Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MATERI KOMPETENSI ANIMASI LATIHAN SOAL LATIHAN SOAL VIDEO MENU.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MATERI KOMPETENSI ANIMASI LATIHAN SOAL LATIHAN SOAL VIDEO MENU."— Transcript presentasi:

1

2

3 MATERI KOMPETENSI ANIMASI LATIHAN SOAL LATIHAN SOAL VIDEO MENU

4

5 Dalam proses pembelajaran ini, diharapkan siswa/siswi dapat mengetahui pembelahan sel baik pembelahan sel mitosis maupun meiosis dan dapat menunjukkan ciri-ciri pembelahan sel secara mitosis dan meiosis.

6 MATERI Dalam biologi tentang perbanyakan sel dikenal dua cara pembelahan yaitu Mitosis dan Meiosis. Pembelahan Mitosis adalah cara pembelahan dalam pertumbuhan sehingga sifat sel anak sama dengan sel induk. Setiap sel yang membelah secara mitosis, akan menjadi dua sel anak yang "identik". Sama bentuknya, mungkin sama ukurannya dan yang jelas sama kedudukan dan fungsinya. Pembelahan meiosis adalah pembelahan sel dalam membentuk sel-sel kelamin yaitu seperti sperma, tepung sari (pada tumbuhan) dan sel telur. Dalam pembelahan meiosis satu sel membelah menjadi 4 sel, tetapi sifat genotipenya tinggal separuh. Untuk menjadi sel utuh kembali harus terjadi penyatuan dan peleburan, antara sel tepung sari (pada tumbuhan) atau sel sperma (pada hewan) dengan sel telur menjadi zygote atau janin.

7 MITOSIS Fase siklus sel fase mitosis disingkat fase M, diikuti fase interfase yang merupakan 90% jumlah total siklus sel. Selama interfase sintesa DNA untuk menduplikasi kromosom terjadi. Selama interfase dibagi lagi ke dalam subfase yaitu subfase G1, yaitu fase sebelum sintesa DNA terjadi. Huruf G berasal dari kata gap. Jadi G1 berarti gap antara pemebelahan sel dan sintesa DNA. Subfase berikutnya adalah subfase G2, yaitu periode antara selesainya sintesa DNA ke pembelahan sel. Selama fase gap baik G1 maupun G2 adalah saat aktivitas metabolisme berlangsung.

8 Pada pembelahan mitosis ini terjadi beberapa fase diantaranya : Interfase Sel nampak sama dengan sel fase interfase, perubahan belum terdeteksi. Profase Kromatin menjadi kromosom yang jelas terlihat, pada sitoplasma ada dua pusat yang terbentuk dari mikrotubul, dinding inti hilang, pada akhir profase dua pusat saling menjauh ke kutub berlawanan dan spindel mikrotubul yang berhubungan dengan pusat terbentuk. Metafase Spindel mitosis terbentuk sempurna, sentromer kromosom berbaris pada bidang metafase di daerah ekuator sel. Anafase Ketika sentromer memisahkan kromatid-kromatid ke masing- masing kutub, sel mulai memanjang. Telofase Kebalikan profase, pemanjangan sel yang dimulai saat anafase berlanjut, dinding inti mulai terbentuk.

9 MEIOSIS Pembelahan meiosis memiliki ciri sebagai berikut: Terjadi dalam peristiwa pembentukan sel kelamin (gametogenesis) pada kelenjar kelamin (gonad) menghasilkan empat sel yang tidak identik dengan sel semula (diploid menjadi haploid), karena terjadi pengurangan kromosom pembelahan ini sering disebut pembelahan reduksi bertujuan untuk mengurangi jumlah kromosom, agar komposisi kromosom anak sama dengan komposisi kromosom indukberlangsung dalam dua kali PMAT, yaitu PMAT I (pembelahan reduksi) dan PMAT II tanpa diselingi interfase. Peristiwa yang berlangsung saat meiosis adalah sebagai berikut:

10 1. Profase I Tahap ini terbagi menjadi beberapa tahap lagi sebagai berikut: • Leptonema : benang kromatin berubah menjadi kromosom. • Zigonema : kromosom homolog berpasangan dan disebut bivalen. Peristiwa saat kromosom homolog berpasangan membentuk bivalen disebut sinapsis. • Pakinema : kromosom homolog yang berpasangan (bivalen) mengganda sehingga terdapat empat kromatid yang berpasangan dan disebut tetrad. • Diplonema : terjadi pindah silang (crossing over) • Diakinesis : membran inti dan nukleolus lenyap, telah terbentuk benang spindel lengka. Tetrad terletak pada bidang pembelahan sel/ekuator MEIOSIS I

11 2. Metafase I Tetrad terletak pada bidang pembelahan sel/ekuator 3. Anafase I Tetrad memisah menjadi dua kromatid, lalu masing-masing bergerak ke kutub sel yang berlawanan 4. Telofase I Kromosom yang terdiri dari dua kromatid sampai di kutub sel Membran inti dan nukleolus muncul terjadi sitokinesis. Kromosom berubah menjadi benang kromatin benang spindel lenyap Pada telofase 1 ini sel hasil pembelahan telah memiliki setengah jumlah kromosom sel induk (haploid).

12 MEIOSIS II 1. Profase II benang kromatin berubah menjadi kromosom (yang terdiri dari dua kromatid), membran inti dan nukleolus lenyap berbentuk benang spindel 2. Metafase II Kromosom yang terdiri dari dua kromatid terletak di bidang pembelahan sel/ekuator 3. Anafase II Kromosom yang terdiri dari dua kromatid memisah, lalu masing- masing bergerak ke kutub sel yang berlawanan 4. Telofase II kromosom sampai di kutub sel membran inti dan nukleolus muncul benang spindel lenyap terjadi sitokinesis terbentuk 4 sel yang haploid.

13

14

15 MULAI

16 LATIHAN SOAL 1. Tahapan pembelahan mitosis yang paling lama dan membutuhkan energi paling banyak yaitu a. Profase b. Anafase c. Telofase d. Interfase

17 2. Kiasma merupakan bentuk persilangan dua kromatid suatu kromosom dengan pasangan kromosom homolognya. Peristiwa ini terjadi pada profase 1 pada tahap a. Diploten b. Zigoten c. Leptoten d. Diakinesis

18 3. Pada profase 1 terdapat tahap zigoten. Pada tahap zigoten terjadi peristiwa a. Membrane nucleus menghilang b. Terbentuk benang-benang spindle c. Kromosom homolog saling berpasangan d. Kromosom homolog saling menjauh

19 4. Dalam pembelahan meiosis dihasilkan sel anakan berjumlah a. Dua bersifat haploid b. Dua bersifat diploid c. Empat bersifat diploid d. Empat bersifat haploid

20 5. Kromosom homolog berpasangan membentuk tetrad. Peristiwa ini terjadi pada tahap a. Profase I b. Profase II c. Metafase I d. Anafase I

21 6. Pembelahan yang terjadi pada sel-sel zigot sehingga membentuk embrio merupakan pembelahan a. Mitosis b. Meosis c. Amitosis d. sitokinesis

22 7. Dalam meiosis I, tiap kromosom melakukan replikasi membentuk dua kromatid pada tahap a. Pakiten b. zigoten c. Leptoten d. Diploten

23 8. Hasil akhir pembelahan mitosis adalah a. Dua bersifat haploid b. Dua bersifat diploid c. Empat bersifat diploid d. Empat bersifat haploid

24 9. Pada pembelahan meiosis, kromatid bergerak kekutub yang berlawanan. Peristiwa tersebut terjadi pada tahap a. Profase b. Anafase II c. Telofase I d. Metafase II

25 10. Benang spindel memendek dan menarik kromatid menjadi dua bagian kedua kutub yang berlawanan. Berdasarkan ciri tersebut, sel itu berada pada tahap a. Anafase b. Telofase c. Interfase d. Profase

26 HASIL

27 0


Download ppt "MATERI KOMPETENSI ANIMASI LATIHAN SOAL LATIHAN SOAL VIDEO MENU."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google