Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Bina Nusantara KONSEP DASAR EKONOMI MAKRO DAN PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL Tugas Pembelajaran Membaca dan mempelajari File presentasi – Diskusi dan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Bina Nusantara KONSEP DASAR EKONOMI MAKRO DAN PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL Tugas Pembelajaran Membaca dan mempelajari File presentasi – Diskusi dan."— Transcript presentasi:

1 Bina Nusantara KONSEP DASAR EKONOMI MAKRO DAN PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL Tugas Pembelajaran Membaca dan mempelajari File presentasi – Diskusi dan mengerjakan Tugas

2 Bina Nusantara Indikator dan Tujuan pembangunan Ekonomi Makro Indikator Makro Ekonomi :  Tingkat kesempatan kerja yang tinggi  Kapasitas produksi nasional yang memadai  Tingkat pendapatan nasional dan pertumbuhan ekonomi yang moderat  Keadaan ekonomi yang stabil  Neraca pembayaran luar negeri yang seimbang  Distribusi pendapatan yang merata

3 Bina Nusantara Tujuan pembangunan Ek.makro Mengusahakan inflasi pada tingkat yang moderat Mengusahakan tingkat kesempatan kerja yang tinggi dan Mengusahakan tingkat kapasitas produksi yang tinggi Keadaan perekonomian yang stabil dengan pertumbuhan ekonomi yang moderat Neraca pembayaran luar negeri yang seimbang Distribusi pendapatan (antar penduduk dan antar wilayah) yang relatif merata

4 Bina Nusantara Pengertian NI, GNP, GDP NI (National Income) adalah keseluruhan nilai barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu negara dalam periode tertentu yang dinyatakan dengan satuan uang GNP (Gross National Product) atau PNB adalah nilai barang dan jasa yang diproduksi oleh suatu negaradalam suatu periode terntentu yang diukur dengan satuan uang, di mana penghasil barang dan jasa tersebut adalah penduduk/Warga negara di dalam negeri di tambah penduduk/warga negara tersebut di luar negeri GDP (Gross Domestic product) atau PDB dihitung dengan cara menjumlahkan semua hasil dari warga negara yang bersangkutan di dalam negeri ditambah warga negara asing yang bekerja di negara yang bersangkutan

5 Bina Nusantara Metode Perhitungan Pendapatan Nasional Metode Produksi (GDP) Menjumlahkan nilai produksi yang dihasilkan oleh sektor-2 produktif Y =  P.Q  P=harga dan Q=Kuantitas Menjumlahkan Nilai tambah (VA) dari masing-masing sektor produksi Y =  NTB  NTB = nilai tambah bruto Metode ini diperkenalkan pertama kali oleh Simon Kuznet dan ia mendapat Nobel karenanya

6 Bina Nusantara Contoh : Sektor 1 harga Rp. 100 produksi sebanyak 10, sektor 2 Rp. 400 produksi 5, sektor 3 Rp.500 produksi 10, maka : Y = (100*10) + (400*5) + (500*10) = = Rp.8000 Sektor 1 NTB = Rp.2000, sektor 2 NTB = Rp.4000, sektor 3 NTB = Rp.5000, maka Y= =Rp

7 Bina Nusantara Contoh menghitung NTB Misalkan untuk produk padi: harga padi/Kg Rp Dijadikan beras dijual senilai Rp Dibuat tepung beras dijual senilai Rp.6000, dijadikan kue cucur dijual senilai Rp Maka NTB masing-masing produk adalah : Y = 2000+( )+( )+( )= = Rp (perhatikan nilai ini sama dengan nilai akhir dari produk padi/kg yaitu nilai kue cucur)

8 Bina Nusantara Metode Pengeluaran (GNP) Menghitung nilai pendapatan nasional dengan cara menjumlahkan semua pengeluaran para pelaku ekonomi yaitu Rumah tangga (C), Swasta (I), pemerintah (G) dan Luar negeri (X-M). Sehingga persamaan identitasnya adalah : Y = GNP  C + I + G + (X-M) Metode ini diperkenalkan pertama kali oleh JM Keynes

9 Bina Nusantara Metode Pendapatan(NI) Menjumlahkan semua pendapatan dari faktor-faktor produksi (TK,Modal,Tanah & Skill), bila TK menghasilkan upah = w, Modal menghasilkan bunga = i, tanah menghasilkan sewa = r dan Skill menghasilkan profit = p, maka NI = Y = Yw + Yi + Yr + Yp

10 Bina Nusantara Manfaat Perhitungan Pendapatan Nasional Mengetahui potensi sumber daya (SDM dan SDA) suatu negara Diketahui kemampuan/kekuatan ekonomi suatu negara Diketahui besarnya produktivitas masyarakat suatu negara Untuk acuan bagi perencanaan pembangunan nasional Dapat ditentukan perkembangan dan pertumbuhan ekonomi suatu negara Untuk mendapatkan pinjaman lunak dari lembaga pendanaan internasional

11 Bina Nusantara Menentukan distribusi pendapatan Untuk menentukan distribusi pendapatan antar penduduk biasanya digunakan indeks Gini (Gini Coeficient) atau sering disebut Gini ratio = GR Untuk menentukan distribusi pendapatan antar wilayah biasanya digunakan indeks Williamson = WI Klik disini untuk melihat rumus GR dan WI

12 Bina Nusantara Kurva Lorenz % Penerima Penghasilan % Penghasilan

13 Bina Nusantara contoh Bila diketahui distribusi pendapatan dari 30 orang dalam 1 RW adalah sebagai berikut (dalam Rp.jutaan/bulan): 22,431,941,210,91,11 55,2821,91,82,611,42 33,52344,56642,3 Tentukanlah apakah distrisbusi pendapatan di RW ini relatif merata ataukah tidak dengan menggunakan indeks gini.Bila misalkan masing-masing baris mewakili pendapatan 1 RT, tentukanlah apakah distribusi antar RT dalam RW tersebut merata atau tidak

14 Bina Nusantara Rumus Gini RatioIndeks Williamson fi=frekwensi pendapatan kumulatif ke-I Yi=proporsi pendapatan jumlah rumah tangga ke – i Y i+1 = Yi berikutnya Yi = pendapatan perkapita Wilayah yi = pendapatan perkapita daerah fi = jumlah penduduk daerah N = jumlah penduduk wilayah


Download ppt "Bina Nusantara KONSEP DASAR EKONOMI MAKRO DAN PERHITUNGAN PENDAPATAN NASIONAL Tugas Pembelajaran Membaca dan mempelajari File presentasi – Diskusi dan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google