Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

- Sasaran yang di gunakan dalam PWS KIA berdasarkan kurun waktu 1 tahun, dengan prinsip konsep wilayah - maka untuk PWS Provinsi memakai sasaran provinsi,

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "- Sasaran yang di gunakan dalam PWS KIA berdasarkan kurun waktu 1 tahun, dengan prinsip konsep wilayah - maka untuk PWS Provinsi memakai sasaran provinsi,"— Transcript presentasi:

1 - Sasaran yang di gunakan dalam PWS KIA berdasarkan kurun waktu 1 tahun, dengan prinsip konsep wilayah - maka untuk PWS Provinsi memakai sasaran provinsi, untuk sasaran kabupaten memakai sasaran kabupaten.

2 A. Akses pelayanan antenatal ( Cakupan K1) adalah : Cakupan bumil yang pertama kali mendapat pelayanan antenatal oleh tenaga kes di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. digunakan : utk mengetahui jangkauan pelayanan antenatal serta kemampuan program dalam menggerakkan masyarakat

3 Rumus perhitungannya : Jumlah bumil yg pertama kali mendapat pelayanan antenatal oleh tenaga kesehatan disuatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu ___________________________________X 100 Jumlah sasaran ibu hamil disuatu wilayah kerja dalam 1 tahun

4 Cara menghitung sasaran bumil dalam 1 tahun ( diper oleh dari Proyeksi ) Rumus : 1,1 X angka kelahiran kasar (CBR) X Jml pendd Ket. CBR yg dipakai adalah CBR Kab terahir dari Badan Pusat Statistik di Kab/Kota

5 B. Cakupan pelayanan Ibu hamil ( cakupan K4 ) Adalah : Cakupan ibu hamilyang telah memperoleh pelayanan antenatal ssi standar, paling sedikit 4 kali dengan distribusi waktu : 1 X pada Trimester 1 1 X pada Trimester 2 2 X pada Trimester 3 Di wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.

6 Pelayanan ANC ssi standar : 10 T 1. Timbang BB dan ukur tinggi badan 2. Tensi 3. Nilai status gizi 4. TFU 5. Tentukan preseentasi janin dan djj 6. Skrining Imunisasi TT dan berikan TT bila perlu 7. Tablet tambah darah 8. Tes Lab ( rutin dan khusus ) 9. Tatalaksana kasus 10. Temu wicara ( konseling ) termasuk perencanaan persalinan dan pencegahan komplikasi ( P4K) serta KB pasca salin.

7 Px lab rutin : 1. HB 2. Golda 3. Protein Urine 4. Gula darah puasa Px lab khusus : 1. Hepatitis B 2. HIV 3. Sifilis 4. Malaria 5. TBC 6. Kecacingan 7. Thalasemia

8 C. Cakupan persalinan oleh nakes ( Pn ) Adalah : Cakupan bulin yg mendapat pertolongan persalinan oleh tenaga kes yg memiliki kompetensi kebidanan di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Cakupan ini menggambarkan kemampuan manajemen program KIA dlm pertolongan persalinan nakes.

9 Rumus : Jumlah persalinan yg di tolong nakes kompeten di suatu wilayah kerja pd kurun waktu ttt __________________________________ X 100 Jumlah sasaran ibu bersalin disuatu wilayah dlm 1 tahun Sasaran bulin dlm 1 thn dihitung dengan rumus 1,05 X angka kelahiran kasar ( CBR ) X jml pendd

10 D. Cakupan pelayanan nifas oleh nakes ( KF3) Adalah : Cakupan pelayanan kepada ibu pd masa 6 jam sampai 42 hari pasca bersalin ssi standar paling sedikit 3 kali di suatu wil pd kurun waktu ttt. Distribusi waktu : KF1= 6 jam s/d 3 hari KF2= Minggu ke 2 ( 8 – 14 hari ) KF3= Minggu ke 6 ( 36 hari – 42 hari )

11 KF menggambarkan jangkauan dan kualitas pelayanan kes ibu nifas, disamping menggambarkan kemampuan manajemen ataupun kelangsungan program KIA Rumus : Jumlah bufas yg telah memperoleh 3 kl pelayanan nifas ssi standar oleh nakes di suatu wil pd kurun waktu ttt ___________________________________X 100 Jumlah sasaran bufas di suatu wilayah kerja dalam 1 tahun

12  Jumlah sasran bufas = sasaran bulin E. Cakupan pelayanan neonatus pertama ( KN1 ) Adalah : cakupan neonatus yg mendapatkan pelayanan ssi standar pd jsm setelah lahir disuatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu Indikator ini dpt menget jangkauan pelayanan kes neonatal

13 Rumus : Jml neonatus yg mendapatkan yankes ssi standar pada 6 – 48 jam setelah lahir di suatu wilayah kerja tertentu __________________________________ X 100 Jumlah seluruh sasaran bayi di suatu wilayah kerja dalam 1 tahun Jml sasaran bayi = CBR X Jml pendd

14 F. Cakupan pelayanan kesehatan Neonatus 0-28 hari ( KN lengkap ) Adalah : Cakupan neonatus yg mendapatkan pelayanan ssi standar paling sedikit 3 kali setelah lahir di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Distribusi KN : KN1= 6 jam – 48 jam KN2= hari ke 3- hari ke 7 KN3= hari ke 8 – hari ke 28

15 Indikator ini menggambarkan efektifitas dan kualitas pelayanan kesehatan neonatal. Rumus : Jumlah neo yg telah mendapatkan 3 kl pelayanan ssi standar di suatu wilayah pd kurun waktu ttt ________________________________ X 100 Jumlah seluruh bayi di suatu wilayah kerja dlm 1 tahun

16 G. Deteksi faktor risiko dan komplikasi oleh masyarakat. Adalah : Cak bumil dg faktor risiko atau komplikasi yg ditemukan o/kader atau dukun bayi atau masy serta dirujuk ke nakes di suatu wilayah kerja pd kurun waktu ttt.( bisa kel bumil.bersalin,nifas ) Menggambarkan : peran serta masyarakat

17 Rumus : Jumlah bumil yg berisiko yg ditemukan kader atau dukun bayi atau masy di suatu wilayah kerja pd kurun waktu ttt _________________________________ X % X Jumlah sasaran ibu hamil di suatu wilayah dalam 1 tahun

18 H. Cakupan Penanganan komplikasi Obstetri (PK) Adalah : Cakupan ibu dg komplikasi kebidanan di suatu wilayah kerja pd kurun waktu ttt yg ditangani secara definitif ssi standar oleh nakes kompeten pada tingkat pelayanan dasar dan rujukan. Indikator ini mengukur kemampuan manajemen program KIA dlm menyelenggarakan yan profesional kpd bumil,bulin,bufas dg komplikasi.

19 Rumus : Jumlah komplikasi kebidanan yg mendapatkan penanganan definitif di suatu wilayah kerja pd kurun waktu ttt ___________________________________X % X jumlah sasaran ibu hamil di suatu wilayah kerja dalam 1 tahun

20 I. Cakupan Penanganan Komplikasi Neonatus. Adalah : Cak neonatus dg komplikasi yg ditangani secara definitif oleh nakes berkompeten pd tingkat pelayanan dasar dan rujukan di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Penanganan definitif : Pemberian tindakan akhir pd setiap kasus komplikasi neonatus yg pelaporannya dihitung 1 kali pd masa neonatal. Kasus komplikasi yg ditangani adalah seluruh kasus yg ditangani tanpa melihat hasilnya hidup atau mati

21 Rumus penghitungian Jml neo dg komplikasi yg mendapat penanganan definitif di suatu wilayah kerja pd kurun waktu tertentu __________________________________ X % X jml sasaran bayi di suatu wilayah kerja dalam 1 tahun

22 J. Cakupan pelayanan kes bayi 29 hari – 12 bl ( Cakupan bayi ) Adalah : Cak bayi yg mendapatkan pel paripurna minimal 4 kali yaitu pada umur 29 hari – 2 bl, 1 kl pd umur 3-5 bl, 1 kl pd umur 6-8 bl dan 1 kl pd umur 9-11 bl ssi standar di suatu wilayah kerja pd kurun waktu tertentu. Rumus : Jml bayi yg telah memperoleh 4 kl pel kes ssi standar di suatu wil kerja pd kurun waktu ttt __________________________________ X 100 Jml seluruh sasaran bayi di suatu wil kerja dlm 1 th

23 K. Cakupan pelayanan anak balita (12-59 bulan) Adalah cakupan anak balita (12-9 bl) yang memperoleh pelayanan sesuai standar, meliputi pemantauan pertumbuhan minimal 8x setahun, pemantauan perkembangan minimal 2 x setahun, pemberian vitamin A 2 x setahun.

24 L. Cakupan Pelayanan kesehatan anak balita sakit yang dilayani dengan MTBS Adalah cakupan anak balita (umur bulan) yang berobat ke puskesmas dan mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai standar (MTBS) di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Rumus yang digunakan adalah : Jumlah anak balita sakit yang memperoleh pelayanan sesuai tatalaksana MTBS disuatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu _____________________________________ x 100 Jumlah seluruh anak balita sakit yang berkunjung ke Puskesmas disuatu wilayah kerja dalam 1 tahun

25 Jumlah anak balita sakit diperoleh dari kunjungan balita sakit yang datang ke puskesmas(register rawat jalan di puskesmas). Jumlah anak balita sakit yang mendapat pelayanan standar diperoleh dari format pencatatan dan pelaporan MTBS

26 M. Cakupan peserta KB aktif (Contraceptive prevalence rate) Adalah cakupan dari peserta KB yang baru dan lama yang masih aktif menggunakan alat dan obat kontrasepsi (alokon) dibandingkan dengan jumlah pasangan usia subur di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Indikator ini menunjukkan jumlah peserta KB baru dan lama yang masih aktif memakai alokon terus-menerus hingga saat ini untuk menunda, menjarangkan kehamilan atau yang mengakhiri kesuburan. Rumus yang digunakan : Jumlah peserta KB aktif di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu _______________________________________ X 100 Jumlah seluruh PUS di suatu wilayah kerja dalam 1 tahun


Download ppt "- Sasaran yang di gunakan dalam PWS KIA berdasarkan kurun waktu 1 tahun, dengan prinsip konsep wilayah - maka untuk PWS Provinsi memakai sasaran provinsi,"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google