerima Pembayaran Salam Kebanyakan ulama mengharuskan pembayaran salam dilakukan di tempat kontrak. Hal ini adalah untuk mencegah praktik riba melalui mekanisme salam.

6  Harus spesifik dan dapat diakui sebagai utang.  Harus bisa diidentifikasi secara jelas untuk mengurangi kesalahan akibat kurangnya pengetahuan tentang macam barang tersebut.  Penyerahan barang dilakukan di kemudian hari.  Kebanyakan ulama mensyaratkan penyerahan barang harus ditunda pada suatu waktu kemudian, tetapi mazhab Syafi’i membolehkan penyerahan segara.  Bolehnya menentukan tanggal waktu di masa yang akan datang untuk penyerahan barang.  Pihak-pihak yang berkontrak harus menunjuk tempat yang disepakati di mana barang harus diserahkan. Jika kedua pihak yang berkontrak tidak menentukan tempat pengiriman, barang harus dikirim ke tempat yang menjadi kebiasaan, misalnya gudang si penjual atau bagian pembelian si pembeli.  Penggantian muslam fiihi dengan barang lain.  Para ulama melarang penggantian muslam fiihi dengan barang lainnya, karena meskipun belum diserahkan, barang tersebut tidak lagi milik si muslam alaih, tetapi sudah menjadi milik muslam (fidz-dzimah). Bila barang tersebut diganti dengan barang yang memiliki spesifikasi dan kualitas yang sama, meskipun sumbernya berbeda, para ulama membolehnyannya. Hal demikian tidak dianggap sebagai jual beli, melainkan penyerahan unit yang lain untuk barang yang sama.

7

8 Salam Paralel merupakan transaksi pembelian atas barang tertentu yang dilakukan oleh bank dari pihak produsen atau pihak ketiga lainnya dengan pembayaran dimuka, untuk kemudian dijual kembali kepada nasabah dengan waktu penyerahan yang disepakati. Dapat juga dikatakan Salam parallel berarti melaksanakan dua transaksi bai’ as-salam antara bank dan nasabah, dan antara bank dan pemasok (supplier) atau pihak ketiga lainnya secara simultan.

9

10 IJON pembeli tidak menetapkan kuantitas dan kualitas barang, hanya berupa harga setelah panen cukup menyatakan harga tertentu untuk hasil panen lahan dengan luasan tertentu SALAM pembeli dan penjual menyepakati kuantitas, kualitas dan harga saat panen Jika setelah dipanen terdapat hasil dibawah kondisi standar, maka harga total pembeliannya bisa turun, dan sebaliknya jika kuantitas barangnya melebihi standar maka harga total pembeliannya menjadi lebih tinggi.


Download ppt "Secara etimologi “ Salam ” adalah “ Salaf ” (pendahuluan) Definisi ( Bai’ as-Salam ) adalah akad jual beli suatu barang dimana harganya dibayar dengan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google