Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ASSALAMUALAIKUM Wr. Wb.. ALBERT ELLIS REBT Pandangan tentang sifat dasar manusia Pandangan tentang gangguan emosional Kerangka A – B – C Pusat REBT.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ASSALAMUALAIKUM Wr. Wb.. ALBERT ELLIS REBT Pandangan tentang sifat dasar manusia Pandangan tentang gangguan emosional Kerangka A – B – C Pusat REBT."— Transcript presentasi:

1 ASSALAMUALAIKUM Wr. Wb.

2 ALBERT ELLIS REBT Pandangan tentang sifat dasar manusia Pandangan tentang gangguan emosional Kerangka A – B – C Pusat REBT

3 Percaya bahwa manusia sebagian besar bertanggung jawab untuk menciptakan reaksi gangguan emosional mereka sendiri dan menunjukkan kepada orang-orang bagaimana mereka dapat mengubah keyakinan irasional mereka yang secara langsung dapat menyebabkan konsekuensi emosional mereka terganggu adalah pusat dari REBT.

4 Terapi ini didasarkan pada asumsi bahwa manusia dilahirkan dengan potensi untuk berpikir rasional dan berpikir irasional. Orang-orang memiliki kecenderungan untuk pelestarian diri, kebahagiaan, berpikir, persekutuan dengan orang lain, dan aktualisasi diri. Mereka juga memiliki kecenderungan untuk kehancuran diri, menghindari pemikiran, takhayul, intoleransi, dan menghindari aktualisasi. Maka berarti manusia tidak sempurna, REBT mencoba untuk membantu mereka menerima dirinya sebagai makhluk yang akan terus membuat kesalahan namun pada saat yang sama manusia belajar untuk hidup lebih damai dengan diri mereka sendiri.

5 REBT didasarkan pada premis bahwa meskipun kita awalnya belajar keyakinan irasional dari orang lain selama masa kanak-kanak, kita menciptakan dogma rasional oleh diri kita sendiri. Kita melakukan ini dengan aktif untuk memperkuat keyakinan diri sendiri dengan proses sugesti dan pengulangan diri dengan berperilaku seolah-olah kita berguna. Ellis berpendapat bahwa orang tidak perlu diterima dan dicintai, meskipun hal tersebut sangat diinginkan. Terapis mengajarkan bagaimana klien merasa tidak diterima dan tidak dicintai oleh kebanyakan orang. Meskipun REBT mendorong orang untuk mengalami perasaan sehat tetapi REBT juga mencoba membantu mereka menemukan cara untuk mengatasi perasaan tidak sehat seperti depresi, kecemasan, sakit, kehilangan harga diri, dan kebencian. Ellis menegaskan bahwa menyalahkan adalah inti dari sebagian besar gangguan emosional. Oleh karena itu, untuk sembuh dari gangguan kepribadian, lebih baik berhenti menyalahkan diri sendiri dan orang lain. Sebaliknya, adalah belajar untuk sepenuhnya menerima diri kita sendiri meskipun dengan ketidaksempurnaan kita. Jadi, kita memiliki kecenderungan yang kuat untuk meningkatkan keinginan dan preferensi kita menjadi suatu tuntutan dan perintah

6 Kerangka ABC ini menjadi dasar teori REBT dalam praktek. Wolfe (2007) model ini mampu menyediakan alat yang berguna untuk memahami perasaan, pikiran, peristiwa, dan perilaku klien. A adalah adanya fakta, peristiwa pengaktif, perilaku atau sikap seseorang. C adalah konsekuensi emosi atau reaksi (perilaku) dari individu; reaksi dapat berupa hal yang sehat atau tidak sehat. A (peristiwa pengaktif) tidak menyebabkan C (konsekuensi emosional). Sebaliknya, B merupakan keyakinan seseorang tentang A, yang menyebabkan C (reaksi emosional).

7 Interaksi antar komponen dapat digambar seperti A (peristiwa pengaktif) ← B (keyakinan) → C (konsekuensi emosional dan perilaku) ↑ D (memperdebatkan intervensi) → E (efek) → F (perasaan yang baru)

8 CONTOH Misalnya jika seseorang mengalami depresi setelah bercerai, mungkin bukan perceraian itu sendiri yang menyebabkan reaksi depresif tapi keyakinan seseorang tentang kegagalan, ditolak, atau kehilangan pasangan. Ellis akan mempertahankan bahwa keyakinan tentang penolakan dan kegagalan (pada titik B) adalah apa yang utama menyebabkan depresi (pada titik C) dan bukan peristiwa yang sebenarnya dari perceraian (di titik A).

9 Revisi REBT adalah A-B-C sekarang mendefinisikan B sebagai kepercayaan, emotif, dan perilaku. Karena kepercayaan melibatkan unsur emosi dan perilaku yang kuat, Ellis menambahkan kedua dua komponen tersebut untuk model ABC. Setelah A, B, dan C datang D (bersengketa). Pada dasarnya, D adalah penerapan metode untuk membantu klien menantang keyakinan irasional mereka. Ada tiga komponen dari proses yang bersengketa ini: mendeteksi, berdebat, dan diskriminatif. Meskipun REBT menggunakan banyak kognitif, emotif, dan metode perilaku untuk membantu klien meminimalkan keyakinan irasional mereka, menekankan proses bersengketa (D) keyakinan tersebut baik selama sesi terapi dan dalam kehidupan sehari-hari. Akhirnya klien tiba di E, sebuah filosofi yang efektif, yang memiliki sisi praktis.

10 PROSES TERAPI Tujuan terapi Peran terapis Pengalaman klien dalam Terapi Hubungan Antara Therapis dan Klien Teknik dan Prosedur Terapi

11  Terapi perilaku emotif rasional bertujuan agar klien mampu meminimalkan gangguan emosional dan perilaku dengan mengakui kesalahan diri sendiri dari sisi filosofi yang lebih realistis dan bisa diterapkan dalam kehidupan.

12  Terapis mendorong klien untuk melakukan kegiatan yang melawan keyakinan diri sendiri  kedua dalam proses terapi adalah untuk menunjukkan kepada klien bagaimana menjaga gangguan emosional yang terus berpikir tidak logis dan tidak realistis.  Untuk mendapatkan pengakuan pikiran irasional belaka, langkah terapis yang ketiga yaitu, membantu memodifikasi pemikiran klien dan meminimalkan gagasan irasional mereka.  Langkah keempat dalam proses terapeutik adalah menantang klien untuk mengembangkan filsafat rasional hidup sehingga di masa depan mereka dapat menghindarkan diri dari keyakinan irasional lainnya.

13 Proses terapi berfokus pada pengalaman klien di masa sekarang. proses terapeutik menekankan pada klien bahwa mereka saat ini terganggu karena mereka masih percaya dan bertindak berdasarkan pandangan kekalahan diri dalam dunia mereka. Klien diharapkan secara aktif bekerja di luar sesi terapi. Dengan bekerja keras dan melakukan pekerjaan rumah, klien dapat belajar meminimalkan pemikiran yang salah, yang menyebabkan gangguan dalam perasaan dan berperilaku

14  Ellis yakin jika terlalu banyak kehangatan dan pemahaman maka dapat menjadi kontraproduktif dengan meningkatkan rasa ketergantungan dan persetujuan dari terapis. Ellis (2008) Praktisi REBT menerima klien mereka sebagai makhluk yang tidak sempurna yang dapat dibantu melalui berbagai teknik seperti mengajar, biblioterapi, dan perilaku modifikasi. Ellis membangun hubungan dengan kliennya dengan menunjukkan kepada mereka bahwa ia memiliki keyakinan yang besar untuk mengubah diri klien dan ia memiliki alat untuk membantu klien dalam melakukan hal tersebut.

15  METODE KOGNITIF: Praktisi REBT biasanya menggabungkan metodologi kognitif yang kuat dalam proses terapi. Mereka menunjukkan kepada klien secara cepat dan langsung apa artinya bahwa mereka terus mengatakan pada diri sendiri. Kemudian mereka mengajarkan klien bagaimana menangani dengan pernyataan-pernyataan diri sehingga mereka tidak lagi percaya mereka, mendorong mereka untuk memperoleh Filsafat didasarkan pada kenyataan. REBT sangat bergantung pada pemikiran, bertengkar, berdebat, menantang, menafsirkan, menjelaskan dan mengajar.

16 TEKNIK EMOTIF : Praktisi REBT menggunakan berbagai prosedur emotif, termasuk penerimaan tanpa syarat, rasional emotif bermain peran, modeling, citra emotif rasional, dan latihan menyerang rasa malu. Klien mengajarkan nilai tanpa syarat penerimaan diri. Meskipun perilaku mereka mungkin ini sulit untuk menerima, mereka dapat memutuskan untuk melihat diri mereka sebagai orang berharga. Klien diajarkan bagaimana merusak itu adalah untuk terlibat dalam "menempatkan diri down "

17 TEKNIK BEHAVIORAL : Praktisi REBT menggunakan sebagian besar perilaku stan dari prosedur terapi, penyejuk terutama operan, manajemen diri prinsip, desensitisasi sistematis, teknik relaksasi, dan pemodelan. Pekerjaan rumah perilaku yang akan dilaksanakan dalam situasi kehidupan nyata yang sangat penting. Tugas-tugas ini dilakukan secara sistematis dan dicatat dan dianalisis pada formulir. PR memberikan klien kesempatan untuk berlatih keterampilan baru di luar sesi terapi, yang mungkin lebih berharga untuk klien dari kerja yang dilakukan selama jam terapi (Ledley etal., 2005). Melakukan PR mungkin melibatkan desensitisasi dan eksposur hidup dalam situasi kehidupan sehari-hari. Klien dapat didorong untuk menurunkan rasa mudah terpengaruh diri secara bertahap tetapi juga di kali untuk melakukan hal-hal yang sangat mereka takut melakukan implosively.


Download ppt "ASSALAMUALAIKUM Wr. Wb.. ALBERT ELLIS REBT Pandangan tentang sifat dasar manusia Pandangan tentang gangguan emosional Kerangka A – B – C Pusat REBT."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google