Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ISTILAH ERGONOMI Berasal Dari Bahasa Yunani: Ergos : Kerja Nomos: Hukum Alam/Aturan Diperkenalkan Oleh K.F.H. Murrel (1949) Di Inggris Dikenal Juga:

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ISTILAH ERGONOMI Berasal Dari Bahasa Yunani: Ergos : Kerja Nomos: Hukum Alam/Aturan Diperkenalkan Oleh K.F.H. Murrel (1949) Di Inggris Dikenal Juga:"— Transcript presentasi:

1

2

3 ISTILAH ERGONOMI Berasal Dari Bahasa Yunani: Ergos : Kerja Nomos: Hukum Alam/Aturan Diperkenalkan Oleh K.F.H. Murrel (1949) Di Inggris Dikenal Juga: Arbeltwissechaft : Jerman Biotechnology : Skandanavia Human Engineering/: Amerika Serikat Human Factor Engineering

4 Apakah Itu : ERGONOMI ? ERGONOMI MEMPELAJARI MANUSIA DALAM BEKERJA : KEMAMPUAN & KETERBATASANNYA ERGONOMI : TENTANG FITRAHNYA MANUSIA BEKERJA MANUSIA : SOSOK FISIKAL DAN NON-FISIKAL

5 Untuk Apa Ergonomi ? ERGONOMI MEMBERI : SISTEM KERJA PENGETAHUAN / INFORMASI TENTANG MANUSIA DALAM BEKERJA, KARENANYA DIMANFAATKAN UNTUK MERANCANG SISTEM KERJA

6 S.K. Untuk Perusahaan dan Pekerja KARENA SK BERUNSURKAN JUGA MANUSIA (PEKERJA) MAKA SELAIN E FEKTIFITAS DAN E FISIENSI, SK HARUS JUGA MEMILIKI TUJUAN-TUJUAN KE A MANAN (keselamatan), KE S EHATAN DAN KE N YAMANAN KERJA. DENGAN DEMIKIAN TUJUAN TOTAL SISTEM KERJA ADALAH E A S N E (EFEKTIF, AMAN, SEHAT, NYAMAN DAN EFISIEN)

7 Ergonomi dan SK Peran Ergonomi bagi sistem Kerja adalah dalam turut mewujudkan tujuan-tujuan A, S dan N dan lewat A, S dan N itu pada gilirannya meningkatkan E1 (Efektifitas) dan E2 (Efisiensi). Dengan demikian dapat dikatakan penerapan ergonomi adalah untuk mewujudkan EASNE baik secara langsung maupun tidak.

8 dan* Saling Dukung A,S,N vs E 1, E 2 mengarah pada tingkat A,S,N yang tinggi dan* selalu lebih tinggi * dalam penerapannya secara bersinambung, continuous improvements A S N E1E1 E2E2

9 Bidang-Bidang Kajian ERGONOMI A F B I P :  ANTROPOMETRI  FAAL KERJA  BIOMEKANIKA KERJA  PENG I NDERAAN  P S IKO S O S IOLOGI KERJA

10 ANTROPOMETRI Laboratorium Perancangan Sistem Kerja & Ergonomi Jurusan Teknik Industri - ITB

11 Definisi Antropometri Ilmu yang berhubungan dengan pengukuran dimensi dan beberapa karakteristik fisik tubuh manusia anthropos : manusia metrikos : pengukuran

12 Sejarah perkembangan:  Antropologi fisik  th an  Anthropometri for design  Computer models of man  Software: Mannequin, dll

13 Contoh Ketidaknyamanan: Meja belajar yang terlalu rendah menyebabkan posisi tubuh harus membungkuk ketika menulis Pegangan jendela yang terlalu tinggi untuk digapai Rak buku yang terlalu tinggi memaksa kita menjinjit dalam menjangkau. Industri Pekerja terpaksa harus menjangkau untuk mengoperasikan tombol-tombol pada mesin-mesin Pekerja yang mempunyai postur kecil selalu kesulitan menemukan pakaian atau sepatu keselamatan (safety shoes) yang cocok

14 Kerja otot yang lebih atau pemerasan tenaga yang harus dilakukan sehingga lebih cepat lelah dalam bekerja Pegal dan ngilu pada bagian otot rangka Resiko terjadinya kelainan atau cidera pada sistem otot-rangka (muskuloskeletal), dalam jangka panjang Resiko terjadinya kesalahan kerja (error) yang dapat mengakibatkan kecelakaan kerja atau produk cacat. Dampak ketidaksesuaian produk/peralatan dengan pekerja

15 Aplikasi dalam Perancangan  menganalisa postur tubuh manusia dalam merancang tempat kerja (workplace)  menentukan kelonggaran dalam perancangan peralatan (equipment)  merancang produk  dll.

16 Prinsip dasar Ergonomi dalam perancangan: Human Centered-Design Suatu rancangan hendaknya memperhatikan faktor manusia sebagai pengguna yang mempunyai berbagai keterbatasan secara individu dan variasi antar individu

17 Faktor-faktor yang mempengaruhi antropometri  usia  jenis kelamin  ras dan etnis  pekerjaan & aktivitas  Kondisi sosio-ekonomi 

18 Lingkup:  Antropometri statis: pengukuran dilakukan pada saat posisi tubuh diam dan linier pada permukaan tubuh, meliputi: panjang segmen atau bagian tubuh, lingkar bagian tubuh, massa bagian tubuh, dan sebagainya  Antropometri dinamis: pengukuran dilakukan pada saat tubuh melakukan aktivitas, misalnya: tinggi duduk, panjang jangkauan, dan lain-lain.

19 Data antropometri dapat dikelompokkan atas: Dimensi linier (jarak) Dimensi ini merupakan jarak terpendek antara dua titik pada tubuh manusia melingkupi panjang, tinggi, dan lebar segmen tubuh seperti: panjang jari, tinggi lutut, dan lebar pinggul. Lingkar tubuh Lingkar tubuh diukur sebagai panjang keliling (sepanjang permukaan tubuh), misalnya, lingkar paha, lingkar perut, dan lingkar kepala. Metode Pengukuran Secara langsung dan secara tidak langsung (teknologi fotografi).

20 Ketebalan lapisan kulit Untuk mengetahui kandungan lemak dalam tubuh yang kemudian dijadikan sebagai acuan tingkat kebugaran tubuh. Sudut -Pengukuran secara pasif  mengetahui kecenderungan posisi tubuh ketika bekerja untuk evaluasi potensi resiko kelainan pada sistem otot rangka. -Pengukuran sudut secara aktif  mengetahui fleksibilitas tubuh dalam bentuk kemampuan maksimum gerakan sistem otot-sendi (dikenal juga dengan range-of-motion atau ROM). Pengukuran aktif ini banyak dilakukan dalam studi yang berhubungan dengan rehabilitasi, olahraga dan biomekanika.

21 Bentuk dan kontur tubuh Aspek ini diperlukan untuk merancang berbagai peralatan yang berhubungan langsung dengan manusia, misalnya bentuk kaki untuk merancang sepatu yang nyaman bagi pemakainya. Berat, terutama berat tubuh secara keseluruhan. Kekuatan otot (lebih banyak dibahas pada Biomekanika).

22 Perancangan  Konsep persentil  prinsip perancangan :  untuk individu ekstrim  untuk individu rata-rata  yang disesuaikan

23 Prinsip Umum Perancangan Tempat Kerja Stasiun kerja untuk operator duduk (stasiun kerja duduk) Stasiun kerja untuk operator berdiri (stasiun kerja berdiri) Kombinasi keduanya (stasiun kerja duduk/berdiri).

24 FAAL (FISIOLOGI) KERJA

25 Faal Kerja Mengenai pemakaian energi tubuh untuk kerja Tentang reaksi tubuh terhadap beban- beban lingkungan (klimat, fisik, biologik)

26 Oxygen Uptake and Energy Production Respiratory System Circulatory System Muscle Oxygen Available Tidal Volume Respiratory Rate Blood Stroke Volume Heart Rate Capillary System Atmosphere Oxygen Uptake (VO 2 ) Energy Production (E) Volume of O 2 ~ Quantity of Energy 1 L O 2 ~ 5 kcal

27 Metabolisme Otot

28 Kebutuhan oksigen pada saat maupun sesudah kerja

29 merupakan kemampuan maksimal dalam menghasilkan energi, yang merupakan fungsi dari ketersediaan zat-zat gizi serta kemampuan tubuh dalam memperoleh oksigen. Kapasitas kerja fisik Pengeluaran Energi Metabolisme basal: Pengeluaran energi terendah yang dibutuhkan untuk melangsungkan kehidupan, dipengaruhi jenis kelamin, usia, dan berat badan (Wickensetal., 2004) Metabolisme kerja : Peningkatan metabolisme dari saat istirahat sampai saat melakukan pekerjaan Pengeluaran energi saat melakukan kerja fisik merupakan penjumlahan tingkat metabolisme basal dengan tingkat metabolisme kerja

30 Kapasitas Aerobik Maksimal (VO 2 max) Merupakan indikator penting yang digunakan dalam mengevaluasi kapasitas kerja fisik. Peralatan yang digunakan untuk mengukur VO 2max seseorang

31 Kapasitas aerobik maksimum sebagai fungsi dari usia dan gender

32 Faktor-faktor yang mempengaruhi kapasitas kerja fisik (Åstrand, 2003).

33 D < C Evaluasi Beban Kerja

34 Pengukuran Pengeluaran Energi Konsumsi Oksigen Denyut Jantung Penilaian Subyektif

35 Contoh: Seorang pekerja pria melakukan aktivitas pemesinan dengan cara berdiri, dan disamping itu pekerja tersebut harus pula sesekali mengangkat dan menurunkan benda kerja ke atas palet. Jika konsumsi oksigen rata-rata pekerja tersebut adalah 0,6 liter/menit, jumlah energi yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan tersebut adalah sekitar 3 kkal/menit. Untuk 8 jam kerja, total energi yang dibutuhkan adalah 1440 kkal. Untuk pekerja tersebut, kalau energi yang diperlukan untuk aktivitas diluar jam kerja (tidur, bersantai, dll) dapat diperkirakan, maka kita dapat menghitung kebutuhan energi selama satu hari. Lebih jauh angka ini dapat kita bandingkan dengan diet pekerja tersebut (jumlah energi yang masuk melalui makanan dan minuman), untuk menentukan kecukupan gizi dari pekerja yang bersangkutan.

36 HR maks = 220 – usia, = 206 – (0,62*usia), atau = 190 – (0,62*(usia-25)) Setelah HR maks kita ketahui, beban fisiologis dapat dihitung dengan menggunakan indikator heart rate range (HRR): HRR (%) = 100 * (HR kerja – HR rest )/(HR maks – HR rest ) dimana, HRR = heart rate range HR kerja = denyut jantung diukur saat bekerja HR rest = denyut jantung diukur saat istirahat (diukur setelah istirahat pada posisi berbaring selama 20 menit) HR maks = denyut jantung maksimal

37 RatingInterpretasi rating 0 0, Tidak merasakan apa-apa Ekstrim ringan Sangat ringan Ringan Sedang Berat Sangat berat Ekstrim berat (Maksimal) Skala RPE Borg (Kroemer, 1997)

38 Peneliti PersamaanNilai R 2 dan SEE Keytel et al. (2005) EE= gender ´ ( ´ heart rate ´ weight ´ age) + (1-gender) ´ ( ´ heart rate ´ weight ´ age) R 2 = 73.4% SEE = - Satriawan (2008) (laki-laki) VO 2 = W A (l/min) R 2 (adj) = 82.4% SEE = 0.32 VO 2_relatif =0.323HR Aa (ml/min/kg) R 2 (adj) = 84.3% SEE = 5.28 Yadi (2009) (laki- laki) VO 2 =0.029W HR (l/min) R 2 (adj) = 74.3% SEE = 0.5 VO 2_relatif =0.437HR (ml/min/kg) R 2 (adj) = 74.3% SEE = 7.89 Soleman (2009) (perempuan) VO 2 =0.012HR TB (l/min) R 2 (adj) = 57.9% SEE = 0.29 Yuliani (2010) (Laki-laki) = HR – 0.035A W (l/min) R 2 (adj) = 78,1% SEE = 0,34 relatif= HR – 0.582A – W (ml/min/kg) R 2 (adj) = 79,9 SEE = 5,62 Yuliani (2010) (Perempuan) = HR W (ml/min) R 2 (adj) = 63,6% SEE = 0,28 relatif= HR (ml/min/kg) R 2 (adj) = 56% SEE = 5,64 Persamaan konsumsi oksigen pada beberapa penelitian

39 Denyut jantung (denyut/menit) Berat Badan (kg) Tinggi badan (cm) Usia (tahun) Denyut jantung istirahat PenelitiHasil Energy expenditure (kcal) 14064,55168,52078,6 Yuliani (2010) Laki-laki2,16 l/min10,45 Perempuan1,4 l/min6,78 Keytel et al (2005) Laki-laki50,1 kj/min11,97 Perempuan35,5 kj/min8,48 Satriawan (2008) (laki-laki) 2,15 l/min10,41 Yadi (2009) (laki- laki) 2,19 l/min10,51 Soleman (2009) (perempuan) 1,34 l/min6,49 Keterangan: 1 l/min konsumsi oksigen = 4.8 kkal/menit (Bridger, 1995) 1 kkal/menit = kJ/menit

40 Klasifikasi Pekerjaan Total Energi Ekspenditur Denyut Jantung (denyut/menit) Dalam kJ/menit Dalam kkal/menit Ringan102.5≤ 90 Sedang Berat Sangat berat Ekstrim berat  160 Klasifikasi jenis pekerjaan berdasarkan VO 2, denyut jantung dan pengeluaran energi Kategori pekerjaan VO 2 (l/menit) Denyut jantung (denyut/menit) Energy Ekspenditure (kcal/min) Ringan< 0,5< 90< 2,5 Moderat0,5 – 1,090 – 1102,5 – 5,0 Berat1,0 – 1,5110 – 1305,0 – 7,5 Sangat berat1,5 – 2,0130 – 1507,5 – 10,0 Ekstrim berat> >10,0 Kromer et al. (1997) Bridger (1995)

41 Klasifikasi Pekerjaan Denyut Jantung (denyut/menit) Konsumsi Oksigen (l/menit) Energy Expenditure (kkal/menit)(kkal/jam) Ringan Moderat Berat Sangat berat Ekstrim berat Hasil klasifikasi pekerjaan untuk pekerja industri (laki-laki)

42 Klasifikasi Pekerjaan Denyut Jantung (denyut/menit ) Konsumsi Oksigen (l/menit) Energy Expenditure (kkal/menit)(kkal/jam) Ringan Moderat Berat Sangat berat Ekstrim berat Hasil klasifikasi pekerjaan untuk pekerja industri (perempuan)

43 50% dari tenaga aerobik maksimum kerja 1 jam 40% untuk kerja 2 jam 33% untuk kerja 8 jam Sanders dan McCormick (1993) Beberapa peneliti dalam Iridiastadi (1997) Asfour et al. (1988); Vitalis et al. (1994); Soogard et al. (1996) Batasan pengeluaran energi 30% sampai dengan 40% dari max Annis dan McConville (1996)

44 BIOMEKANIKA KERJA

45 Biomekanika Merupakan ilmu pengetahuan yang menggunakan hukum fisika dan mekanika teknik untuk menggambarkan gerakan berbagai segmen tubuh (Kinematika) dan memahami dampak dari gaya dan momen yang bekerja pada tubuh (Kinetik) Biomekanika Kerja Merupakan sub-disiplin dalam bidang biomekanika yang mempelajari interaksi fisik pekerja dengan peralatan, mesin dan material dengan tujuan untuk meningkatkan kinerja pekerja serta meminimalkan resiko cedera sistem otot rangka (musculoskeletal injury) Definisi

46 Biomekanika Kerja: Membahas kekuatan, kecepatan dan ketelitian gerak sistem otot-rangka dari tubuh Membahas daya tahan jaringan-jaringan tubuh terhadap beban-beban mekanik Tujuan: Mencegah gangguan/cedera pada sistem otot rangka (MSDs) Memperbaiki kondisi tempat kerja Meningkatkan kinerja organisasi (effisiensi, kualitas dan kepuasan pekerja) Guiding Principle:  Maintain D < C D: task Demands (force, moment, etc.) C: human Capacity (strength, tissue tolerance, etc.)

47 Faktor-faktor Resiko terkait Permasalahan MSDs (hand & wrist): Masalah postur kerja yang tidak normal Pekerjaan yang berulang (repetitif) Durasi kerja yang lama Pembebanan statis pada otot Tekanan kontak fisik Getaran temperatur

48 Metode Evaluasi/Penilaian Resiko Pekerjaan: NIOSH Lifting Guide Merupakan panduan dalam aktivitas penanganan material (material handling), khususnya yang berkaitan dengan aktivitas pengangkatan (lifting) dan penurunan (lowering). Rapid Upper Limb Assessment (RULA) Metode ini digunakan untuk mengevaluasi postur kerja pembebanan fisik yang diterima oleh tubuh bagian atas (upper limb), diantaranya meliputi leher, lengan atas, lengan bawah, pergelangan tangan, dan badan bagian atas (trunk).

49 Rapid Entire Body Assessment (REBA) Metode ini relatif sama dengan metode RULA, namun aspek tubuh yang dievaluasi oleh metode ini lebih pada seluruh tubuh. Quick Expossure Checklist (QEC) Metode ini selain melibatkan observer sebagai orang yang mengevaluasi pekerjaan, juga melibatkan pekerja yang dievaluasi untuk ikut mengevaluasi pekerjaannya. Evaluasi 2 arah ini selanjutnya akan memberikan hasil evaluasi terhadap suatu pekerjaan. dsb.

50 Bidang Aplikasi: Evaluation and Design of Industrial Operations (manual materials handling) Industrial Design and Simulation (work tasks, tools, equipment, layout) Orthopaedics (implants, surgical interventions) Rehabilitation (return to work, job accommodations) Sports Science (elite performance, protective equipment) Vehicles and Transportation Systems (accident reconstruction, design, protective equipment)

51 Penginderaan Mengkaji bagaimana indera-indera manusia bekerja di tempat kerja

52 Psikososiologi Kerja Mempelajari segi- segi kejiwaan manusia dalam bekerja : vs perangkat-perangkat keras, lunak, teknologi, dan organisasi

53 ANTARA SEGI-SEGI FISIKAL (A, F,B,I) DAN NIRFISIKAL (I,P) FISIKAL NIRFISIKAL

54 RANCANGAN YANG ERGONOMIK Rancangan produk, ruang atau organisasi yang ergonomik adalah yang sesuai dengan realita antropometri, faal, biomekanika, penginderaan dan psikososiologi orang- orang yang menggunakan atau berada di sistem-sistem tersebut Ergonomik berarti sistem ybs cocok dengan manusianya baik secara fisikal maupun nirfisikal

55 Karena itu dikenal : Produk yang ergonomik (televisi, kursi, mobil, mesin dll) Ruang yang ergonomik (bentuk, ukuran, warna, klimat, pencahayaan dll) Organisasi yang ergonomik (struktur, sistem prosedur, kepemimpinan, pengawasan dll)

56 DI TEMPAT KERJA : (termasuk aspek2 psikososial). Semua aspek di tempat kerja baik itu datang dari alat-alat kerja (mis. dokumen, komputer, furnitur, mesin, forklift dll), ruangan kerja (mis. suhu, pencahayaan, kebisingan, getaran, ukuran, bentuk, warna, aroma dll) maupun organisasi (mis. struktur/pengelompokan, sistem prosedur, kepemimpinan, sistem imbal jasa, jadwal kerja dll) memiliki karakter ergonomi dan berkontribusi langsung pada keergonomikan pekerjaan ybs (termasuk aspek2 psikososial).

57 Pohon Produktifitas Nasional Produktifitas jenjang yang lebih makro ditentukan oleh produktifitas subsistem- subsistem yang ada “dibawahnya” Pada akhirnya produktifitas nasional ditentukan juga oleh produktifitas sistem- sistem kerja (sistem industri yang paling mikro)

58 ERGONOMI DAN K3 KESELAMATAN KESEHATAN KENYAMANAN

59 Mengubah keadaan tidak selamat, tidak sehat dan tidak nyaman menjadi selamat, sehat dan nyaman DENGAN ERGONOMI Tidak selamat Tidak sehat Tidak nyaman Selamat Sehat Nyaman ergonomi

60 Karena Safety and Health berkaitan erat dengan manusia, maka ERGONOMI merupakan hal yang tak terhindarkan Dengan ERGONOMI kita dapat mengembangkan sistem-sistem yang aman, sehat dan nyaman yang human-centered

61 TERIMAKASIH


Download ppt "ISTILAH ERGONOMI Berasal Dari Bahasa Yunani: Ergos : Kerja Nomos: Hukum Alam/Aturan Diperkenalkan Oleh K.F.H. Murrel (1949) Di Inggris Dikenal Juga:"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google