Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SISTEM HUKUM DI INDONESIA SRI SANITUTI HARIADI. SISTEM  SUATU KESATUAN YANG TERDIRI DARI BAGIAN- BAGIAN YANG SALING BERHUBUNGAN SATU SAMA LAIN, SECARA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SISTEM HUKUM DI INDONESIA SRI SANITUTI HARIADI. SISTEM  SUATU KESATUAN YANG TERDIRI DARI BAGIAN- BAGIAN YANG SALING BERHUBUNGAN SATU SAMA LAIN, SECARA."— Transcript presentasi:

1 SISTEM HUKUM DI INDONESIA SRI SANITUTI HARIADI

2 SISTEM  SUATU KESATUAN YANG TERDIRI DARI BAGIAN- BAGIAN YANG SALING BERHUBUNGAN SATU SAMA LAIN, SECARA FUNGSIONAL, SALING TERGANTUNG  DIBATASI DALAM SUATU LINGKUNGAN  PERUBAHAN SUATU BAGIAN BERAKIBAT PADA BAGIAN YANAG LAIN  MEMBENTUK SUATU KESATUAN KERJA  UNTUK MENCAPAI TUJUAN

3 SISTEM HUKUM (HAROLD J. BERMAN)  KESELURUHAN ATURAN DAN PROSEDUR YANG SPESIFIK, YANG KARENA ITU DAPAT DIBEDAKAN CIRI-CIRINYA DARI KAEDAH- KAEDAH SOSIAL YANG LAIN  PADA UMUMNYA, DAN KEMUDIAN DARI PADA ITU YANG SECARA RELATIF KONSISTEN DITERAPKAN OLEH SUATU STRUKTUR OTORITAS YANG PROFESIONAL  GUNA MENGONTROL PROSES-PROSES SOSIAL YANG TERJADI DALAM MASYARAKAT

4 LAWRENCE M. FRIEDMAN SISTEM HUKUM 3 BAGIAN/KOMPONEN I.KOMPONEN STRUKTURAL BERGERAK DI DALAM SUATU MEKANISME  LEMBAGA PEMBUAT UNDANG-UNDANG  PENGADILAN  PENEGAK HUKUM  BADAN YANG BERWENANG MENERAPKAN HUKUM

5 II. KOMPONEN SUBSTANSI HASIL NYATA DARI SISTEM HUKUM HUKUM IN CONCRETO (KAIDAH HUKUM INDIVIDUAL) KEPUTS. KASUS,YURISPRUDENSI HUKUM IN ABSTRACTO (KAIDAH HUKUM UMUM) DASAR HK INDIVIDU BAGI SIAPA SAJA

6 III. KOMPONEN BUDAYA HUKUM SIKAP PUBLIK /WARGA MASYARAKAT BESERTA NILAI-NILAI YANG DIPEGANG  HUKUM KELUARGA  HUKUM WARIS

7 YONATHAN H. TURNER ELEMEN SISTEM HUKUM 1.SEPERANGKAT KAEDAH/ ATURAN TINGKAH- LAKU 2.TATA CARA PENERAPAN 3.TATA CARA MENYELESAIKAN SENGKETA 4.TATA CARA UNTUK PEMBUATAN HUKUM ATAU PERUBAHAN HUKUM

8 HANS KELSEN  SISTEM HUKUM MERUPAKAN SISTEM PERTANGGAAN KAEDAH  SUATU HUKUM YANG TINGKATNYA LEBIH RENDAH HARUS BERDASAR PADA HUKUM YANG LEBIH TINGGI SIFATNYA  BERSUMBER PADA NORMA DASAR YANG DISEBUT GRUNDNORM  TEORI : STUFENBAU

9 FULLER FULLER UKURAN UNTUK SISTEM HUKUM 8 ASAS PRINCIPLES OF LEGALITY 1.MENGANDUNG ATURAN-ATURAN 2.PERATURAN HARUS DIUMUMKAN 3.TIDAK BOLEH ADA PERATURAN YANG BERLAKU SURUT 4. DISUSUN DALAM RUMUSAN YANG BISA DIMENGERTI 5. TIDAK BOLEH MENGANDUNG PERATURAN YANG BERTENTANGAN SATU SAMA LAIN

10 6.TIDAK BOLEH MENGANDUNG TUNTUTAN YANG MELEBIHI APA YANG DAPAT DILAKUKAN 7.TIDAK BOLEH ADA KEBIASAAN UNTUK SERING MENGUBAH-UBAH PERATURAN SEHINGGA MENYEBABKAN SEORANG KEHILANGAN ORIENTASI 8.HARUS ADA KECOCOKAN ANTARA PERATURAN YANG DIUNDANGKAN DENGAN PELAKSANAANNYA SEHARI-HARI

11 MACAM - MACAM SISTEM HUKUM 1. SISTEM HUKUM EROPA KONTINENTAL  BERKEMBANG DI NEGARA -NEGARA EROPA DARATAN  SERING DISEBUT SEBAGAI "CIVIL LAW"  BERASAL DARI KODIFIKASI HUKUM YANG BERLAKU DI KEKAISARAN ROMAWI MASA PEMERINTAHAN KAISAR YUSTINIANUS ABAD VI S.M.

12  KUMPULAN PERATURAN HUKUMNYA DISEBUT "CORPUS JURIS CIVILIS"  DIANUT, DIJADIKAN DASAR PERUMUSAN NEGARA- NEGARA : JERMAN, BELANDA, PERANCIS, ITALIA, AMERIKA LATIN, ASIA, INDONESIA (DJAMALI,1996 : HAL 68-74)

13 PRINSIP DASAR SISTEM HUKUM EROPA KONTINENTAL  HUKUM MEMPEROLEH KEKUATAN MENGIKAT, KARENA DIWUJUDKAN DALAM PERATURAN- PERATURAN YANG BERBENTUK UNDANG-UNDANG DAN TERSUSUN SECARA SISTEMATIK DI DALAM KODIFIKASI ATAU KOMPILASI TERTENTU  TUJUAN HUKUM: KEPASTIAN HUKUM (NILAI UTAMA) HANYA DAPAT DIWUJUDKAN KALAU TINDAKAN-TINDAKAN HUKUM MANUSIA DI DALAM PERGAULAN HIDUP DIATUR DENGAN PERATURAN HUKUM TERTULIS

14  HAKIM TIDAK DAPAT LELUASA MENCIPTAKAN HUKUM YANG MEMPUNYAI KEKUATAN MENGIKAT  HAKIM BERFUNGSI MENETAPKAN DAN MENAFSIRKAN PERATURAN DALAM BATAS- BATAS WEWENANGNYA

15 2. SISTEM HUKUM ANGLO-SAXON  SISTEM HUKUM ANGLO SAXON = SISTEM HUKUM ANGLO AMERIKA  ASAL: DARI INGGRIS ABAD XI, SERING DISEBUT SEBAGAI SISTEM " COMMON LAW" DAN SISTEM "UNWRITTEN LAW". TAPI TIDAK SEPENUHNYA BENAR, DIKENAL JUGA ADANYA SUMBER- SUMBER HUKUM TERTULIS (STATUTES)

16  MERUPAKAN SISTEM HUKUM POSITIF DI AMERIKA UTARA, KANADA, BEBERAPA NEGARA ASIA, INGGRIS, AUSTRALIA, AMERIKA SERIKAT

17 PRINSIP DASAR SISTEM HUKUM ANGLO SAXON  SUMBER HUKUM : PUTUSAN-PUTUSAN HAKIM DAN ATAU PENGADILAN, MEWUJUDKAN KEPASTIAN HUKUM.  PRINSIP- PRINSIP DAN KAEDAH HUKUM DIBENTUK DAN MENJADI KAEDAH YANG MENGIKAT UMUM.  SUMBER-SUMBER HUKUM, SEPERTI PUTUSAN HAKIM, KEBIASAAN, PERATURAN TERTULIS, UNDANG-UNDANG, DAN PERATURAN ADMINISTRASI NEGARA TIDAK TERSUSUN SECARA SISTEMATIK DALAM HIERARKI TERTENTU

18  PERANAN HAKIM BERFUNGSI TIDAK HANYA SEBAGAI PIHAK YANG BERTUGAS MENETAPKAN DAN MENAFSIRKAN PERATURAN HUKUM SAJA, JUGA MEMBENTUK SELURUH TATA KEHIDUPAN MASYARAKAT  HAKIM MEMPUNYAI WEWENANG SANGAT LUAS UNTUK MENAFSIRKAN PERATURAN HUKUM YANG BERLAKU DAN MENCIPTAKAN PRINSIP-PRINSIP HUKUM BARU  HUKUM BARU AKAN MENJADI PEGANGAN BAGI HAKIM-HAKIM LAIN UNTUK MEMUTUSKAN PERKARA SEJENIS

19 DOKTRIN YANG DIANUT: THE DOCTRINE OF PRECEDENT/ STARE DECISIS  HUKUM YANG SUDAH ADA DI DALAM PUTUSAN HAKIM LAIN DARI PERKARA SEJENIS SEBELUMNYA HAKIM HARUS MENDASARKAN PADA PRINSIP SEBELUMNYA (PRESEDEN)

20  BILA BELUM ADA PUTUSAN TERDAHULU, HAKIM DALAM MEMUTUSAKAN PERKARA SESEORANG DAPAT MENETAPKAN PUTUSAN BARU BERDASAR KAN NILAI-NILAI KEADILAN, KEBENARAN AKAL SEHAT  KARENA BERKEMBANG DARI PUTUSAN HAKIM UNTUK SUATU PERKARA ATAU KASUS, MAKA SISTEM INI SERING DISEBUT SEBAGAI CASE LAW

21 3.SISTEM HUKUM ADAT  SISTEM HUKUM ADAT HANYA DALAM KEHIDUPAN SOSIAL DI INDONESIA  ISTILAHNYA BERASAL DARI BAHASA BELANDA "ADATRECHT", OLEH SNOUCK HURGRONJE

22  PENGERTIAN HUKUM ADAT MENGANDUNG MAKNA: HUKUM INDONESIA DAN KESUSILAAN MASYARA KAT MERUPAKAN HUKUM ADAT  BERSUMBER PADA PERATURAN-PERATURAN HUKUM TIDAK TERTULIS YANG TUMBUH BERKEMBANG DAN DIPERTAHANKAN DNG KESADARAN HUKUM MASYARAKATNYA

23  BERSIFAT TRADISIONAL DENGAN BERPANGKAL KEPADA KEHENDAK NENEK MOYANG  DAPAT BERUBAH TERGANTUNG DARI PENGARUH KEJADIAN DAN KEADAAN HIDUP YANG SILIH BERGANTI  PEMUKA ADAT BERPERAN MELAKSANAKAN SISTEM HUKUM ADAT. PENGARUHNYA BESAR, PEMIMPIN YANG DISEGANI, MENJAGA KEUTUHAN HIDUP SEJAHTERA

24  PEMUKA ADAT DIANGGAP SBG ORANG YANG PALING MAMPU MENJALANKAN DAN MEMELIHARA PERATURAN, SELALU DITAATI MASYARAKATNYA BERDASARKAN KEPERCAYAAN PADA NENEK MOYANG  PERANAN INI DAPAT MENGUBAH HUKUM ADAT SESUAI KEBUTUHAN MASYARAKAT TANPA MENGHAPUS KEPERCAYAAN DAN KEHENDAK SUCI NENEK MOYANG

25 4.SISTEM HUKUM ISLAM  DIANUT OLEH MASYARAKAT ARAB, BERKEMBANG DI ASIA, AFRIKA, EROPA DAN AMERIKA SECARA INDIVIDUAL/ KELOMPOK  BERSUMBER HUKUM PADA : QURAN, SUNAH NABI, IJMA DAN QIYAS  DASAR HUKUM: MENGATUR SEGI PEMBANGUNAN, POLITIK, SOSIAL, EKONOMI DAN BUDAYA

26  SISTEM HUKUM DALAM HUKUM FIKH TERDIRI DARI DUA HUKUM POKOK YAITU HUKUM ROHANIAH DISEBUT IBADAT. HUKUM DUNIAWI TERDIRI DARI :  MUAMALAT TATA TERTIB HUKUM ANTAR MANUSIA (JUAL BELI, HK. TANAH, HAK MILIK DLL)  NIKAH YAITU MEMBENTUK KELUARGA  JINAYAT YAITU HUKUM PIDANA, ANCAMAN HUKUMAN TERHADAP HUKUM ALLAH DAN KEJAHATAN

27 PENGERTIAN DASAR SISTEM HUKUM 1.SUBYEK HUKUM  SETIAP PIHAK YANG MENJADI PENDUKUNG  HAK DAN KEWAJIBAN BERUPA: 1.1. PRIBADI KODRATI 1.2. PRIBADI HUKUM 1.3. PEJABAT/TOKOH

28 2. HAK DAN KEWAJIBAN HAK : SUATU KEBOLEHAN UNTUK MELAKUKAN SESUATU / TIDAK MELAKUKAN SESUATU. WEWENANG YANG DIBERIKAN OLEH HUKUM PADA SUBYEK HUKUM. KEWAJIBAN : TUGAS YANG DIBEBANKAN OLEH HUKUM PADA SUBYEK HUKUM.

29 PALING PENTING KEWAJIBAN UNTUK TIDAK MENYALAH GUNAKAN HAK.  ANTARA HAK DAN KEWAJIBAN TERDAPAT HUBUNGAN KORELATIF  HAK DIBATASI KEWAJIBAN  KEWAJIBAN : TUGAS YANG DIBEBANKAN OLEH HUKUM PADA SUBYEK HUKUM

30 3.PERISTIWA HUKUM  PERISTIWA YANG MEMBAWA AKIBAT HUKUM  KEJADIAN YANG MENIMBULKAN/ MENGHAPUSKAN HAK/KEWAJIBAN  PERISTIWA SOSIAL BERSEGI HUKUM

31 1.PERILAKU DALAM HUKUM: SIKAP TINDAK YANG MEMPUNYAI AKIBAT HUKUM 1. PERILAKU MENURUT HUKUM 1.1. SEPIHAK 1.2. JAMAK PIHAK 1.3. SEREMPAK 2. PERILAKU YANG BERTENTANGAN DENGAN MELANGGAR HUKUM 3. ZAAKWARNEMING PERISTIWA HUKUM DAPAT BERUPA :

32 2.KEJADIAN MISALNYA : KELAHIRAN 3.KEADAAN, YANG TIDAK DAPAT DIPERTANGGUNG-JAWABKAN 4.HUBUNGAN HUKUM MERUPAKAN HUBUNGAN-HUBUNGAN DALAM HUKUM, SEBAGAI IKATAN HAK DAN KEWAJIBAN ANTAR SUBYEK HUKUM

33 5.OBYEK HUKUM YAITU SEGALA SESUATU MENJADI OBYEK DARI HUBUNGAN HUKUM. ADAKALANYA OBYEK HUKUM DINAMAKAN BENDA, YANG DIBEDAKAN : A. BENDA YG BERWUJUD DAN YG TIDAK BERWUJUD B. BENDA YG BERGERAK DAN BENDA TDK BERGERAK

34 REFERENSI  YUDHO, WINARNO DAN AGUS BROTOSUSILO, MATERI POKOK SISTEM HUKUM INDONESIA. PAJA 3131, MODUL 1-6. JAKARTA : KARUNIKA DAN UNIV TERBUKA  DJAMALI, R. ABDOEL, PENGANTAR HUKUM INDONESIA. ED.2., CET 3. JAKARTA: RAJA GRAFINDO PERSADA.

35


Download ppt "SISTEM HUKUM DI INDONESIA SRI SANITUTI HARIADI. SISTEM  SUATU KESATUAN YANG TERDIRI DARI BAGIAN- BAGIAN YANG SALING BERHUBUNGAN SATU SAMA LAIN, SECARA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google