Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

RENCANA PONDASI msantosa©2008. PENGERTIAN PONDASI Pondasi merupakan bagian dari struktur bangunan gedung yang berfungsi untuk meneruskan beban bangunan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "RENCANA PONDASI msantosa©2008. PENGERTIAN PONDASI Pondasi merupakan bagian dari struktur bangunan gedung yang berfungsi untuk meneruskan beban bangunan."— Transcript presentasi:

1 RENCANA PONDASI msantosa©2008

2 PENGERTIAN PONDASI Pondasi merupakan bagian dari struktur bangunan gedung yang berfungsi untuk meneruskan beban bangunan ke dalam tanah secara merata. Dalam hal ini pondasi mempunyai syarat harus mendapatkan beban secara merata agar tidak terjadi penurunan tanah yang tidak sama pada suatu bangunan gedung Gambar rencana pondasi merupakan salah satu gambar rencana struktur bangunan yang untuk pertama kali dihasilkan. Pondasi merupakan bagian bangunan yang sering disebut sebagai substruktur, karena letaknya ada di dalam tanah.

3 MACAM PONDASI MENURUT FUNGSI DAN PERLETAKANNYA Pondasi Titik, adalah pondasi yang dibuat untuk meneruskan beban bangunan pada suatu titik tertentu, misalnya tepat dibawah kolom. Pondasi menerus/ memanjang, adalah pondasi yang dibuat secara menerus dengan fungsi meratakan beban ke dalam tanah secara menerus pula dari beban yang ada di atasnya, misalnya pondasi pasangan batu kali untuk pagar halaman. Pondasi bidang, adalah pondasi yang merupakan bidang dengan luas tertentu serta memberntuk semacam rakit (raft), misalnya pondasi yang dibuat pada tanah jelek sehingga luas pondasi sama dengan luas bangunan.

4

5 MACAM PONDASI MENURUT BAHAN YANG DIGUNAKAN 1.Pondasi Pasangan Batu Kali, adalah pondasi yang dibuat dari pasangan batu kali dengan menggunakan perekat aau spesie berupa campuran antara bahan pasir, semen/ PC, dan kapur. Pondasi batu kali ini mempunyai sifat kekuatan terhadap gaya tekan tetapi tidak mampu menahan beban tarikan, sehingga pondasi dari pasangan batu kali tidak kuat menahan momen. Pondasi ini hanya sesuai untuk lokasi dengan kondisi tanah cukup baik. Tanah dapat dikatakan mempunyai kondisi cukup baik apabila mempunyai daya dukung lebih dari 1kg/cm2.

6 MACAM PONDASI MENURUT BAHAN YANG DIGUNAKAN 2.Pondasi Beton Bertulang, merupakan pondasi yang dibuat dari bahan beton bertulang. Pondasi ini mempunyai kekuatan atau tahanan terhadap gaya tekan dan tarik. Dengan demikian, maka pondasi ini mampu menahan mohen hingga batas tertentu. Pondasi ini dapat dipasang di semua keadaan tanah, dengan catatan perlu dihitung luas tampangnya. 3.Pondasi dengan bahan baja, merupakan pondasi yang dibuat khusus untuk tiang pancang. Jenis pondasi ini tidak dapat berdiri sendiri, maka harus dikombinasikan dengan pondasi lain yang mempunyai permukaan cukup lebar.

7 MACAM PONDASI MENURUT BAHAN YANG DIGUNAKAN 4.Pondasi dengan bahan kayu, merupakan pondasi yang dibuat khusus untuk tiang pancang. Jenis pondasi ini tidak dapat berdiri sendiri, maka harus dikombinasikan dengan pondasi lain yang mempunyai permukaan cukup lebar. Jenis pondasi tiang pancang ini digunakan untuk mengejar kedalaman tanah baik agar bangunan dapat didirikan diatasnya.

8 Matriks Jenis Pondasi Fungsi, Perletakan, dan Bahan.

9 PONDASI UMPAK Pondasi umpak adalah pondasi yang digunakan sebagai alas atau dasar dari tiang suatu bangunan sederhana yang menggunakan sistim rangka kayu. Pondasi umpak ini dipasang tepat dibawah kolom kayu bangunan. Pondasi umpak ini hanya sesuai digunakan pada daerah dengan kondisi tanah baik, sehingga kemungkinan amblesnya umpak kedalam tanah relatif kecil.

10 PONDASI PASANGAN BATU KALI MEMANJANG Pondasi pasangan batu kali memanjang banyak digunakan pada bangunan gedung satu lantai sederhana. Pondasi jenis ini hanya sesuai diterapkan pada daerah dengan kondisi tanah relatif cukup baik, dengan daya dukung tanah sekitar 1 kg/cm2 atau lebih.

11

12 PONDASI PELAT BETON MEMANJANG Pondasi pasangan pelat beton memanjang banyak digunakan pada bangunan gedung satu lantai sederhana pada daerah dengan kondisi tanah relatif kurang baik, dengan daya dukung tanah kurang sekitar 0,5 kg/cm2 hingga 0,9 kg/cm2 serta dengan kondisi kembang-susut tanah yang kurang baik pula (terlalu besar kembang- susutnya). Pondasi ini secara ilmu gaya, menyalurkan beban ke dalam tanah secara memanjang, sesuai dengan panjang pondasi. Beban yang diteruskan ke dalam tanah harus lebih kecil dari daya dukung tanah tersebut.

13

14 PONDASI PELAT KAKI BAHAN BETON BERTULANG Adalah pondasi setempat atau titik yang dibuat dari bahan beton bertulang. Pondasi ini umumnya dipasang pada bangunan bertingkat sederhana. Jadi untuk bangunan tidak bertingkat sederhana, pondasi ini cukup mahal, sehingga kurang sesuai. Pondasi jenis ini, pada umumnya dipasang di daerah yang mempunyai kondisi tanah cukup baik, dengan daya dukung tanah lebih dari 1 kg/cm2.

15 PONDASI SUMURAN Pondasi sumuran merupakan jenis pondasi setempat atau titik dengan menggunakan sumuran sebagai bahan utamanya. Di dalam sumuran yang terbuat dari bahan beton bertulang tersebut diisikan batu kali dan pasir, sehingga terjadi kepadatan yang diinginkan. Pondasi ini sangat cocok dipasang di daerah yang mempunyai daya dukung tanah kurang baik, tetapi pada kedalaman tertentu, misalnya 3 meter kondisi tanah mulai membaik.

16

17 PONDASI TIANG PANCANG Pondasi tiang pancang pada umumnya hanya digunakan pada daerah yang mempunyai kondisi tanah kurang baik pada permukaan tertentu. Dalam hal ini kedalaman tanah baik dapat dicapai dengan menggunakan tiang pancang. JENIS PONDASI TIANG PANCANG Tiang pancang kayu. Tiang pancang beton. Tiang pancang baja.

18

19 PONDASI RAKIT BETON BERTULANG Pondasi ini hanya dibuat di daerah dengan kondisi tanah sangat buruk, dimana seluas lantai bangunan dibuat dari bahan beton bertulang sekaligus merangkap sebagai pondasi. Dalam kondisi ini, seluruh bangunan apabila mengalami penurunan akan selalu bersama-sama. Pondasi ini sangat mahal, akan tetapi bila keadaan tanah memaksa, pondasi ini harus dipasang.

20

21 PONDASI CAKAR AYAM Adalah jenis pondasi yang secara khusus digunakan pada daerah dengan kondisi tanah kurang baik, misalnya di daerah bekas rawa. Pondasi ini khusus digunakan untuk lantai saja, misalnya landasan pacu pesawat terbang atau jalan raya. Sebagai contoh, pondasi ini digunakan di Bandara Sukarno-Hatta, Cengkareng, Jakarta. Pondasi ini ditemukan oleh Prof.Dr.Ir. Soediyatmo, seorang sarjana sekaligus ahli di bidang konstruksi. Pondasi ini pada prinsipnya adalah gabungan dari pelat beton bertulang dengan sumuran. Perlu dicatat bahwa penggunaan pondasi ini khusus pada jalan raya, landasan pacu, tempat parkir, serta lantai fasilitas umum lainnya, bukan pada bangunan gedung.

22

23 TEKNIK MENGGAMBAR RENCANA PONDASI Untuk dapat menggambar pondasi, secara umum perlu dilakukan perhitungan kekuatan atau besarnya dimensi pondasi tersebut. Perhitungan struktur pondasi secara sederhana merupakan gabungan dari keseluruhan beban yang ditanggung oleh pondasi yang bersangkutan meliputi: 1.Beban atap 2.Bebap langit-langit 3.Beban struktur utama 4.Beban dinding 5.Berat sendiri pondasi

24 TABEL BEBAN YANG DIALAMI 1 METER PANJANG PONDASI PASANGAN BATU KALI NOKOMPONEN VOLUME SATUAN BERAT JML BEBAN (kg) 1Struktur atap4 m Struktur langit- langit 4 m Struktur utama (balok, sloof) 0,06 m Dinding0,6 m Berat sendiri pondasi 0,6 m Tanah/ lantai di atasnya 0,4 m JUMLAH BERAT 4264

25 Berdasarkan perhitungan di atas, beban yang harus disangga oleh pondasi menerus tersebut sebesar 4264 kg. Beban ini ditanggung oleh 1 meter panjang pondasi dengan prakiraan lebar bawah pondasi 80 cm. Lebar bawah pondasi ini ditetapkan sebelum melakukan perhitungan beban. Dengan beban sebesar 4264 kg, maka beban yang terjadi pada 1cm2 pondasi adalah sebesar = 4264 kg / 8000 cm2 = 0,533 kg/cm2. Bila ditetapkan angka keamanan pada pondasi sebesar 1,5 (N=1,5), maka beban keamanan menjadi 1,5 x 0,533 kg/cm2 = 0,799 kg/cm2. Beban sebesar ini lebih kecil dari pada daya dukung tanah setempat (1kg/cm2). Jadi masih dapat dianggap aman.

26 SYARAT PENGGAMBARAN RENCANA PONDASI. 1.Digambar dengan ukuran dan skala yang benar. 2.Diberi notasi selengkapnya, termasuk notasi potongan detail pondasi pada bagian-bagian pondasi yang berbeda ukuran maupun jenisnya. 3.Diberi nama ruang dan notasi ketinggian lantai pada bagian-bagian yang melingkupi suatu ruangan. 4.Penggambaran garis pondasi sesuai dengan kenampakan yang ada.

27 Dalam penggambaran detail pondasi, beberapa persyaratan yang perlu diperhatikan meliputi: Pasir di bawah lantai dengan ketebalan minimum 20 cm Pasir dibawah pondasi sebagai landasan minimum 10 cm. Pasir ini dapat diganti dengan “anstamping batu kali” dengan ketebalan minimum 20cm.


Download ppt "RENCANA PONDASI msantosa©2008. PENGERTIAN PONDASI Pondasi merupakan bagian dari struktur bangunan gedung yang berfungsi untuk meneruskan beban bangunan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google