Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PELAKSANAAN KONSELING. Proses konseling 1.Rapport and Relationship Building 2.Assessment / Problem Definition 3.Goal-setting 4.Initiating Interventions.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PELAKSANAAN KONSELING. Proses konseling 1.Rapport and Relationship Building 2.Assessment / Problem Definition 3.Goal-setting 4.Initiating Interventions."— Transcript presentasi:

1 PELAKSANAAN KONSELING

2 Proses konseling 1.Rapport and Relationship Building 2.Assessment / Problem Definition 3.Goal-setting 4.Initiating Interventions 5.Termination

3 1. Rapport and Relationship Tujuan Memenuhi kebutuhan klien Mencari tahu latar belakang klien terutama persoalan yang sedang dihadapi Membantu klien menemukan persoalan yang sesungguhnya terjadi Bersama klien mencari solusi terbaik atas persoalan klien

4 2. Asesmen “Proses mengumpulkan informasi yang biasanya digunakan sebagai dasar untuk pengambilan keputusan yang nantinya akan dikomunikasikan kepada pihak-pihak terkait oleh asesor” (Nietzel dkk,1998).

5 PROSES ASESMEN KLINIS PLANNING DATA COLLECTION PROCEDURES COLLECTING ASSESSMENT DATA DATA PROCESSING AND HYPOTHESIS FORMATION COMMUNICATING ASSESSMENT DATA

6 Apa yang ingin kita ketahui ? Usaha-usaha atau penekanan asesmen yang dilakukan disesuaikan dengan pendekatan atau teori yang akan digunakan. I. PLANNING DATA COLLECTION PROCEDURES

7 TINGKAT ASESMEN JENIS DATA 1. SomatisGolongan darah, pola respon somatis terhadap stres, fungsi hati, karakteristik genetis, riwayat penyakit, dsb 2. FisikBerat/tinggi badan, jenis kelamin, warna kulit, bentuk tubuh, tipe rambut, dsb 3. DemografisNama, umur, tempat/tanggal lahir, alamat, nomor telepon, pekerjaan, pendidikan, penghasilan, status perkawinan, jumlah anak, dsb 4. Overt behavior Kecepatan membaca, koordinasi mata-tangan, kemampuan conversation, ketrampilan bekerja, kebiasaan merokok, dsb 5. Kognitif/intelektualRespon terhadap tes intelegensi, daya pikir, respon terhadap tes persepsi, dsb 6. Emosi/afeksiPerasaan, respon terhadap tes kepribadian, emosi saat bercerita, dsb 7. LingkunganLokasi dan karakteristik tempat tinggal, deskripsi kehidupan pernikahan, karakteristik pekerjaan, perilaku anggota keluarga dan teman, nilai-nilai budaya dan tradisi, kondisi sosial ekonomi, lokasi geografis, dsb Tabel 1. Tingkat asesmen dan data yang berkaitan

8 PEDOMAN PENGAMBILAN DATA SAAT KONSELING Identifikasi data, meliputi : nama, jenis kelamin, pekerjaan, penghasilan, status perkawinan, alamat, tempat tanggal lahir, umur, agama, pendidikan, suku bangsa. Alasan kedatangan dan keluhan, harapan-harapan klien. Situasi saat ini, meliputi : di tempat tinggal, kegiatan harian, perubahan dalam hidup yang terjadi dalam satu bulan, dsb. Keluarga, meliputi : deskripsi orang tua, saudara, figur lain dalam keluarga yang dekat dengan klien (significant other), peran dalam keluarga, dsb. Ingatan awal, mendeskripsikan tentang kejadian dan situasi pada awal kehidupannya. Kelahiran dan perkembangan, meliputi : usia saat bisa berjalan dan berbicara, permasalahan dengan anak lain, pengaruh dari pengalaman masa kecil, dsb.

9 Kondisi fisik dan kesehatan, meliputi : penyakit sejak kecil, penggunaan obat dokter atau obat terlarang yang berturut-turut, merokok, alkohol, kebiasaan makan atau olahraga, dsb. Pendidikan, meliputi : riwayat pendidikan, bidang pendidikan yang diminati, prestasi, bidang yang dirasa sulit, dsb. Pekerjaan, meliputi : alasan berhenti atau pindah kerja, sikap dalam menghadapi pekerjaan, dsb. Minat dan hobi, meliputi : kesenangan, ekspresi diri, hobi, dsb. Perkembangan seksual, meliputi : aktivitas seksual, ketepatan dalam pemuasan kebutuhan seksual, dsb. Data perkawinan dan keluarga, meliputi : alasan menikah, kehidupan perkawinan dalam budayanya, masalah selama menikah, kebiasaan dalam rumah tangga, dsb. Lanjutan

10 II. COLLECTING ASSESSMENT DATA Bagaimana seharusnya kita mencari tahu tentang hal itu ? SUMBER ASESMEN DATA Ada empat macam yaitu : interview, tes, observasi dan life record.

11 Bagaimana seharusnya data-data tersebut dikombinasikan ? Bagaimana asesor dapat meminimalkan bias selama interpretasi data ? Didasarkan pada teori apa yang akan digunakan : psikoanalisa, behavioral atau fenomenologi. III. PROCESSING ASSESSMENT DATA

12 IV. COMMUNICATING ASSESSMENT DATA Siapa yang akan diberi laporan asesmen dan tujuannya apa ? Bagaimanakah asesmen akan mempengaruhi klien yang di ases ?

13 3. Penentuan Tujuan Perlu dilakukan untuk: Menunjukkan seberapa baik konseling bekerja Menunjukkan kapan konseling harus diselesaikan Mencegah hubungan tergantung Menentukan pilihan intervensi

14 Proses menentukan tujuan Untuk menentukan tujuan perlu dikaitkan pada kondisi-kondisi terapeutik yang terbangun guna perubahan kondisi klien, termasuk: Membangun hubungan baik Menyediakan setting yang tidak mengancam Memproses dan mengkomunikasikan empati yang akurat dan tanpa syarat

15 Hasil akhir dari tujuan Berbeda untuk masing-masing klien dan secara langsung dihubungkan dengan perubahan-perubahan klien Selalu tunduk pada modifikasi dan perbaikan. Untuk memulai, rumuskan hasil dari tujuan yang sifatnya sementara/tentatif. Ubah tujuan yang diperlukan untuk mendukung perubahan yang efektif

16 Lanjutan Secara umum dalam proses konseling selalu melibatkan dua tujuan, yaitu tujuan-tujuan proses dan tujuan-tujuan hasil. Tujuan proses berkaitan dengan pencapaian kondisi-kondisi terapeutik yang diperlukan agar klien dapat berubah. Misalnya membangun hubungan, empati, penghargaan tanpa syarat, dan sebagainya. Tujuan hasil berkaitan dengan perubahan-perubahan pada diri klien sebagai hasil dari proses konseling. Tujuan-tujuan ini harus dapat diobservasi dan dirumuskan dengan tepat sehingga klien dapat memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang apa yang harus dicapainya.  tujuan hasil yang baik, dicirikan dengan adanya tiga elemen, yaitu prilaku yang akan diubah, kondisi dimana perubahan- perubahan itu akan terjadi, serta tingkat perubahan.

17 4. Intervensi Strategi konseling diperlukan dalam rangka membantu klien mencapai tujuan-tujuan yang diinginkan dan untuk kepentingan ini terdapat tiga komponen utama yang harus dipertimbangkan, yaitu : (1) menyeleksi strategi: pemahaman konselor thd teori, tk pengalaman konselor & kompetensi, pengetahuan khusus k’lor thd intervensi (2) mengimplementasi strategi: rangkaian/urutan strategi, alasan strategi, p’ajaran ttg sebuah strategi (3) mengevaluasi strategi: apa yg dievaluasi, siapa yg m’evaluasi, & bgm m’evaluasinya

18 Macam Intervensi Konseling 1)strategi modeling-sosial: model hidup, simbolik, & model t’tutup 2)strategi bermain peran dan latihan, 3)strategi mengubah kognitif: thought stopping, restrukturisasi kognitif 4)strategi manajemen diri: self monitoring, self reward, self contracting

19 5.Terminasi Pengakhiran terpotong dengan tidak jelas, tetapi tidak ada kebutuhan untuk melanjutkan. Kesadaran konselor dan klien bahwa tujuan konseling telah tercapai. Karena hanya mengambil beberapa sesi sebagai pembuatan laporan

20 Tipe-tipe terminasi 1.Pengakhiran disarankan dengan persetujuan klien 2.Pengakhiran yang dibolehkan, meliputi: Apabila dilanjutkan, bertentangan dengan minat terbaik klien Kondisi klien semakin menurun, tidak mengalami kemajuan Ketidaksesuaian klien dengan terapis Klien menggunakan terapi di tempat lain 3.Pengakhiran situasional, misalnya: Klien berpindah tempat tinggal Perubahan pekerjaan atau jaminan/asuransi. Jika klien dirujuk oleh suatu perusahaan 4.Pengakhiran dini terjadi hanya kalau klien tidak kembali.

21 Metode dan proses terminasi Bertahap dan akhirnya berhenti Terapi liburan, beristirahat tanpa memutuskan koneksi Langsung (terpaksa) mengakhiri

22 Lanjutan Beberapa yang perlu dipertimbangkan antara lain: 1.Bagaimana pengakhiran tersebut berdampak pada klien? 2.Apa alasan klien untuk berpisah? 3. Apakah klien cenderung mundur? 4.Apa reaksi atau pendapat klien tentang pemutusan hubungan? Dapatkah ia melihatnya sebagai langkah positif?


Download ppt "PELAKSANAAN KONSELING. Proses konseling 1.Rapport and Relationship Building 2.Assessment / Problem Definition 3.Goal-setting 4.Initiating Interventions."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google