Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Operating System Komputer (BIOS) Kelas: X Semester: 2.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Operating System Komputer (BIOS) Kelas: X Semester: 2."— Transcript presentasi:

1

2 Operating System Komputer (BIOS) Kelas: X Semester: 2

3 SK / KD Standar Kompetensi: 4.Menggunakan Operating System (OS) Kompetensi Dasar: 4.1 Melakukan Operasi Dasar Pada Operating System (OS) Komputer Standar Kompetensi: 4.Menggunakan Operating System (OS) Kompetensi Dasar: 4.1 Melakukan Operasi Dasar Pada Operating System (OS) Komputer

4 INDIKATOR •Menjelaskan fungsi BIOS •Menjelaskan fungsi Sistem Operasi •Membedakan Sistem Operasi dan BIOS •Mendemonstrasikan penggunaan BIOS dan sistem operasi

5 BIOS •Basic Input Output System atau sering disebut BIOS merupakan firmware. BIOS digunakan untuk mengatur komponen PC secara software atau dengan kata lain disebut dengan istilah jumper less Komponen PC yang dapat diseting melalui BIOS hanya tertentu saja, dan merupakan komponen pokok dalam sebuah PC dan komponen yang terintegrasi dengan mainboard (Onboard).

6 KOMPONEN YANG DAPAT DI SET MELALUI BIOS •Hard disk •CD-ROM •Floppy disk •RAM •Processor •LAN onboard •Souncard onboard •VGA onboard

7 Hard Disk dan CD-ROM Untuk komponen hard disk, dalam BIOS hanya mangatur aktif tidaknya sebuah hard disk, dan juga menentukan berapa besar kapasitas sebuah hard disk baiks secara manual maupun otomastis. Terletak dalam menu MAIN kemudian dilanjutkan pada sub menu letak dari drive terpasang.

8 Hard Disk dan CD-ROM

9 Floppy disk Untuk mengatur floopy disk terletak dalam menu yang sama seperti hardisk dan CD- ROM. Terletak dalam menu MAIN dan pada umumnya bernama legacy diskette A. dalam opsi drive A dapat dipilih bermacam jenis type Disk Drive seperti 1.44 MB, 3.5-“ 720Kb, 3.5 “ – 2.88MB, 3.5” -360KB, 5.24”- 720kb, 5.25” dan none. Opsi “none” digunakan untuk menonaktifkan floppy disk.

10 Floppy disk

11 RAM RAM hanya dapat diatur bagian clock latencynya saja tetapi tidak semua RAM dapat diatur, merk tertentu saja yang dapat di set secara manual. Hanya RAM yang sering digunakan untuk overcloking yang dapat diset manual. Untuk setting masuk ke menu advanced  Chip Configuration.

12 RAM

13 Prosesor Untuk seting dengan BIOS tidak semua prosesor bisa diatur, hanya prosesor tertentu saja yang dapat di set lewat BIOS CPU Speed merupakan kecepatan CPU yang dapat ditentukan secara Manual maupun otomatis. Untuk melakukan Overcloking dapat dilakukan seting pada bagian CPU/Memory frequency ratio. Pada bagian ini dapat di set jika CPU Speed dipilih manual. Tetapi perlu diingat sesuaikan dengan kemampuan prosesor karena jika tidak akan berakibat fatal.

14 Prosesor

15 LAN Onboard dan Sound Onboard Terletak dalam menu yang sama dan untuk mengaktifkan dengan memilih “enabled” pada masing- masing komponen. Sedangkan untuk menonaktifkan cukup dengan memilih “disabled”. Sedangkan untuk opsi auto digunakan untuk medeteksi secara otomatis, jika ada komponen yang terpasang maka akan automatis mengaktifkan komponen tersebut.

16 LAN Onboard dan Sound Onboard

17 VGA Onboard Untuk mangatur besarnya shared memori masuk ke menu advanced Chip Configuration. Pilih bagian “VGA Shared memory size”. Besar kecilnya nilai memory yang diambil tergantung dari Jenis VGA Onboardnya dan besarnya kapasitas RAM yang terpasang.

18 VGA Onboard

19 Satu hal lagi dalam VGA yang sangat penting adalah Primary VGA BIOS. Opsi ini terletak dalam menu Advanced  PCI Configuration, digunakan untuk memilih urutan deteksi dari VGA yang terpasang dalam sistem. Urutan tersebut diantaranya: PCI VGA Card, AGP VGA card, dan Onboard VGA. Jika VGA yang digunakan adalah Onboard maka set dengan Onboard VGA.

20

21 Aktivasi komponen melalui sistem operasi Untuk mengaktifkan komponen- komponen dalam sistem operasi harus dipersiapkan terlebih dahulu driver dari masing-masing komponen. Secara Umum untuk instalasi driver dari setiap komponen adalah sama. Berikut aktifasi komponen dalam sistem operasi:

22 1.klik kanan pada my computer  properties  Device Manager

23 komponen yang belum terinstall akan terlihat tanda peringatan. klik kanan pada icon komponen tersebut selanjutnya klik update driver. Maka akan tampil Kotak Dialog Update Driver

24 Jika driver yang di pasang sesuai, maka proses instalasi komponen telah selesai, selanjutnya komponen dapat digunkan. Sedangakan untuk komponen tertentu perlu dilakukan restart sistem.

25 1.BIOS merupakan singkatan dari ……. Contoh Soal a. Basic Input Output System b. Basic Independent Output System d. Bilingual Independent Organization System c. Bilingual Input Output System e. Basic Input Organization System Anda BENAR Masih SALAH

26 2.Fungsi BIOS, kecuali…………..‎ b. Mengecek sistem hardware a. Mengecek sistem operasi d. Mengecek periperal c. Mengkomunikasikan user dengan komputer e. Mengecek Kesiapan computer Anda BENAR Masih SALAH

27 3.Proses pemanggilan sistem operasi ke dalam memori pada komputer disebut.... a. booting b. applying d. setting c. running e. finishing Anda BENAR Masih SALAH

28 4.Setelah dihidupkan, komputer melakukan proses booting. Dalam proses ini dideteksi.... b. hardisk a. power supply d. perangkat lunak c. file dokumen e. setting monitor Anda BENAR Masih SALAH

29 5.Untuk menampilkan setup BIOS dapat dilakukan dengan.... e. saat komputer melakukan proses booting, tekan tombol DEL a. saat menekan tombol power, setup BIOS langsung muncul dilayar d. memilih menu BIOS pada sistem operasi c. mengisi password pada layar BIOS b. setup BIOS akan muncul jika komputer memiliki sistem operasi Anda BENAR Masih SALAH

30 Referensi •http://www.google.co.id/imghp?hl=id&t ab=wi •BSE Pendidikan Depdiknas •Sadiman Teknologi komunikasi dan informasi kelas X •http://gatsclub.wordpress.com/2010/01 /20/modul-kkpi-12/

31 Qirodlotul Imat SMA Ibrahimy Wongsorejo, BWI Editor: Muhidin Saimin Penyusun


Download ppt "Operating System Komputer (BIOS) Kelas: X Semester: 2."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google