Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PEDOMAN HIDUP ISLAMI WARGA MUHAMMADIYAH Basri B Mattayang ( B B M )

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PEDOMAN HIDUP ISLAMI WARGA MUHAMMADIYAH Basri B Mattayang ( B B M )"— Transcript presentasi:

1

2 PEDOMAN HIDUP ISLAMI WARGA MUHAMMADIYAH Basri B Mattayang ( B B M )

3 Pemahaman seperangkat nilai dan norma Islami yang bersumber dari Al Qurandan Sunah untuk menjadi pola bagi tingkah laku warga Muhammadiyah dalam menjalani kehidupan sehari- hari sehingga tercermin kepribadian Islami menuju terwujudnya masyarakat Islam yang sebenar- benarnya pedoman bagi warga Muhammadiyah

4 Landasan dan sumber Al Quran dan Sunah pengayaan dari Matan Keyakinan dan Cita-cita Muhammadiyah,Anggaran Dasar,Matankepribadian Muhammadiyah,khittah perjuangan Muhammadiyah dan Keputusan Tarjih Muhammadiyah

5 Kepentingan 1.Penjabaran dari keyakinan hidup Islami dalam Muhammadiyah 2.Perubahan sosial politik menumbuhkan dinamika dalam kehidupan 3.Perubahan alam pikiran yang cenderung pragmatis 4.Penetrasi budaya akibat globalisasi 5.Perubahan orientasi nilai dan sikap dalam ber Muhammadiyah

6 TUJUAN Terbentuknya perilaku individu dan kolektif seluruh anggota Muhammadiyah yang menunjukkan keteladanan yang baik(uswah hasanah) menuju terwujudnya masyarakat Islam sebenar-benarnya

7 Pandangan Islam tentang Kehidupan Ajaran Islam bersifat menyeluruh yang satu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan,meliputi bidang akidah,akhlak,ibadah dan muamalah duniawiyah Dakwah Islam sebagai wujud menyeru dan membawa umat manusia kejalan Allah,harus dimulai dari pelaku dakwah itu sendiri(ibda’binafsik) Kewajiban bagi warga Muhammadiyah untuk mengamalkan Islam dalam seluruh kehidupan

8 PENGERTIAN ISLAM Islam adalah Agama Allah yang diwahyukan kepada para Rasul sebagai hidayah dan rahmat Allah bagi ummat manusia sepanjang masa yang menjamin kesejahteraan hidup materil dan spritual, dunia dan ukhrawi.

9 Agama Islam adalah agama islam yang dibawah oleh Nabi Muhammad SAW sebagai Nabi akhir jaman sebagai ajaran yang diturunkan Allah yang tercantum dalam alqur’an dan sunnah nabi yang shahih, maqbul berupa perintah-perintah, larangan- larangan dan petunjuk untuk kebaikan hidup manusia di dunia dan akhirat

10 Ajaran islam bersifat menyeluruh yang satu dengan yang lainnya tidak dapat dipisah- pisahkan yang meliputi bidang aqidah, akhlaq, ibadah dan muamalah duniawiah.

11 MAKNAH ISLAM

12 Islam adalah agama untuk penyerahan diri semata-mata hanya kepada Allah (An Nisa/4:125)

13 وَمَنْ أَحْسَنُ دِيناً مِّمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ لله وَهُوَ مُحْسِنٌ واتَّبَعَ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفاً وَاتَّخَذَ اللّهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلاً Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang diapun mengerjakan kebaikan, dan ia mengikuti agama Ibrahim yang lurus? Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayanganNya.

14 Islam adalah agama semua Nabi (Al Baqarah/2:136)

15 قُولُواْ آمَنَّا بِاللّهِ وَمَا أُنزِلَ إِلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالأسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَى وَعِيسَى وَمَا أُوتِيَ النَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ

16 Katakanlah (hai orang-orang mu'min): "Kami beriman kepada Allah dan apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya`qub dan anak cucunya, dan apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhannya. Kami tidak membeda- bedakan seorangpun di antara mereka dan kami hanya tunduk patuh kepada- Nya"..

17 Islam adalah agama yang sesuai dengan fitrah manusia (Ar rum/30:30)

18 فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفاً فِطْرَةَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

19 Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui

20 Islam adalah agama yang menjadi petunjuk bagi manusia (Al Baqarah/2:185)

21 شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِيَ أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ

22 bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan- penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil).

23 Islam adalah Agama yang mengatur hubungan manusia dengan Tuhannya dan hubungannya dengan sesama manusia (Al imran/3:112)

24 ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُواْ إِلاَّ بِحَبْلٍ مِّنْ اللّهِ وَحَبْلٍ مِّنَ النَّاسِ وَبَآؤُوا بِغَضَبٍ مِّنَ اللّهِ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الْمَسْكَنَةُ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُواْ يَكْفُرُونَ بِآيَاتِ اللّهِ وَيَقْتُلُونَ الأَنبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ ذَلِكَ بِمَا عَصَوا وَّكَانُواْ يَعْتَدُونَ ﴿١١٢﴾

25 Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia, dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu karena mereka kafir kepada ayat- ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas.

26 Islam adalah Agama yang menjadi rahmat bagi semesta alam (Al anbiya’/21:107)

27 وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.

28 Islam adalah Agama yang satu-satunya diridhoi Allah (Al imran/3:19)

29 إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللّهِ الإِسْلاَمُ Sesungguhnya Agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam

30 Islam adalah Agama yang sempurna (Al maidah/5:3)

31 الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإِسْلاَمَ دِيناً Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu ni`mat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.

32 Dengan beragama islam maka setiap muslim memiliki dasar hidup /landasan hidup kepada Allah Semata, menjadian hidupnya sebagai jalan ibadah, menyadari dirinya sebagai khalifah sekaligus hamba dihadapan Allah yang kesemuanya itu dilakukan hanya untuk mendapatkan ridho Allah Rabbul Alamin

33 Islam yang mulia dan utama itu akan menjadi kenyataan dalam kehidupan didunia apabilah benar-benar diimani, difahami, dihayati dan diamalkan oleh seluruh pemeluknya secara kaffah/totalitas dan penuh ketundukan dan penyerahan diri.

34 Dengan pengamalan islam yang sepenuh hati dan sungguh-sungguh maka akan terbentuk manusia muslimin yang memiliki sifat-sifat utama sebagai pribadi muslim, pribadi mukmin, pribadi muhsin dan pribadi yang muttaqin

35 KEHIDUPAN PRIBADI A.Dalam Aqidah Prinsip hidup dan kesadaran imani berupa tauhid yang benar,ikhlas dan penuh ketundukan—ibadur rahman— mukmin,muslim,mutaqin yang paripurna (Q.S 25 : 63-77) menjauhi dan menolak syirik,takhayul,bid’ah,khurafat (QS 4: 136)

36 Dalam Akhlak Dituntut meneladani perilaku Nabi dan mempraktekan akhlak mulia (QS 68:4) amal dan kegiatan didasarkan niat yang ikhlas dalam wujud amal saleh dan ihsan dan menjauhkan diri dari perilaku riya’,sombong,ishraf,fasad dan kemungkaran (QS 98:5) ~menunjukkan akhlak mulia sehingga diteladani dan menjauhi akhlak tercela ~menjauhkan diri dari korupsi,kolusi dan praktek buruk lainnya

37 Dalam Ibadah membersihkan jiwa/hati ke arah terbentuknya pribadi mutaqin dengan ibadah tekun dan menjauhkan diri dari nafsu yang buruk ibadah mahdah sebaik-baiknya dan menghidup suburkan amal nawafil,menghiasi diri dengan iman yang kokoh,ilmu yang luas dan amal saleh yang tulus

38 Dalam Muamalah Duniawiyah menyadari dirinya sebagai abdi dan khalifah Allah,menyikapi kehidupan dunia secara aktif dan positif serta tidak menjauhkan diri dari pergumulan kehidupan berfikir secara burhani,bayani dan irfani yang mencerminkan cara berpikir yang Islami,mencerminkan keterpaduan antara hablumminallah dan hablumminannas punya etos kerja aislami:kerja keras,disiplin,tidak menyia-nyiakan waktu dan berusaha maksimal untuk mencapai tujuan

39 Kehidupan dalam keluarga 1.Kedudukan keluarga tiang utama kehidupan umat dan bangsa,sebagai tempat sosialisasi nilai- nilai yang paling intensif dan menentukan dituntut untuk benar-benar mewujudkan keluarga sakinah 2.Fungsi keluarga selain mensosialisasikan nilai-nilai Islam juga menjalankan fungsi kaderisasi,sehingga anak-anak tumbuh menjadi generasi muslim,penerus gerakan dakwah

40 Lanjutan dituntut keteladanan dalam mempraktekan kehidupan yang Islami,yaitu tertanamnya kebaikan dan bergaul dengan ma’ruf,saling menyayangi,mengasishi dan menghormati 3.Aktifitas keluarga dituntut perhatian dan kesungguhan dalam mendidik anak dan menciptakan suasana harmonis dituntut keteladanan untuk menunjukkan penghormatan dan perlakuan yang ihsan pada anak-anak dan menjauhkan diri dari praktek kekerasan

41 Lanjutan memiliki kepedulian sosial dan membangun hubungan sosial yang ihsan,islah dan ma’ruf dengan tetangga maupun kehidupan sosial yang lebih luas shalat harus menjadi prioritas utama,kepala keluarga perlu memberi sanksi yang sifatnya mendidik

42 Kehidupan Masyarakat 1.Menjalin persaudaraan dan kebaikan dengan tetangga maupun anggota masyarakat lainnya dengan memelihara hak dan kehormatan baik muslim maupun non muslim sampai area 40 rumah 2.Menunjukkan keteladanan dalam bersikap baik pada tetangga,memelihara kemuliaan dan memuliakan tetangga,bermurah hati,menjeguk dan memberi perhatian 3.Dengan tetangga yang berlainan agama diajarkan untuk bersikapadil dan baik,berhak memperoleh hak kehormatan sebagai tetangga

43 Lanjutan 4.Dalam hubungan sosial,sebagai individu,keluarga mapun jamaah dan jam’iyah(organisasi) haruslah menunjukkan sikap-sikap sosial yang didasarkan prinsip menjunjungtinggi kehormatan,toleransi,kebebasan orang lain 5.Melaksanakan gerakan jamaah dan dakwah jamaah sebagai wujud pelaksanaan dakwah Islam ditengah- tengah masyarakat

44 Kehidupan Berorganisasi 1.Persyarikatan Muhammadiyah amanat umat untuk menjunjung tinggi dan menegakkan Islam hingga terwujud masyarakat Islam sebenar-benarnya 2.Setiap kader dan Pimpinan Muhammadiyah melangsusngkan gerak dan langkah persyarikatan dengan penuh komitmen dan istiqomah 3.Dalam menyelesaikan masalah dan konflik hendaklah mengutamakan musyawarah dan mengacu aturan organisasi

45 Lanjutan 4.Menggairahkan Al Islam dan al jihaddalam seluruh gerakan persyarikatan dan suasana di lingkungan persyarikatan 5.Setiap anggota pimpinan Persyarikatan hendaknya menunjukkan keteladanan dalam bertutur kata,bertingkah laku,beramal,berjuang,disiplin,tangg ung jawab 6.Dikembangkan disipli tepat waktu dalam rapat-rapat,pertemuan- pertemuan dan kegiatan-kegiatan 7.Hendaknya ditumbuhkan pengajian-pengajian singkat(kultum),mengindahkan waktu sholat dan jamaah

46 Lanjutan 8.Hendaknya gemar mengikuti dan menyelenggarakan kajian Islam,memakmurkan masjid dan menggiatkan peribadahan 9.Wajib menumbukan dan menggairahkan perilaku amanat dalam memimpin dan mengelola organisasi dengan segala urusannya 10.Hendaklah jangan mengejar- ngejar jabatan dalam persyarikatan

47 Lanjutan 11.Hendaklah menjauhkan diri dari fitnah,sikap sombong,ananiyah dan perilaku tercela lainnya 12.Dibudayakan tradisi membangun imamah dan ikatan jamaah,hingga Muhammadiyah berkembang 13.Hendaknya setiap anggota pimpinan Muhammadiyah punya jiwa pembaharu dan siap mempelopori kemajuan 14.Bertanggung jawab dalam mengemban misi dan menjauhkan diri dari berbangga diri jka mengukir kesuksesan

48 Lanjutan 15.Menjauhkan diri dari taqlid,syirik,bid’ah,takhayul dan khurafat 16.Pimpinan Persyarikatan harus menunjukkan akhlak pribadi muslim dan mampu membina keluarga Islami

49 Kehidupan dalam mengelola amal usaha 1.Mengarah pada maksud dan tujuan persyarikatan,menegakkan Islam 2.Menjadikan amal usaha sebagai amanat yang harus ditunaikan dan dipertanggungjawabkan 3.Pimpinan amal usaha harus tunduk pada kebijakan persyarikatan 4.Komitmen pada fungsi amal usaha,bukan menjadikan amal usaha semata-mata untuk mencari nafkah

50 Lanjutan 5.Pimpinan amal usaha harus menjaga amanah dengan pelaksanaan fungsi manajemen sebaik-baiknya dan sejujr-jujurnya 6.Mengembangkan amal saha dengan kesungguhan 7.Memperoleh nafkah dengan ukuran kewajaran,disertai sikap amanah dan tanggngjawab 8.Wajib melaporkan pengelolaan amal usaha pada pipinan persyarikatan

51 Lanjutan 9.Harus bisa menciptakan suasana kehidupan Islami dalam amal usaha 10.Mengembagkan amal usaha sebagai bentuk pengabdian pada Allah 11.Menjadi tuntunan ntuk menunjukkan keteladanan,melayani sesamamenghormati hak sesama,punya kepedulian sosial 12.Memperbanyak sillaturahmi dan hubungan sosial 13.Meningkatkan taqorrub pada Allah


Download ppt "PEDOMAN HIDUP ISLAMI WARGA MUHAMMADIYAH Basri B Mattayang ( B B M )"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google