Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGARUH PAJAK PADA CASH FLOW. PENDAHULUAN Selama ini yang telah dipelajari adalah bagaimana menghitung cash flow tanpa memasukkan unsur pajak  net cash.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGARUH PAJAK PADA CASH FLOW. PENDAHULUAN Selama ini yang telah dipelajari adalah bagaimana menghitung cash flow tanpa memasukkan unsur pajak  net cash."— Transcript presentasi:

1 PENGARUH PAJAK PADA CASH FLOW

2 PENDAHULUAN Selama ini yang telah dipelajari adalah bagaimana menghitung cash flow tanpa memasukkan unsur pajak  net cash flow sebelum pajak Yang digunakan dalam analisis investasi adalah net cash flow setelah pajak (after tax net cash flow) atau taxable income. NCF setelah pajak = NCF sblm pajak – Pajak Penghitungan pajak dipengaruhi oleh depresiasi

3 Hubungan depresiasi dalam cash flow Cash flow menggambarkan aliran uang kas Semua pengeluaran non kas tidak dimasukkan dalam cash flow Pengeluaran non kas : pengeluaran yang tidak melibatkan uang kas secara nyata. Contoh : depresiasi. Depresiasi tidak dimasukkan dalam cash flow Depresiasi digunakan dalam penghitungan pajak.

4 Pendapatan Kotor (Gross Income) …………… Dikurangi : -Operating Expenses …………. - Depresiasi …………… _________ - Operating Profit ………….. Dikurangi: Bunga …………. ________ _ Taxable Income ………….. Dikurang : Pajak (t%*taxable income) …………. ________ - Net Income (Laba Bersih stlh pajak) …………… Laporan Rugi Laba

5 Istilah-istilah dalam perhitungan pajak Pendapatan kotor (gross income/GI) : jumlah semua pendapatan baik yang berasal dari penjualan maupun pendapatan bunga selama satu periode akuntansi Pengeluaran (expenses/E) : ongkos-2 yg harus ditanggung ketika terjadi transaksi bisnis, termasuk diantaranya biaya operasi, pengeluaran bunga atas pinjaman modal dan pengeluaran-2 lainnya

6 Pendapatan terkena pajak (taxable income) : jumlah pendapatan yang akan dikenakan pajak pendapatan sesuai dengan peraturan perpajakan yg berlaku. cara perhitungan sbb: TI = GI – E – D dimana TI : pendapatan terkena pajak (taxable income) GI : pendapatan kotor (gross income) E : pengeluaran (expenses) D : depresiasi atau penyusutan

7 Perhitungan-2 dasar perpajakan Besarnya pajak pendapatan yg harus ditanggung perusahaan dihitung dgn rumus dasar sbb: Pajak = t% * TI dimana : P : besarnya pajak TI : pendapatan terkena pajak t : tingkat pajak yg dikenakan untuk pendapatan yg terkena pajak sebesar TI (%)

8 Besarnya tingkat pajak dihitung: Menurut besarnya pendapatan terkena pajak dari suatu perusahaan Perusahaan dgn TI lebih kecil dikenakan pajak lebih kecil juga Interval TI (taxable income) Tergantung pada kebijakan pemerintah

9 Net Cash flow stlh pajak Total Inflow (A) Total Outflow (B) Net cash flow sebelum Pajak (C) = A – B Taxable Income (TI) = C – Depresiasi – Bunga Pajak = t% * TI Net Cash flow setelah Pajak = Net Cash flow sebelum pajak - Pajak

10 Contoh 1 Pada tahun 2000 PT Ratu memiliki pendapatan kotor sebesar 5 milyar dgn total pengeluaran dan depresiasi untuk tahun tsb sebesar 3 milyar. Berapa pajak pendapatan yg harus dibayar bila pada interval tsb tingkat pajak 30% ?

11 Solusi 1 TI = 5 milyar – 3 milyar = 2 milyar Pajak yang dibayar = 2 milyar x 30% = 600 juta

12 Contoh 2 Suatu perusahaan menginvestasikan sebesar $110,000 untuk instalasi mesin pabrik. Pemasukan yang diharapkan per tahun sebesar $ selama 10 tahun. Biaya operasi per tahun $5,700. Umur mesin diperkirakan 10 tahun, dengan nilai sisa sama dengan nol pada akhir tahun-10. Mesin diestimasikan berdepresiasi straight line. Diketahui besarnya pajak penghasilan 40 %. Hitung IRR dari investasi ini.

13 Jawaban Depresiasi mesin/tahun = (P-S)/n = (110,000 – 0)/10 tahun = $ 11,000/tahun

14 Tabel net cash flow Tahu n Inflow (A) Outflow (B) NCF sblm pajak (C=A-B) Depresia si (D) NCF sblm pajak- Depresiasi (E) Pajak (T) = 40 %* E NCF stlh pajak = C- Pajak 0110, , ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020, ,0005,70026,30011,00015,3006,12020,180

15 Trial dan Error mencari IRR r1 = 10% NPV = -110, ,180 (P/A,10%,10) = -110, ,180*6.144 = = 13,985.9 r2 = 13% NPV = -110, ,180(P/A,13%,10) = -110, ,180*5.426 = IRR = 10 % + [(0-13,985.9)/( ,985.9)]* (13%-10%) = 10 % + 2.9% = 12.9%

16 Contoh 3 Suatu perusahaan mempunyai usulan investasi dengan pembelian mesin pada tahun awal sebesar $ 500. Umur mesin diasumsikan 4 tahun, dengan nilai sisa mesin thn ke-4 sama dengan $100. Diketahui dengan investasi mesin ini, akan didapat pemasukan (inflow) per tahun sebesar $ 600. Biaya operasi mesin per tahun sebesar $ 400. Pajak pendapatan diasumsikan 20 %. Hitung NPV bila depresiasi mesin berdasarkan double decline. Bandingkan hasilnya. Tingkat bunga = 10 %.


Download ppt "PENGARUH PAJAK PADA CASH FLOW. PENDAHULUAN Selama ini yang telah dipelajari adalah bagaimana menghitung cash flow tanpa memasukkan unsur pajak  net cash."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google