Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tim peneliti Balai Lingkungan Keairan 2011.  Di antara upaya untuk mengatasi kekurangan air dapat dilakukan melalui penerapan 3 R yaitu penghematan penggunaan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tim peneliti Balai Lingkungan Keairan 2011.  Di antara upaya untuk mengatasi kekurangan air dapat dilakukan melalui penerapan 3 R yaitu penghematan penggunaan."— Transcript presentasi:

1 Tim peneliti Balai Lingkungan Keairan 2011

2  Di antara upaya untuk mengatasi kekurangan air dapat dilakukan melalui penerapan 3 R yaitu penghematan penggunaan air (reduce), pemanfaatan ulang air limbah untuk kegiatan yang sama (reuse) dan pemanfaatan ulang air limbah untuk kegiatan yang berbeda (recycle).  Dalam Undang-undang Nomor 4 Tahun 2007 tentang Sumber Daya Air Bab IV Pendayagunaan sumber daya air, pasal 32 ayat (6) menyatakan bahwa “dalam penggunaan air, setiap orang atau badan usaha berupaya menggunakan air secara daur ulang dan menggunakan kembali air“.

3 Sasaran 2011 (i) Model fisik untuk percobaan teknologi daur ulang air limbah domestik skala laboratorium di lapangan; (ii) Model fisik untuk percobaan teknolgi daur ulang air limbah industri pengolahan susu skala laboratorium di lapangan; (iii) Model fisik untuk percobaan teknologi daur ulang air limbah industri kertas skala laboratorium di lapangan

4 Konsep penelitian teknologi daur ulang air limbah : 1.Area kajian penelitian meliputi : - kajian sistem IPAL yang ada - kajian kualitas air limbah sebelum dan setelah IPAL 2. Fokus penelitian daur ulang adalah aplikasi teknologi daur ulang air limbah, yaitu teknologi wetland buatan (constructed wetland/CWL) 3.Kemampuan sistem pengolahan air limbah dalam menurunkan parameter pencemar adalah : a.Pengolahan tingkat I (proses fisika) - parameter suspended solid = 60 – 70 % - parameter BOD = 25 – 35 % b.Pengolahan tingkat II (proses kimia) - parameter suspended solid dan BOD = 60 – 80 % c.Pengolahan tingkat (proses biologi) - parameter suspended solid dan BOD = 70 – 90 %

5 Parameter Kriteria Desain Secondary Aerobic (Non Aerated) Secondary Aerobic (Aerated) Nutrient Removal Aerobic (Non Aerated) BOD Influent, mg/L BOD Loading , ,5011, Kedalaman, m0,45 - 0,900,90 - 1,200,60 - 0,90 Waktu kontak, hari Hydraulic Loading rate, m 3 /m 2 /hari 0,018 – 0,0560, ,2700, ,144

6

7 Kriteria Desain Constructed Wetland/CWL Catatan : Aliran Bawah permukaan horizontal dari lahan basah buatan (HSSF-CWL) yang diprakarsai oleh Käthe Seidel pada tahun 1960 di Jerman dan menyebar ke seluruh Eropa dan bagian lain dunia selama tahun 1980 dan 1990-an

8  CWS-HSSF menunjukkan penyisihan tinggi terhadap bahan organik, padatan tersuspensi, dan bakteri  penyisihan nutrisi terbatas karena kondisi sebagian besar adalah anoksik/anaerob di bagian bawah dari sistem filtrasi

9 Contoh constructed wetland-HSSF di Ngamprah untuk daur ulang air limbah industri pengolahan susu cair

10 Tipologi kualitas air limbah Industri Kertas (Padalarang)

11 Tipologi kualitas air limbah Domestik(Bojongsoang)

12 TERIMA KASIH


Download ppt "Tim peneliti Balai Lingkungan Keairan 2011.  Di antara upaya untuk mengatasi kekurangan air dapat dilakukan melalui penerapan 3 R yaitu penghematan penggunaan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google