Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Keperawatan Pada Klien Stroke Berbasis Psikoneuroimunologi Oleh : Joni Haryanto, S.Kp., M.Si.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Keperawatan Pada Klien Stroke Berbasis Psikoneuroimunologi Oleh : Joni Haryanto, S.Kp., M.Si."— Transcript presentasi:

1 Keperawatan Pada Klien Stroke Berbasis Psikoneuroimunologi Oleh : Joni Haryanto, S.Kp., M.Si

2 Perawat yang faham perilaku terapuitik telah menyadari bahwa interaksi dirinya dengan klien harus mempercepat reaksi penyembuhan. Secara PNI interaksi demikian akan memicu proses adaptasi yang menghasilkan ketahanan tubuh yang lebih baik. Keadaan ini akan mempercepat penyembuhan Pendahuluan

3 Stroke  Stroke adalah kehilangan fungsi otak secara mendadak yang diakibatkan oleh gangguan supalai darah ke bagian otak. (Brunner & Sudarth, 2000)  Stroke adalah kehilangan fungsi otak yang diakibatkan oleh berhentinya supalai darah kebagian otak. (Brunner & Sudarth, 2002)  Stroke adalah cedera otak yang berkaitan dengan obstruksi aliran darah otak. (Elizabeth J. Corwin, 2002)

4 Otak Manusia

5 Penyebab Stroke a. Trombosis  bekuan darah dalam pembuluh darah otak atau leher: Arteriosklerosis serebral. b. Embolisme serebral  Material yang dibawa ke otak dari bagian tubuh yang lain: endokarditis, penyakit jantung reumatik, infeksi polmonal. c. Iskemia  penurunan aliran darah ke area otak: Kontriksi ateroma pada arteri. d. Hemoragi Serebral  Pecahnya pembuluh darah serebral dengan perdarahan kedalam jaringan otak atau ruang sekitar otak

6 Stroke sbg Deficit Neurologis  Stroke adalah sindrom klinis yang awal timbulnya mendadak, progresif, cepat berupa defisit neurologis vokal atau global yang berlangsung 24 jam atau lebih atau langsung menimbulkan kematian. Semata-mata disebabkan oleh peredaran darah otak non traumatik. (Mansjoer A. Dkk)  Stroke adalah defisit neurologis yang mempunyai awitan mendadak atau berlangsung 24 jam sebagai akibat dari cerebrovaskular desease (CVD) atau penyakit cerebrovaskular. (Hudak and Gallo)  Stroke merupakan manifestasi neurologis yang umum yang timbul secara mendadak sebagai akibat adanya gangguan suplai darah ke otak. (Depkes RI 1996)

7

8 Faktor Penyebab  Hipertensi  Penyakit kardiovaskuler: arteria koronaria, gagal jantung kongestif, fibrilasi atrium, penyakit jantung kongestif)  Kolesterol tinggi  Obesitas  Peningkatan hematokrit (resiko infark serebral)  DM (aterogenesis terakselerasi)  Kontrasepasi oral (khususnya dengan disertai hipertensi, merokok, dan kadar estrogen tinggi)  Penyalahgunaan obat ( kokain)  Konsumsi alkohol (Smeltzer C. 2002).

9 Manifestasi Klinik 1. Awal Stroke Trombotik (TIA)  Hemiparesis  Kehilangan bicara  Hemiplegic 2. Pada perdarahan otak pada klien hipertensi:  Nyeri kepala hebat (dibelakang leher)  Vertigo (pusing) / sinkope  Parestesia (sensasi abnormal)  Paralisis  Epistaksis  Perdarahan retina 3. Penemuan Secara Umum  Nyeri kepala  Muntah  Kejang  Perubahan mental  Demam

10 Faktor Stroke Dapat dirubah (Reversible)  Hipertensi  Penyakit jantung  Kolesterol Tinggi  Obesitas  Diabetes Melitus  Polistemia  Stress Emosional

11 Faktor Stroke Tidak dapat Diubah  Jenis kelamin : Pria lebih sering ditemukan menderita stroke dibanding wanita.  Usia : Makin tinggi usia makin tinggi pula resiko terkena stroke.  Keturunan : Adanya riwayat keluarga yang terkena stroke Kebiasaan Hidup  Merokok,  Peminum Alkohol,  obat-obatan terlarang.  Aktivitas yang tidak sehat: Kurang olahraga, makanan berkolesterol.

12 Klasifikasi Stroke 1. Stroke Hemoragik (SH)  Stroke yang terjadi karena perdarahan Sub arachnoid, mungkin disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah otak pada daerah tertentu, biasanya terjadi saat pasien melakukan aktivitas atau saat aktif. Namun bisa juga terjadi saat istirahat, kesadaran pasien umumnya menurun. 2. Stroke Non Hemoragik (SNH)  Dapat berupa iskemia, emboli dan trombosis serebral, biasanya terjadi setelah lama beristirahat, baru bangun tidur atau dipagi hari. Tidak terjadi iskemi yang menyebabkan hipoksia dan selanjutnya dapat timbul edema sekunder, kesadaran pasien umumnya baik.

13 Perbedaan Gejala Stroke berdasarkan proses Patologis Gejala (anamnesa)InfarkPerdarahan PermulaanSubakutSangat Akut WaktuBangun pagiLagi Aktif Nyeri KepalaTidak adaAda KejangTidak ada++ Kesadaran MenurunKadang-kadang (sedikit)+++ hebat sampai koma Gejala Objektif Koma+/-++ Kernign signTidak ada++ Kaku kudukTidak ada+ Papil edemaTidak ada+ Perdarahan retinaTidak ada+

14 Gambaran perbedaan perdarahan Intraserebral dan Subarachnoid GejalaPISPSA  Timbulnya Dalam 1 jam1-2 menit  Nyeri Kepala HebatSangat hebat  Kejang UmumSering fokal  Kesadaran Menurun  Tanda rangsangan meningen + (tidak ada)Sementara  Hemiparese +++++  Ganguan saraf otak++ (tak ada)

15 Ingat PNI = HPA Axis

16 Lakukan NLP  N = Neuro, merupakan sistem syaraf (pikiran) tempat pengalaman kita di proses melalui panca indera  L = Linguistic, mrpk sistem komunikasi verbal dan non verbal. Tempat pengalaman kita di kode, diatur dan diberi makna.  P = Programing, kemampuan utk mengenali dan mendayagunakan program dalam sistem neurologi kita, untuk mencapai tujuan spesifik yg kita inginkan

17 Kata lain NLP  Bagaimana kita menggunakan pola bahasa pikiran untuk secara konsisten mencapai hasil yang kita inginkan Selamat Berlatih


Download ppt "Keperawatan Pada Klien Stroke Berbasis Psikoneuroimunologi Oleh : Joni Haryanto, S.Kp., M.Si."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google