Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Oleh : 1. AYU DWI LESTARI (114674008) 2. YULIA ERHA IRBIANA (114674031) 3. DWI RATNASARI (114674204) 4. IKE WAHYU NUR TYAS (114674205) 5. TRIA YULIANTI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Oleh : 1. AYU DWI LESTARI (114674008) 2. YULIA ERHA IRBIANA (114674031) 3. DWI RATNASARI (114674204) 4. IKE WAHYU NUR TYAS (114674205) 5. TRIA YULIANTI."— Transcript presentasi:

1 Oleh : 1. AYU DWI LESTARI ( ) 2. YULIA ERHA IRBIANA ( ) 3. DWI RATNASARI ( ) 4. IKE WAHYU NUR TYAS ( ) 5. TRIA YULIANTI ( ) 6. GALANG FIRMANDA

2 Kebijakan moneter dan fiskal

3 DEFINISI KEBIJAKAN MONETER  Kebijakan moneter adalah kebijakan pemerintah untuk memperbaiki keadaan perekonomian melalui pengatuhan jumlah uang beredar. Jumlah uang beredar, dalam analisis ekonomi makro, memiliki pengaruh penting terhadap tingkat output perekonomian, juga terhadap stabilitas harga-harga. Uang beredar yang terlalu tinggi tanpa disertai kegiatan produksi yang seimbang, akan ditandai dengan naiknya tingkat harga-harga pada seluruh barang dalam perekonomian atau dikenal dengan istilah inflasi.

4 Kebijakan moneter dapat dibedakan menjadi dua: 1.Kebijakan Moneter Ekspansif / Monetary Expansive Policy Adalah suatu kebijakan dalam rangka menambah jumlah uang yang edar 2.Kebijakan Moneter Kontraktif / Monetary Contractive Policy Adalah suatu kebijakan dalam rangka mengurangi jumlah uang yang edar. Disebut juga dengan kebijakan uang ketat (tight money policy).

5 Instrumen Kebijakan Moneter  Operasi Pasar Terbuka (Open Market Operation) Operasi pasar terbuka adalah cara mengendalikan uang yang beredar dengan menjual atau membeli surat berharga pemerintah (government securities).  Fasilitas Diskonto (Discount Rate) Fasilitas diskonto adalah pengaturan jumlah duityang beredar dengan memainkan tingkat bunga bank sentral pada bank umum.  Rasio Cadangan Wajib (Reserve Requirement Ratio) Rasio cadangan wajib adalah mengatur jumlah uang yang beredar dengan memainkan jumlah dana cadangan perbankan yang harus disimpan pada pemerintah.  Himbauan Moral (Moral Persuasion) Himbauan moral adalah kebijakan moneter untuk mengatur jumlah uang beredar dengan jalan memberi imbauan kepada pelaku ekonomi.

6 Definisi kebijakan fisikal  Kebijakan fiskal adalah suatu kebijakan ekonomi dalam rangka mengarahkan kondisi perekonomian untuk menjadi lebih baik dengan jalan mengubah penerimaan dan pengeluaran pemerintah.  Kebijakan ini mirip dengan kebijakan moneter untuk mengatur jumlah uang beredar, namun kebijakan fiskal lebih menekankan pada pengaturan pendapatan dan belanja pemerintah

7 Konsep-konsep Dasar Kebijakan Fiskal: perubahan-perubahan pada belanja atau penerimaan pajak pemerintahan pusat yang dimaksudkan untuk mencapai penggunaan tenaga kerja-penuh, stabilitas harga, dan laju pertumbuhan ekonomi yang pantas. Kebijakan Fiskal Ekspansioner: peningkatan belanja pemerintah dan/atau penurunan pajak yang dirancang untuk meningkatkan permintaan agregat dalam perekonomian. Tujuandari kebijakan ini adalah untuk meningkatkan produk domestik bruto dan menurunkan angka pengangguran. Kebijakan Fiskal Kontraksioner: pengurangan belanja pemerintah dan/atau peningkatan pajak yang dirancang untuk menurunkan permintaan agregat dalam perekonomian. Tujuan dari kebijakan ini adalah untuk mengontrol inflasi.

8 Untuk mengatasi inflasi pemerintah mengambil beberapa kebijakan moneter : Kebijakan Diskonto : adalah satu kebijakan yang dilakukan oleh bank sentral dengan menambah atau mengurangi jumlah uang dengan cara menaikan atau menurunkan tingkat suku bunga. Operasi Pasar Terbuka (Open Market Operation) : adalah cara mengendalikan uang yang beredar dengan menjual atau membeli surat berharga pemerintah (government securities). Rasio Cadangan Wajib (Reserve Requirement Ratio) : adalah mengatur jumlah uang yang beredar dengan memainkan jumlah dana cadangan perbankan yang harus disimpan pada pemerintah.

9 next... Himbauan Moral (Moral Persuasion) : kebijakan moneter untuk mengatur jumlah uang beredar dengan jalan memberi imbauan kepada pelaku ekonomi. Kredit selektif : Politik bank sentral untuk mengurangi jumlah uang yang beredar dengan cara memperketa tpemberian kredit Politik sanering : Ini dilakukan bila sudah terjadi hiper inflasi, ini pernah dilakukan BI pada tanggal 13 Desember 1965 yang melakukan pemotongan uang dari Rp menjadi Rp.1

10 Dimensi politik kebijakan moneter Mengenai kebijakan moneter dengan keterbatasan anggaran yang, atas dasar apa kebijakan itu dibuat, misalnya adalah dalam hal mengeset standart bungan pinjaman, atau dalam hal bantuan liquiditas. Tentu aspek-aspek politik tak terlepas dalam penentuan tersebut. Kebijakan monter berperan dalam menstabilkan perekonomian, sektor yang terlebi dahulu merasakan adalah sektor perbankan yang kemudian di transfer ke sektor riil yang baik secara langsung dan tidak langsung pasti terpengaruhi atau dipengaruhi oleh situasi politik yang ada.

11 Dimensi politik kebijakan fisikal Dimensi politiknya adalah bagaimana kebijakan fiskal itu bisa terbentuk. Interaksi-interaksi aktor dalam pembentukan kebijakan ini lah sebagai dimensi politik kebijakan fiskal, bagaimana suatu kumpulan angka-angka dan rencana-rencana yang ada diperdebatkan. Tentu semua aktor mempunyai kepentingan dalam suatu pengaturan tersebut.

12 kesimpulan Untuk mengatasi inflasi pemerintah mengambil beberapa kebijakan moneter, antara lain : Kebijakan Diskonto, Operasi Pasar Terbuka (Open Market Operation), Rasio Cadangan Wajib (Reserve Requirement Ratio), Himbauan Moral (Moral Persuasion), kredit selektif, Politik sanering.Mengenai kebijakan moneter dengan keterbatasan anggaran yang, atas dasar apa kebijakan itu dibuat, misalnya adalah dalam hal mengeset standart bungan pinjaman, atau dalam hal bantuan liquiditas. Tentu aspek- aspek politik tak terlepas dalam penentuan tersebut. Kebijakan monter berperan dalam menstabilkan perekonomian, sektor yang terlebih dahulu merasakan adalah sektor perbankan yang kemudian di transfer ke sektor riil yang baik secara langsung dan tidak langsung pasti terpengaruhi atau dipengaruhi oleh situasi politik yang ada.,

13 next…… Dibandingkan kebijakan fiskal, kebijakan moneter beroperasi lebih tidak langsung pada perekonomian. Disaat perluasan kebijakan fiscal yang secara nyata membeli barang atau jasa atau menempatkan pendapatan pada tangan konsumen atau perusahaan, kebijakan moneter mempengaruhi pengeluaran dengan cara mengubah suku bunga, kondisi kredit, nilai tukar, dan harga asset. Merujuk pada kebijakan moneter yang ditetapkan oleh Bank Indonesia, telah banyak pakar ekonomi dan ekonomi Indonesia lainnya yang telah melakukan studi empiris, interpretasi dan analisis mengenai efektivitas kebijakan moneter terhadap parameter-parameter makroekonomi yang mempengaruhi kondisi perekonomian di Indonesia.

14 ALHAMDULILLAH SEMOGA BERMANFAAT


Download ppt "Oleh : 1. AYU DWI LESTARI (114674008) 2. YULIA ERHA IRBIANA (114674031) 3. DWI RATNASARI (114674204) 4. IKE WAHYU NUR TYAS (114674205) 5. TRIA YULIANTI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google