Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KOMUNIKASI DAN ILMU KOMUNIKASI Pertemuan 01 Matakuliah: O0062/ Pengantar Ilmu Komunikasi Tahun: September 2008.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KOMUNIKASI DAN ILMU KOMUNIKASI Pertemuan 01 Matakuliah: O0062/ Pengantar Ilmu Komunikasi Tahun: September 2008."— Transcript presentasi:

1

2 KOMUNIKASI DAN ILMU KOMUNIKASI Pertemuan 01 Matakuliah: O0062/ Pengantar Ilmu Komunikasi Tahun: September 2008

3 Bina Nusantara 3 Materi: Pengertian Komunikasi Sejarah Ilmu Komunikasi Komunikasi Sebagai Suatu Studi ilmiah Tiga Konseptualisasi Komunikasi Konteks-Konteks Komunikasi

4 Bina Nusantara 4 TUJUAN: Mahasiswa dapat menjelaskan hakikat, pengertian, dan konteks komunikasi berlangsung.

5 Bina Nusantara 1.1. Pengertian Komunikasi Secara etimologis komunikasi atau communication dalam bahasa Inggris berakar dari kata Latin “communis” yang berarti sama atau kata kerja “communicare” yang berarti membuat sama. Berdasarkan arti etimologis ini komunikasi mengandaikan (.D.Mulyana, 2002:41) adanya suatu pikiran, makna atau pesan yang dianut secara bersama. Nampaknya tidak ada kesulitan bagi kita untuk memahami arti etimologis dari kata komunikasi ini. Namun persoalan akan muncul bila komunikasi dianggap sebagai proses dan sistem interaksi di mana di dalamnya, di satu sisi mengandung berbagai macam unsur komunikasi dan pada sisi yang lain bagaimana masing-masing unsur komunikasi itu berhubungan satu dengan yang lainnya. Dalam konteks ini kita akan menemukan pendapat yang bermacam-macam. Ada pendapat yang menekankan komunikasi sebagai suatu tindakan satu arah, namun ada kelompok lain yang melihat komunikasi sebagai satu interaksi dan transaksi sosial. Ketiga penekanan ini akan kita pelajari lebih lanjut dalam point 1.4.

6 Bina Nusantara Komponen konsepDefenisi komunikasi Symbols/verbal/Speec h Communication is the verbal interchange of thought or idea (Hoben, 1954) UnderstandingCommunication is process by which we understand others and in turn endeavor to be understood by them. It is dynamic, constantly changing and shifting in response to the total situation (Anderson, 1959) Interaction/Relationshi p/Social Process Interaction, even on the biological level, is a kind of communication; otherwise common acts could not accurs (Mead, reperinted 1963). Reduction of Uncertainty Communication arises out of the need to reduce uncertainty, to act effectivly, to defend or strengthen the ego (Barnlund, 1964) ProcessCommunication: the transmission of information, idea, emotion, skills, ete., by use of symbols – words, pictures, figures, graphs, etc, it is the act of process of transmission that is usually called communication (Berelson and Steiner, 1964). Untuk menggambarkan betapa kompleksnya komunikasi sebagai suatu analisis ilmiah. Berikut ini akan kita lihat beberapa pengertian mengenai komunikasi yang dikutip dari Stephen W. Littlejohn, Theories of Human Communication, 1983, hal.7).

7 Bina Nusantara Komponen konsepDefenisi komunikasi Transfer/Transmission/ Interchange The connecting thread appears to be the idea of something’s being transferred from one thing, or person, to another. We use the word “communication” sometimes to refer to what is so transferred, sometimes to the means by which it is transferred, sometimes to the whole process. In many cases, what is transferred in this way in this way continous to be shared; if I convey information to another person, it does not leave my own possession through coming in to his. Accordingly, the word “communication” acquires also the sense of participation. It is in this sense, for excample, that religious worshipers are said to communicate (Ayer, 1955) Linking/BindingCommunication is the process that links discontinous parts of the living world to one another (Ruesch, 1957) CommonallityIt (communication) is a process that makes common to two or several what was the monopoly of one or some (Gode, 1959) Channel/Carrier/Mean s/Route The means of sending military messeages, orders, etc., as by telephone, telegraph, radio, couries” (American College Dictionary). Replicating MemoriesCommunication is the process of conducting the attention of another person for purpose of replicating memories (Cartier and Harwood, 1953).

8 Bina Nusantara Komponen konsepDefenisi komunikasi Discriminative Response/Behavior Modifying Response Communication is the discrimiantory response of an organism to a stimulus (Steven, 1950) StimuliEvery communication act is viewed as a transmission of information, consisting of a discriminative stimuli, from a source to a recipient (Newcomb, reprinted, 1966) IntentionalIn the main, communication has as its central interest those behavioral situations in which a source transmits a message to a receiver (s) with conscious intent to affect the latter’s behaviors (Miller, 1966) Time/SituationThe communication process is one of transition from one structured situation-as-a-whole to another, in preferred design (Sondel, 1956). PowerCommnuniation is the mechanism by which powe is exerted (Schacter, 1951).

9 Bina Nusantara 1.2. Sejarah Ilmu Komunikasi Pada mulanya komunikasi dianggap sebagai suatu hal yang biasa dalam hidup manusia. Namun sejak abad 5 SM, berkembang di Yunani suatu ilmu yang mengkaji proses pernyataan antara manusia. Ilmu itu disebut “retorike” yang berasal dari kata “retor” yang berarti orang yang berpidato. Retorika adalah ilmu tentang seni berdebat, berpidato dan berargumentasi yang bersifat mengguggah atau seni yang menggunakan bahasa secara lancar untuk mempengaruhi dan mengajak orang lain atau pendengar. Pada masa ini batasan komunikasi yang diterapkan adalah percakapan atau penyampaian gagasan antara manusia secara lisan, bertatap muka baik berupa pidato, maupun diskusi yang bertujuan mendidik, membangkitkan kepercayaan, dan menggerakan perasaan orang lain. Pada masa Julius Caesar ( SM) Penguasa Roma, membuat papan pengumuman yang dinamakan “acta Diurma”. Penyampaian pesan tidak lagi bersifat lisan tetapi juga tulisan. Media komunikasi terus berkembang setelah ditemukannya kertas dan mesin cetak oleh Johannes Gutenberg ( ). Sampai sekarang media komunikasi terus berkembang baik media cetak maupun elektronik.

10 Bina Nusantara 1.3. Komunikasi Sebagai Suatu Studi ilmiah Komunikasi sekarang ini telah banyak dipelajari secara ilmiah. Ini berarti bahwa komunikasi sudah diakui sebagai suatu disiplin ilmiah. Suatu disiplin akan disebut ilmiah bila memenuhi unsur-unsur obyektif, metodis, sistematis dan universal (Lihat Elvinarto Ardianto, M.Si dan Bambang Q-Anees, M.Ag, 2007, hal.22-25) Obyektif Sebagai sebuah ilmu, komunikasi memiliki obyek kajian yakni masyarakat dan media. Termasuk dalam hal ini adalah perilaku manusia baik individu maupun masyarakat Metodis Sebagai sebuah ilmu, komunikasi memiliki metode yang sama seperti yang digunakan oleh ilmu-ilmu sosial lainnya. Sebab bagaimanapun komunikasi merupakan bagian dari rumpun ilmu sosial Sistematis Dalam pembahasannya, komunikasi mengikuti suatu struktur pembahasan dan analisa Universal Komunikasi menyelidiki pernyataan antara manusia pada umumnya.

11 Bina Nusantara 1.4. Tiga Konseptualisasi Komunikasi Komunikasi Sebagai Tindakan Satu Arah Komunikasi sebagai tindakan satu arah tidak melibatkan tanya jawab. Micahel Burgoon (D.Mulyana, 2002:61) mendefenisikan komunikasi satu arah ini sebagai suatu komunikasi yang “berorientasi-sumber” (source-oriented). Ada dua aspek yang berkaitan dengan komunikasi satu arah yakni 1) terlalu menekankan kepentingan komunikator dan 2) kepentingan komunikator dipahami sebagai sesuatu yang terencana. Komunikasi satu arah mengabaikan dimensi prosesual interaksi dari komunikasi dan melupakan bahwa tidak semua pesan yang disampaikan sesuai dengan apa apa yang direncanakan karena aspek-aspek gestikulasi, ekpresi fisik dan intonasi dapat menimbulkan interpretasi yang belum tentu sesuai dengan maksud komunikator yang terencana. Dalam konteks itu Harold Lasswel (Ibid., pp.63-65) merumuskan lima komponen atau unsur komunikasi.

12 Bina Nusantara a.Sumber (source)/sender/encoder/communicator, speaker, originator. Sumber adalah pihak yang berinisiatif, atau mempunyai kebutuhan untuk berkomunikasi. Sumber dapat berupa individu, kelompok atau lembaga. b.Pesan. Pesan adalah apa yang dikomunikasikan oleh sumber kepada penerima. Pesan terdiri dari tiga komponen yakni makna, simbol yang digunakan untuk menyapaikan pesan dan organisasi pesan. Simbol dapat berupa simbol verbal dan nonverbal. c.Saluran/media/alat yang digunakan untuk menyampaikan pesan. d.Penerima/decoder/audience/listener/interpreter e.Efek.

13 Bina Nusantara Komunikasi Sebagai Interaksi Komunikasi sebagai interaksi menekankan proses komunikasi sebagai suatu kausalitas; sebab-akibat, aksi-reaksi yang arahnya bergantian. Dalam komunikasi model ini kedua belah pihak berfungsi secara berbeda yakni sebagai pemberi pesan dan penerima pesan. Komunikasi model ini mengabaikan kemungkinan bahwa kedua belah pihak yang terlibat dalam komunikasi dapat berfungsi sebagai pemberi dan penerima pesan sekaligus pada kesempatan atau saat yang sama Komunikasi Sebagai Transaksi Model komunikasi sebagai transaksi menekankan partisipasi aktif semua pihak yang terlibat dalam komunikasi. Partisipasi aktif dalam pengertian bahwa kedua pihak yang terlibat dalam komunikasi dapat berperan sebagai penerima dan pemberi sekaligus dan pada saat yang sama juga saling pengaruh mempegaruhi. Pada saat seseorang menerima pesan dengan ekspresi baik verbal maupun nonverbal, pada saat yang sama pula ia memberi pesan. Dalam konteks ini baik proses encoding maupun decoding bersifat spontan, simultan di antara orang-orang yang terlibat dalam komunikasi.

14 Bina Nusantara 1.5. Konteks-Kontek Komunikasi Komunikasi tidak berlangsung dalam suatu ruang, waktu, kondisi (psikologis-sosial-budaya) yang kosong, melainkan selalu terjadi dalam suatu konteks tertentu. Konteks yang dimaksudkan di sini adalah semua faktor yang mempengaruhi orang berkomunikasi, atau faktor yang memainkan peran signifikan dalam berkomunikasi. Faktor-faktor tersebut seperti; Aspek fisik; iklim, cuaca, suhu, bentuk ruangan dan lain sebagainya Aspek psikologis Aspek sosial Aspek waktu berkomunikasi Selain aspek-aspek tersebut juga faktor-faktor jumlah peserta yang terlibat dalam komunikasi memainkan peranan yang penting. Dalam konteks ini kita mengenal komunikasi intrapribadi, antarpribadi, kelompok, publik, komunikasi organisasi dan komunikasi massa.


Download ppt "KOMUNIKASI DAN ILMU KOMUNIKASI Pertemuan 01 Matakuliah: O0062/ Pengantar Ilmu Komunikasi Tahun: September 2008."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google