Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

اَلْحَيَاةُ فِي ظِلاَلِ التَّوْحِيْدِ Hidup di Bawah Naungan Tauhid.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "اَلْحَيَاةُ فِي ظِلاَلِ التَّوْحِيْدِ Hidup di Bawah Naungan Tauhid."— Transcript presentasi:

1 اَلْحَيَاةُ فِي ظِلاَلِ التَّوْحِيْدِ Hidup di Bawah Naungan Tauhid

2 ا لله اَلذَّاتُ الصِّفَا تُ الأَسْمَاءُ الله الْمَحْبُوْبُ لااله إلا الله الأَفْعَا لُ التَّوْحِيْد الأَسْمَاءُ وَ الصِّفَاتُ الرُّبُوْبِيَّةُ المُلْكِيَّةُ الأُلُوْهِيَّةُ الرَّبُّ الْمَقْصُوْدُ اَلْمَلِكُ الْمُطَاعُ اَلإِلَهُ الْمَعْبُوْدُ حَيَاةٌ طَيِّبَةٌ

3 Hidup Manusia • Hidup manusia bergantung kepada apa yang menjadi naungannya • Jika naungannya • Komunisme  kehidupan ala komunisme yang berjalan • Liberalisme  serba bebas • Kapitalisme  semua diukur dengan materi • Kelak di akhirat, semua naungan ini tidak ada apa- apanya bahkan di dunia pun tidak membuat hati manusia berbahagia • Mungkin saja berlimpah segala hal yang berbau duniawi (6:44), tapi tidak bahagia yang sejati (20:124)

4 Di Bawah Naungan Tauhid • Hidup di bawah naungan tauhid adalah nikmat, tidak ada yang mengetahuinya kecuali yang merasakannya اَلْحَيَاةُ فِي ظِلاَلِ التَّوْحِيْدِ نِعْمَةٌ لاَ يَعْرِفُهَا إِلاَّ مَنْ ذَاقَهَا • Lalu bagaimana caranya kita hidup di bawah naungan tauhid? RASM

5 الله 1 اَلذَّاتُ dzat

6 Tafakkur Ciptaan Allah • Allah SWT mempunyai Dzat, tetapi kita tidak boleh memikirkan Dzat Allah, karena kita tidak akan mampu mencapainya • Pikirkanlah ciptaan Allah, bukan Dzat Allah تَفَكَّرُوْا فِى الْخَلْقِ وَلاَ تَفَكَّرُوْا فِى الْخَالِقِ فَإِنَّكُمْ لاَ تَقْدِرُوْا قَدْرَهُ "Berpikirlah tentang ciptaan Allah dan jangan memikirkan (dzat) Allah, Karena kalian tidak mungkin akan mampu memperhitungkan kadarnya.“ (HR Abu Syaikh)

7 Dzat Allah • Dzat Allah itu jauh lebih besar dari yang bisa digambarkan oleh akal manusia, dan lebih besar dari apa yang terbersit dalam pemikiran manusia. • Karena, betapapun tinggi dan cerdasnya pengetahuan akal manusia, ia tetap saja terbatas oleh kekuatan dan kemampuannya. • Hal itu bukan berarti membatasi kebebasan berpikir, jumud dalam menganalisa atau penyempitan ruang gerak akal. • Namun itu merupakan penjagaan bagi akal agar tidak terjebak kepada jurang kesesatan, menjauhkannya dari berbagai pembahasan yang tidak memungkinkan ada sarana ke sana dan tidak akan kuat dalam membahasnya, kendali sebesar apa pun akal itu

8 Penyebutan Dzat Allah • Dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah banyak dijelaskan bahwa Allah memiliki Dzat • Tangan Allah 5:64, 48:10 • Mata Allah 20:39 • Kaki (hadits Wali Allah) • Jari-jari ("Hati seorang mukmin itu ada di dua jari dari jari-jari (Allah) yang Rahman”)

9 Hadits Wali مَنْ عَادَى لِي وَلِيًّا فَقَدْ آذَنْتُهُ بِالْحَرْبِ وَمَا تَقَرَّبَ إِلَيَّ عَبْدِي بِشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْتُ عَلَيْهِ وَمَا يَزَالُ عَبْدِي يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِي يَسْمَعُ بِهِ وَبَصَرَهُ الَّذِي يُبْصِرُ بِهِ وَيَدَهُ الَّتِي يَبْطِشُ بِهَا وَرِجْلَهُ الَّتِي يَمْشِي بِهَا وَإِنْ سَأَلَنِي لَأُعْطِيَنَّهُ وَلَئِنْ اسْتَعَاذَنِي لَأُعِيذَنَّهُ Barangsiapa yang memusuhi Waliku maka sesungguhnya Aku telah menyatakan perang kepadanya, dan tidaklah seorang hambaKu mendekatkan diri kepadaKu dengan sesuatu ibadah yang lebih Aku cintai dari apa yang telah Aku wajibkan kepadanya, dan senantiasa seorang hambaKu mendekatkan diri kepadaKu dengan amalan-amalan sunnah hingga Aku mencintainya. Jika Aku mencintainya jadilah aku sebagai pendengarannya yang ia gunakan untuk mendengar, dan sebagai penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, dan sebagai tangannya yang ia gunakan untuk berbuat, dan sebagai kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Dan jika ia meminta (sesuatu) kepadaKu pasti Aku akan memberinya, dan jika ia memohon perlindungan dariKu pasti Aku akan melindunginya”. (HR Bukhari)

10 Indra Allah • Dalam hadits tersebut Rasulullah menyebut dua indra • Pendengaran: “aku sebagai pendengarannya yang ia gunakan untuk mendengar” • Penglihatan: “sebagai penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat” • Rasulullah juga menyebutkan • Tangan Allah: “sebagai tangannya yang ia gunakan untuk berbuat” • Kaki Allah: “sebagai kakinya yang ia gunakan untuk berjalan”

11 Jika Ditanya tentang Dzat Allah Dikatakan kepada Yahya Bin Mu'adz, "Beritahukan kepadaku tentang Allah!" Beliau menjawab, "Dia adalah Allah, Ilah yang Maha Esa". Dikatakan kepada beliau lagi, "Bagaimana Dia (Allah)?" Beliau menjawab, "Dia Sang Raja diraja Yang Mahakuasa." Beliau ditanya lagi, "Di mana Dia?" Beliau menjawab, Dia benar-benar mengintai." Sang penanya tadi berkata, "Saya tidak menanyakan soal itu," Beliau berkata, 'Apa yang selain itu adalah sifat makhluk, sedangkan sifat-sifat-Nya adalah apa yang telah kuberitahukan kepadamu. Maka batasi keinginanmu untuk mengetahui keagungan Rabbmu dengan cara memikirkan makhluk-makhluk-Nya dan berpegang teguh kepada berbagai konsekuensi dari sifat-sifat-Nya. RASM

12 الله 2 الصِّفَاتُ Sifat-sifat

13 Sifat-sifat Allah • Sungguh, jika anda melihat dengan cermat semua fenomena alam ini, meski tanpa ada dalil atau argumentasi, tanpa wahyu atau ayat Al-Quran, tentu anda akan keluar dengan satu pernyataan ideologis yang tidak bertele-tele bahwa di balik alam ini ada Pencipta yang menjadikannya ada • Pencipta dan Pengatur alam ini pastilah memiliki semua sifat kesempurnaan di atas apa saja yang pernah tergambar dalam akal manusia yang lemah ini dan terbebas dari semua sifat kekurangan • Anda juga akan melihat akidah (keyakinan) ini sebagai sebuah inspirasi nurani untuk nurani anda dan sebagai insting jiwa untuk jiwa anda (30:30)

14 Sifat-sifat Allah yang Global • Ayat-ayat Al-Qur'an telah mengisyaratkan adanya sifat-sifat wajib bagi Allah dan sifat-sifat itu merupakan tuntutan kesempurnaan uluhiyah-Nya • Berikut ini anda bisa melihat ayat-ayat tersebut: 1. Wujud Allah (13:2-4, 23:78-80) 2. Qidam (Dahulu) dan Baqa’ (Kekal) 57:3, 28:88, 55:26-27, 112:1-4, 42:11 3. Qiyamuhu Binafsihi (Berdiri Sendiri) 35:15, 18:51 4. Wahdaniyat 16:51-53, 5:73-74, 21:21-25, 40: Qudrah (kemahakuasaan) Allah 22:5-7, 24: Iradah Allah 36:82, 17:16, 4:26-28, 18:82 7. Ilmu Allah 34:1-2, 31:16, 7: Hayat (Kemahahidupan) Allah 2:255, 3:1-3, 40: Sama' dan Bashar Allah 5:1, 20:43-46, 40: Kalam Allah 4:164, 2:75

15 Berbagai Cara Mendapatkan Rizki • Ada hewan udara (burung), rizkinya ada di dalam air • Ada hewan air, rizkinya ada di udara • Ada hewan yang buta, tetapi tidak pernah kelaparan • Bagaimana dengan manusia? هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا 2:29 • Rizki manusia ada di mana-mana dan berbagai jenis • Kenapa masih ada manusia yang mati kelaparan?

16 Sifat-sifat Allah Tidak Terhingga • Sifat-sifat Allah dalam Al-Qur'anul Karim banyak sekali. • Kemuliaan-Nya tidak terhingga. • Akal manusia tidak mampu untuk menyelami kedalaman hakekat sifat-sifat tadi. • Mahasuci Allah, kami tidak mampu menghitung pujian-pujian atas-Nya sebagaimana Ia memuji diri-Nya.

17 Antara Sifat-sifat Allah dan Sifat-sifat Makhluk • Satu hal yang harus dipahami seorang mukmin bahwa makna yang dimaksudkan dalam kandungan lafal pada sifat-sifat Allah berbeda secara diametral dengan makna yang terkandung dalam lafal yang sama pada sifat-sifat makhluk • Pahamilah masalah ini dengan baik, karena hal ini sangat sensitif • Anda tidak dituntut mengetahui hakekatnya. • Cukuplah bagi anda mengetahui bekasnya di alam ini dan hal-hal aksiomatik yang ada pada diri anda (karena pengaruh dari sifat-sifat tadi). • Kepada Allah kita memohon sebaik-baik taufik dan perlindungan dari segala salah dan cela RASM

18 الله 3 الأَسْمَاءُ Nama-nama

19 Asmaul Husna • Sesungguhnya Sang Maha Pencipta Yang Mahamulia lagi Mahatinggi, mendeskripsikan diri kepada makhluk-Nya dengan asma dan sifat-sifat yang sesuai dengan kemuliaan-Nya. • Sangat baik bagi seorang mukmin untuk menghafalnya dalam rangka mengais berkah, menikmati kelezatan berdzikir, dan sebagai pengagungan atas kekuasaan-Nya. • Imam Tirmidzi meriwayatkan hadits asma Allah yang 99

20 Asma Tambahan • Yang 99 ini tidaklah mencakup semua yang terkait dengan asma Allah. • Bahkan ada hadits-hadits lain yang mengungkap asma lain selain yang 99 tadi. • Maka ada hadits lain yang menyebutkan Al-Hannaan (Mahakasih), Mannaan (Maha Memberi Anugerah), AI- Badii' (Maha Mencipta yang baru), juga terdapat asma lain Al-Mughiits (Maha Memberi pertolongan), Al-Kafiil (Maha Melindungi), Dzut Thaul (Memiliki Kekuasaan), Dzul Ma'aarij (Memiliki Tempat-tempat yang tinggi), Dzul FadhI (Yang Memiliki keutamaan), Al-Khallaaq (Yang Memiliki Balasan).

21 Asma-asma Allah dalam Bentuk Majaz (Kiasan) • Sebagian hadits di dalamnya terdapat lafal-lafal yang menunjukkan asma-asma Allah, tetapi dilihat dari segi yang melatarbelakangi dan asal mulanya menunjukkan selain itu • Itu lebih kepada sebuah tinjauan majaz (makna kiasan) dan bukan hakekat (makna sebenarnya), atau • Tinjauan menamakan sesuatu dengan nama yang lain (dari sesuatu itu) karena ada keterkaitan di antara keduanya atau makna sebenarnya ada pada sebagian kalimat yang tidak disebut. • Contoh hadits: • "Janganlah kalian mencela masa, karena sesungguhnya Allah itu masa." (HR. Muslim) • "Biarkan dia merintih, karena sesungguhnya rintihan itu adalah asma Allah yang membuat orang sakit lega karenanya."

22 Asma Allah yang Agung Dari Buraidah ra. berkata, Nabi Muhammad mendengar seorang laki-laki berdoa seraya. berkata, "Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu bahwa aku bersaksi bahwa Engkau adalah Allah yang tiada ilah selain Engkau, Yang Mahaesa dan tempat bergantung, Yang tidak berputera dan tidak diputerakan, Dan tidak ada seorang pun yang menyamai-Nya," Buraidah berkata, "Maka Rasulullah bersabda, 'Dan demi Dzat yang Jiwaku ada di tangan-Nya, sungguh orang itu lelah memohon kepada Allah dengan asma-Nya yang agung. Yang Jika (seseorang) berdoa dengannya Allah akan mengabulkan; dan jika memohon dengannya, Allah akan memberi.’ (HR. Abu Dawud, Tirmidzi, Nasa'i, dan lbnu Majah) RASM

23 الله 4 الأَفْعَالُ perbuatan

24 Perbuatan Allah • Allah berbuat sesuai dengan KehendakNya (85:16) • Apa yang Dia lakukan tidak akan ditanya (siapa yang lebih tinggi dari Allah sehingga berani mempertanyakan perbuatan Allah?) • Bahkan merekalah yang akan ditanya oleh Allah terhadap perbuatan yang telah mereka lakukan 21:23 • Allah Ta’ala memberi, mencabut, menguji, memilih, membinasakan suatu kaum, meninggikan kaum lainnya, dan lain sebagainya, semua itu sesuai dengan kehendak Allah sendiri

25 Ridho • Ridho, inilah kata kunci terhadap semua yang telah perbuat terhadap kita atau di alam ini • Dengan ridho, kita akan bersabar terhadap musibah dan bersyukur terhadap nikmat • Tetapi Allah menyuruh kita untuk berbuat (9:105) bukan duduk-duduk, mencari bagian akhirat dan dunia (28:77), dan mencela orang yang menyerah dan berputus asa, bahkan menjadikan putus asa itu sebagai sifat kafir (12:87) RASM

26 التَّوْحِيْد 1 الأَسْمَاءُ وَ الصِّفَاتُ Nama dan sifat

27 Tauhid • Dzat, sifat-sifat, nama-nama, dan perbuatan- perbuatan Allah itu tidak sama dengan yang lainnya • Allah ESA dalam Dzat, sifat-sifat, nama-nama, dan perbuatan-perbuatanNya • Kita harus membersihkan hal-hal yang mengotori kesucian ini • Ini adalah tuntutan tauhid kita kepada Allah

28 Tauhid Asma dan Sifat • Kita membatasi diri pada makna yang apa adanya: • Tidak dita’wil, misalnya Tangan Allah = kekuasaan Allah • Tidak dita’thil (ditolak) sehingga menolak bahwa Allah memiliki tangan, mata, sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an • Tidak tamtsil (menyamakanNya dengan makhluk) 42:11 • Tidak takyiif (menanyakan bagaimana Allah) • Bersamaan dengan itu, kami juga meyakini bahwa ta'wil- ta'wil kaum khalaf tidak mengharuskan jatuhnya vonis kekafiran dan kefasikan atas mereka dan tidak pula menjadikan munculnya pertikaian berlarut-larut antara mereka dan selainnya, dahulu maupun sekarang. 'Dada' lslam sesungguhnya lebih lapang dari pada ini semua. RASM

29 Penyatuan Barisan • Ulama khalaf dan salaf telah sepakat bahwa • Kandungan maksud itu bukan lahirnya lafal sebagaimana yang dikenal untuk disandarkan kepada makhluk (ta'wil secara global) • Semua bentuk ta'wil, jika bertentangan dengan ushul syari'ah itu tidak boleh • Perbedaan hanya terbatas pada perbedaan lafal yang masih dibenarkan oleh syara'; dan itu sederhana saja sebagaimana engkau lihat, juga hal yang para salaf sendiri sering merujuk kepadanya, • Persoalan penting yang semestinya harus ditegakkan oleh kaum muslimin sekarang adalah tauhidush shufuf (penyatuan barisan) dan jam'ul kalimah (menghimpun kata) sedapat yang bisa kita lakukan.

30 التَّوْحِيْد 2 الرُّبُوْبِيَّةُ rububiyah

31 Tauhid Rububiyyah • Tauhid Rubuiyyah menuntut kita agar menjadikan Allah sebagai satu-satunya 1. Pencipta alam semesta 2. Pemelihara dan Pemberi rizki alam semesta 3. Pemilik alam semesta • Sehingga kita meyakini bahwa alam ini tidak terjadi secara kebetulan, tapi Allah-lah yang telah menciptakannya • Permintaan rizki hanya ditujukan kepada Allah, bukan kepada selainnya • Menafkahkan harta pemberian Allah itu sesuai dengan kehendak Pemiliknya RASM

32 التَّوْحِيْد 3 المُلْكِيَّةُ mulkiyah

33 Tauhid Mulkiyyah • Tauhid mulkiyyah menuntut kita agar menjadikan Allah sebagai satu-satunya 1. Pelindung, penolong dan pemimpin 2. Pembuat hukum 3. Pemerintah • Semua manusia tidak boleh • menjadikan orang kafir sebagai pemimpin • Membuat hukum yang bertentangan dengan hukum Allah • Melanggar perintah dan laranganNya RASM

34 التَّوْحِيْد 4 الأُلُوْهِيَّةُ uluhiyah

35 Tauhid Uluhiyyah • Tauhid Uluhiyyah menuntut kita agar menjadikan Allah sebagai ilah kita • Tidak menyembah thaghut dalam segala maknanya • Menghadap diri kita kepada Wajah Allah saja • Menghinakan diri hanya di hadapanNya • Mentaqdiskan Allah saja RASM

36 لااله إلا الله 1 الله الْمَحْبُوْبُ Allah yang dicintai

37 لااله إلا الله • Keempat tauhid tersebut merupakan konsekuensi dari kalimat لااله إلا الله • Inti kalimat ini adalah ikhlas, yakni • Melepaskan diri dan menjauhi thaghut • Beribadah hanya kepada Allah saja • Dalam istilah akidah disebut al-wala wal- bara’

38 Allah yang Dicintai • Ada tiga sikap manusia dalam masalah cinta kepada Allah 1. Mencintai Allah < mencintai selainNya 9:24 2. Mencintai Allah = mencintai selainNya 2: Mencintai Allah >>> mencintai selainNya 2:165 • Yang pertama dan yang kedua adalah cinta yang dilarang • Yang ketiga adalah tuntutan cinta kepada Allah RASM

39 لااله إلا الله 2 الرَّبُّ الْمَقْصُوْدُ Rabb yang dituju

40 Rabb yang Dituju • Sudah selayaknya kita hanya menuju kepada Allah saja, karena Dialah satu- satunya yang mencipta, mememilara dan memberi rizki serta memiliki segala hal • Dialah yang Menghidupkan dan Mematikan • Dialah yang mengabulkan doa kita (40:60) RASM

41 لااله إلا الله 3 اَلْمَلِكُ الْمُطَاعُ Raja yang ditaati

42 Raja yang Ditaati • Karena Allah adalah pemegang otoritas dalam kepemimpinan, hukum, dan pemerintahan di alam semesta ini • Ketaatan kepada Allah adalah ketaatan yang mutlak • Ketaatan kepada Rasul pun mutlak, karena mentaati Rasul berarti mentaati Allah (4:80) • Siapa yang melanggar akan menanggung akibatnya RASM

43 لااله إلا الله 4 اَلإِلَهُ الْمَعْبُوْدُ Ilah yang disembah

44 Ilah yang Disembah • Menjadikan Allah sebagai Ilah yang disembah • Inilah puncak tauhid RASM

45 Kehidupan yang Baik • Kehidupan yang baik ini di dunia dan di akhirat • Di dunia mendapatkan kenikmatan dan kebahagiaan • Di akhirat mendapatkan sorga, ridho Allah, dan melihat Allah • Contoh • Di masa Umar bin Khattab semua bayi yang lahir dalam Islam mendapatkan santunan dari negara • Di masa Umar bin Abdul Aziz sukar mendapatkan mustahiq (orang yang berhak menerima zakat) • Dengan hidup di bawah naungan tauhid ini, umat Islam yang dewasa ini dalam kondisi yang paling rendah akan berhasil mendapatkan kembali kekuasaan yang telah dijanjikan Allah (24:55)


Download ppt "اَلْحَيَاةُ فِي ظِلاَلِ التَّوْحِيْدِ Hidup di Bawah Naungan Tauhid."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google